Review Vivo X60 Pro Vivo X60 Pro adalah unggulan yang mampu memainkan kekuatannya – desain tipis dan kamera yang kuat – dengan menjatuhkan hal-hal kecil seperti pengisian daya nirkabel

Vivo X60 Pro, untuk saat ini, adalah satu-satunya Hp murah dalam seri X60 perusahaan yang tersedia untuk dibeli di Inggris dan Eropa Barat.

Tindak lanjut dari X50 Pro tahun lalu – dirilis di sini sebagai X51 – adalah unggulan yang berfokus pada kamera yang membuat kompromi kecil pada chipset dan kemampuan pengisian dayanya untuk menghadirkan kamera tingkat atas dan salah satu Hp murah andalan terkecil dan teringan desain yang saya ingat.

Desain dan bangun

X60 Pro adalah penampil mutlak. Model ‘Shimmer Blue’ saya jelas menarik perhatian, mencerminkan seluruh spektrum warna tergantung pada bagaimana ia menangkap cahaya, tetapi jika Kamu lebih suka sesuatu yang lebih halus, telepon juga berwarna hitam.

Lebih dari warna, ini adalah build yang telah dipaku Vivo. Terlepas dari layar 6,56 inci yang murah hati, X60 Pro sangat ramping dan ringan. Tebalnya 7,6/7,7mm, dan beratnya hanya 177/179g (model biru, anehnya, lebih tebal dan lebih berat).

Dalam kedua kasus, itu menjadikan ini salah satu Hp murah teringan dan tertipis tahun ini sambil tetap menawarkan layar besar, dan saya hanya berharap lebih banyak produsen akan memperhatikan. Nuansa telepon juga fantastis, dengan tepi melengkung yang nyaman dan kelembutan yang sangat menarik pada lapisan kaca buram.

X60 Pro juga menandai kembalinya modul kamera bertahap Vivo, sentuhan desain menarik yang saya sukai. Ini secara bersamaan menarik perhatian ke susunan lensa sekaligus membuatnya terasa lebih ramping dan lebih ringkas daripada yang sebenarnya – desain yang cerdas.

Jika tidak, desain X60 Pro cukup mudah. Tombol daya dan volume duduk di rel kanan, dengan USB-C di sepanjang bagian bawah.

Tidak ada jack headphone, dan tidak ada peringkat IP untuk waterproofing. Haptics juga terasa sedikit murah dan bergetar, tetapi ini pada akhirnya adalah keluhan yang cukup kecil. X60 Pro terlihat dan terasa fantastis, bahkan melampaui sebagian besar pesaing andalannya.

Menampilkan

Sebanyak mungkin Kamu ingin menghargai tampilan Hp murah Kamu, Kamu akan menghabiskan lebih banyak waktu menatap layar. Untungnya, Vivo memiliki penawaran yang solid di sini, meskipun harus diakui tidak cukup terkemuka di kelasnya.

Layar 6,56 inci adalah AMOLED melengkung, dan mendukung kecepatan refresh 120Hz, yang membuat seluruh Hp murah terasa lebih mulus saat digunakan, didukung oleh kecepatan pengambilan sampel sentuh 240Hz untuk permainan yang lebih cepat. Warnanya dalam dan kaya, dan kontrasnya mengesankan – sederhananya, itu tampak hebat.

Seperti yang Kamu harapkan sekarang, layar juga menampung sensor sidik jari Hp murah, yang berfungsi seperti hadiah.

Hanya ada dua kompromi di sini. Salah satunya adalah bahwa tidak seperti beberapa tampilan Hp murah kelas atas tahun ini, X60 Pro tidak mendukung kecepatan refresh dinamis yang sebenarnya, sehingga hanya dapat berputar antara 60Hz atau 120Hz. Itu menyangkal potensi penghematan daya dari panel lain, yang dapat menyegarkan lebih lambat bila perlu.

Mungkin yang lebih penting, layarnya hanya beresolusi Full HD+, sementara beberapa pesaing dengan harga yang sama menawarkan panel QHD+ resolusi lebih tinggi. Bagi kebanyakan orang, ini tidak masalah – kerapatan piksel yang lebih tinggi sangat sulit dikenali di layar dengan ukuran ini – tetapi jika Kamu menimbang X60 Pro vs flagships lainnya, ini adalah salah satu kompromi di sini.

