Samsung 'Melihat Lompat Untung' Atas Permintaan Pusat Data

Samsung Electronics kemungkinan akan melihat kenaikan laba operasi lebih dari 15 persen meskipun permintaan konsumen melemah, karena penjualan semikonduktor yang kuat untuk pusat data, prediksi analis.

Perusahaan, pembuat chip memori terbesar di dunia, ditetapkan untuk melihat laba operasi 14,5 triliun won ($11,1 miliar, $9,17 miliar) untuk periode April hingga Juni, menurut survei analis oleh Yonhap Kantor berita.

Jajak pendapat Refinitiv dari 24 analis menghasilkan angka yang serupa.

Angka tersebut mewakili kenaikan 15 persen tahun-ke-tahun dan akan menjadi laba April-Juni terbaik Samsung Electronics sejak 2018.

Permintaan pusat data

Analis Yonhap memperkirakan penjualan di bisnis chip Samsung akan tumbuh 42 persen menjadi 9,8 triliun won, dengan Refinitiv memperkirakan kenaikan 49 persen menjadi 10,3 triliun won.

Pengiriman global DRAM dan NAND Flash keduanya cenderung tumbuh selama periode tiga bulan masing-masing sebesar 9 persen dan 2 persen tahun-ke-tahun, Yonhap melaporkan.

Penjualan kuartal kedua Samsung secara keseluruhan diperkirakan tumbuh sebesar 20,6 persen menjadi 76,8 triliun won, dengan laba bersih melonjak 19,8 persen menjadi 11,5 triliun won, kata Yonhap.

Analis Cape Investment & Securities Park Sung-soon mengatakan permintaan dari perusahaan pusat data termasuk Amazon, Microsoft, Google dan Meta Platforms diperkirakan akan terus kuat di tengah meningkatnya permintaan untuk layanan cloud.

Smartphone merosot

Pertumbuhan penjualan chip kemungkinan akan mengimbangi belanja konsumen yang lebih lambat yang telah mempengaruhi penjualan smartphone dan peralatan rumah tangga.

Pengiriman smartphone Samsung diperkirakan mencapai 61 juta unit untuk kuartal kedua, turun 16 persen dari kuartal sebelumnya, kata Yonhap.

Laba operasional di divisi smartphone kemungkinan akan turun sebesar 600 miliar won year-on-year menjadi 2,6 triliun won.

Analis mengatakan perang di Ukraina, kenaikan inflasi dan lockdown Covid-19 China menyeret belanja konsumen, sebuah tren yang diperkirakan akan meningkat pada paruh kedua tahun ini.

Permintaan konsumen

Pengiriman global perangkat konsumen termasuk ponsel dan PC diperkirakan turun 7,6 persen tahun ini, firma riset Gartner memperkirakan, dengan pengiriman ponsel pintar ke China, pasar ponsel pintar terbesar, diperkirakan menyusut hingga 18 persen.

“Badai pergolakan geopolitik yang sempurna, inflasi tinggi, fluktuasi mata uang, dan gangguan rantai pasokan telah menurunkan permintaan bisnis dan konsumen untuk perangkat di seluruh dunia, dan akan berdampak pada pasar PC dan yang paling sulit di tahun 2022,” kata analis Gartner Ranjit Atwal di sebuah catatan penelitian.

Samsung akan mengumumkan pendapatan awal untuk kuartal kedua pada hari Kamis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up