Universitas Yale Memberi Nama Perusahaan Yang Masih Beroperasi Di Rusia

Ratusan perusahaan teknologi ternama telah menarik atau mengurangi operasi mereka di Rusia, tetapi sejumlah perusahaan masih menjalankan bisnis di negara tersebut, demikian dugaan penelitian AS.

Universitas Yale telah melacak tanggapan lebih dari 1.200 perusahaan sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, dan mencatat bahwa lebih dari 1.000 perusahaan telah secara sukarela membatasi operasi di Rusia sampai taraf tertentu.

Tetapi Jeffrey Sonnenfeld dan tim ahlinya, peneliti, dan mahasiswa di Yale Chief Executive Leadership Institute mengungkapkan sejumlah perusahaan, termasuk beberapa pemain TI, masih "menentang tuntutan untuk keluar atau pengurangan aktivitas".

Daftar Yale CELI

Para ahli Yale rupanya menyusun daftar mereka menggunakan informasi publik (pemerintah, pengajuan peraturan, dokumen pajak, pernyataan perusahaan, laporan analis keuangan, dan laporan media lainnya), serta sumber non-publik (dikumpulkan melalui orang dalam perusahaan, pelapor dan kontak eksekutif). ).

Daftar CELI Yale mengidentifikasi sejumlah pemain IT dalam kategori Grade F (yaitu perusahaan yang menurut Yale terus melakukan bisnis seperti biasa di Rusia).

Daftar tersebut juga mengidentifikasi sejumlah entitas kimia, industri, dan konsumen (seperti rumah mode) yang terus melakukan bisnis dengan Rusia, demikian pula sejumlah maskapai penerbangan terkenal Timur Tengah yang terus terbang ke Rusia.

Chief Executive Leadership Institute Yale mengidentifikasi perusahaan sektor yang beroperasi, dan mencatat di negara mana mereka berbasis, dan operasi apa yang masih mereka lakukan di Rusia.

Sebagian besar perusahaan teknologi dalam kategori F yang masih melakukan bisnis di Rusia (menurut Yale) berasal dari China, tetapi beberapa berasal dari Amerika Serikat, Prancis, Jerman, Belanda, Jepang, Taiwan, dan Israel, serta beberapa non- -perusahaan teknologi dari Inggris.

Yale menuduh perusahaan IT berikut masih berdagang dengan Rusia:

Perusahaan China termasuk ANT Group (memiliki usaha patungan dengan Dana Kekayaan Berdaulat Rusia); China Mobile (bisnis seperti biasa); Kehormatan (bisnis seperti biasa); Oppp (bisnis seperti biasa); Semiconductor Manufacturing International Corp (Yale menuduhnya menentang sanksi AS dengan terus mengekspor ke Rusia); Tencent (memiliki investasi besar di VK); dan terakhir ZTE (bisnis seperti biasa).

Perusahaan Eropa yang teridentifikasi termasuk AnyDesk Software (berbasis di Jerman, yang masih memberikan layanan ke Rusia tetapi tidak diungkapkan kepada publik); Eutelsat (berbasis di Prancis, masih menyediakan layanan TV satelit ke Rusia); dan Philips (berbasis di Belanda, dan penjualan online masih tersedia di Rusia).

Perusahaan Amerika termasuk Cloudflare (yang menurut Yale melanjutkan penjualan dan layanan di Rusia); dan Match Group (yang terus beroperasi di Rusia termasuk Tinder).

Perusahaan dari berbagai negara termasuk Check Point Software (berbasis di Israel, dan diduga masih menjual produk keamanan siber di Rusia); Micro-Star International (berbasis di Taiwan dan diduga masih beroperasi di Rusia); dan Nippon Telegraph and Telephone Corporation (berbasis di Jepang dan terus mengoperasikan layanan cloud di Rusia, kata Yale).

Dua firma non IT dari Inggris yang diidentifikasi oleh Yale adalah pemain industri Antal (yang menurut Yale masih beroperasi dan aktif merekrut di Rusia) dan Triumph Motorcycles (yang diduga masih bekerja sama dengan dealer Rusia).

Silikon Inggris menjangkau sejumlah perusahaan di daftar Yale, meminta komentar mereka.

Periksa Respon Poin

Check Point memberi tahu Silikon Inggris bahwa ia sepenuhnya mematuhi sanksi internasional terhadap Rusia (sebagaimana dinyatakan oleh AS, UE), terhadap pembatasan Kementerian Pertahanan Israel, dan juga mengambil langkah-langkah tambahan ke arah ini, yang menentukan batas-batas operasinya saat ini di wilayah tersebut.

