Sony Xperia Pro-I Review

Sony Xperia Pro-I Review

Sony Xperia Pro-I Review, Bagaimana jika Sony Xperia 1 III bersekolah dan mendapat gelar dalam pembuatan film? Tidak perlu heran - itu akan menjadi profesional pencitraan. Ini akan menjadi Xperia Pro-I.

Sony memiliki kebiasaan membuat ponsel yang tidak diharapkan siapa pun, dan tidak ada yang berpikir untuk memintanya. Begitulah cara Xperia Pro muncul. Alter ego Xperia 1 II yang sangat mahal dimaksudkan untuk digunakan sebagai monitor eksternal untuk kamera Sony Alpha... dan itu juga merupakan ponsel dengan konektivitas 5G.

Xperia Pro-I, di sisi lain, bukan aksesori, itu tindakan utama - telepon adalah kamera. Di dalam Pro-I, Sony memasang sensor Tipe 20MP 1.0", dan ini adalah yang pertama sebesar ini dengan autofokus pendeteksi fase pada telepon, mereka menunjukkan untuk mengeluarkan Sharp itu dari percakapan. Apa yang tidak mereka sebutkan secara eksplisit adalah bahwa Pro-I tidak menggunakan semuanya - hanya 12MP, tapi kami akan menguraikannya nanti.Intinya adalah - kamera utama yang bagus.

Kamera lainnya tidak terlalu istimewa tetapi melengkapi tri-set yang mumpuni. Ada ultrawide pemfokusan otomatis yang berada di ujung spektrum 'ultrawide' yang wajar, bukan ekstrem. Untuk zoom, periskop panjang fokus ganda Xperia 1 III hilang, diganti pada Pro-I dengan unit 2x saja yang lebih sederhana.

Bagian internal lainnya hampir seluruhnya langsung dari Xperia 1 III. Pro-I menggunakan kembali layar 120Hz 4K itu, Snapdragon 888 melakukan perhitungan (bukan plus, bukan berarti penting), baterainya juga sama.

Pro-I memang mengambil jalur uniknya sendiri dalam hal desain, tetapi kita akan membicarakannya lebih lanjut di halaman berikutnya.

Sekilas spesifikasi Sony Xperia Pro-I:

  • Tubuh: 166.0x72.0x8.9mm, 211g; Kaca depan (Gorilla Glass Victus), kaca belakang (Gorilla Glass 6), rangka aluminium; IP65/IP68 tahan debu/air (hingga 1,5m selama 30 menit).
  • Layar: OLED 6,50", 1B warna, 120Hz, HDR BT.2020, resolusi 1644x3840px, rasio aspek 21:9, 643ppi; Berjalan pada 1096 x 2560 piksel kecuali untuk kasus penggunaan tertentu.
  • Chipset: Qualcomm SM8350 Snapdragon 888 5G (5 nm): Octa-core (1x2.84 GHz Kryo 680 & 3x2.42 GHz Kryo 680 & 4x1.80 GHz Kryo 680); Adreno 660.
  • Memori: 512GB RAM 12GB; UFS 3.X; microSDXC (menggunakan slot SIM bersama).
  • OS/Perangkat Lunak: Android 11.
  • Kamera belakang: Lebar (utama) : 12 MP, f/2.0-4.0, 24mm, tipe 1.0", 2.4µm, PDAF, OIS (315 titik PDAF, cakupan bingkai 90%); Telefoto : 12 MP, f/2.4, 50mm, 1/2,9", PDAF, zoom optik 2,1x, OIS; Sudut ultra lebar : 12 MP, f/2.2, 124˚, 16mm, 1/2.55", Dual Pixel PDAF; Kedalaman : 0.3 MP, TOF 3D.
  • Kamera depan: 8 MP, f/2.0, 24mm (lebar), 1/4", 1.12µm.
  • Pengambilan video: Kamera belakang : HDR [email protected]/25/30/60/120fps, [email protected]/60/120/240fps; gyro-EIS 5-sumbu, OIS; Kamera depan : [email protected], 5-axis gyro-EIS.
  • Baterai: 4500mAh; Pengisian cepat 30W, 50% dalam 30 menit (diiklankan), Pengiriman Daya USB.
  • Lain-lain: Pembaca sidik jari (dipasang di samping); NFC; jack 3.5mm; Dukungan kamera Sony Alpha asli.

Sony Xperia Pro-I membuka kotak

Xperia Pro-I hadir dalam kotak karton putih sederhana - tentu saja tidak ada yang mengisyaratkan ponsel seharga $1800 yang dikemas di dalamnya. Ada percikan emas yang menonjolkan prasasti Pro-I di tutupnya, dan hanya itu yang terlihat. Untuk apa nilainya, tidak ada plastik yang digunakan untuk kemasannya.

Isinya juga tidak mewah. Selain telepon, Anda mendapatkan pengisi daya 30W dan kabel USB-C, dan hanya itu.

Ada beberapa aksesori yang opsional dan dapat dibeli dengan biaya tambahan yang melengkapi Pro-I dalam mengejar kehebatan kamera. Itu termasuk pegangan - yang sebelumnya tersedia dan kompatibel dengan jajaran kamera mandiri perusahaan saat ini, dan monitor vlog yang baru diluncurkan yang dapat Anda gunakan sebagai jendela bidik untuk merekam diri Anda sendiri pada kamera utama 1,0 inci itu. Berikut sekilas tentang itu, tetapi mereka akan mendapatkan halaman mereka sendiri nanti.

Hal pertama yang pertama - mari kita bicara tentang Xperia Pro-I itu sendiri.

Rancangan

Sepertinya bukan amatiran, Xperia Pro-I. Jalur warna tunggal - hitam klasik, bingkai yang semuanya tentang pegangan dan kontrol, ditambah fitur keselamatan yang terlupakan, dan belakang matte dengan banyak perangkat keras kamera di sepanjang sumbu tengah - pro pencitraan ini memiliki 'maksud saya yang bersahaja kehadiran bisnis.

Sisi bisnis adalah bagian belakang - di situlah jenis kamera utama 1,0 inci berada. Anda akan dengan mudah mengenalinya dengan cincinnya yang terlalu besar, Sony memastikan untuk menyediakan cukup ruang untuk branding 'Zeiss Tessar T*', tetapi anehnya tidak disebutkan bahwa itu dapat mengubah aperture. Tapi masuk akal, pada kenyataannya - pro tidak membual.

Karena itu, logo Zeiss di samping kamera selain yang disebutkan Tessar mungkin dianggap menyombongkan diri, tetapi kami akan mengizinkannya.

Di seberang lencana biru, ada lubang untuk mikrofon. Anda akan menggunakannya untuk vlogging di kamera belakang kecuali jika Anda mengelabui Pro-I dengan mikrofon eksternal di atas aksesori vlogging Anda yang lain.

Di bawah kamera utama adalah kamera 3D ToF yang membantu dengan fokus otomatis dalam gelap. Di bawahnya terdapat telefoto setara 50mm yang relatif sederhana, sedangkan ultrawide berada di atas. Kamera 'sekunder' ini dinaikkan sedikit dari belakang tetapi tidak sebanyak bintang pertunjukan 1 inci.

 

Panel belakang Xperia Pro-I terbuat dari Gorilla Glass 6. Panel ini memiliki lapisan matte yang memiliki sifat di antara keduanya - ini bukan panel kilap yang paling kotor, tetapi ada sidik jarinya. Ini tidak licin seperti punggung matte lainnya, jadi itu adalah kemenangan parsial.

Anda akan mendapatkan banyak pegangan di sisi pula. Bingkai logam memiliki pola bergaris yang selesai secara unik yang memungkinkan pegangan yang kuat, dan ada banyak area untuk dipegang.

Tetapi jika Anda pernah memanjat menara sambil memegang kamera, Anda akan menghargai lubang tali lanyard Pro-I juga - tali di pergelangan tangan Anda sebagai tindakan keamanan ekstra bukanlah ide yang buruk jika alternatifnya adalah Pro-I terbelah dua di tanah.

Di sisi yang sama ini Anda akan menemukan slot kartu. Seperti biasa di Xperias, Anda mencungkil baki dengan kuku jari, tidak memerlukan pin pelepas, dan penutup baki memiliki paking untuk mencegah debu dan air keluar - Pro-I diberi peringkat IP68.

Anda dapat menggunakan beberapa SIM nano, tetapi Anda juga dapat menukar salah satu SIM untuk kartu microSD jika Anda memerlukan pertunjukan ekstra untuk semua video yang akan Anda rekam - meskipun penyimpanan internal 512GB terdengar sangat banyak. .

Sisi seberang telepon lebih ramai. Dari bawah ke atas, kita mulai dengan tombol pelepas rana, dan ini lebih besar daripada Xperia mainstream seperti 1 III. Itu memang memiliki tekstur knurled yang membuatnya dikenali dengan sentuhan dari sisa bingkai.

Namun, kami tidak sepenuhnya menyukai tombol ini. Tidak ada posisi setengah tekan yang ditentukan dari jarak jauh, dan penempatan tombol sedemikian rupa sehingga jari telunjuk Anda cenderung bertumpu di atasnya ketika hanya memegang telepon, sering kali secara tidak sengaja menarik fokus atau meluncurkan kamera. Kemudian lagi, mungkin itu maksudnya, dan tombolnya ditempatkan tepat di tempat yang seharusnya. Maksud kami adalah tentang umpan balik taktil yang hilang tentang setengah-tekan.

