SAP Mengonfirmasi Penarikan Lengkap Dari Rusia

Raksasa perangkat lunak Jerman SAP telah secara resmi mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa mereka sedang dalam proses penarikan total dari pasar Rusia, dan tidak hanya menghentikan penjualan ke negara paria.

Pada awal Maret, SAP (bersama dengan IBM dan Oracle) mengumumkan bahwa mereka menangguhkan semua bisnis di Rusia, tetapi menteri pemerintah Ukraina Mykhailo Fedorov pada saat itu men-tweet bahwa tindakan SAP tidak cukup jauh.

Kemudian minggu lalu ketua dan salah satu pendiri SAP Profesor Hasso Plattner dikutip oleh Reuters mengatakan kepada surat kabar Handelsblatt bahwa perusahaan sedang mempertimbangkan untuk menutup bisnisnya di Rusia setelah negara itu menginvasi Ukraina.

Konfirmasi SAP

Sekarang raksasa perangkat lunak Jerman pada hari Selasa memilikinya dikonfirmasi secara resmi "keluar yang tertib dari operasi kami di Rusia."

“Kami terus percaya bahwa sanksi antar-pemerintah yang terkoordinasi menawarkan cara terbaik untuk mengakhiri perang di Ukraina, dan kami telah menerapkannya tanpa kecuali,” kata SAP. “Sejalan dengan tanggung jawab kami sebagai pemberi kerja dan penyedia perangkat lunak yang penting bagi bisnis, kami juga telah melampaui sanksi. Misalnya, kami menghentikan penjualan di Rusia dan Belarusia dan sedang dalam proses menghentikan semua operasi cloud di Rusia.”

"Hari ini kami mengumumkan langkah lebih lanjut menuju keluar secara tertib dari operasi kami di Rusia, tempat kami telah beroperasi selama lebih dari 30 tahun dan telah membangun tim yang luar biasa," kata perusahaan itu. “Saat kami menghentikan operasi kami, kami akan fokus pada pengelolaan dampak yang bertanggung jawab terhadap karyawan ini.”

SAP mengatakan bahwa di sisi cloud, data di pusat datanya adalah milik pelanggan, bukan milik SAP.

“Sebagai bagian dari penutupan cloud kami, oleh karena itu kami telah memberikan pilihan kepada perusahaan yang tidak mendapat sanksi di Rusia untuk menghapus data mereka, mengirimkannya kepada mereka, atau bermigrasi ke pusat data di luar Rusia,” kata SAP.

Dikatakan bahwa perusahaan Rusia tidak akan memperbarui kontrak mereka setelah berakhirnya masa berlangganan saat ini.

Sementara itu pelanggan Rusia dengan produk on-premise, akan menemukan bahwa SAP bermaksud "untuk keluar dari dukungan dan pemeliharaan produk on-premise kami di Rusia."

Perusahaan mengatakan sedang mengevaluasi beberapa opsi untuk melaksanakan keputusan ini, yang masing-masing akan memastikan SAP terus menghormati kewajibannya kepada pelanggan yang tidak dikenai sanksi.

Itu menunjukkan bahwa terlepas dari keputusan SAP apa pun, pelanggan yang ada di Rusia yang menggunakan perangkat lunak lokal masih dapat menggunakan produk mereka.

Mereka tidak akan bisa mendapatkan dukungan SAP resmi.

Bantuan kemanusiaan

SAP juga membahas dukungan berkelanjutannya untuk Ukraina.

“Kami baru-baru ini mengumumkan kontribusi tambahan sebesar €700.000 untuk mendukung pengungsi di wilayah tersebut, sehingga total kontribusi kami sejauh ini menjadi €3,7 juta,” kata perusahaan tersebut. “Selain itu, kontribusi perangkat lunak SAP mendukung upaya bantuan. Kami baru-baru ini mendonasikan solusi SAP Ariba kepada sebuah LSM yang bekerja sama dengan Pengadaan Medis Perusahaan Negara Ukraina, yang akan memungkinkan pembelian cepat barang medis untuk Kementerian Kesehatan Ukraina.”

SAP mengatakan pihaknya juga telah memungkinkan pemasok di SAP Business Network untuk menyatakan kesiapan mereka untuk memberikan bantuan kemanusiaan ke Ukraina. Sekitar 2.500 perusahaan telah mengambil kesempatan ini dan menawarkan bantuan mereka melalui platform tersebut.

“Hati dan harapan kami bersama rakyat Ukraina,” SAP selesai. “Lebih dari segalanya, kami ingin perang ini berakhir. Sampai saat itu, SAP akan terus membantu mereka yang terkena dampak dan mendorong pemulihan perdamaian.”

Sanksi teknologi

Invasi Rusia ke Ukraina telah membawa kecaman di seluruh dunia dan beberapa sanksi paling berat dan luas yang pernah ada, yang mencakup sebagian besar industri teknologi.

SAP telah beroperasi di Rusia selama 30 tahun terakhir, dan memiliki 1.200 staf di Rusia, yang masa depannya sekarang tidak pasti.

Pasar Rusia, Belarusia, dan Ukraina hanya menyumbang sekitar 1,5 persen dari total pendapatan SAP.

Dan SAP bukan satu-satunya perusahaan yang sepenuhnya menarik diri dari Rusia.

Pekan lalu, raksasa telekomunikasi Finlandia, Nokia, mengonfirmasi bahwa pihaknya sama sekali menarik diri dari pasar Rusia, dan tidak hanya menangguhkan operasinya di negara tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up