Perusahaan keamanan tersebut bersikeras bahwa mereka hampir tidak melakukan bisnis apa pun di Rusia akhir-akhir ini, tidak menjual ke entitas Pemerintah Rusia secara keseluruhan (dimiliki sebagian atau seluruhnya), dan telah mengubah operasinya secara dramatis di negara tersebut.

Check Point memberi tahu Silikon Inggris bahwa pada saat yang sama, ia memberikan dukungan berkelanjutan kepada semua pelanggan dan mitranya di Ukraina; itu juga bekerja sepanjang waktu untuk mencegah serangan dunia maya dan secara proaktif berbagi dengan komunitas internasional temuannya tentang serangan dunia maya yang dicegahnya; dan tren yang dilihatnya di wilayah ini.

Perusahaan itu juga mengatakan mendukung berbagai tujuan kemanusiaan yang melibatkan karyawannya, yang merupakan akibat langsung dari perang Rusia-Ukraina.

Check Point memberi tahu Silikon Inggris itu mempekerjakan sekitar lebih dari 100 karyawan di Ukraina, Rusia, dan negara-negara tetangga dan keselamatan dan kesejahteraan mereka adalah prioritas utamanya, yang mengarahkan kebijakannya saat ini.

Check Point yakin daftar Yale salah mengartikan status operasinya dan yakin alasan daftarnya adalah kurangnya pernyataan publik tentang divestasi dari Rusia.

Perusahaan menyimpulkan dengan mengatakan bahwa mereka tidak melakukan bisnis lagi di Rusia, dan terutama menahan diri dari penjualan ke entitas pemerintah mana pun di Rusia (dimiliki sebagian atau seluruhnya).

Tanggapan Eutelsat

Perusahaan satelit Prancis Eutelsat juga menanggapi Silikon Inggris dan bersikeras itu sesuai dengan semua sanksi yang berlaku di Rusia.

“Eutelsat selalu mematuhi semua sanksi yang berlaku di Rusia,” kata Eutelsat Silikon Inggris. “Kami telah menghapus saluran televisi Rusia dari layanan kami termasuk Russia Today, RTR Planeta, dan Rossiya 24.”

“Kami membawa sejumlah kecil saluran Rusia di layanan kami saat ini; ini menyiarkan campuran olahraga, film, berita dan acara bincang-bincang, hiburan dan program anak-anak secara eksklusif di TV berbayar dan hanya tersedia untuk pemirsa yang tinggal di Rusia,” tambahnya.

Perlu dicatat bahwa Eutelsat saat ini sedang dalam proses penggabungan dengan OneWeb Inggris dalam transaksi senilai $3,4 miliar (£2,8 miliar).

Respon kemenangan

"Triumph telah menangguhkan pengiriman di seluruh jaringannya di Rusia," kata pembuat sepeda motor tersebut Silikon Inggris.

“Ini adalah keputusan yang dibuat sebagai pengakuan atas prioritas yang kami miliki untuk kesejahteraan semua orang di jaringan global kami, mempertimbangkan keluarga mereka, mitra dan pemasok kami, dan juga mencerminkan tantangan perdagangan yang signifikan saat ini, termasuk logistik dan distribusi,” kata perusahaan itu.

“Kami terus memantau situasi atas nama basis pelanggan global kami, dan kami berencana untuk melanjutkan setelah situasi kembali normal,” katanya.

Respon Cloudflare

Cloudflare menanggapi Silikon Inggris dan mengatakan bahwa mereka telah membicarakan masalah ini berkali-kali sejak awal perang di Ukraina enam bulan lalu.

Firma itu merujuk pada komentar yang telah dibuat oleh salah satu pendiri dan CEO Cloudflare, Matthew Prince, dengan mengatakan bahwa dia telah transparan di blog sejak perang dimulai, dengan diskusi yang komprehensif. Tersedia disini.

Selama suatu wawancara dengan Yahoo Finance pada bulan Mei, CEO Cloudflare Matthew Prince mengatakan bahwa perusahaan tersebut tidak memiliki karyawan di Rusia dan hanya melakukan sedikit bisnis di Rusia.

Namun dia mengaku masih menjalankan infrastruktur di Tanah Air.

Prince mengatakan Cloudflare telah keluar dari bisnis dengan pihak yang terkena sanksi, dan mencatat bahwa orang Rusia berbicara menentang rezim Putin.

Prince menunjuk ke peningkatan yang dia lihat di Rusia yang mencoba mengakses berita Barat tanpa sensor.

Prince juga mencatat bahwa dia adalah salah satu dari tiga eksekutif teknologi yang diberi sanksi oleh rezim Putin pada bulan Mei, karena 'Cloudflare sangat baik dalam menghentikan serangan siber Rusia.'

Dia mengatakan perusahaan berkomitmen untuk membuat Internet dapat diakses oleh semua orang Rusia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up