Toshiba Menerima Banyak Proposal | Berita Teknologi Inggris Silikon

Konglomerat Jepang, Toshiba, telah menerima banyak proposal karena mempertimbangkan pilihan strategisnya ke depan.

Itu kembali pada bulan April ketika Toshiba membentuk komite khusus untuk meminta proposal pembelian setelah pemegang saham menolak rencana restrukturisasi yang didukung manajemen.

Sekarang Reuters telah melaporkan perusahaan telah menerima delapan proposal untuk go private. Tetapi pada saat yang sama Toshiba juga dilaporkan menerima dua proposal untuk aliansi modal yang akan membuatnya tetap sebagai entitas yang terdaftar.

Opsi strategis

Dewan direksi Toshiba saat ini terkunci dalam perebutan kekuasaan dengan sejumlah besar pemegang saham aktivis.

Yang mengatakan, dewan Toshiba telah tumbuh lebih menerima seruan dari investor dana lindung nilai asing untuk mempertimbangkan menjadi pribadi, oleh karena itu pembentukan komite proposal pembelian khusus pada bulan April.

Bulan lalu dewan mencalonkan Akihiro Watanabe, seorang eksekutif dari butik bank investasi AS Houlihan Lokey, sebagai ketua dewan dan dua perwakilan dari pemegang saham aktivis sebagai direktur luar.

"Kami terdorong oleh beberapa proposal karena kami merasa mereka mencerminkan harapan besar tentang potensi Toshiba," kepala eksekutif Taro Shimada dikutip Reuters mengatakan pada pengarahan pada hari Kamis.

Toshiba akan mengevaluasi pengaturan pembiayaan dan kelayakan proposal dan kemudian setelah rapat pemegang saham tahunan pada 28 Juni, akan memilih calon investor untuk diberikan kesempatan uji tuntas.

Investor asing

Konglomerat itu tidak menyebutkan nama calon investor atau mengatakan berapa banyak yang berasal dari luar negeri.

Reuters, mengutip sumber yang mengetahui masalah tersebut, melaporkan bahwa KKR & Co, Blackstone, Bain Capital, Brookfield Asset Management, MBK Partners, Apollo Global Management, dan CVC Capital Partners sedang mempertimbangkan tawaran.

Dana domestik Japan Investment Corp, Japan Industrial Partners dan Polaris Capital Group juga sedang mempertimbangkan untuk berpartisipasi dalam penawaran, sumber juga mengatakan kepada Reuters.

Partisipasi dana lokal yang berbasis di Jepang sangat penting karena beberapa bisnis utama Toshiba – seperti peralatan pertahanan dan tenaga nuklirnya – dipandang penting secara strategis bagi pemerintah Jepang.

Menteri Keamanan Ekonomi Jepang Takayuki Kobayashi dilaporkan mengindikasikan pemerintah tidak akan menghalangi investor asing untuk membeli raksasa industri, selama mereka mematuhi peraturan yang mengatur penanganan teknologi sensitif.

skandal akuntansi

Toshiba dilanda skandal akuntansi besar pada tahun 2015 dan menghadapi delisting, krisis yang mengakibatkan pemegang saham berbasis asing memiliki lebih dari separuh perusahaan, termasuk pemegang saham aktivis seperti Elliott Management, Third Point, dan Farallon.

Dan begitulah krisis yang menyelimuti konglomerat itu, ia mencoba banyak pilihan untuk mengamankan masa depannya.

Dalam beberapa tahun terakhir, Toshiba menjual aset seperti perangkat medis, komputer pribadi, elektronik konsumen, dan unit tenaga nuklir AS, Westinghouse Electric, yang menyatakan bangkrut pada 2017.

Pada Agustus 2021, ia mulai berbicara dengan sejumlah perusahaan ekuitas swasta saat mengeksplorasi opsi masa depannya.

Kemudian pada November tahun lalu Toshiba mengungkapkan rencana untuk memecah diri menjadi tiga perusahaan terpisah.

Rencana itu, yang diharapkan Toshiba selesai pada Maret 2024, akan menghasilkan pembuatan satu unit yang berfokus pada infrastruktur dan unit lain yang berfokus pada perangkat elektronik seperti semikonduktor daya.

Unit ketiga, yang akan mempertahankan nama Toshiba, akan mengelola saham Toshiba di pembuat chip memori Kioxa Holdings dan aset lainnya.

Tetapi pemegang saham utama Toshiba (Effissimo Capital Management), serta perusahaan penasehat proxy yang berpengaruh (Layanan Pemegang Saham Institusional), mengisyaratkan penentangan mereka terhadap pecahnya konglomerat veteran Jepang tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up