Review Tecno Camon 17 Pro, Tidak terlalu Premier, tetapi masih Pro, Camon 17 Pro adalah yang terbaru dan terhebat dari Tecno, menghadirkan perangkat keras kamera yang layak, chipset kelas menengah yang kuat, dan baterai yang besar, semuanya seharga sekitar €250 hingga €300 tergantung pada siapa Kamu bertanya.

Afrika sebagai pasar utama Tecno, kami menemukan Camon 17 Pro di pengecer Nigeria dengan harga mulai dari NGN130K (€260). Itu akan memberi Kamu layar 6,8 inci yang besar dengan kecepatan refresh 90Hz, meskipun itu LCD dan bukan OLED. Helio G95 seharusnya cukup baik untuk banyak hal, dan baterai 5.000mAh menjanjikan daya tahan yang sangat baik.

Camon adalah seri yang berfokus pada kamera dalam jajaran merek, dan 17 Pro ini hadir dengan unit utama 64MP, bergabung dengan ultrawide 8MP dengan fokus otomatis . . Lalu ada beberapa kamera 2MP, satu berlabel ‘bokeh’, yang lain – ‘hitam/putih’. Lebih penting dari 2×2 ini adalah kamera selfie – sensor 48MP bertanggung jawab di sana.

Berikut rekap cepat dari spesifikasi sebelum kita membuka kotak itu.

Sekilas tentang spesifikasi Tecno Camon 17 Pro:

  • Tubuh: 168.9×77.0x9.0mm, 201g; bingkai plastik.
  • Layar: LCD IPS 6,80″, 90Hz, resolusi 1080×2460 piksel, rasio aspek 20,5:9, 395ppi.
  • Chipset: Mediatek Helio G95 (12 nm): Octa-core (2×2,05 GHz Cortex-A76 & 6×2,0 GHz Cortex-A55); Mali-G76 MC4.
  • Memori: penyimpanan 256GB/128GB, RAM 8GB; microSDXC (slot khusus).
  • OS/Perangkat Lunak: Android 11, HIOS 7.6.
  • Kamera belakang: Lebar (utama) : 64 MP, f/1.8, 26mm, 1/2.0″, 0.7µm, PDAF; Ultra wide angle : 8 MP, f/2.3, 119˚, 1/4.0″, 1.12µm; Bokeh : 2 MP, f/2.4; Monokrom : 2 MP, f/2.4.
  • Kamera depan: 48MP.
  • Pengambilan video: Kamera belakang : [email protected], [email protected]; Kamera depan : [email protected]
  • Baterai: 5000mAh; Pengisian cepat 25W.
  • Lain-lain: Pembaca sidik jari (dipasang di samping); radio FM; jack 3.5mm.

Unboxing Tecno Camon 17 Pro

Camon 17 Pro hadir dalam kotak dua potong yang berwarna putih di bagian luar dan biru di bagian dalam, warna biru yang sama dengan yang digunakan untuk huruf ‘Camon’ yang tebal di tutupnya.

Di dalam, ada set lengkap aksesori, termasuk pengisi daya yang cukup besar dengan peringkat 5V/3A dan 10V/3.3A dan kabel USB-A-ke-C untuk disertakan. Ada juga kasing silikon transparan untuk perlindungan, serta satu set earbud.

Rancangan

Camon 17 Pro ingin mengiklankan mereknya – logo Camon yang cukup besar di sudut kiri bawah di bagian belakang bersama dengan lencana Tecno yang lebih kecil tidak meninggalkan keraguan tentang warisan Hp murah. Itu adalah perubahan penting yang datang dari generasi sebelumnya di mana Techno lebih besar dari Camon – fokus keluarga pada kamera sekarang menjadi pusat perhatian.