Ada juga masalah bahwa dalam semua realitas layar sentuh yang kita jalani, kegunaan sebenarnya dari tombol ini adalah yang kedua setelah tujuan sentimentalnya. Di sisi lain, itu memungkinkan untuk mengoperasikan kamera dengan sarung tangan.

Argumen tandingan untuk itu ada sekitar lima sentimeter lebih jauh di sisi telepon yang sama ini. Tombol daya juga dapat digunakan untuk meluncurkan kamera (dengan menekan dua kali), dan juga 'selalu menyala' - berfungsi dengan layar mati, dan berfungsi saat Anda menggunakan telepon.

Tombol ini juga memiliki pembaca sidik jari yang tertanam di dalamnya, unit kapasitif konvensional. Ini bekerja sama baiknya dengan jari telunjuk kiri atau ibu jari kanan, dan itu sedikit tersembunyi di bingkai, jadi penekanan yang tidak disengaja sedikit lebih kecil kemungkinannya. Namun, jika Anda menemukan itu, dan penolakan yang dihasilkan dari telepon untuk membuka kunci dengan sidik jari setelah apa yang dianggap sebagai terlalu banyak upaya yang gagal, tidak ada opsi dalam pengaturan untuk pengenalan yang memerlukan penekanan tombol - itu hanya bekerja dengan sentuhan dan hanya itu.

Di atas tombol daya adalah volume rocker, yang melakukan tugasnya dengan aksi klik yang memuaskan.

Itu tidak semua tombol, meskipun. Ada kunci tambahan di sebelah pelepas rana, yang melingkar kecil. Itu dapat diatur untuk meluncurkan aplikasi apa pun di Xperia Pro-I, tetapi Anda dapat menggunakannya secara khusus untuk memanggil salah satu aplikasi yang berpusat pada video, dan itu diatur ke Video Pro secara default. Ini tidak dapat disesuaikan dalam aplikasi tersebut, dan itu mungkin merupakan fungsi yang layak dipertimbangkan. Misalnya, ini dapat digunakan untuk beralih ke mode video dan mulai merekam semua dalam satu tindakan saat Anda berada dalam mode diam di aplikasi dasar.

Port USB-C di bagian bawah bukanlah port USB-C rata-rata Anda - port ini juga mendukung DisplayPort, begitulah cara Pro-I terhubung ke aksesori monitor vlog. Ada mic di sekitar sini juga.

Di bagian atas, ada mikrofon lain, serta jack audio 3.5mm. Itu dapat digunakan untuk headphone, tetapi juga untuk mencolokkan mikrofon eksternal jika Anda tidak memiliki monitor vlog (yang juga memiliki jack mikrofon).

Port USB-C dan mikrofon di bagian bawah • Mikrofon lain dan jack 3,5 mm di bagian atas

Bagian depan Pro-I adalah Xperia khas Anda dengan kelebihan dan kekurangan yang menyertainya. Layar OLED memiliki rasio aspek sinematik 21:9, dan bebas-potong - kamera selfie dipasang di bezel atas. Itu juga berarti itu adalah unit 8MP kecil yang sama yang paling cocok untuk panggilan video.

Sentuhan klasik Sony lainnya adalah speaker stereo yang menghadap ke depan - satu di bawah layar dan satu lagi di atasnya, juga berfungsi sebagai lubang suara. Dan bezel atas itu juga masih memiliki lampu status/pemberitahuan RGB, bahkan di zaman tampilan selalu aktif yang bisa jauh lebih informatif daripada titik hijau.

Pro-I berukuran 166x72x8.9mm, satu milimeter ekstra dalam arah X dan Y jika dibandingkan dengan Xperia 1 III - bingkai yang lebih besar di sini dapat mengambil tanggung jawab untuk itu. Ini tentu saja telepon yang tinggi, tetapi telepon ini relatif sempit, sehingga Anda dapat dengan mudah menjangkau, meskipun bagian atasnya jelas di luar batas kecuali Anda menggunakan kedua tangan.

Berat 211 gram adalah tepat untuk apa itu; tentu tidak terlalu berat. Jika ada, Pro-I lebih ringan dari rata-rata - penawaran kamera-sentris lainnya seperti Galaxy S21 Ultra dan Mi 11 Ultra berada di rata-rata 230g.

Layar 4K 120Hz kedua di ponsel

Xperia Pro-I tidak dapat menyebut dirinya sebagai ponsel pertama dengan layar 4K 120Hz - gelar itu diberikan kepada 1 III, tetapi menjadi yang kedua juga tidak terlalu buruk. Pro-I mendapatkan panel OLED yang sama dengan resolusi 3840x1644px - yaitu 4K dalam aspek 21:9, untuk kerapatan piksel 643ppi.

Namun, resolusi 4K tidak tersedia untuk sebagian besar kasus penggunaan, dan ponsel biasanya merender dalam 1096x2560px. Namun, ketika mendapat video 4K, ia beralih ke 'mode' 4K, terlepas dari apakah kecepatan refresh 120Hz diaktifkan atau tidak.

Xperia Pro-I berperilaku mirip dengan Sony sebelumnya yang kami temui dan akan memungkinkan kecerahan yang sedikit lebih tinggi dalam mode Pencipta untuk aplikasi tertentu daripada dalam mode Standar atau untuk sebagian besar aplikasi. Dengan mengingat hal itu, kami mendapatkan 644nits di Foto Google (Chrome juga), dan 578nits sedikit lebih rendah sebaliknya. Dengan menonaktifkan kecerahan Adaptif, dan di luar aplikasi yang masuk daftar putih, kecerahan maksimum adalah 406nits. Kedua hasil tersebut lebih tinggi dari Xperia 1 III, sebuah anggukan yang bagus untuk posisi pasar Pro-I yang lebih tinggi, tetapi pada akhirnya tidak cukup memenuhi standar ponsel andalan utama.

Kecerahan yang lebih tinggi untuk tambalan area tampilan yang lebih kecil juga berpotensi dimungkinkan, untuk aplikasi HDR, tetapi itu bukan sesuatu yang dapat kami uji dengan andal.

Tes tampilan100% kecerahan
Hitam, cd/ m2Putih, cd /m2rasio kontras
Sony Xperia Pro-I0406
Sony Xperia Pro-I (Max Auto, mode Creator)0644
Sony Xperia 1 III0354
Sony Xperia 1 III (Maks Otomatis, mode Pencipta)0620
Apple iPhone 13 Pro Max0852
Apple iPhone 13 Pro Max (Maks Otomatis)01050
Samsung Galaxy S21 Ultra 5G0458
Samsung Galaxy S21 Ultra 5G (Max Otomatis)01023
Xiaomi Mi 11 Ultra0514
Xiaomi Mi 11 Ultra (Max Otomatis)0943
Asus Zenfone 8 Flip0518
Asus Zenfone 8 Flip (Max Otomatis)0735

Pro-I mengadopsi pendekatan yang sama untuk menangani reproduksi warna seperti halnya 1 III dan semua Xperia kelas atas lainnya dalam beberapa tahun terakhir. Pengaturan untuk 'Kualitas gambar' memungkinkan Anda memilih antara mode Pencipta dan Standar, sementara penyesuaian lebih lanjut dimungkinkan di bagian 'Keseimbangan putih' - opsi termasuk preset Hangat/Sedang/Dingin, serta penggeser RGB untuk penyesuaian granular ekstra.

Mode pembuat dapat menyesuaikan warna tampilan sesuai dengan konten yang disajikan telepon - jadi harus beralih otomatis antara sRGB dan DCI-P3 sesuai kebutuhan. Itu tidak melakukannya untuk perangkat lunak pengujian, jadi kami tidak bisa mendapatkan bacaan yang representatif. Dalam hal sRGB, kami mendapatkan hasil yang sangat akurat dengan White balance diatur ke D65.

Mode standar (pengaturan out-of-the-box), sementara itu, memberikan output yang lebih kuat yang tidak selalu bertujuan untuk akurasi; ada ketentuan untuk keterlibatan mode Kreator otomatis dalam mode Standar, sehingga ponsel dapat beralih sesuai saat disajikan dengan konten yang kompatibel.

Pengaturan tampilan

Serupa dengan 1 III, layar Xperia Pro-I mampu HDR. Kami mendapatkan aliran HDR dari sumber populer seperti Netflix, Amazon Prime Video, dan YouTube.

Tidak ada perubahan dalam menerapkan kecepatan refresh tinggi pada Pro-I, yang berasal dari 1 III juga. Anda mengaktifkan mode 120Hz dengan beralih di pengaturan tampilan, dan akan ada sedikit atau tidak ada peralihan berbasis aktivitas atau aplikasi ke 60Hz. Pengecualian biasa seperti Google Maps dan jendela bidik kamera berlaku, tentu saja. Dengan sebagian besar pembuat beralih ke kecepatan refresh yang lebih adaptif, cara Sony melakukan HRR sedikit di belakang kurva, tetapi sekali lagi, tidak ada orang lain yang melakukan layar 4K.

Game memiliki cara tersendiri dalam menangani kecepatan refresh. Dari pengaturan utilitas Game Enhancer, Anda dapat mengubah kecepatan refresh untuk tampilan menjadi 120Hz untuk judul yang dapat melampaui 60fps - pada 60Hz secara default. Anda juga dapat memaksanya ke 120Hz terlepas dari apakah Anda tahu pasti bahwa gim itu sendiri mendukung frekuensi gambar yang lebih tinggi - hanya untuk memastikan. Itu dilakukan berdasarkan per-game dan terkubur beberapa level di Game Enhancer, jadi ini bukan implementasi yang paling intuitif.

