Samsung Galaxy A03s Review

Samsung Galaxy A03s Review

Samsung Galaxy A03s Review, Beberapa ponsel menemukan kembali apa yang dapat dilakukan oleh flagships, sementara yang lain mencoba mendefinisikan kembali bagian terbawah dari segmen anggaran. Samsung Galaxy A03s adalah dari jenis yang terakhir - ini adalah salah satu ponsel termurah yang dapat Kamu temukan dengan nama Samsung di atasnya. Ini cukup mengemas untuk membuat tawaran yang menarik, meskipun - layar 6,5 inci yang besar, tiga kamera, dan baterai besar dengan pengisian daya yang cukup cepat.

Jadi, Samsung Galaxy A03s adalah penyelaman terbaru kami ke dalam seri Galaxy. Biasanya, semakin murah Galaxy, semakin banyak versi yang dimilikinya, dan A03 tidak berbeda - ada Galaxy A03 yang lebih kuat dan A03 Core dengan spesifikasi rendah yang tidak masuk akal . Jelas, kami memiliki jalan tengah di sini, jadi mari kita lihat terbuat dari apa.

Galaxy A03s menawarkan layar LCD 6,5 inci dengan resolusi 720p yang diperluas. Di dalam bodi plastik A03s ditempatkan chipset Helio P35 entry-level dan baterai 5.000mAh yang besar.

Pengaturan kamera belakang berisi kakap utama 13MP, kamera makro 2MP, dan sensor kedalaman 2MP. Bidikan lebar, panorama, potret, dan close-up harus dilakukan untuk pengalaman yang cukup fleksibel. Di sisi lain, penembak selfie adalah kamera 5MP dasar.

Dan itu saja. Versi ponsel dimulai dengan 3GB + 32GB yang agak mendasar, tetapi Kamu dapat mencapai hingga 4GB + 64GB. Dan karena ponsel ini tidak begitu kuat, ia mem-boot Android 11 dengan antarmuka OneUI 3.1 Core yang lebih ringan, yang memiliki beberapa fitur yang dihilangkan dibandingkan dengan Galaksi yang lebih mahal.

Sekilas Spesifikasi Samsung Galaxy A03s :

  • Tubuh: 164.2x75.9x9.1mm, 196g; kaca depan, bingkai plastik, belakang plastik.
  • Layar: LCD PLS 6,50", resolusi 720x1600 piksel, rasio aspek 20:9, 270ppi.
  • Chipset: MediaTek MT6765 Helio P35 (12nm): Octa-core (4x2,35 GHz Cortex-A53 & 4x1,8 GHz Cortex-A53); PowerVR GE8320.
  • Memori: RAM 32GB 3GB, RAM 32GB 4GB, RAM 64GB 4GB; eMMC 5.1; microSDXC (slot khusus).
  • OS/Perangkat Lunak: Android 11, One UI 3.1 Core.
  • Kamera belakang: Lebar (utama) : 13 MP, f/2.2, AF; Makro : 2 MP, f/2.4; Kedalaman : 2 MP, f/2.4.
  • Kamera depan: 5 MP, f/2.2.
  • Pengambilan video: Kamera belakang : [email protected]
  • Baterai: 5000mAh; pengisi daya 7.8W.
  • Lain-lain: Pembaca sidik jari (dipasang di samping); NFC; jack 3.5mm.

Tidak ada perlindungan percikan pada Galaxy A03s, juga tidak ada speaker stereo. Di sisi lain, Kamu mendapatkan pemindai sidik jari yang dipasang di tombol Daya samping, tersedia NFC, jack 3.5mm dan slot microSD khusus.

Sekarang, saatnya untuk melihat apa yang menunggu di dalam kotak Galaxy A03s.

Membuka kotak Samsung Galaxy A03s

Smartphone entry-level hadir dengan bundel anggaran, dan itu tidak mengejutkan. Di dalam kotak kertas putih, Kamu akan menemukan telepon itu sendiri, adaptor daya 7.8W yang lamban, dan kabel USB.

Tidak ada pelindung, yang agak mengecewakan - kami telah tumbuh untuk mengharapkan hal seperti itu dari ponsel entry-level.