Kami akan mengatakan itu setidaknya sedikit terlalu banyak – ukuran lencana, mekanisme bukaan di ‘O’, takik di ‘C’ dan ‘A’ – sepertinya Tecno tidak tahu kapan harus berhenti merancang . Selain pola garis vertikal pada panel belakang matte dan keceriaannya dengan cahaya yang membuatnya berubah warna tergantung pada sudutnya. Mengambil langkah mundur, bagaimanapun, meskipun semua mungkin terdengar berlebihan, telepon entah bagaimana berhasil melakukan tampilan.

Sudut kiri atas adalah rumah bagi pulau kamera, dan ini adalah salah satu dari desain dua tingkat dengan kamera menonjol lebih tinggi daripada pantai dengan lampu kilat LED quad (!). Tidak ada yang lebih dari tulisan ’64MP AI quad cam’ di sini – menyesatkan dalam jumlah modul yang sebenarnya berguna, seperti banyak handset kelas bawah hingga menengah.

Sejauh yang kami tahu, panel belakang terbuat dari plastik. Tecno tidak membuat klaim Gorilla Glass, baik itu untuk bagian belakang atau sisi layar.

LCD 6,8 inci dikelilingi oleh apa yang paling mudah kami gambarkan sebagai bezel kelas menengah – memiliki bingkai hitam di sekelilingnya yang tidak luput dari perhatian tetapi juga tidak membuat kami terkesan terlalu tebal. Bezel atas hampir tidak lebih tebal dari sisi, jika sama sekali, dan dagunya sedikit lebih gemuk, tetapi tidak terlalu banyak.

Lubang suara di atas layar juga berfungsi ganda sebagai speaker tambahan dalam pengaturan stereo (semacam). Lubang punch untuk kamera selfie sedikit lebih besar dari apa yang kami suka lihat, meskipun Kamu dapat berargumen bahwa diameternya setara dengan upaya non-unggulan lainnya.

Bingkai Camon 17 Pro terbuat dari plastik, yang ini kami yakini. Sisi kanan adalah rumah bagi kontrol fisik. Tombol daya dengan sidik jari tertanam di dalamnya ditempatkan tepat di atas titik tengah, di bagian bingkai yang menjorok, sementara dua tombol volume terpisah dengan tekstur cincin konsentris berada tepat di atasnya.

Pembaca sidik jari selalu aktif secara default, jadi satu ketukan sudah cukup, tetapi Kamu dapat mengubah perilakunya dalam pengaturan untuk meminta pers, jika Kamu mengaktifkannya secara tidak sengaja seperti yang sering terjadi pada unit yang dipasang di samping ini. Adapun ketika Kamu berniat untuk membuka kunci telepon, pembaca bekerja dengan sangat baik, baik untuk ibu jari kanan dan jari telunjuk kiri.

Slot kartu berada di sisi berlawanan dari Camon 17 Pro, tinggi di dekat ujung atas. Ini adalah slot tiga untuk menampung beberapa SIM nano dan kartu microSD pada saat yang bersamaan – jika memori internal 256GB entah bagaimana tidak mencukupi.

Di bagian bawah Hp murah, Kamu akan menemukan port USB-C diapit oleh pengeras suara utama di satu sisi dan jack headphone 3.5mm dan mikrofon utama di sisi lain.

Di bagian atas, lubang jarum tunggal menunjukkan ada mikrofon lain untuk pengambilan suara stereo dan peredam bising dalam panggilan.

Camon 17 Pro berukuran 168.9x77x9mm dan beratnya 201g – setidaknya dalam timbangan kami, karena Tecno belum memberikan angka pasti. Hp murah ini satu sentimeter lebih tinggi dari Galaxy A32 dan sekitar 5mm lebih tinggi dari Redmi Note 10 Pro, dan juga yang terluas dari ketiganya, serta terberat, jika tidak sebanyak itu. Jadi jika Kamu mencari Hp murah yang lebih ringkas di segmen ini, Camon bukan.