Daya tahan baterai Sony Xperia Pro-I

Pro-I mempertahankan kapasitas baterai Xperia 1 III pada 4.500mAh, dan dengan bit yang sama di dalamnya, kami mengharapkan masa pakai baterai yang sama. Itu sebagian besar benar, meskipun Sony tampaknya mampu memeras beberapa menit ekstra di seluruh papan.

Hasil 24 jam Pro-I dalam tes panggilan suara adalah satu jam lebih banyak daripada yang kami lakukan pada 1 III (dan cukup mudah untuk satu tahun panggilan telepon jika Anda bertanya pada pengulas yang satu ini). Ada peningkatan 40 menit dalam penelusuran web (pada kecepatan refresh maksimum 120Hz) dibandingkan non-Pro-I, serta satu jam tambahan pemutaran video (pada 60Hz). Meskipun hasilnya tidak inovatif, ada bukti pengoptimalan keseluruhan dalam konsumsi daya.

Dengan semua nomor yang dimasukkan ke dalam formula kami, peringkat Daya Tahan keseluruhan mencapai 87 jam.

Kecepatan pengisian

Pro-I kami hadir dengan adaptor yang sama dengan yang kami miliki dengan Xperia 1 III - XQZ-UC1 30W yang mendukung USB PowerDelivery dalam rasa PDO (5V/3.0A, 9V/3.0A, 15V/2.0A) dan PPS ( 3.3V/3.0A - 16.0V/1.85A).

Kami mencatat waktu pengisian penuh dari flat pada 1:49 jam sementara 30 menit pertama membuat kami mencapai 53% - angka yang kurang lebih sama seperti pada Xperia 1 III. Ponsel kelas atas dengan nama besar kira-kira berada di stadion baseball yang sama, meskipun Galaxy S21 Ultra mencapai 100% lebih cepat, dan Mi 11 Ultra sama sekali lebih cepat.

Berbeda dengan Xperia 1 III, Pro-I tidak mendukung pengisian nirkabel.

Tes pembicara

Seperti yang biasa dilakukan Xperias, Pro-I memiliki pengaturan speaker stereo. Ini bisa dibilang jenis yang lebih baik, dengan kedua unit menghadap ke depan - satu di bawah layar, yang lain - di atasnya (yang satu juga lubang suara). Sekali lagi, ada orientasi lanskap sisi-atas yang benar - telepon tidak akan berpindah saluran berdasarkan cara Anda memegangnya, jadi jika Anda ingin saluran kiri keluar dari speaker kiri dan sebaliknya, pastikan tombolnya ada di atas.

Speaker bawah • Lubang suara selalu saluran kiri

Pro-I hanya mendapatkan peringkat 'Rata-rata' dalam pengujian kami, tingkat di bawah Xperia 1 III. Kami awalnya menemukan perbedaan angka yang aneh, tetapi sebenarnya mendengarkan sampel mengungkapkan Pro-I terdengar berbeda juga. Itu kehilangan banyak kilauan 1 III di wilayah treble dan terdengar agak tidak antusias dan jauh. Itu tidak buruk, hanya saja tidak luar biasa dengan cara apa pun.

Pro atau sebaliknya, Xperias semuanya memiliki UI yang sama

Pro-I mungkin tidak sepenuhnya masuk dalam jajaran Xperia mainstream, tetapi sama seperti yang lain dalam hal UI. Dan seperti yang lain, ini memiliki nuansa Android yang sangat lengkap (masih di Android 11), meskipun ada bit internal jika Anda melihat cukup dalam.

Dimulai dengan beberapa dasar-dasarnya, ada fitur always-on display (AOD) yang menggunakan nama tampilan Ambient Google dan memiliki serangkaian opsi penyesuaian yang cukup terbatas. Layar kunci berfungsi seperti biasa dengan jam (yang dapat Anda sesuaikan), pintasan ke kamera, dan satu lagi untuk Asisten Google.

Selalu ditampilkan • Layar kunci

Layar beranda juga sama standarnya. Umpan Google adalah panel paling kiri, tetapi Anda dapat menonaktifkannya jika itu bukan milik Anda. Area matikan/pemberitahuan cepat adalah stok Google juga. Dengan versi Android ini, Anda mendapatkan riwayat Pemberitahuan dan pintasan Gelembung sebagai bagian dari fitur Percakapan - keduanya tersedia di Xperia, tidak seperti beberapa UI yang lebih banyak disesuaikan.

Layar Beranda • Tampilan folder • Laci aplikasi • Bayangan notifikasi • Beralih cepat • Setelan notifikasi

Ini membawa kita ke salah satu produk eksklusif Sony, yang patut disebutkan meskipun bukan produk baru - Sakelar multi-jendela. Anda dapat mengaksesnya dari pengalih tugas atau dari ikon pintasan khusus di layar beranda, dan Anda mendapatkan semacam dua rolodex pengalih tugas bertumpuk dengan aplikasi yang sedang dibuka untuk memilih satu untuk bagian atas dan satu untuk bagian bawah layar . Panel paling kanan di setiap bagian memungkinkan Anda meluncurkan aplikasi lain, tidak hanya memilih dari yang sudah berjalan.

Ponsel ini mengingat tiga pasangan yang digunakan sebelumnya sehingga Anda dapat mengaksesnya secara langsung, meskipun kami tidak dapat menemukan cara untuk menyimpan preset pasangan aplikasi khusus. Perlu disebutkan bahwa pemisahan jendela dapat dilakukan di hampir semua rasio arbitrer, bukan hanya 50/50.

Pengalih tugas • Pengalih multi-jendela

Side sense adalah salah satu fitur internal Sony lainnya. Pegangan di sisi telepon membuka menu pintasan ke aplikasi dan fitur, sebagian besar dapat dikonfigurasi pengguna. Pasangan multi-jendela 21:9 dapat disesuaikan di sini, tetapi mereka tidak masuk ke pintasan tiga pasangan di pengalih tugas biasa. Penambahan menu terbaru adalah widget untuk mengontrol aplikasi headphone Sony - berguna jika Anda memilikinya.

Perasaan sampingan

Ada serangkaian gerakan yang cukup standar untuk penanganan panggilan, serta mode satu tangan dan kontrol lampu latar cerdas. Di menu inilah Anda akan menemukan opsi navigasi dengan dua tipe dasar yang tersedia - gerakan atau bilah navigasi.

Pengaturan gerakan

Pro dapat menikmati permainan sesekali juga, jadi Xperia Pro-I memiliki Sony's Game Enhancer sebagai bagian dari paket perangkat lunaknya. Ini adalah utilitas komprehensif dengan dua antarmuka utama - hub/peluncur game, dan overlay yang Anda tarik dari samping saat bermain game.

Profil kinerja (atau Mode Game) dapat diatur per game, dan di sini Anda dapat mengatur kecepatan refresh layar dan menguncinya pada 120Hz terlepas dari apakah game mendukungnya (meskipun, tentu saja, itu akan membuat rasa pada game yang dilakukan). Penggeser tambahan memungkinkan Anda memilih Kecepatan respons sentuh dan akurasi pelacakan sentuh.

Kontrol daya HS adalah pengaturan yang berhubungan dengan manajemen daya. Ketika fitur ini diaktifkan, dan telepon dicolokkan, itu tidak akan benar-benar mengisi baterai tetapi pada dasarnya hanya akan memenuhi konsumsi daya Anda saat ini untuk menghindari pembangkitan panas yang tidak perlu - HS adalah singkatan dari Heat Suppression.

Pengaturan Fokus adalah serangkaian sakelar yang memungkinkan Anda menonaktifkan notifikasi yang mengganggu, mematikan kecerahan adaptif, menonaktifkan tombol kamera, dan fungsi indera samping - membatasi gangguan.

Ada juga fitur screenshot dan video capture.

Game Enhancer

Tolok ukur sintetis

Xperia Pro-I memiliki Snapdragon 888 di dalamnya, sama seperti 1 III - Sony tidak repot-repot menerapkan SD888+, dan itu bukan masalah besar. Tersedia konfigurasi RAM/penyimpanan tunggal, dan kami yakin RAM 12GB dan penyimpanan setengah terabyte sudah tepat.

Seperti biasanya dengan Xperias, Pro-I bukan juara benchmark, tetapi masih mengeluarkan nomor kelas unggulan yang Anda harapkan dari perangkat kerasnya. Selain GeekBench single-core, di mana Pro-I berbagi kemenangan bersama dengan Xperia 1 III.

Apa yang tidak bisa dibanggakan oleh Xperia Pro-I adalah kinerja yang berkelanjutan. Hasil 3DMark itu hanya pada putaran pertama, dan pada putaran ke-6, skor turun menjadi 3.900 dengan penurunan lebih lanjut pada putaran ke-12 menjadi sekitar 3.400 poin untuk peringkat stabilitas 60%. Stabilitas CPU sedikit lebih baik, dengan hasil 68% dalam tes CPU Throttling.

Sensor tipe 1,0 inci di dalam, area yang dapat digunakan lebih kecil

Xperia Pro-I diiklankan sebagai smartphone pertama dengan sensor tipe 1,0 inci dan autofokus pendeteksi fase - rupanya, Sharp Aquos R6 yang sudah menggunakan sensor sebesar ini tidak memiliki pendeteksi fase. Masih ada beberapa pembongkaran yang harus dilakukan tentang klaim Sony.