Desain, kualitas pembuatan, penanganan

Samsung Galaxy A03s adalah smartphone entry-level, dan itu membuat standar rendah dalam hal desain. Kami tidak dapat mengharapkan elemen premium seperti panel kaca, potongan logam, atau perlindungan masuknya air. Build yang solid harus menjadi tujuan utama untuk ponsel murah apa pun, dan build yang solid adalah yang dimiliki Galaxy A03s.

Galaxy A03s memiliki salah satu dari unibody build ini - Samsung telah menggunakan satu bagian plastik yang menutupi kedua sisi dan belakang. Ini bukan panel tanpa jiwa, sebaliknya, Kamu dapat melihat semangat seri Galaxy A di sini - desain yang bersih, kamera persegi panjang, dan sentuhan individualitas berkat tekstur grippy seperti sidik jari.

Kami memiliki versi Biru dari A03, dan memang indah dalam kesederhanaannya. Noda menempel di mana-mana meskipun hasil akhir matte, tetapi tidak begitu terlihat pada warna ini.

Layar LCD 6,5 inci ada di depan, tentu saja. Ini memiliki potongan berbentuk tetesan untuk kamera selfie 5MP dan banyak sensor. Bezelnya menonjol, tentu saja, tetapi ini adalah perangkat yang relatif murah, jadi kita tidak bisa mengharapkan sifat yang mahal, bukan?

Bagian depan ditutupi dengan lembaran kaca datar, tetapi kami tidak memiliki info tentang pabrikannya. Apa yang dapat kami katakan kepada Kamu adalah bahwa Galaxy A03s hadir tanpa lapisan pelindung, sangat kontras dengan sebagian besar penawaran entry-level yang telah kami ulas.

Terakhir, di atas kamera selfie, di atas kaca, terdapat kisi-kisi lubang suara.

Kami sangat menyukai bagian belakang Galaxy A03s - sebagian besar karena pola sidik jari yang halus dan cengkeramannya yang sangat baik. Tiga kamera adalah satu-satunya hal yang menarik di bagian belakang - itu terkandung dalam persegi panjang hitam biasa, rata dengan bagian belakang dalam kasus ini.

Tiga kamera di bagian belakang adalah sensor kedalaman 2MP, kamera utama 13MP, dan kamera makro 2MP. Satu lampu kilat LED juga tersedia.

Sekarang, mari kita melihat-lihat Galaxy A03s.

Ada mikrofon sekunder yang sepi di bagian atas. Sementara itu, bagian bawah penuh dengan fitur - jack 3.5mm ada di sini, mikrofon utama, port USB-C, dan loudspeaker.

Sisi kiri A03s menampung tempat kartu yang dapat dikeluarkan - dapat memuat dua kartu nano-SIM dan microSD.

Terakhir, pengatur volume dan tombol daya/kunci ada di sebelah kanan. Permukaan tombol daya juga merupakan pemindai sidik jari Kamu - jenis arus utama - selalu aktif dan sangat cepat.

Galaxy A03s bukanlah smartphone yang ringkas atau ringan. Faktanya, karena bezel layarnya yang tebal, ukurannya sama dengan kebanyakan midranger 6,7 inci. Dan beratnya 196 gram, tapi jangan lupa itu mengemas baterai 5.000mAh yang sangat besar.

Jadi, kita akan mengingat Galaxy A03s karena bentuknya yang kokoh, tanpa basa-basi, tampilan yang bersih, dan desain yang menarik. Tahan percikan akan menambah rasa aman ekstra, tetapi di jagat Samsung, itu tidak mungkin dengan harga ini, kami kira.

Menampilkan

Galaxy A03s mengemas layar LCD PLS 6,5 inci dengan potongan berbentuk tetesan dan sudut membulat. Samsung telah menamai panel ini Infinity-V, jika Kamu menyukai istilah PR. Ini menawarkan resolusi dasar 720 x 1.600 px atau kepadatan sekitar 270ppi.

Lembaran kaca datar melindungi layar, tetapi kami tidak memiliki informasi tentang pembuatannya.

Layar Galaxy A03s tidak memiliki fitur khusus - kecepatan refreshnya dikunci pada 60Hz, tidak ada dukungan HDR, dan hanya dapat menampilkan warna dalam rentang sRGB.