LCD 6,8″ dapat mencapai 90Hz

Camon 17 Pro dilengkapi dengan LCD 6,8 inci dalam rasio aspek 20,5:9 yang sedikit tidak biasa dengan resolusi 1080x2460px, menghasilkan kerapatan piksel 395ppi. Ini memiliki kecepatan refresh maksimum 90Hz – tidak cukup 120Hz yang ditawarkan beberapa pesaing, tetapi juga tidak 60Hz.

Kami mengukur dua kecerahan maksimum pada Camon, dengan cara yang agak tidak konsisten untuk mencapainya – terkadang yang lebih tinggi, di lain waktu – yang lebih rendah. Tertinggi mutlak yang kami dapatkan adalah 538nits – bacaan yang oke, jika tidak terlalu mengesankan. Yang lainnya adalah 342nits – cukup rendah untuk sebuah LCD.

Kami ingin mengatakan bahwa kami mendapatkan angka yang lebih tinggi dengan sakelar kecerahan adaptif yang diaktifkan, tetapi tampaknya tidak ada korelasi yang kuat antara keduanya – seperti, terkadang Kamu mendapatkan kecerahan tinggi tanpa sakelar diaktifkan, terkadang tidak. Selain itu, kami akan menyetel penggeser kecerahan ke tingkat tertentu, hanya untuk beralih aplikasi dan melihat kecerahan berubah dengan satu atau lain cara – tanpa mengaktifkan sakelar adaptif.

Keunikan lain adalah dengan tingkat hitam dan, akibatnya, kontras. Tingkat hitam tidak terpengaruh oleh ‘mode’ kecerahan telepon, dan iluminasi hitam yang relatif tinggi dibuat untuk rasio kontras yang agak buruk dalam kasus-kasus ketika itu akan memutuskan bahwa 340nits setinggi itu akan pergi. Rasio 1200:1 saat dalam ‘mode kecerahan tinggi 540nits’ lebih baik, jika tidak cukup baik. Sebelum Kamu bertanya, itu bukan disebabkan oleh cahaya yang merembes melalui pelindung layar – kami melepasnya untuk pengujian.

Bagaimanapun, telepon tidak terlalu bermasalah untuk membaca di bawah sinar matahari yang cerah di mana ia akan secara konsisten mendapatkan peningkatan kecerahan tinggi – teks dapat dibaca, dan jendela bidik kamera dapat digunakan.

Tes tampilan 100% kecerahan
Hitam, cd/ m2 Putih, cd /m2 rasio kontras
Tecno Camon 17 Pro 0,438 342 781: 1
Tecno Camon 17 Pro (Max Otomatis) 0,446 538 1206: 1
Tecno Camon 16 Premier 0.211 400 1896: 1
Xiaomi Redmi Note 10 Pro 0 457
Xiaomi Redmi Note 10 Pro (Max Otomatis) 0 725
Samsung Galaxy A32 0 393
Samsung Galaxy A32 (Maks Otomatis) 0 814
realme 7 pro 0 459
Realme 7 Pro (Max Otomatis) 0 585
realme 8 0 458
Realme 8 (Max Otomatis) 0 657
vivo V21 5G 0 476
vivo V21 5G (Maks Otomatis) 0 761
OnePlus Nord N10 5G 0,304 440 1447: 1

Pengaturan kecepatan refresh pada Camon 17 Pro menawarkan tiga mode – 90Hz, 60Hz dan Otomatis. Dalam mode 90Hz, Kamu akan mendapatkan kecepatan refresh maksimum hampir di semua tempat – UI, browser, aplikasi pemutaran video, aplikasi media sosial – pada dasarnya segala sesuatu yang bukan jendela bidik kamera dan Google Maps. ‘Otomatis’ akan mempertahankan 90Hz untuk UI sistem, tetapi akan dengan cepat beralih ke 60Hz untuk hampir semua aplikasi. 60Hz selalu 60Hz.