Spesifikasi dan performa

Spesifikasi adalah area lain di mana Vivo telah membuat kompromi yang menarik. Alih-alih chipset Snapdragon 888 tingkat atas yang ditemukan di sebagian besar flagships 2021 – termasuk X60 Pro+ – X60 Pro ditenagai oleh Snapdragon 870 .

Ini pada dasarnya adalah versi over-clock dari chip andalan tahun lalu, 865, dan itu sendiri merupakan pengganti chipset Samsung Exynos 1080 yang digunakan X60 dan X60 Pro di China . Itu semua sedikit di dalam bisbol, jadi inilah yang benar-benar penting: Kamu masih mendapatkan 5G dan Kamu masih mendapatkan kinerja yang luar biasa, bahkan jika itu bukan kinerja terbaik secara teknis .

Kamu dapat melihat dari tolok ukur bahwa X60 Pro pada dasarnya masih mengimbangi sisa kelompok unggulan 2021, bersama dengan lompatan besar dari X50 Pro tahun lalu . Perhatikan bahwa framerate yang lebih tinggi pada tolok ukur grafis sebagian berkat panel resolusi yang lebih rendah dibandingkan dengan Xiaomi Mi 11 dan Oppo Find X3 Pro .

X60 Pro dikirimkan dengan RAM 12GB dan penyimpanan 256GB. Jumlah RAM tersebut sedikit ditingkatkan oleh perangkat lunak ‘extended RAM’ baru, yang pada dasarnya mengalokasikan ruang penyimpanan yang tidak digunakan sebagai RAM sementara saat dibutuhkan, secara efektif memberikan Hp murah tambahan 3GB. Sulit dalam pengujian untuk menilai seberapa banyak ini benar-benar membantu, tetapi setidaknya saya dapat mengatakan bahwa Hp murah menangani multitasking dengan penuh percaya diri – saat RAM utama menjadi tegang – setidaknya ada sesuatu yang berjalan dengan baik.

Baterai dan pengisian daya

Jika ada titik lemah pada X60 Pro, itu benar-benar ada di sini. Masa pakai baterai itu sendiri pada dasarnya rata-rata untuk sebuah flagship – itu harus bertahan hampir sepanjang hari, tetapi akan berjalan sedikit rendah pada saat sampai di sana. Itu cukup bagus, tapi itu tidak bagus.

Pengisian daya dengan kabel dibatasi pada 33W, yang cukup untuk mengisi baterai hingga 62% dalam waktu setengah jam. Itu lebih cepat daripada yang Kamu dapatkan dari Samsung atau Apple untuk sebagian besar, tetapi saingan di sekitar harga ini sekarang sering memberikan kecepatan 65W atau bahkan lebih cepat, dan pada kenyataannya Kamu dapat menemukan pengisian yang lebih cepat daripada ini di beberapa Hp murah anggaran tahun ini.

Sama pentingnya, ini sekarang adalah salah satu dari sedikit Hp murah unggulan yang tidak menawarkan pengisian nirkabel sama sekali. Ini jelas merupakan fitur kenyamanan, tetapi pada titik ini benar-benar diharapkan pada Hp murah dengan harga ini, dan Vivo sudah lama menawarkan dukungan nirkabel.

Kamera

X60 Pro dikemas dalam pengaturan tiga kamera yang mengesankan, dengan lensa utama, ultrawide, dan kamera potret 2x zoom – semuanya didukung oleh branding Zeiss. Kamu mungkin telah melihat di tempat lain bahwa itu termasuk lensa zoom periskopik 5x, tetapi sayangnya ini hanya termasuk dalam rilis Hp murah Cina, bukan versi internasional.

Keterlibatan Zeiss agak sulit dijabarkan di sini. Di luar logo, dan penyertaan mode potret ‘Biotar’ bermerek Zeiss, dengan efek bokeh melingkar, Vivo tidak menunjukkan kontribusi Zeiss tertentu pada kamera. Sebaliknya, dikatakan Zeiss telah membantunya menguji dan menyempurnakan teknologi optiknya, dan memastikan bahwa kamera telah memenuhi standar sertifikasi Zeiss sendiri.

Bagaimanapun, sorotan di sini adalah lensa utama, dengan margin yang nyaman. Kamera 48Mp ini memiliki aperture luar biasa f/1.5, dan didukung oleh sistem stabilisasi gimbal generasi kedua dari Vivo.

