Taiwan Melarang Sebagian Besar Ekspor Chip Ke Rusia, Belarusia

Pemerintah Taiwan telah memberlakukan larangan ketat ekspor chip komputer dan peralatan pembuat chip ke Rusia dan Belarusia, karena invasi ilegal mereka ke Ukraina.

Rusia dan Belarusia telah menghadapi beberapa sanksi yang paling luas, baik di sisi teknologi maupun keuangan, tetapi keputusan Taiwan sekarang akan mempersulit kedua negara paria tersebut untuk mendapatkan prosesor modern.

Pulau Taiwan tentu saja merupakan tempat sebagian besar pembuatan chip dunia berlangsung, meskipun banyak negara sekarang berusaha membangun fabrikasi semikonduktor mereka sendiri sebagai langkah penting yang strategis.

Larangan Rusia

Taiwan News melaporkan bahwa Kementerian Urusan Ekonomi Taiwan (MOEA) minggu lalu menerbitkan daftar barang-barang strategis berteknologi tinggi yang dilarang diekspor ke Rusia dan Belarusia.

Kementerian menyatakan ekspor komoditas berteknologi tinggi ini juga dilarang dari Belarusia karena dapat membantu Rusia melewati sanksi.

Ini berarti bahwa perusahaan dari kedua negara ini sekarang dilarang membeli mikroprosesor atau sirkuit mikro buatan Taiwan yang memiliki spesifikasi sebagai berikut:

  • kecepatan kinerja 5 gigaflops atau lebih;
  • tingkat frekuensi jam lebih dari 25 MHz;
  • interkoneksi eksternal dengan kecepatan transfer data 2,5 MB/s atau lebih;
  • lebih dari 144 pin;
  • atau waktu tunda propagasi dasar kurang dari 0,4 nanodetik.

Kondisi ini pada dasarnya mengecualikan Rusia dan Belarusia dari hampir semua teknologi modern yang dibuat di Taiwan.

Selain itu, Taiwan tidak akan lagi menjual peralatan produksi chip ke negara-negara tersebut.

Ini termasuk peralatan penyelarasan dan paparan untuk produksi wafer, pemindai, dan pemindaian mikroskop elektron.

Sanksi teknologi

Langkah tersebut, ditambah dengan sanksi dunia yang sedang berlangsung terhadap Rusia yang mencakup pembuat chip seperti Intel, AMD, Nvidia, Samsung, dll, mempersulit Rusia dan Belarusia untuk menemukan chip untuk berbagai elektronik, termasuk komputer, ponsel, dan TV. .

Memang, bulan lalu seorang pejabat senior AS mengungkapkan bahwa Rusia harus menggunakan chip yang ditujukan untuk peralatan rumah tangga guna memperbaiki perangkat keras militernya karena dampak sanksi tersebut.

“Kami mendapat laporan dari Ukraina bahwa ketika mereka menemukan peralatan militer Rusia di lapangan, itu diisi dengan semikonduktor yang mereka keluarkan dari mesin pencuci piring dan lemari es,” kata sekretaris perdagangan Gina Raimondo kepada Komite Senat tentang Alokasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up