Tidak ada mode warna pada Camon 17 Pro, dan layarnya tidak mencakup gamut lebar seperti DCI-P3, meskipun mencakup sRGB. Namun, itu hampir tidak akurat dalam melakukannya, dan itu menunjukkan pergeseran biru yang kuat.

Info DRM melaporkan Camon 17 Pro mendukung HDR10 dan HLG. YouTube memang mengatakan itu menyajikan aliran HDR dari video yang kompatibel, tetapi kami tidak melihatnya – tidak ada perubahan nyata dalam reproduksi warna saat memutar klip HDR. Dan hanya dengan sertifikasi Widevine L3 untuk manajemen hak digital, Kamu juga tidak akan mendapatkan HDR dari layanan streaming besar seperti Netflix atau Amazon Prime Video.

Daya tahan baterai Tecno Camon 17 Pro

Ada baterai 5.000mAh di dalam Tecno Camon 17 Pro, kapasitas yang cukup standar untuk ukuran dan posisi pasar, yang seharusnya bekerja dengan baik dengan chip kelas menengah seperti Helio G95. Memang, kami mencatat beberapa angka masa pakai baterai yang sangat baik di Camon.

Dalam pengujian kami, ini bagus untuk 16:32 jam penjelajahan web Wi-Fi (pada kecepatan refresh 90Hz yang konstan) dan hampir 18 jam untuk pemutaran video offline (pada 60Hz). Hasil panggilan suara 45 jam dan penarikan daya siaga juga bagus, dengan semuanya menambahkan hingga peringkat Daya Tahan 140 jam.

Kecepatan pengisian

Camon dilengkapi dengan adaptor 33W yang cukup kuat, dengan rating 5V/3A dan 10V/3.3A. Pengisian penuh dari flat membutuhkan 1:40 jam dengan indikator baterai menunjukkan 47% pada tanda setengah jam – tidak terlalu buruk, tetapi tidak secepat yang lain di sekitar titik harga yang sama.

Tes pembicara

Camon 17 Pro memiliki pengaturan speaker ganda, tetapi tidak sepenuhnya stereo . Baik speaker utama di bagian bawah dan lubang suara di bagian atas mengeluarkan suara, dan ada arah yang mencolok saat trek uji beralih saluran, tetapi ada juga suara yang keluar dari speaker lain secara bersamaan.

Selain kekhasan ini, Camon 17 Pro mendapatkan peringkat ‘Sangat Bagus’ untuk kenyaringan dalam pengujian speaker kami, peningkatan yang mencolok dari Camon 16 Premier yang terakhir kami tinjau. Kualitasnya lumayan tapi tidak bagus – ada penekanan nyata pada midrange dengan sedikit kehadiran frekuensi rendah.

Android 11 dengan HiOS di atas

Camon 17 Pro menjalankan Android 11 dengan lapisan HiOS internal Tecno di atasnya. Kami kurang senang dengan kebijakan periklanan agresif perusahaan dan bloatware pra-instal ketika kami meninjau Camon 16 Premier, tetapi apa yang kami lihat di sini adalah pendekatan yang agak melunak, sebuah perkembangan yang kami hargai.

Itu tidak berarti tidak ada banyak aplikasi dan utilitas pra-instal, dan galeri internal dan pemutar video, dan toko aplikasi – tidak, ini semua masih ada di sini. Toko aplikasi itu masih mendorong banyak notifikasi, mendorong Kamu untuk menginstal aplikasi atau game ini atau itu.

Tetapi Kamu dapat menonaktifkan baris aplikasi Instan di laci aplikasi, pintasan utama Telepon di bayangan pemberitahuan tidak ada, dan selain dari saran toko Palm, sebenarnya tidak ada iklan lain. Situasinya masih belum ideal, tetapi kami merasa lebih dapat ditoleransi sekarang.

