Saingan Mengecam Microsoft Karena Perubahan Lisensi

Microsoft telah memicu reaksi keras dari saingan layanan cloud-nya, setelah mengumumkan perubahan yang akan datang pada lisensi perangkat lunaknya.

Pada hari Senin kepala mitra Microsoft Nicole Dezen di a posting blog menguraikan perubahan lisensi baru yang signifikan untuk "mempermudah membawa beban kerja dan lisensi ke cloud mitra".

Menurut Dezen, perubahan ini akan menguntungkan mitra dan pelanggan secara global dengan menyederhanakan ketentuan lisensi untuk menggunakan perangkat lunak Microsoft di cloud.

Tetapi para kritikus berpendapat bahwa perubahan itu anti-persaingan dan akan menghalangi pelanggan untuk pindah ke penyedia layanan cloud lainnya.

Azure: Masa Depan untuk Pusat Data Kamu?

Perubahan lisensi

Microsoft dikatakan pembaruan persyaratan lisensinya adalah bagian dari komitmen yang dibuatnya saat mengumumkan Prinsip Cloud Eropa yang baru sebagai tanggapan atas 'umpan balik mitra'.

Namun Microsoft menghadapi masalah hukum setelah operator cloud Eropa mengeluh kepada EC, bahwa praktik lisensi yang ada di Redmond merugikan mereka, dengan biaya yang lebih tinggi untuk menjalankan Windows di cloud pada infrastruktur cloud non Azure.

Tetapi Microsoft sekarang mengubahnya, dan perubahan (lisensi) ini memiliki tiga tujuan utama, tulis Dezen di posting blognya.

  1. Permudah pelanggan untuk membawa perangkat lunak mereka ke cloud mitra: Hak penggunaan yang diperluas memungkinkan pelanggan untuk menjalankan perangkat lunak mereka, termasuk Windows 11, di server multitenant penghosting dan lebih mudah melisensikan mesin virtual untuk Windows Server.
  2. Pastikan mitra memiliki akses ke produk yang diperlukan untuk menjual solusi hemat biaya yang diinginkan pelanggan: Ciptakan lebih banyak peluang bagi mitra untuk bekerja dengan lebih banyak pelanggan, menjual solusi yang mereka butuhkan, dan menjalankannya di tempat yang mereka inginkan.
  3. Berdayakan mitra untuk membangun solusi yang dihosting dengan kecepatan dan skala: Memungkinkan mitra untuk membangun solusi desktop dan server yang dihosting untuk membantu secara langsung memenuhi kebutuhan hosting pelanggan.

Keberatan saingan

Perubahan yang diumumkan oleh Dezen Microsoft akan berlaku mulai bulan Oktober, dan pada dasarnya akan memungkinkan pelanggan dengan Software Assurance atau lisensi langganan untuk menggunakan lisensi yang ada ini “untuk menginstal perangkat lunak pada infrastruktur agen outsourcing mana pun” pilihan mereka.

Tapi ada tangkapan – tangkapan yang agak besar yang dicatat oleh saingan AWS, Google dan lainnya.

Perubahan ini secara khusus mengecualikan apa yang disebut 'Penyedia Terdaftar' - grup yang kebetulan menyertakan saingan cloud terbesar Microsoft (AWS, Google, dan Alibaba, dll), serta cloud Azure milik Microsoft, dalam upaya untuk mengarahkan pelanggan ke jaringan mitra Microsoft .

“Microsoft sekarang menggandakan praktik berbahaya yang sama dengan menerapkan lebih banyak pembatasan dalam upaya tidak adil untuk membatasi persaingan yang dihadapinya – alih-alih mendengarkan pelanggannya dan memulihkan lisensi perangkat lunak yang adil di cloud untuk semua orang,” juru bicara AWS dulu dikutip Reuters seperti yang dikatakan dalam email.

VP Urusan Pemerintahan & Kebijakan Google Cloud, Marcus Jadotte, dalam a reaksi diposting di Twitter mengatakan bahwa "pelanggan harus dapat bergerak bebas melintasi platform dan memilih teknologi yang paling cocok untuk mereka, daripada yang paling cocok untuk Microsoft."

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up