Bukaan besar membantu kamera memasukkan cahaya sebanyak mungkin, sementara teknologi gimbal – yang pada dasarnya menggerakkan seluruh lensa untuk melawan goyangan tangan – membantu meningkatkan HDR dan mempertahankan detail dalam gambar diam.

Hasilnya adalah bahwa dalam cahaya redup yang baik, kamera utama menghasilkan foto yang tajam dan detail serta melakukan pekerjaan yang baik pada keseimbangan putih dan pencahayaan, mengelola titik terang dan bayangan dengan sama baiknya. Warna agak sedikit cerah – ini adalah gaya populer yang terlalu jenuh dan siap untuk Instagram, daripada upaya untuk menangkap nada yang lebih alami. Tetapi jika itu yang Kamu cari, tidak banyak kamera Hp murah yang akan melakukan pekerjaan yang lebih baik.

Lensa ultrawide dan potret masing-masing 13Mp, dan meskipun keduanya bagus, ada celah yang jelas antara keduanya dan lensa utama. Warna tidak sepenuhnya konsisten di antara ketiganya, tetapi sebagian besar cukup dekat. Perbedaan yang lebih besar terletak pada detail dan rentang dinamis, di mana ultrawide khususnya tidak dapat mengimbangi lensa utama. Bayangan cenderung lebih dalam, detail lebih lembut, dan tepi lebih kabur.

Lensa zoom 2x bertahan lebih baik di sini, dan sangat tajam. Memang Kamu akan menemukan zoom yang lebih lama di tempat lain tahun ini, tetapi ini cukup untuk meninju sederhana – dan zoom digital, hingga 20x, jauh lebih baik daripada kebanyakan yang setara. Perhatikan foto-foto permainan yang diperbesar yang diambil pada pertandingan Euro 2020 dan perhatikan seberapa tajam bidikannya, hanya benar-benar berjuang dengan sentuhan blur pada bola.

Kamera selfie 32Mp juga mengesankan, dengan detail luar biasa dan white balance yang akurat bahkan dalam kondisi cahaya yang menantang, dari larut malam hingga sinar matahari langsung dan silau.

Mode potret didukung di seluruh kamera depan, lensa utama, dan, yang mengejutkan, lensa potret 2x. Hasilnya solid, dengan efek bokeh dan kecantikan yang dapat disesuaikan jika Kamu menyukainya.

Mode malam didukung di seluruh rangkaian lensa, meskipun sebenarnya tidak banyak menambahkan – sebagian besar algoritme cahaya rendah Vivo tampaknya telah dimasukkan ke dalam mode foto utama, jadi beralih ke mode Malam hanya akan membantu dalam kondisi yang paling menantang . Kadang-kadang bahkan menyakitkan – saya menemukan warna kulit lebih seimbang dari mode utama daripada fungsi malam khusus.

Dalam kedua kasus, foto lowlight baik-baik saja tetapi Vivo masih memiliki pekerjaan yang harus dilakukan di sini. Kamera utama benar-benar berbeda dari lensa lain di sini – tidak mengherankan dengan aperture dan gimbal yang bekerja dengan baik – tetapi detailnya tetap lembut dan sumber cahaya apa pun akan meledak. Dengan semua perangkat keras yang tersedia, Vivo perlu meningkatkan pasca-pemrosesan untuk benar-benar memaksimalkannya dan mengikuti persaingan di sini.

Tentu saja, gimbal juga membantu video, yang dapat direkam hingga 4K dan 60fps. Dengan lima sumbu stabilisasi dalam permainan, generasi kedua dari teknologi gimbal ini membuktikan nilainya lebih baik daripada versi generasi pertama X50 Pro, dan sekarang dapat menggabungkan gimbal dengan stabilisasi elektronik untuk hasil yang lebih kuat. Jika Kamu merekam banyak video gaya kamera aksi, atau hanya merekam saat Kamu sedang bepergian, ini akan meningkatkan stabilitas rekaman Kamu.

Perangkat lunak

Vivo berada dalam posisi yang aneh dengan perangkat lunak ponselnya saat ini. Di Cina, perusahaan telah menghentikan Funtouch OS, kulit Android-nya, dan menggantinya dengan desain baru yang sarat widget yang disebut OriginOS.

Ini bukan pengiriman di telepon di seluruh dunia. Saya telah menguji versi global, yang masih menjalankan Funtouch, di atas Android 11 . Funtouch adalah sistem operasi yang cukup sibuk, dengan banyak aplikasi khusus Vivo, bloatware pra-instal, dan asisten virtual perusahaan yang kikuk Jovi.