Kami telah menyelesaikan pengukuran tampilan kami, dan kami menangkap 488 nits kecerahan maksimum. Tidak ada peningkatan sinar matahari dalam mode kecerahan Manual atau Adaptif. Panel ini menawarkan tingkat hitam yang sangat dalam untuk LCD, sehingga menghasilkan rasio kontras yang sangat baik 1718:1.

Kecerahan minimum yang kami ukur pada titik putih adalah 19,7 nits - itu agak cerah dan karenanya hasil yang buruk, tetapi diharapkan dari panel yang begitu murah.

Tes tampilan100% kecerahan
Hitam, cd/ m2Putih, cd /m2rasio kontras
Samsung Galaxy A03s0.2844881718: 1
Samsung Galaxy A220391
Samsung Galaxy A22 (Max Otomatis)0597
Samsung Galaxy A22 5G0.2363851631: 1
realme 8i0,3484331244: 1
Realme 8i (Max Otomatis)0,4755401137:1
Motorola Moto G300.2044031975: 1
Motorola Moto G30 (Max Otomatis)0,2414681942: 1
Xiaomi Redmi Note 8 20210,3765591487: 1
Xiaomi Redmi Note 8 2021 (Max Otomatis)0,3766201649: 1
realme 80458
Realme 8 (Max Otomatis)0657
Samsung Galaxy A02s0,234061765: 1

Tidak ada opsi warna layar pada Galaxy A03s - Kamu terjebak dengan apa yang Kamu dapatkan. Ponsel ini mendukung ruang warna sRGB tetapi tidak begitu akurat - rona putih dan abu-abu kebiruan, sedangkan warna lainnya agak pudar, jika Kamu mau, kusam.

Daya tahan baterai

Galaxy A03s menggunakan baterai yang tidak dapat dilepas dengan kapasitas 5.000mAh yang cukup. Seharusnya cukup banyak dengan layar 720p dan chip Helio P35 yang efisien.

Memang, A03 unggul dalam pengujian baterai kami dan mencetak peringkat daya tahan yang luar biasa 122 jam. Ini mencetak skor yang mengesankan di semua skenario - panggilan, penelusuran web, pemutaran video, dan bahkan standby.

Kecepatan pengisian

Samsung Galaxy A03s memiliki baterai 5.000mAh yang cukup besar, tetapi kemampuan pengisian dayanya tidak menarik - ponsel ini dilengkapi dengan adaptor daya 7,8W (5V/1,55A).

Tidak ada dukungan pengisian cepat. Kami telah mencoba mengisi daya dengan adaptor daya Samsung 15W dan mendapatkan waktu pengisian yang sama dengan pengisi daya 7,8W yang disertakan.

Jadi, dengan menggunakan pengisi daya 7.8W yang disediakan, ponsel mendapatkan dari 0% hingga 15% dalam 30 menit. Itu cukup lambat.

Galaxy A03s tidak mendukung pengisian nirkabel atau kabel terbalik.

Kenyaringan dan kualitas pengeras suara

Samsung Galaxy A03s memiliki satu speaker bawah. Ini mendapat nilai bagus pada uji kenyaringan kami.

Namun, kualitas speakernya tidak bagus - bass sama sekali tidak ada, nada tengahnya biasa-biasa saja, tetapi nada tingginya terdengar bagus.

Android 11 dengan OneUI 3.1 Core dasar

Galaxy A03s dikirimkan dengan versi Core One UI 3.1 dan Android 11 out-of-the-box. Tidak terlalu banyak perbedaan besar antara One UI 3.1 dan One UI 3.1 Core, tetapi kami akan membahasnya untuk berjaga-jaga, karena mungkin sedikit dari pembaca kami yang hafal.

Versi Inti dari One UI memotong beberapa aplikasi dan layanan untuk membuat peluncur lebih mudah pada sumber daya dan penyimpanan sistem. Apa yang tidak berhasil - layanan Samsung Pay (tersedia GPay), fitur KNOX dan Folder Aman, Mode Mudah, asisten Bixby, layanan Windows Link, dan aplikasi Good Lock untuk penyesuaian tingkat lanjut. Peluncur Game Samsung, Berbagi Musik, dan Tampilan Cerdas juga tidak tersedia. Kami menduga beberapa orang akan kehilangan ini pada telepon dasar seperti itu.