Sebagai permulaan, jika Anda telah melakukan penelitian minimal tentang sensor kamera digital, Anda pasti sudah tahu bahwa penunjukan 'tipe', juga disebut format optik, bukanlah pengukuran yang tepat dari sifat fisik sebenarnya dari pencitra. Sama seperti sensor tipe 1/1,33" pada kenyataannya tidak, 1/1,33" (cara lain untuk mengatakan 3/4") diagonal, begitu pula unit tipe 1,0" Xperia 1,0 inci.

Penunjukan jenis mengacu pada diameter tabung kamera video yang diperlukan untuk memproyeksikan gambar yang akan menutupi ukuran sensor. Korelasinya tidak ketat tetapi format optik atau jenis sensor kira-kira 1,5 kali diagonal sebenarnya dari sensor. 'Jenis' sering dihilangkan untuk singkatnya dan diasumsikan dari konteksnya, tetapi dalam kasus khusus ini kami merasa itu perlu dimasukkan ke dalam kata-kata.

Pro-I menggunakan versi modifikasi dari sensor yang terdapat pada kamera saku RX100 VII. Ini adalah sensor tipe 1.0" yang berukuran 13.2mm x 8.8mm dan memiliki diagonal di bawah 16mm - jadi tidak cukup satu inci. Sejauh ini, tidak ada alasan untuk mengeluh - ini adalah imager yang cukup besar untuk kamera smartphone, salah satunya terbesar yang tersedia (Anda tahu, ada Sharp Aquos R6 juga).

Tapi masalahnya, Xperia Pro-I tidak menggunakan semuanya. Sebagai gantinya, ponsel hanya menangkap sensor 12MP tengah. Dengan pitch piksel 2,4µm dan 12,2 juta di antaranya, area sensor efektif Pro-I sama dengan yang ada di kamera utama Galaxy S21 Ultra. Galaxy juga memiliki semacam sensor 12MP dengan 2,4µm ketika Anda memperhitungkan binning 9-ke-1 (Nonapixel) dari masing-masing piksel nominal 0,8µm, dan sensor itu memiliki format optik 1/1,33".

Dan itu bukan sensor terbesar di smartphone bahkan jika Anda melupakan Aquos R6. Xiaomi Mi 11 Ultra, misalnya, menggunakan sensor tipe 1/1,12" dengan filter warna Quad Bayer (50MP, 1,4µm, 4-ke-1 binning) dan secara efektif memiliki 12,5 juta piksel 2,8µm. Vivo memiliki beberapa ponsel yang dilengkapi dengan sensor tipe 1/1,31" (50MP, 1,2µm, 4-ke-1 binning) untuk jumlah piksel efektif 12,5 juta, masing-masing berukuran 2,4µm.

Meskipun perhitungan ini adalah tingkat serbet-matematika dan tidak memperhitungkan kerumitan desain sensor - yang kami hampir tidak memenuhi syarat untuk membahasnya, intinya adalah bahwa Sony memasarkan Xperia Pro-I dengan cara yang paling membingungkan, dan paling buruk menyesatkan.

Kami tidak meragukan bahwa apa yang pada dasarnya merupakan perangkat keras dari sensor diamanatkan oleh batasan lensa. Membuat satu untuk menutupi keseluruhan sensor akan terlalu mahal dan akan membuat semuanya menjadi terlalu besar, pada akhirnya membuatnya tidak praktis di berbagai level. Jadi kompromi yang ada sangat masuk akal, tetapi tidak seperti yang dikomunikasikan oleh Sony.

Lensa yang dimaksud memiliki panjang fokus yang setara ('setara' ini sering dihilangkan juga, seperti 'tipe' sensor) 24mm, panjang fokus lama pilihan Sony untuk kamera utama. Ini memiliki aperture maksimum f/2.0 dan Anda dapat menghentikannya dua stop ke f/4.0 ketika depth of field yang relatif dangkal pada f/2.0 tidak diperlukan atau dapat menjadi masalah. Ini adalah fitur yang sangat kami hargai yang cenderung kita lewatkan pada kamera ponsel bersensor besar dengan lensa cerah saat ini karena sering kali memiliki fokus yang terlalu sedikit, terutama dengan subjek di sekitar.

Kamera utama Xperia Pro-I bukaan ganda: f/2.0 • f/4.0

Bahkan dalam hal ini, Xperia Pro-I tidak memecahkan rekor apapun. Orang-orang di DPreview.com memiliki tabel dengan f-number setara yang menunjukkan iPhone 13 Pro mengalahkan Xperia Pro-I meskipun memiliki sensor yang lebih kecil - hanya memiliki lensa yang jauh lebih cepat. Mereka tidak menyebutkan Mi 11 Ultra, tetapi aperture setara yang satu itu bekerja hingga f / 6.0 pada kamera full-frame, dan itu sangat mungkin membuat perbedaan nyata di dunia nyata (kami memiliki perbandingan nanti). Baik iPhone maupun Xiaomi tidak dapat menghentikan lensa mereka.

Lensa pada Xperia PRO-I merupakan upaya bersama dengan Zeiss dan mengusung merek Tessar. Ini fitur elemen kaca dan memiliki lapisan anti-reflektif T* pada semua permukaan. Itu juga stabil.

Beberapa hal lain yang patut ditunjukkan, seperti array pendeteksi fase 315 titik yang mencakup 90% dari frame. Kamera utama ini mampu memotret burst 20fps dengan autofocus dan autoexposure terus menerus, cukup bagus. Pembacaan cepat sensor juga merupakan resep untuk distorsi minimal dengan subjek bergerak dalam bingkai atau saat menggeser cepat dalam video. Anda juga mendapatkan pelacakan waktu nyata dan AF mata untuk ketiga kamera, sementara unit utama juga mendukung AF mata hewan.

Dua kamera lainnya hampir tidak mengesankan, meskipun mereka menyelesaikan pengaturan yang relatif lengkap. Ultrawide memiliki panjang fokus 16mm, jadi hanya sedikit ultrawide, tetapi memiliki fitur autofokus. Sensor 12MP-nya memiliki format optik 1/2,55", dan ukuran piksel 1,4µm.

Telefoto adalah setara 50mm sederhana, menawarkan zoom 2,1x di dunia periskop 5x dan 10x dan unit konvensional 3x. Periskop panjang fokus ganda Xperia 1 III tidak akan terlihat tidak pada tempatnya pada Pro-I, setidaknya dari perspektif spesifikasi yang lengkap, meskipun tidak cukup memukau dengan kualitas gambar. Ada sensor 12MP lain di sini, tipe 1/2,9". Lensanya distabilkan.

Ada juga waktu inframerah kombo pemancar/penerima penerbangan yang dimaksudkan untuk membantu fokus otomatis dalam cahaya rendah pada jarak dekat.

Kamera selfie di atas layar sudah ada di Xperias untuk sementara waktu. Sensor 8MP 1/4" ditempatkan di belakang lensa 24mm fokus tetap dengan aperture f/2.0. Berfungsi, tidak menggairahkan.

Ikhtisar aplikasi

Xperia Pro-I menambahkan aplikasi kamera lain ke Photo Pro dan Cinema Pro yang sudah ada - sekarang ada Video Pro juga. Ini ditempatkan di antara Cinema Pro dan aplikasi 'default' dalam kompleksitas dan kemampuan - masih memungkinkan Anda untuk mengubah parameter pemotretan. Namun, ini lebih diarahkan pada skenario pemotretan dan pengiriman tanpa melibatkan pasca produksi.

Cinema Pro telah ada sejak Xperia 1 (I), dan telah mengalami beberapa penyempurnaan selama bertahun-tahun untuk mencapai posisi kami sekarang, meskipun kami masih belum menyebutnya sempurna. Dikembangkan bersama dengan cabang CineAlta dari perusahaan Jepang, yang satu ini untuk pengguna yang lebih mahir dan memerlukan alur kerja dan pasca-pemrosesan tertentu untuk mendapatkan produk jadi.

Photo Pro adalah aplikasi kamera 'default' meskipun namanya agak menyesatkan. Meskipun ada bagian Pro, di mana Anda mendapatkan kontrol fotografi tingkat lanjut, mode Dasar adalah untuk skenario point and shoot, dan juga dapat merekam video. Mari kita mulai di sini.

Foto Pro

Dengan Xperia 1 III, aplikasi Photo Pro diperluas untuk mengambil alih fitur dari aplikasi kamera Xperia dasar yang asli - keduanya merupakan entitas yang terpisah hingga saat itu. Ini kurang lebih pengalaman yang sama di sini, dengan sakelar tambahan tambahan untuk bukaan pada kamera utama.

Mode dasar adalah pewaris aplikasi lama dan kemungkinan di mana Anda akan menghabiskan sebagian besar waktu menembak dan menembak ketika Anda tidak terlalu peduli dengan kontrol kreatif. Penggeser untuk keseimbangan putih (tersirat) dan kompensasi pencahayaan, mode bokeh, mode drive, lampu kilat, dan rasio aspek ditempatkan tepat di sebelah pelepas rana. Selektor zoom juga ada di dekatnya, seperti halnya sakelar apertur, jadi hampir semuanya dapat dioperasikan dengan satu ibu jari tanpa harus menggunakan tangan Anda yang lain. Dalam skenario ini, bagaimanapun, jari telunjuk kanan Anda berakhir pada tombol rana perangkat keras yang membuat penekanan tidak sepenuhnya disengaja.