Masuk ke Camon 17 Pro adalah bisnis seperti biasa dengan sidik jari dan pengenalan wajah tersedia. Kamu dapat membuka kunci pembaca sidik jari hanya dengan satu ketukan, atau memerlukan pers juga, dan Kamu juga dapat melakukannya untuk pengenalan wajah.

Layar kunci memiliki satu pintasan di kanan bawah untuk mengakses kamera. Setelah Kamu melewati itu, Kamu tiba di antarmuka homescreen standar. Panel paling kiri, yang disebut layar Nol, menampung kartu dengan widget berita, cuaca, dan kutipan yang disarankan, serta widget penggunaan aplikasi. Kamu dapat menonaktifkan layar Nol di ‘Pengaturan desktop’. Ada laci aplikasi secara default yang dapat Kamu akses dari ikon oranye AZ sekolah lama di bagian bawah atau dengan sapuan ke atas dari bawah.

Semua bit khusus yang ditemukan di Camon 16 Premier juga ada di sini di 17 Pro. Itu termasuk mode Game dengan semua statistik pengaturan dan kontrol orang tua, panel Smart dengan pintasan slide-dari-samping, perangkat Social Turbo (semacam penambah WhatsApp), serta utilitas bantuan purna jual CarIcare. Kamu dapat membaca lebih lanjut tentang semua ini di bagian perangkat lunak dari Review Camon 16 Premier.

Tolok ukur sintetis

Camon 17 Pro ditenagai oleh Mediatek Helio G95, chipset pra-5G yang dibuat pada proses 12nm. Chipset octa-core-nya berada dalam konfigurasi 2+6 (2×2.05 GHz Cortex-A76 & 6×2.0 GHz Cortex-A55), dan GPU-nya adalah Mali-G76 MC4. Kami hanya menemukan satu konfigurasi RAM/penyimpanan 8GB/256GB di toko online, dan itu sangat murah hati. Anehnya, unit Review kami memiliki 128GB.

Camon mengeluarkan angka-angka terhormat di tolok ukur kami, dengan nyaman mengungguli Galaxy A32, dan memposting hasil yang serupa dengan Redmi Note 10 Pro dan Galaxy A52. Kami juga tidak mengamati pelambatan termal atau penurunan hasil yang signifikan setelah benchmark berulang.

2+2 kamera di bagian belakang, selfie kelas atas

Camon 17 Pro memiliki beberapa bagian kamera yang layak. Dengan unit utama 64MP dan pemfokusan otomatis ultrawide di bagian belakang, kami bersedia memaafkan kedalaman 2MP dan modul hitam putih yang pada dasarnya tidak ada gunanya. Dan itu sebelum kita sampai ke kamera selfie 48MP, yang merupakan pemandangan yang sangat langka – pada titik harga berapa pun.

Kamera utama menggunakan sensor Samsung S5KGW1 64MP – pencitra Tetrapixel 1/1,72″ dengan piksel 0,8µm. Lensa di depan memiliki aperture f/1.8 sesuai spesifikasi Tecno (atau f/1.9 sesuai data EXIF) dan panjang fokus sekitar tanda 26mm.

Ultrawide didasarkan pada sensor GalaxyCore GC8034 (apa sekarang?), Yang memiliki piksel 1,12µm, 8 juta di antaranya. Lensa memiliki aperture 2.2 dan hanya ultrawide sederhana. Lebih penting lagi, ia memiliki fokus otomatis – fokus otomatis pada ultrawide midrange!

Di bagian depan adalah fitur menonjol lainnya, kamera selfie 48MP. Kamera ini menggunakan sensor OmniVision OV48B2Q (1/2.0″, 0.8µm) dengan lensa aperture f/2.2. Tidak ada autofokus pada lensa ini.

Aplikasi kameranya mudah – selain mode foto otomatis penuh yang disebut AI Cam, semuanya berjalan seperti yang diharapkan. Agak ironis bahwa menggesek ke bawah pada jendela bidik membawa deretan ikon teratas lebih dekat, sesuatu yang disebut Techno sebagai mode satu tangan, namun pemilih zoom memerlukan kedua tangan kecuali Kamu memotret dengan tangan kanan dalam orientasi potret.