Galaxy A03s tidak mendukung Always-on Display. Layar kunci defaultnya memiliki dua pintasan - dialer dan kamera, tetapi Kamu dapat memilih aplikasi yang berbeda. Layar kunci memiliki widget kesehatan - kini Kamu dapat melacak berapa banyak waktu yang Kamu habiskan di ponsel tanpa membuka kuncinya.

Membuka kunci layar dengan pemindai sidik jari yang dipasang di samping adalah pengalaman yang semilir - pembaca selalu aktif dan memiliki akurasi dan kecepatan yang luar biasa.

Perubahan penting lainnya adalah menarik bayangan pemberitahuan menutupi seluruh layar di bawahnya, meskipun hanya ada satu kartu pemberitahuan atau tidak sama sekali. Sebelumnya, sebagian layar di bawah notifikasi terakhir masih terlihat, hanya digelapkan.

Android 11 menyertakan fitur riwayat Pemberitahuan yang bagus. Itu diakses dari menu Pengaturan, jadi itu tidak dalam jangkauan langsung, tetapi ada di sana untuk saat-saat ketika Kamu mengabaikan pemberitahuan terlalu cepat dan sepertinya Kamu tidak dapat menemukan tentang apa itu. Pastikan untuk mengaktifkannya karena Off secara default.

Semua penyesuaian tata letak standar dan matikan untuk panel cepat dan bilah tugas diperhitungkan. Android 11 memiliki cara baru dalam menangani notifikasi untuk aplikasi perpesanan instan yang disebut Bubbles, dan One UI 3 juga mengadopsinya. Itu selain fitur serupa yang sebelumnya telah tersedia yang ditawarkan oleh Samsung dengan nama Smart pop-up view. Kamu akan menemukan pengaturan ini di bawah submenu 'Pemberitahuan mengambang', di mana Kamu dapat menonaktifkan keduanya dan memilih antarmuka khusus kartu jadul.

Kontrol multimedia Android 11 yang disempurnakan telah masuk ke One UI. Kamu mendapatkan aplikasi pemutaran audio aktif dalam tumpukan tepat di bawah sakelar cepat dan geser ke samping untuk beralih di antara aplikasi.

Layar Media sudah tersedia di One UI 2.5 pra-Android 11, dan menawarkan fungsionalitas serupa untuk memilih perangkat keluaran. Panel kontrol volume juga mendapat perubahan, dan sekarang keempat bilah gesernya vertikal, bukan horizontal dari One UI sebelumnya.

Menu pengaturan telah melihat perubahan yang halus namun bermakna. Subkategori dibuat lebih mudah dibaca dengan menggunakan pemisah titik dan interval ekstra, sementara penelusuran terkini kini ditampilkan sebagai gelembung, bukan daftar. Selain itu, ada fitur baru yang ditambahkan untuk mencari pengaturan dengan tagar - untuk hal-hal terkait konseptual yang ditemukan di berbagai tempat di menu.

Aplikasi dialer One UI cocok untuk banyak penyesuaian. Ada dua tata letak berbeda untuk layar panggilan masuk untuk dipilih. Kamu juga dapat mengatur gambar atau video latar belakang untuk layar itu, meskipun semuanya akan sama untuk semua panggilan Kamu - Kamu tidak dapat memiliki yang berbeda untuk setiap orang.

Pengalaman Android dengan One UI cukup mudah dan familiar. Dukungan tema Samsung yang luar biasa dan pilihan online yang kaya juga hadir. Hal yang sama berlaku untuk opsi navigasi sistem, dengan beberapa penyesuaian dan tata letak yang tersedia untuk gerakan, serta kontrol tombol jadul, bahkan gaya asli yang sangat lama, dengan tombol kembali di sisi kanan.

Ada banyak fitur tambahan tambahan di Galaxy A03s juga, seperti antarmuka panel Edge. Dukungan Android Auto dipanggang tepat di Galaxy A03s.