UI dasar

Di ujung lain jendela bidik, dan untuk ini Anda memerlukan tangan Anda yang lain, Anda akan menemukan tombol Lainnya, pintasan ke Google Lens, tombol Menu untuk mengakses menu Pengaturan (agak panjang), dan tombol itu memungkinkan Anda beralih antara mode/aplikasi Dasar ini dan alter ego Pro-nya.

Pengaturan UI Dasar

Saat berada di bagian Pro dari Photography Pro, Anda mendapatkan mode Otomatis, serta mode Program klasik, Prioritas rana, dan Manual, ditambah opsi Memory Recall di mana Anda dapat menyimpan status pengaturan yang telah ditentukan sebelumnya untuk dapat kembali dengan cepat.

Antarmuka Photo Pro mengingatkan pada kamera Sony Alpha khusus, yang hanya disesuaikan untuk penggunaan ponsel cerdas. Di sebelah kanan, Anda dapat mengubah pengaturan fotografi seperti mode fokus dan area, white balance, dan ISO, tetapi kompensasi eksposur tampaknya merupakan kontrol yang paling penting karena mendapat sekitar sepertiga dari area layar.

There's still no touch-based way to engage the shutter release, which seems like a stubborn refusal to accept that smartphones take pictures with a tap. The dedicated mechanical button is the default way, and the volume rocker is also an option, but that's that. If you like the Photography Pro interface, but you're not too keen on having to squeeze the phone to take a picture, you're out of luck. We reckon there's ample space for virtual shutter button around/ under/instead of that exposure compensation dial.

Pro UI

Hal lain yang agak mengganggu adalah Anda memerlukan tangan kiri Anda untuk mengganti kamera/tingkat zoom dalam mode UI ini. Kami mendapatkan bahwa fotografer serius menggunakan kamera serius dengan kedua tangan, tetapi tidak bijaksana untuk langsung menerapkan logika itu ke smartphone, yang memiliki kasus penggunaan yang sama sekali berbeda. Kami mengerti bagaimana ini bisa lebih sulit untuk diatur dalam waktu dekat.

UI Pro

Kami membahas Photography Pro secara mendalam tahun lalu dalam Review Xperia 1 II dan Anda dapat menuju ke sana untuk detail lebih lanjut - pada dasarnya tidak berubah. Kemudian lagi, Anda mungkin akan mengetahui cara mengatasinya hanya dengan melihat ikonnya.

Bioskop Pro

Sony pertama kali memperkenalkan aplikasi Cinema Pro di Xperia 1 (Mk 1), dan kami telah mencoba menjelajahi apa yang ditawarkannya setiap kali kami memiliki kesempatan. Terakhir kali sekitar sebulan yang lalu di Xperia Pro-I sendiri, ketika masih ada warna di sekitar kita - inilah beberapa cuplikan dari waktu itu.

Cinema Pro adalah aplikasi paling canggih yang dimiliki Sony dan menawarkan kontrol bernuansa atas semua aspek proses pengambilan gambar. Karena itu, tidak ada perbedaan besar dalam versi yang kami temukan di Xperia Pro-I, dibandingkan dengan apa yang kami miliki di Xperia non-Pro terbaru, selain ketentuan tambahan untuk mengganti aperture di bagian utama. kamera dan penambahan mode mic di jendela bidik.

Cinema Pro UI

Cinema Pro membuka kecepatan bingkai dan resolusi yang tidak tersedia di aplikasi dasar, termasuk 4K hingga 120fps, meskipun dalam rasio aspek 21:9 - itulah satu-satunya rasio dalam aplikasi ini. Anda mendapatkan keputusan akhir pada kecepatan rana (yang Anda pilih berdasarkan sudut rana), ISO dan f-stop (jika ada), serta keseimbangan putih dan 'tampilan' - semacam profil warna yang ada banyak (Venice CS, Buram/BU60YE60, Terang/BU20YE60, dan seterusnya). Skala indikator -2 hingga +2EV di kiri bawah jendela bidik akan memberi tahu Anda seberapa jauh Anda dari tingkat eksposur terukur.

Pengaturan

Salah satu fitur Cinema Pro yang paling berguna adalah kemampuan untuk mengatur fokus antara jarak fokus yang telah ditentukan sebelumnya (AB) dengan kontrol atas durasi transisi. Ada juga fungsi ketuk untuk memfokuskan, tetapi tidak ada pelacakan, jadi jika subjek Anda bergerak di dalam bingkai, ponsel tidak akan mengikutinya - sebagai gantinya, ia akan fokus pada apa pun yang ada di dalam kotak tempat Anda mengetuk.

Salah satu kelalaian utama dalam hal alat bantu pemfokusan, dan ini adalah kesalahan yang bertahan lama, adalah pemuncak fokus. Fokus manual akan sangat diuntungkan darinya, tetapi sebagaimana adanya, ini adalah urusan untung-untungan.

Tidak ada perubahan dalam ketersediaan Eye AF di Cinema Pro - terbatas pada dua aplikasi lainnya.

Pemfokusan: AB racking • Fokus tarik 'kecepatan' (lebih seperti durasi) • Tanpa AF mata • Ketuk untuk fokus

Anda mendapatkan opsi untuk mengatur white balance dengan mengarahkan telepon ke kartu abu-abu. Selain itu, Anda mendapatkan bilah geser untuk mengutak-atik WB di sepanjang sumbu Biru-Kuning dan Magenta Hijau.

Diarsipkan di bawah 'hilang' adalah alat bantu pemaparan di luar skala -2 hingga +2 EV - zebra, misalnya, akan menyenangkan. Beberapa opsi untuk mode pengukuran juga tidak ada salahnya.

Keseimbangan putih khusus • Penggeser untuk WB juga (tetapi tidak ada pengaturan suhu cahaya)

Keadaan aplikasi Cinema Pro yang sebagian besar tidak berubah dan kelemahan tertentu yang tampaknya jelas yang ditolak oleh Sony membuat kami sedikit berkecil hati. Aplikasi ini sangat kaya fitur dan memiliki banyak potensi yang tersisa untuk dimanfaatkan, tetapi Sony tampaknya tidak melihatnya seperti itu.

Video Pro

Yang membawa kita ke tambahan terbaru ke suite aplikasi pencitraan Sony, Video Pro. Mirip dengan Cinema Pro, aplikasi ini menawarkan kontrol eksposur granular dan frame rate ekstra di atas aplikasi dasar tetapi menghemat kerumitan penilaian warna rekaman sesudahnya. Itu membuatnya lebih cocok untuk unggahan langsung di luar kamera (ponsel) ke platform berbagi video favorit Anda.

Antarmuka Video Pro memiliki fitur split serupa dengan jendela bidik besar di kiri dan kontrol di kanan. Selalu tersedia dua slider, satu untuk fokus dan satu lagi untuk zoom. Ada sakelar Otomatis di bagian atas, yang membebaskan ponsel untuk mengurus semuanya untuk Anda, dan tombol kunci untuk menonaktifkan semua kontrol, sehingga Anda tidak menekan sesuatu secara tidak sengaja.

Kontrol eksposur dan parameter pemotretan lainnya diakses dari tombol Menu. Ingat, ini adalah tombol terpisah dari tombol [menu] hamburger - sedikit pilihan UI yang membingungkan, yang membutuhkan waktu untuk kami pahami.

Tab pertama dari menu Menu adalah tempat Anda memilih lensa (kamera), dan pada kamera utama, itu juga memungkinkan Anda mengatur iris (bukaan dalam istilah video). Tidak seperti di Cinema Pro, di sini Anda hanya dapat mengatur kecepatan rana sepersekian detik dan bukan sudut rana - jika kita menyebut aperture 'iris', mungkin sudut rana juga pas.

Anda dapat merekam hingga 4K120 di sini, dan ini juga 4K 16:9 biasa, jadi 3840x2160px berbeda dengan 3840x1644px di Cinema Pro. Peringatan kecil adalah bahwa itu dikodekan pada 120fps, sehingga diputar kembali pada kecepatan kehidupan nyata, dan tidak dalam gerakan lambat, meskipun jika itu yang Anda cari, Anda dapat memperlambatnya hingga 1/4 atau 1/5 di pos . Ada pengaturan 'gerakan lambat' juga, tapi itu hanya hingga 60fps, dan klip itu diputar ulang pada 30fps, jadi setengah kecepatan.

Tab kedua memiliki pengaturan white balance dan ISO. Anehnya, dalam aplikasi ini, Anda dapat mengatur hingga tiga preset white balance kustom, tidak seperti yang ada di Cinema Pro, meskipun di sini Anda tidak mendapatkan slider Blue-Amber dan Green Magenta.

Video Pro UI

Menu hamburger, di sisi lain, menyimpan pengaturan yang jarang digunakan seperti batas ISO, codec, mode mikrofon, dan kontrol.

Pilihan menu hamburger

Pada akhirnya, jika Anda tidak berasal dari latar belakang bioskop dan Anda melakukan proyek yang lebih sederhana, namun Anda menghargai kontrol yang lebih baik atas proses pengambilan gambar, Video Pro sepertinya adalah cara yang tepat.