Kualitas gambar siang hari

Kualitas gambar siang hari Camon 17 Pro baik-baik saja; itu tentang setara dengan orang lain di kelas secara keseluruhan. Foto tajam di seluruh bingkai, noise minimal, dan ada banyak detail, meskipun tampilannya terlalu diproses. Rentang dinamis rata-rata, dan ditambah dengan kecenderungan Hp murah untuk mengekspos berlebihan, Kamu mungkin melihat beberapa sorotan tajam di sini atau di sana. Kami akan menghargai tonjolan dalam saturasi warna karena fotonya cukup diredam.

Mode Ultra HD menghasilkan gambar 64MP, yang memang berisi detail yang lebih halus daripada kamera 16MP tetapi juga lebih berisik. Rentang dinamis juga terkena dampak – lihat siput itu.

Dalam mode Ultra HD, ada sakelar yang beralih antara 64MP dan 108MP. Gambar 108MP ditingkatkan dari output sensor 64MP dan tidak memberikan manfaat apa pun dibandingkan gambar 64MP – jika ada, bintik-bintik noise semakin membesar dan lebih terlihat jika dilihat dari dekat.

Tidak ada kamera telefoto, tetapi posisi 2x di pemilih zoom akan memberi Kamu bidikan zoom yang dapat digunakan dari kamera utama. Detail per piksel tidak bagus dan rentang dinamis agak sempit, tetapi sesuai dengan perbesaran layar, gambar terlihat oke.

Rentang dinamis kamera ultrawide juga tidak spektakuler, tetapi ini tetap diuji dengan standar yang lebih rendah, sehingga dapat diterima dalam konteks ultrawide midrange. Demikian pula, detail bagus untuk kelas, jika pada akhirnya tidak terlalu mengesankan. Kami lebih memilih warna yang lebih hidup dari kamera ini.

Kualitas gambar cahaya rendah

Dalam cahaya redup, kamera utama mengalami rentang dinamis terbatas tetapi berhasil mempertahankan tingkat detail yang sangat baik dalam pemandangan atau area pemandangan yang cukup terang.

Mode malam menghasilkan pengembangan nada yang jauh lebih baik, dan bidikan ini terlihat sangat baik sesuai dengan pembesaran layar. Beberapa detail halus hilang dalam prosesnya, tetapi kami menemukan bahwa pertukarannya sangat berharga.

Pada zoom 2x, segala sesuatunya tampak seperti bernoda pada tingkat piksel, dan rentang dinamis, sekali lagi, cukup sempit – seperti pada gambar 1x, yang merupakan sumbernya. Namun, kami akan menyebut bidikan 2x dapat digunakan. Tidak ada mode malam untuk zoom 2x.

Kamera ultrawide juga tidak terlalu menikmati malam. Ini berjuang untuk mengekspos cukup terang, dan foto terlihat sangat gelap, dengan kelembutan yang lazim jika dilihat dari dekat.

Setelah Kamu selesai dengan sampel dunia nyata, buka alat perbandingan Foto kami untuk melihat bagaimana Tecno Camon 17 Pro bersaing dengan pesaing dalam menangkap poster pengujian kami di bawah pencahayaan yang terkontrol.

close-up

Mode super makro menggunakan kemampuan pemfokusan otomatis kamera ultrawide untuk subjek di sekitar, ditambah dengan beberapa potong dan tindakan kelas atas untuk membuat Kamu lebih dekat dengan tindakan – atau untuk membuat Kamu merasa seperti itu terjadi. Bagaimanapun, bidikan 8MP ini memang terlihat bagus dan sebanding dengan apa yang Kamu dapatkan dari kamera makro 5MP khusus pada pesaing.