Galaxy A03s hadir dengan Galeri Samsung sendiri, browser Internet, dan aplikasi Notes. Aplikasi Microsoft Office, OneDrive, dan Outlook sudah diinstal sebelumnya, serta semua aplikasi dan layanan Google yang penting.

Secara keseluruhan, seperti yang kami katakan, ada beberapa kekurangan di sana-sini, semakin jauh kami masuk ke jajaran Galaxy A. Namun, menurut kami, tidak ada pemotongan yang benar-benar besar atau merugikan keseluruhan pengalaman One UI. Penggemar pengalaman Android khusus Samsung harus tetap betah di sini.

Performa dan tolok ukur

Galaxy A03s berjalan pada chipset Mediatek Helio P35 entry-level. CPU octa-core-nya hanya menggunakan core Cortex-A53, empat di antaranya memiliki clock hingga 2,3GHz, empat lainnya - dibatasi pada 1,8GHz. Ini lebih baik daripada Galaksi kecil yang dilengkapi Snapdragon 450 seperti A02s/M02s, yang mendapatkan batas 1,8GHz di semua 8 inti.

GPUnya adalah GPU PowerVR GE8320, dan juga dapat ditemukan di Helios lain - misalnya, G25 dan G35 - dan akibatnya di banyak perangkat yang berfokus pada anggaran.

Galaxy A03s hadir dalam beberapa konfigurasi RAM/penyimpanan - 3GB/32GB, 4GB/32GB, dan 4GB/64GB. Unit Review kami adalah trim paling dasar - RAM 3GB + penyimpanan eMMC 5.1 32GB.

Cukup diharapkan, Helio P35 yang hanya memiliki inti A53 tidak berjalan dengan baik untuk skor benchmark - GeekBench membutuhkan waktu lama untuk menyelesaikannya, dan satu-satunya ponsel yang lebih buruk daripada A03 adalah A02 karena jam CPU yang lebih rendah.

Galaxy A03s memberikan stabilitas kinerja yang baik saat menjalankan benchmark untuk waktu yang lama karena tidak menghasilkan panas yang cukup untuk menempatkan chipset ke mode pelambatan.

Performanya sendiri paling baik digambarkan sebagai dapat diterima untuk ponsel entry-level, tapi jujur, dengan harga mulai €160, kami mengharapkan sedikit lebih. Ponsel ini lambat secara keseluruhan, dan Kamu dapat merasakannya di mana saja - bahkan saat menggulir UI. Bermain game hampir tidak mungkin untuk dinikmati, multi-tugas dan operasi lambat, semuanya membutuhkan waktu untuk terjadi. Sekali lagi, itu akan baik-baik saja untuk €100, tetapi pada €160 atau lebih - tidak.

Finally, 32GB is barely enough - we ran out of storage in three days - after installing all benchmark apps, shooting our daylight and low-light samples, and capturing six videos - that was it. We'd definitely recommend purchasing the 64GB variant, especially if you hold on to your phones for longer.

Tiga kamera anggaran

Samsung Galaxy A03s memiliki fitur tiga kamera dengan anggaran terbatas - terdiri dari kamera utama 13MP, kamera makro 2MP, dan sensor kedalaman 2MP. Ada juga kamera selfie 5MP.

Sensor 13MP kamera utama, menurut aplikasi membaca perangkat keras, adalah lotere di pasar yang berbeda. Itu bisa salah satunya - GalaxyCore GC13053, Hynix Hi1336, OmniVision OV13B10, atau Samsung S5K3L6. Sensor berada di belakang lensa af/2.2 (yang menarik, kata f/2.64 dalam info EXIF), dan tersedia autofokus.

Kamera makro 2MP memiliki lensa f/2.4 dengan fokus tetap pada jarak sekitar 5cm. Sensor kedalaman 2MP juga memiliki lensa f/2.4. Keduanya adalah OmniVision OV02B1 dan GalaxyCore GC02M1B.

Terakhir, kamera selfie 5MP memiliki sensor GalaxyCore GC5035 atau Hynix Hi556. Materi pers menyarankan lensa f/2.2, sedangkan EXIF ​​sekali lagi menunjukkan angka-F f/2.64.