Kualitas gambar siang hari

Langsung saja, katakan saja sejak kami mendapatkan firmware final untuk Xperia Pro-I kami, kami hanya mengalami cuaca yang suram dan mendung, dan prakiraan yang terlalu optimis dari Institut Meteorologi Norwegia tidak membantu. Kami akan mencoba dan mendapatkan sampel dalam cahaya yang lebih baik secepat kami bisa.

Pembaruan, 30 Desember: Kami telah memotret ulang beberapa adegan pengujian dalam cuaca yang lebih baik dan kami telah menambahkan sampel baru di samping yang lama.

Selain itu, foto kamera utama Pro-I sangat bagus. Resolusi 12MP berarti kami pada dasarnya mendapatkan tingkat detail yang sama dengan penawaran kelas atas utama. Xperia memang cenderung membuat detail itu dengan pemrosesan yang lebih santai, dan tekstur halus acak seperti rumput, daun, dan cabang pohon memiliki tampilan organik yang sangat menarik bagi mereka. Pendekatan yang kurang agresif itu juga berarti bahwa gambar tidak memiliki kerenyahan yang sama seperti pada ponsel lain, dan itu adalah sesuatu yang dapat membuat beberapa orang ragu. Secara keseluruhan kami menyukai hasil tingkat piksel Xperia, tetapi tidak untuk semua orang.

Kami memiliki sedikit keluhan tentang properti global. Rentang dinamis sangat bagus di kamera utama dan, jika ada, cuaca mendung yang sangat melelahkan hanya membuktikan bahwa Pro-I dapat menangani semuanya. Warna, sebanyak yang bisa kita temukan, memiliki tingkat kejenuhan yang konservatif, tetapi tidak sepenuhnya bisa disebut kusam, dan white balance tidak pernah mati.

Sampel siang hari, kamera utama (1x), f/2.0

Inilah bagaimana beberapa pemandangan ini terlihat di bawah cahaya yang lebih menyenangkan.

Pengambilan ulang sampel siang hari, kamera utama (1x), f/2.0

Kami bertanya-tanya apakah menghentikan lensa akan menghasilkan peningkatan ketajaman yang dramatis, tetapi ternyata tidak demikian. Meskipun hal itu memengaruhi kedalaman bidang secara nyata, terutama dengan subjek yang lebih dekat (lebih lanjut tentang itu di bawah), dan pemandangan dengan kedalaman lebih terlihat bermanfaat, pemandangan yang lebih datar tidak menjadi lebih tajam. Jika ada, kami akan mengatakan bahwa mereka sebenarnya lebih lembut, dan kami bersedia menyalahkan efek difraksi yang tak terhindarkan pada lubang kecil untuk itu.

Sampel siang hari, kamera utama (1x), f/4.0

Kami pikir kami akan melakukan perbandingan cepat antara Xperia dan ponsel kamera lainnya untuk melihat banyak potensi blur latar belakang yang dimiliki oleh kombo sensor/lensanya, dan kami juga memotretnya berhenti untuk melihat seberapa besar pengaruhnya terhadap berbagai hal.

Airnya basah, dan juga, bidikan f/4.0 memiliki lebih banyak subjek dalam fokus daripada bidikan f/2.0 di Xperia. Mampu berhenti dan mendapatkan hasil yang tajam dengan subjek yang lebih kompleks yang tidak berada dalam satu bidang adalah kemampuan yang tidak ditawarkan oleh Mi dan iPhone, dan ini sangat dihargai di Xperia.

Ketika Anda tidak memiliki kendali atas apa yang ada di latar belakang dan lebih suka mengaburkannya, f/2.0 pada Xperia bekerja dengan baik, tetapi tidak sebaik Mi - yang sedikit lebih baik dalam menghilangkan gangguan latar belakang. Keunggulan iPhone yang sangat kecil dalam aperture setara di atas kertas tidak terlihat di dunia nyata, dan kita harus mengakui bahwa ia memiliki tampilan latar belakang tidak fokus tersibuk dari ketiganya - kita hampir tidak dapat menyebutnya menyenangkan.

Perbandingan DoF/bokeh: Xperia Pro-I @f/4.0 • Xperia Pro-I @f/2.0 • Mi 11 Ultra • iPhone 13 Pro

Ke kamera ultrawide. Ini adalah pemain yang cakap di siang hari, mengembalikan gambar yang tajam dan detail. Rentang dinamis sangat lebar dan warna cocok untuk unit utama, kecuali warna merah muda samar pada warna merah. Distorsi hampir tidak ada, tetapi kemudian ultrawide ini tidak terlalu lebar, dan kami berharap itu dapat dikoreksi dengan baik.

Sampel siang hari, kamera ultrawide (0,7x)

Dengan matahari yang sedikit lebih kooperatif, pemandangannya terlihat seperti ini.

Pengambilan ulang sampel siang hari, kamera ultrawide (0,7x)

Telefoto mungkin bukan pejuang spesifikasi tetapi melakukan pekerjaan yang terhormat dengan apa yang dimilikinya. Ketajaman dan detailnya luar biasa; rentang dinamisnya lebar, dan reproduksi warnanya mirip dengan kamera utama.

Sampel siang hari, kamera telefoto (2.1x)

Cuaca yang lebih baik dan cahaya yang lebih baik juga membantu telefoto.

Pengambilan ulang sampel siang hari, kamera telefoto (2.1x)

Kualitas gambar cahaya rendah

Kamera utama Xperia Pro-I memiliki potensi besar untuk pemotretan cahaya rendah. Meskipun tidak memiliki 'mode malam' secara tegas, ia melakukan eksposur pseudo-panjang dalam mode diam default - menyebutnya 'Pemandangan malam' dan dilengkapi dengan indikator kemajuan - seperti mode malam.

Meskipun penyamaran, pemrosesan ini memang menghasilkan hasil yang sangat baik. Kami mendapatkan detail yang sangat tajam di area yang cukup terang, dan ada banyak detail dalam bayangan, hanya saja menunggu sedikit dorongan. Anda lihat, Xperia tidak terlalu tertarik untuk menghasilkan pemandangan malam yang terlalu dramatis dengan bayangan terang dan sorotan yang redup, tetapi datanya ada. Dibutuhkan pola pikir yang lebih 'murni foto' untuk menghargai pendekatan itu, jadi kami menganggapnya cocok untuk audiens target Pro-I.

Sampel cahaya rendah, kamera utama (1x)

Jika Anda bertanya-tanya, berikut adalah bagaimana penerapan bebas bayangan yang mencerahkan dalam pasca-pemrosesan akan membuat beberapa gambar itu terlihat. Kami akan mengatakan itu lebih segera dan disukai secara universal, tetapi bagaimanapun juga, intinya adalah bahwa mereka memiliki kebebasan yang serius untuk mengutak-atik slider.

Sampel cahaya rendah, kamera utama (1x), bayangan ditingkatkan

Berputar kembali ke sorotan, dalam sebagian besar situasi, itu akan terpelihara dengan baik - telepon tahu itu meninggalkan ruang untuk Anda bekerja setelah fakta di area gelap, sehingga cenderung berhati-hati dengan sumber cahaya terang. Yang mengatakan, ada adegan (seperti yang ketiga dan terakhir di batch atas pra-edit di atas) di mana Anda akan kehilangan sorotan ekstrim saat dipotong.

Warna mempertahankan tingkat saturasi yang baik dan mengikuti pendekatan serupa 'jangan berlebihan' yang kita lihat pada bidikan siang hari. Kami akan mengatakan bahwa tendangan dalam kecerahan juga membantu mereka, mengungkapkan warna dalam kegelapan dan umumnya membuat mereka lebih hidup. Sekali lagi, itu terserah Anda sebagai fotografer - hasil di luar kamera hanyalah dasar dan mungkin sedikit terlalu gelap.

Output kamera ultrawide serupa dalam beberapa hal, menangkap gambar yang dapat menggunakan peningkatan eksposur, komputasi (mode malam yang lebih dramatis) atau lainnya. Itu tidak cukup memiliki rentang dinamis modul utama, dan Anda lebih cenderung berakhir dengan sorotan yang meledak di sini. Dalam pengertian itu, hanya mengangkat bayangan hanya akan membantu sebagian tetapi tidak akan menjadi solusi universal yang membuat segalanya lebih baik seperti pada kamera utama.

Dalam pemandangan dengan pencahayaan yang lebih seimbang (seperti sampel 3 dan 4), kamera memang mendapatkan hasil yang baik dengan detail yang bagus dan warna yang menyenangkan tanpa desaturasi atau perubahan warna. Ini bukan kinerja kelas atas, tapi juga tidak mengecewakan.

Sampel cahaya rendah, kamera ultrawide (0,7x)

Sentuhan bayangan di perangkat lunak pengedit gambar favorit Anda akan membawa Anda ke suatu tempat di sekitar sini.

Sampel cahaya rendah, kamera ultrawide (0,7x), bayangan ditingkatkan

Beralih ke telefoto zoom 2.1x yang baru, kami melihat beberapa hasil yang cukup mengejutkan. Meskipun itu menampilkan kinerja yang solid di siang hari, orang-orang yang biasanya optimis, kami berharap itu akan runtuh di malam hari, dan itu jauh dari itu. Tema bayangan gelap yang umum berlanjut, tetapi setelah kami menerima bahwa penggeser akan didorong, itu mungkin bukan masalah besar. Detailnya sangat bagus, noise rendah di area yang cukup terang dan dapat diatur dalam bayangan, warna tidak kehilangan saturasi dan secara keseluruhan menyenangkan.