Mode potret

Mode potret memotong sedikit dari jangkauan kamera utama tetapi masih menghasilkan gambar 16MP, jadi ada beberapa peningkatan yang dimainkan, dan detail mutlak kurang dari ideal, jika masih dapat diterima. Rentang dinamis sempit dan dudukan dengan lampu latar dijamin akan berakhir dengan sorotan yang berlebihan – meskipun Hp murah ini mengekspos subjek Kamu dengan baik, yang jelas merupakan apa yang ingin Kamu prioritaskan. Isolasi subjek, sementara itu, sangat baik – mungkin kamera kedalaman 2MP tidak sepenuhnya tidak berguna.

Selfie

Selfie di Camon 17 Pro cukup bagus. Ketajaman dan detailnya luar biasa – mungkin terlalu bagus bahkan jika kulit Kamu tidak… gambarnya sempurna. Rentang dinamisnya bagus, terutama untuk kamera selfie, sementara warnanya akurat dan disukai secara keseluruhan. Namun, ada pemutihan warna kulit yang tidak sepenuhnya kami sukai.

Mode potret selfie memberikan pukulan besar pada rentang dinamis, sama seperti pada kamera belakang. Deteksi subjek baik-baik saja, tetapi tidak cukup memenuhi standar yang sama seperti di bagian belakang. Warna kulit tersebut kembali normal dalam mode potret.

Rekaman video

Camon 17 Pro merekam video hingga 4K30 dengan kamera utamanya, dan itu pada tingkat zoom 1x dan 2x. Ultrawide dibatasi pada 1080p pada 30fps. Sementara itu, kamera selfie juga dapat merekam 4K30. Tidak ada pengaturan codec, dan h.264 adalah yang Kamu dapatkan.

Stabilisasi hanya tersedia dalam 1080p 30fps, sayangnya, pada kamera belakang dan kamera selfie.

Rekaman 4K30 (kecepatan bit 42Mbps) dari kamera utama pada 1x zoom relatif baik. Rekamannya tajam, dan detailnya banyak, sementara warnanya sangat hidup. Jangkauan dinamis cukup terbatas.

Pada pengaturan zoom 2x, Kamu masih mendapatkan tangkapan 4K30, tetapi keuntungan dalam detail yang diselesaikan adalah marjinal dibandingkan 2x 1080p, jika ada. Detail sangat bagus dalam 1080p, sehingga tetap menjadi opsi yang dapat digunakan. Rentang dinamis, sekali lagi, sempit, terlepas dari resolusinya.

Rekaman 1080p kamera ultrawide lebih lembut dari yang kami inginkan – ini sedikit lebih baik daripada di Galaxy A32 tetapi tidak sebagus di Redmi Note 10 Pro. Namun, rentang dinamis cukup baik, dan warnanya jenuh dengan baik, jika terlihat berbeda dari kamera utama.

Mengaktifkan stabilisasi video mengunci Kamu ke 1080p pada kamera utama, yang sedikit mengecewakan, meskipun Redmi juga tidak memilikinya dalam 4K, dan Galaxy A32 tidak dapat merekam dalam 4K.

Stabilisasi kamera utama tidak ‘sangat stabil’ seperti yang Kamu yakini oleh sakelar, dan ini membuat beberapa kamera goyang karena berjalan – tidak banyak, tetapi beberapa. Hanya mengarahkan telepon ke satu arah membuat Kamu mendapatkan rekaman yang stabil, dan panning juga mulus.

Hal di atas juga berlaku untuk kamera ultrawide, tetapi dengan masalah tambahan – saat Kamu berjalan, saat goyangan mencapai Hp murah di setiap langkah, Hp murah akan mencoba dan memfokuskan kembali, dan itu cukup mengganggu.