Aplikasi kamera sama dengan yang Kamu temukan di sebagian besar ponsel Samsung akhir-akhir ini, yah, versi yang lebih mendasar. Menggesek ke kiri dan kanan akan beralih di antara semua mode yang tersedia, dan ada opsi untuk mengatur ulang atau menghapus beberapa mode dari jendela bidik. Gesek vertikal di kedua arah akan beralih antara kamera depan dan belakang.

Ikon pengaturan terletak di sudut kiri atas layar dan memberi Kamu kontrol yang baik atas kamera. Kamu tidak mendapatkan layar pengaturan terpisah untuk foto dan video karena opsinya tidak terlalu banyak. Seperti garis grid, data lokasi, dll, hal-hal biasa dapat ditemukan di sana. Kamu juga dapat menghidupkan dan mematikan HDR Otomatis.

Tidak ada Pengoptimal Pemandangan. Mode Malam juga tidak tersedia.

Mode Pro bukanlah Pro, karena tidak menawarkan kontrol kecepatan rana.

Kualitas foto

Foto-foto 13MP dari kamera utama menarik - mereka menawarkan warna yang akurat, kontras yang hebat, dan rentang dinamis yang mengesankan. Dedaunan terlihat alami, dan gambarnya tidak terlalu tajam.

Detail yang diselesaikan sudah cukup, tetapi sudut-sudutnya lembut dengan detail yang tercoreng karena lensa yang murah. Penanganan noise tidak ideal, tetapi sementara kita dapat melihat di seluruh gambar, itu tidak terlalu mengganggu.

Secara keseluruhan, foto-fotonya bagus untuk kelas pemula ini, meskipun tidak sedetail itu, dan kebanyakan orang seharusnya senang dengan foto itu.

Ada sakelar zoom 2X pada jendela bidik, tetapi cukup diharapkan, ini akan memberi Kamu foto yang dipotong dan ditingkatkan secara digital.

Pengaturan tiga kamera Galaxy A03s juga menawarkan sensor kedalaman 2MP yang berguna saat memotret potret. Telepon menghitung peta kedalaman yang baik, dan pemisahan subjek sebagian besar waktu baik, asalkan ada cukup cahaya.

Foto potret memuaskan dengan warna dan kontras yang bagus. Detailnya tidak banyak, terutama dalam pencahayaan yang tidak ideal. Tetapi dengan pemisahan yang baik dan kekaburan yang menyenangkan, kita dapat melihat banyak orang berbagi foto seperti itu di jejaring sosial.

Kamera makro memiliki fokus tetap pada jarak sekitar 3-5cm.

Galaxy A03s lebih sering mencapai keseimbangan antara pengurangan noise dan detail yang tersisa, dan foto terlihat bagus, dengan detail oke, noise yang dapat ditoleransi, dan kontras yang baik. Saturasi warna dapat diterima, semua hal dipertimbangkan.

Tidak ada Mode Malam di Galaxy A03s, satu-satunya peningkatan yang tersedia adalah HDR Otomatis. Tanpa HDR, gambarnya tidak terlalu bising, tetapi lebih gelap dan dengan sorotan tajam.

HDR menghadirkan lebih banyak noise, terkadang lebih banyak, tetapi seringkali itu sepadan dengan noise ekstra, dan kami menyarankan untuk membiarkannya berfungsi sesuai keinginan.

Dan ini adalah foto poster yang biasa kami ambil dengan Galaxy A03s. Kamu dapat melihat bagaimana hal itu melawan persaingan. Jangan ragu untuk menelusuri dan membandingkannya dengan ponsel lain dari basis data kami yang luas.

Seperti banyak ponsel Samsung lainnya, selfie pada A03s memiliki tombol untuk menentukan seberapa lebar bingkainya. Pengaturan ini mengganggu default ke opsi yang lebih sempit dan yang dilakukannya adalah memotong sedikit dan kemudian meningkatkan kembali ke 5MP. Kami memotret semua selfie dengan lebih lebar pada resolusi 5MP penuh.

Selfie 5MP lumayan. Warna dan kontrasnya bagus, dan HDR Otomatis membantu dengan rentang dinamis. Tetapi detail yang diselesaikan cukup buruk.