Sampel cahaya rendah, kamera telefoto (2.1x)

Berikut adalah bagaimana beberapa dari mereka akan terlihat setelah beberapa intervensi dengan bayangan.

Sampel cahaya redup, kamera telefoto (2,1x), bayangan ditingkatkan

Setelah Anda selesai dengan sampel dunia nyata, buka alat perbandingan Foto kami untuk melihat bagaimana Sony Xperia Pro-I bersaing dengan pesaing.

Selfie kamera belakang

Xperia Pro-I dan add-on monitor vlognya dapat digunakan untuk membuat kamera selfie dari trio belakang - satu dengan jendela bidik, yaitu, jika tidak, setiap kamera dapat menjadi kamera selfie. Artinya, Anda dapat merasakan kualitas unit utama yang jauh lebih tinggi dan memanfaatkan depth of field yang lebih dangkal secara alami tanpa harus menggunakan mode bokeh. Selain itu, Anda dapat menggunakan kamera ultrawide untuk selfie, memungkinkan Anda memasukkan lebih banyak orang ke dalam bingkai atau memberikan konteks yang lebih baik. Anda juga dapat menggunakan modul zoom 2.1x, tetapi itu tidak praktis untuk jarak tangan, seperti yang ditunjukkan contoh di bawah ini.

Hasil jepretan kamera utama terlihat sangat bagus. Warna kulitnya seperti hidup, rentang dinamisnya luar biasa, dan sedikit kekaburan latar belakang alami cukup untuk membantu menarik perhatian ke cangkir Anda.

Selfie dengan kamera belakang, 1x, f/2.0

Mengalihkan apertur ke f/4.0 mempertajam latar belakang, yang dapat berguna jika itu penting atau jika Anda memiliki lebih banyak orang pada jarak yang berbeda dari kamera. Kemampuan pengumpulan cahaya dua stop yang hilang dengan cara ini perlu dikompensasi di suatu tempat, dan dalam situasi yang lebih gelap, itu berarti menaikkan ISO dan kualitasnya turun.

Selfie dengan kamera belakang, 1x, f/4.0

Selfie dengan ultrawide tidak terlalu bagus, dan ponsel sering kali tidak terlalu tertarik untuk mengunci fokus pada subjek. Sedikit gips merah muda pada warna kulit juga kurang ideal. Kemudian lagi, selfie ultrawide adalah tentang perspektif, dan ketidaksempurnaan teknis di tempat lain dapat dimaafkan. Padahal Anda harus lebih berhati-hati dan lebih memperhatikan di mana Anda fokus.

Selfie dengan kamera belakang, 0,7x

Kami menghibur kemungkinan untuk memotret selfie pada 2,1x, hanya karena kami bisa. Framing ketat, kualitas sangat baik.

Selfie dengan kamera belakang, 2.1x

Modus bokeh

Mode bokeh menambahkan sedikit keburaman simulasi di atas yang alami. Tidak ada alasan mengapa itu tidak bekerja dengan monitor vlog untuk memotret diri Anda sendiri daripada orang lain, dan itulah yang dilakukan oleh pengulas ini.

Pada tingkat default (cukup konservatif 1/5 sepanjang bilah geser) sudah ada perbedaan mencolok dibandingkan dengan foto biasa pada f/2.0. Karena terdapat pemisahan yang jelas antara subjek dan area di luar fokus dari keburaman alami, isolasi subjek dalam mode bokeh sangat presisi, dan gabungan efek keseluruhan sangat meyakinkan. Satu kelemahannya adalah mode bokeh tidak memiliki HDR.

Contoh bokeh (1x)

Selfie kamera depan

Selfie dengan kamera depan di Xperia Pro-I lebih merupakan jenis kesepakatan terakhir. Kami mungkin akan mengatakan bahwa kami akan mengambil selfie kamera belakang tanpa alat bantu pembingkaian (tanpa monitor vlog), daripada menggunakan unit yang menghadap ke depan.

Rentang dinamis cukup lebar, detail oke dalam cahaya yang bagus, tetapi meskipun demikian, ada noise yang terlihat. Warnanya juga cukup bagus, tetapi kulitnya sedikit lebih kekuningan dan kurang manusiawi daripada yang dihasilkan kamera utama. Menyelesaikan pekerjaan, tetapi pernyataan asli kami untuk menggunakan dudukan kamera belakang.

Xperia Pro-I untuk vlogging

Bersamaan dengan Xperia Pro-I, Sony mengumumkan Vlog Monitor - paket tambahan yang menghadirkan jendela bidik langsung ke bagian belakang ponsel, sehingga memungkinkan penggunaan kamera belakang untuk merekam diri Anda sendiri. Kami harus menggunakan monitor dan aksesori lain, pegangan Bluetooth yang tersedia sebelumnya, dan inilah tampilannya saat beraksi.

Kotak Vlog Monitor termasuk monitor itu sendiri, kabel pendek untuk memasangnya ke telepon dan dudukan telepon bergaya klip. Telepon masuk dalam klip, sementara monitor terpasang ke bagian belakang dudukan secara magnetis.

Klip terbuat dari logam dan memiliki nuansa yang sangat premium. Ini pegas, tidak seperti memiliki sekrup untuk mengencangkannya, jadi mungkin membuat Anda sedikit tidak nyaman jika Anda terbiasa menjepit dengan cara lain. Yang mengatakan, kami tidak pernah merasa itu tidak memadai.

Klip ini memiliki dudukan sekrup 1/4 inci di bagian bawah untuk memasangnya ke tripod dan titik pemasangan gaya sepatu panas di bagian atas untuk menjepit mikrofon eksternal. Bagian belakang klip dibentuk sedemikian rupa sehingga menjaga monitor tetap tegak lurus, sementara Anda dapat menyesuaikan penempatan monitor di sepanjang sumbu panjangnya.

Monitor adalah unit 3,5 inci yang cukup bagus dengan resolusi 1280x720p. Casingnya tidak sebagus klip telepon, tapi juga tidak murah. I/O menyertakan dua port USB-C - satu untuk menghubungkan ke telepon untuk umpan video (menggunakan DisplayPort melalui USB-C) dan mengambil daya dari telepon; yang lainnya adalah untuk menyalakan layar dari sumber eksternal, dalam hal ini telepon itu sendiri mendapat daya tembus. Ada juga jack mikrofon 3,5 mm, lebih untuk kelengkapan daripada kebutuhan sebenarnya karena telepon sudah memilikinya.

Kontrol pada monitor terbatas pada sakelar daya dan dua tombol - Flip adalah untuk menyesuaikan orientasi umpan video untuk mengakomodasi skenario pemasangan yang berbeda, sementara tombol matahari berputar melalui beberapa tingkat kecerahan.

Bagian belakang monitor memiliki dudukan sekrup 1/4" lainnya, memungkinkan konfigurasi pemasangan lebih lanjut. Magnetnya cukup kuat, dan itu benar-benar membutuhkan upaya untuk melepaskan layar dari dudukan telepon; kami tidak akan khawatir akan terlepas di tengah -vlog.

Kabel USB-C yang disertakan sangat berkelas, tetapi panjangnya tidak tepat, atau terlalu tebal dan kaku, dan terasa seperti membebani port.

Shooting Grip dengan Wireless Remote Commander, sebagaimana Sony menyebutnya sebagai aksesori tripod grip/tabletop Bluetooth, telah ada selama beberapa waktu dan awalnya dimaksudkan untuk digunakan dengan kamera Sony yang berdiri sendiri.

Ini adalah urusan yang cukup plastis, dan meskipun teksturnya selesai, kami tidak akan mengatakan bahwa pegangannya memberikan cengkeraman terbaik. Ada kepala dua arah yang dapat disesuaikan yang memungkinkan Anda mengubah sudut klip dudukan telepon sehubungan dengan pegangan dan memutar dudukan 360 derajat di sekitar porosnya dengan penghentian klik setiap 90 derajat.

Kontrol dalam jangkauan ibu jari Anda mencakup tombol Foto dan Film [rekam], di antaranya tombol zoom. Baris bawah memiliki tombol C1 (C untuk 'kustom', biasanya, tetapi tidak begitu banyak di sini) dan sakelar kunci untuk memastikan pegangan tidak akan bergerak saat di dalam ransel Anda.

Mendapatkan semuanya untuk bekerja agak membuat frustrasi pada awalnya. Kami pikir kami perlu memasangkan pegangan Bluetooth melalui pengaturan Bluetooth telepon, dan ketika itu muncul di sana ketika mencarinya, itu tidak mau terhubung. Ternyata Anda harus mengaktifkannya di pengaturan aplikasi kamera (berfungsi dengan Video Pro dan Photo Pro) dan kemudian tekan urutan tombol yang telah ditentukan pada pegangan (Photo+T) agar terhubung. Sejak saat itu, sebagian besar berjalan mulus.

Sambungan monitor lebih mudah; kabel cenderung seperti itu. Anda mencolokkan kedua ujung kabel di perangkat masing-masing, buka aplikasi kamera (berfungsi dengan Video Pro dan Photo Pro) dan hidupkan monitor. Anda kemudian akan mendapatkan pop-up di aplikasi kamera, meminta Anda menyetujui koneksi. Ini semacam gangguan bahwa Anda perlu OK pop-up itu setiap saat, tapi begitulah adanya.