Di sisi lain, jika Kamu membeli telepon di Inggris atau Eropa, Kamu sebenarnya akan mendapatkan pengalaman perangkat lunak yang sedikit berbeda. Untuk Hp murah Eropanya, Vivo menghapus Funtouch kembali ke dasar, membawanya lebih dekat ke pengalaman Android stok Google dan menghapus banyak tambahan yang tidak perlu.

Meskipun saya belum mengujinya di Hp murah ini, saya memilikinya di perangkat Vivo Eropa lainnya, dan sangat sedikit yang bisa dikeluhkan. Ini adalah pengalaman perangkat lunak minimalis yang apik yang mirip dengan pengalaman Google sendiri.

Vivo juga menjanjikan tiga tahun OS Android dan pembaruan keamanan untuk X60 Pro, yang sangat baik untuk pasar Android. Di masa lalu juga agresif dengan jadwal pembaruan Android, jadi saya berharap pembaruan yang cukup cepat ke versi Android baru saat tersedia.

Harga dan ketersediaan

X60 Pro sekarang keluar di Inggris dan Eropa, bersama dengan China, India, dan beberapa negara Asia lainnya. Kemungkinan tidak akan dirilis di AS.

Di Eropa, X60 Pro berharga £749/€799, sama persis dengan biaya Vivo untuk X51 tahun lalu .

Harga China 4.498 dan harga India 49.990 masing-masing dikonversi menjadi jauh lebih murah daripada harga Eropa, sekitar £500/€580/$680, menjadikannya nilai yang lebih baik bagi pembeli India – atau bagi orang Barat yang ingin mengimpor dari Ali Express atau Amazon India .

Harga resmi Eropa menempatkannya dekat dengan Samsung Galaxy S21 , Xiaomi Mi 11 , dan OnePlus 9 . X60 Pro adalah satu-satunya perangkat yang tidak menawarkan pengisian daya nirkabel, dan satu-satunya yang menggunakan chipset lama. Di sisi lain, ini adalah perangkat tertipis, dan hampir seringan S21 – yang memiliki layar lebih kecil. Kamera juga memegang sendiri, dan jika Kamu membelinya di Eropa, Kamu akan mendapatkan manfaat dari perangkat lunak Android yang hampir habis.

Lihat pilihan Hp murah Vivo terbaik kami untuk lebih banyak opsi perusahaan sendiri, atau pilihan Hp murah Android terbaik kami saat ini untuk sisa kompetisi.

X60 Pro adalah unggulan yang percaya diri dari Vivo, dan yang membuat kompromi menarik – dan biasanya cerdas – untuk menonjolkan kekuatannya.

Itu terutama desain dan pembuatannya – untuk uang saya cukup banyak yang terbaik dari semua smartphone unggulan tahun ini sejauh ini – dan modul kameranya, di mana lensa utama bersaing dengan kompetisi, dan stabilisasi gimbal menjadikannya yang terbaik dari semuanya. untuk video.

Kamu tidak akan mendapatkan layar resolusi tinggi – meskipun dengan harga ini hanya Mi 11 yang benar-benar menawarkan itu – dan Kamu harus memasang chipset yang sedikit lebih lambat. Kurangnya pengisian nirkabel atau peringkat IP mungkin lebih mengecewakan daripada keduanya, dan siapa pun yang memesan di luar Eropa mungkin akan melihat Funtouch OS sebagai sedikit kelemahan.

Spesifikasi Vivo X60 Pro: Spesifikasi

  • Android 11 dengan Funtouch OS 11.1
  • 6.56in FHD+ AMOLED, 120Hz, HDR10+
  • Chipset Qualcomm Snapdragon 870
  • RAM 12GB
  • Penyimpanan internal 256GB
  • 48Mp utama, f/1.5, stabilisasi gimbal
  • 13Mp ultrawide, f/2.2
  • Potret 13Mp, f/2.5
  • Kamera selfie 32MP, f/2.5
  • Pemindai sidik jari (dalam layar)
  • Bluetooth 5.1
  • GPS
  • NFC
  • 5G
  • Dual-SIM
  • USB-C
  • Baterai 4200mAh yang tidak dapat dilepas
  • Pengisian 33W
  • Shimmer Blue atau Midnight Black
  • 158.6×73.2×7.6/7.7mm
  • 177/179g