Kamu juga dapat melakukan potret dengan kamera selfie. Mereka menawarkan pemisahan yang sangat baik dan kekaburan yang bagus, tetapi detail yang diselesaikan sangat rendah.

Pengambilan video

Samsung Galaxy A03s mendukung perekaman video hingga [email protected] dengan kamera utama dan selfie. Tidak ada opsi 60fps, tidak ada mode 4K, dan tidak ada stabilisasi elektronik.

Bitrate video sekitar 17Mbps, sedangkan audio direkam dalam mono pada bitrate 128kbps.

Klip 1080p dari kamera utama tidak bagus - detailnya biasa-biasa saja dan warnanya - pudar.

Penawaran alternatif

Samsung Galaxy A03s dijual dengan harga sekitar €160 untuk model penyimpanan 3GB RAM + 32GB. Ini adalah harga yang wajar, yang bagus jika Kamu memiliki anggaran terbatas. Samsung bukan satu-satunya pembuat yang bersaing dalam kelompok harga ini, jadi mari kita lihat apa yang bisa Kamu dapatkan di kisaran 150-200€.

Harga Realme 8i sama dengan A03, tetapi ini adalah smartphone yang jauh lebih baik. Ponsel ini menawarkan layar 1080p dengan kecepatan refresh 120Hz, varian paling dasar memiliki RAM 4GB + penyimpanan 64GB, ada kamera utama 50MP, dan ponsel dikirimkan dengan pengisi daya 18W yang jauh lebih cepat. Terakhir, tetapi mungkin yang paling penting, 8i jauh lebih cepat berkat chipset Helio G96. Realme 8i tidak perlu khawatir jika semuanya bermuara di antara A03 dan 8i.

Jika Kamu siap untuk menghabiskan sekitar €30 di atas Galaxy A03s dan Realme 8i, Kamu dapat membeli Realme 8. Ini memiliki layar Super AMOLED 1080p, chipset Helio G95 yang jauh lebih kuat yang sangat bagus untuk bermain game, dan di sana adalah pengaturan empat kamera dengan kamera utama 64MP dan kamera ultrawide 8MP. Realme 8 hadir dengan pengisi daya 30W di dalam kotak, jika Kamu perlu lebih meyakinkan.

The 4GB/64GB Motorola Moto G30 costs as much as the Galaxy A03s, too. It trumps the Galaxy with a 90Hz display, more memory, a more capable camera setup with an additional ultrawide shooter, and much faster charging. The Moto G30 is more powerful, too, and it's also splash-resistant. Another no-brainer here.

If you fancy a Xiaomi, the Redmi Note 8 2021 is priced about €20 over the Galaxy A03s, but it offers a higher-res display, more powerful hardware, 64GB storage, a fourth 8MP ultrawide camera on the back, and an 18W fast charger in the box.

Jika Kamu adalah penggemar Samsung, maka kami sarankan untuk membayar sekitar €50 atau lebih di atas Galaxy A03s dan mendapatkan setidaknya Galaxy A22. Ini memiliki layar Super AMOLED 90Hz 720p, chipset Helio G80 yang lebih kuat, lebih banyak penyimpanan dan RAM, dan pengisian daya 15W yang lebih cepat. Departemen kamera jauh lebih baik dengan kamera utama 48MP dengan OIS dan kamera ultrawide 8MP. Kami pasti akan membayar ekstra, bahkan jika itu tidak dapat diabaikan.

Putusan kami

Galaxy A03s adalah smartphone entry-level yang bagus - itu tidak bisa disangkal. Ini memiliki layar yang bagus, baterai yang andal, OS Android terbaru dengan antarmuka OneUI, dan kamera utama yang tidak masuk akal.

Sayangnya, A03s terasa terlalu mahal untuk apa yang ditawarkannya - ada banyak ponsel yang lebih baik di rak yang sama. Jika harganya sekitar €100-€110, itu akan menjadi penawaran kompetitif yang hebat, ponsel murah yang layak.

Jadi, jika Kamu bisa mendapatkan Galaxy A03s dengan potongan harga yang masuk akal - kami akan merekomendasikannya karena keahliannya. Tetapi untuk saat ini - kami sarankan untuk mencari di tempat lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up