Setelah semuanya terhubung, dipasangkan, dan disetujui, monitor eksternal mengambil alih tugas jendela bidik. Pada saat yang sama, ponsel dapat mempertahankan elemen antarmuka dari aplikasi kamera mana pun yang Anda gunakan.

Di sinilah kita mulai mengeluh.

Saat Anda menggunakan seluruh ansambel sebagaimana dimaksud, Anda terbatas pada kontrol pada pegangan. Foto mengambil foto, Film memulai dan menghentikan perekaman video, hanya Anda yang perlu berada dalam mode yang benar di aplikasi kamera - jadi jika Anda dalam mode Foto, tombol Film tidak akan melakukan apa pun, tidak dengan sekali tekan, dan tidak dengan tekan lama. Anda perlu membalik semuanya dan mengubah mode dari antarmuka di ponsel itu sendiri.

Oke, jadi Anda mulai merekam, dan setelah selesai, Anda ingin memutar klip terakhir dengan cepat untuk memastikan tidak apa-apa - Anda hanya dapat melakukannya di layar ponsel. Monitor vlog tidak memiliki fungsi layar sentuh, dan tombol fisik di pegangan tidak memiliki ketentuan untuk beralih ke mode pemutaran.

Rocker Wide-Tele berfungsi - T memperbesar secara digital dari kamera mana pun yang Anda gunakan, sedangkan ujung W menyentuh panjang fokus asli kamera itu. Tombol C1, sementara itu, berputar melalui tiga modul kamera. Tapi itu tidak bisa dikustomisasi.

Bluetooth grip/tabletop tripod (GP-VPT2BT) berharga sekitar €140/$140, sedangkan Vlog Monitor (XQZ-IV01) berharga €200/$200. Dengan harga ponsel €1800/$1800, Anda mencari di atas €2000/$2000 untuk pengaturan vlogging darurat. Dan itu sebelum mic eksternal (yang memang opsional).

Lalu ada masalah berat badan. Kedua aksesori memiliki berat masing-masing 215g dan 157g, dan menambahkan 211g pada ponsel membuat totalnya hanya di bawah 600g - sekali lagi, tanpa mikrofon. Meskipun tidak terlalu berat, membawanya ke mana-mana dengan tangan terentang mungkin akan melelahkan setelah beberapa saat. Itu juga tanpa mic.

Secara keseluruhan, ini adalah ide yang bagus, tetapi entah bagaimana terlihat lebih seperti solusi untuk mencari masalah. Jika Anda sudah memiliki Xperia Pro-I, Anda mungkin juga mendapatkan aksesori tambahan. Tapi itu menimbulkan pertanyaan mengapa Anda akan memiliki Xperia Pro-I jika tidak jika Anda tidak mengejar kemampuan vlogging-nya.

Sebuah kasus dapat dibuat bahwa tidak ada kamera Sony kelas konsumen yang dapat merekam 4K pada 120fps (kami tidak akan mempertimbangkan kelas konsumen A7s III, dengan harga $3499, hanya untuk bodi), dan 4K60 tidak terlalu dapat dicapai ( A7 IV, $2499 juga. Belum lagi kami ragu siapa pun akan mempertimbangkan vlogging ini karena bobotnya.

Xperia Pro-I dapat melakukan keduanya 4K60 dan 4K120, jadi vlogging dengan fps tinggi atau gerakan lambat hampir terdengar seperti membenarkan pembeliannya. Tidak boleh diabaikan bahwa kamera 16mm yang setara juga sulit untuk dicocokkan pada kamera 'nyata', meskipun ultrawide Pro-I sulit untuk diberi label sebagai nilai jual, meskipun mungkin. Kami memang memiliki beberapa kelebihan yang tepat dalam rasionalisasi di kantor, tapi itu terlihat seperti sedikit berlebihan bahkan untuk standar kami.

Kompetisi

Apa persaingan smartphone yang berharga € 18000/$1800, memiliki monitor tambahan yang dibuat khusus (tetapi opsional, dengan biaya tambahan) dan satu set tiga aplikasi berbeda yang dapat merekam video dengan berbagai tingkat fungsionalitas? Tidak ada segmen pasar seperti itu. Yang tidak mengherankan, mengingat bahwa smartphone ini berasal dari 'kami melakukan hal kami sendiri' Sony. Namun, kami mencoba menemukan alternatif yang mungkin yang setidaknya masuk akal di kepala kami.

Misalnya, jika Anda sudah mati-matian pada merek dan Anda benar-benar serius tentang vlogging, seharga €2000/$2000, atau kira-kira harga Xperia Pro-I + monitor vlog (tetapi tanpa pegangan), Anda dapat dapatkan Xperia 1 III dan kamera vlogging Sony ZV-1 dalam satu paket dengan aksesori pegangan yang sama. Atau mungkin menukar 1 III dengan 5 III untuk menghemat uang dan mengurangi sebagian besar? Padahal, di sisi lain, penghematan bisa digunakan untuk kamera yang lebih mumpuni seperti RX100 VII.

Mendaftar pro dan kontra untuk setiap pendekatan akan menjadi hal yang sulit, tetapi jika Anda tertarik dengan Pro-I karena potensi vloggingnya, kami hanya mengatakan Anda mungkin harus menjelajahi rute dua perangkat juga.

Oke, mungkin Anda tidak ingin melakukan itu, dan Anda lebih suka membuatnya tetap sederhana dengan solusi lengkap. Nah, bagaimana dengan Mi 11 Ultra? Cukup tambahkan tongkat selfie, dan Anda sudah siap. Ini memiliki kamera yang lebih unggul daripada Xperia di sekelilingnya, dan tampilan belakangnya, meskipun memang kecil dan tidak tersedia dalam video ( sigh ), mungkin hanya berfungsi untuk pembingkaian kasar sebelum mulai merekam. Mi 11 Ultra hampir tidak murah dalam konteks lain, tetapi harga € 1200 adalah sebagian kecil dari Xperia Pro-I. Kemunduran kecil adalah bahwa Mi telah menghilang dari toko baru-baru ini.

Jangan khawatir, Zenfone 8 Flip tetap tersedia secara luas. Untuk sekitar 40% dari Xperia dan kombo monitor, Anda akan memiliki solusi satu perangkat yang sebenarnya. Cukup tambahkan tongkat selfie, dan Anda sudah siap. Dibandingkan dengan Mi di atas, yang satu ini menukar kualitas kamera untuk ukuran tampilan tetapi menambahkan kesejukan dan juga keserbagunaan kamera yang berputar.

Atau cukup dapatkan iPhone 13 Pro Max 1TB, yang sama mahalnya dengan Xperia Pro-I. Cukup tambahkan tongkat selfie, dan Anda sudah siap. Hanya 'ada' tujuan yang tidak persis sama dengan tujuan aslinya - kamera bersensor besar + jendela bidik, tapi setidaknya harganya tepat.

Sony Xperia 1 III • Xiaomi Mi 11 Ultra • Asus Zenfone 8 Flip • Apple iPhone 13 Pro Max

Dakwaan

Smartphone pertama dengan sensor tipe 1,0 inci (dan autofokus pendeteksi fase) sebenarnya tidak. Fakta bahwa Sony memasarkannya seperti itu adalah yang memperburuk pengalaman kami, dan butuh beberapa saat sebelum kami dapat melewatinya dan menghargai Xperia Pro-I apa adanya.

Dan itu tidak setengah buruk. Kamera utama itu bisa sangat bagus di siang hari dan sangat bagus dalam gelap, jika Anda siap untuk beberapa tindakan penggeser di perangkat lunak pengeditan pilihan Anda. Itu mungkin sesuai dengan nama Pro, jadi kami tidak akan mengeluh. Dua kamera lainnya dengan mudah dikalahkan oleh beberapa pesaing, tetapi mereka juga tidak mengecewakan.

Aplikasi Video Pro yang baru dikembangkan memberi Anda banyak kendali atas proses pengambilan video yang tidak dilakukan oleh aplikasi biasa - semuanya tanpa memaksa Anda ke dalam alur kerja yang membosankan seperti yang dilakukan Cinema Pro. Dan aksesori monitor vlog khusus, dikombinasikan dengan pegangan, memang menjadi solusi yang tepat untuk memotret diri Anda sendiri, meskipun memiliki keterbatasan.

Sisi smartphone Xperia Pro-I sama dengan Xperia 1 III, dan itu membuatnya bagus, tapi bukan yang terdepan di kelasnya. Layar 4K 120Hz terdengar keren, tetapi resolusinya berlebihan, itulah sebabnya Sony hanya mengaktifkannya untuk sejumlah kasus penggunaan yang terbatas - mengapa harus repot-repot. Daya tahan baterai tidak kompetitif, chipset juga cenderung terlalu panas.

Bodinya unik untuk Pro-I, dan cukup bagus - kami akan memakai bingkai itu di Xperia yang lebih mainstream (dan lebih terjangkau) kapan saja, dan beberapa dari kami bahkan mungkin memasang tali pergelangan tangan sesekali. Pelepas rana tidak akan sesuai dengan keinginan semua orang, tetapi mungkin Anda bisa terbiasa dengan waktu yang cukup.

Kami ragu pendapat kami akan benar-benar menjadi konsekuensi bagi siapa pun yang tidak masalah menghabiskan €1800/$1800 untuk smartphone dengan premis yang tidak biasa untuk keberadaannya. Jika Anda adalah orang itu, maka lakukanlah, dan kami tidak melihat alasan mengapa Anda tidak akan senang dengan keputusan Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up