Kamera selfie 48MP Camon merekam video p ke 4K30 juga, hanya tanpa stabilisasi pada resolusi ini. Namun, dengan Kamu memegang Hp murah dan memotret diri sendiri, kurangnya stabilisasi tidak terlalu bermasalah – posisi relatif Hp murah dan subjek tetap cukup konstan. Ini bukan 4K yang paling tajam, dan rentang dinamisnya terbatas, tetapi beberapa 4K lebih baik daripada tidak ada 4K, bukan?

1080p agak lebih stabil, yang juga berarti bidang pandang lebih sempit untuk mengakomodasi stabilisasi, dan agak sulit untuk menyesuaikan seluruh mug Kamu dalam orientasi lanskap. Itu juga tidak setajam dan detail. Kami lebih suka 4K.

Berikut sekilas tentang bagaimana Tecno Camon 17 Pro dibandingkan dengan saingannya di alat perbandingan Video kami. Pergilah ke sana untuk gambaran lengkapnya.

Kompetisi

Camon 17 Pro menghadapi beberapa oposisi kuat dari nama-nama besar meskipun harga Tecno agresif. Baik Xiaomi dan Oppo memiliki penawaran yang kompeten untuk uang Camon, dan Samsung juga memiliki sesuatu untuk dikatakan.

Redmi Note 10 Pro adalah yang pertama muncul di pikiran. Kamera 108MP-nya mungkin sedikit lebih baik daripada Camon, tetapi keunggulan ultrawide Tecno berkat kemampuan fokus otomatisnya, sementara selfie tidak ada duanya di 17 Pro. Camon mengalahkan Redmi dalam perlombaan ketahanan, tetapi kalah untuk kecepatan pengisian daya. Semua ini bukan penentu, tetapi apa yang dilakukan Redmi untuk itu adalah layar OLED 120Hz (lebih baik daripada LCD 90Hz Camon), dan bodi berperingkat IP53. Di sisi lain, mungkin penyimpanan 256GB dapat mempengaruhi pembeli yang tepat ke arah Camon.

Penyimpanan adalah apa yang Camon 17 Pro lakukan untuk melawan Oppo Reno5 F juga, dan Tecno memiliki speaker stereo, sedangkan Reno tidak. Counter Oppo dengan layar AMOLED, meskipun 60Hz. Kami belum meninjau Oppo khusus ini, jadi kami tidak dapat sepenuhnya memastikan, tetapi kami mengumpulkan daya tahan baterai Camon lebih baik, dan kami akan memberikan anggukan untuk kualitas foto berdasarkan spesifikasi juga.

Galaxy A32 lebih murah daripada Tecno Camon 17 Pro dengan tidak signifikan 12-15%. Dengan sedikit uang, Kamu akan mendapatkan AMOLED 90Hz yang jauh lebih bagus, tetapi untuk sebagian besar hal lainnya, Camon sama bagusnya atau sedikit lebih baik daripada Galaxy. Nah, ada juga merek Samsung yang dimiliki A32.

Camon 17 Pro bukannya tanpa kekurangan – sebagian besar kecil seperti mode malam yang hilang untuk kamera ultrawide, atau perilaku speaker yang tidak biasa. Namun, kekurangan yang lebih kritis menonjol – layarnya adalah LCD di antara OLED, dan itu bahkan tidak sebagus LCD.

Di sisi lain, ada banyak hal yang disukai tentang Camon 17 Pro. Ini memiliki daya tahan baterai terbaik di kelasnya, dan penyimpanan 256GB-nya tak tertandingi oleh para pesaingnya. Kamera selfie sangat bagus dan kamera belakang juga tidak terlalu buruk.

Kompromi tidak dapat dihindari ketika harus memenuhi anggaran, dan dengan Tecno Camon 17 Pro, kualitas tampilan yang menurun. Kami tidak dapat merekomendasikannya dengan sepenuh hati karena itu, tetapi kami dapat melihat bagaimana Camon dapat menjadi pilihan yang masuk akal jika prioritas Kamu selaras dengan poin kuatnya.