Review Samsung Galaxy S9+

Review Samsung Galaxy S9+

Review Samsung Galaxy S9+, Generasi 9 dalam ukuran plus - ini adalah Samsung Galaxy S9+. Tidak seperti tahun lalu ketika S8 dan S8+ baru saja membedakan ukurannya, pada tahun 2018 Samsung Plus berarti lebih dari kapasitas baterai yang lebih tinggi dan diagonal layar yang lebih besar - S9+ juga memiliki kamera tambahan di bagian belakang. Membuat Kamu bertanya-tanya apakah segmentasi seperti itu telah dilakukan sebelumnya oleh pembuat lain. Uhm, tidak, tidak ada yang terlintas dalam pikiran.

Bagaimanapun, menambahkan kamera tele Note8 ke penembak sudut lebar dual-aperture S9 membuat kamera ganda pertama pada Hp murah Galaxy S - Kamu tidak bisa mengatakan Samsung di depan kurva yang satu ini, tapi setidaknya itu tertangkap sekarang . Para desainer juga membahas penempatan pembaca sidik jari S8 yang dibenci secara universal dan telah memindahkannya di bawah kamera, di sepanjang poros tengah Hp murah - seberapa sulitkah hal itu untuk dicapai sejak awal?

Pembaruan chip wajib melihat S9+ mengemas Snapdragon 845 terbaru di AS dan Cina dan Exynos 9810 di tempat lain. 6GB RAM menjadi stKamur (S8 + bisa dimiliki dengan 6GB di beberapa tempat, kadang-kadang, tetapi defaultnya adalah 4GB) dan opsi penyimpanan sekarang naik hingga 256GB, meskipun Kamu mungkin akan mendapatkan versi 64GB - ada slot microSD jika Kamu membutuhkan lebih banyak ruang.

Perubahan yang relatif besar kali ini adalah perpindahan yang lama tertunda ke pengaturan speaker stereo dengan lubang suara sekarang bergabung dengan driver utama bawah. Kurangnya perubahan yang disambut baik diamati di sekitar ini juga - jack headphone ada di sini untuk model tahun lainnya. Ya!

Tentu saja ada AR emoji - Samsung mengambil emoji animasi yang dipersonalisasi, yang tidak boleh Kamu sebut animoji. S9 menjalankan Oreo di luar kotak dengan Pengalaman terbaru di atas, sementara tidak semua S8 telah disuguhi pembaruan Android 8.0 resmi (sangat tidak menyenangkan pemilik).

Spesifikasi Samsung Galaxy S9+

  • Tubuh: Bingkai aluminium, Gorilla Glass 5 depan dan belakang; Sertifikasi IP68 untuk ketahanan air dan debu. Skema warna Midnight Black, Coral Blue, Titanium Grey, Lilac Purple.
  • Tampilan: 'Infinity Display' Super AMOLED 6,2", resolusi 2,960x1440px, rasio aspek 18,5:9 (2,06:1), 529ppi; sesuai dengan HDR10 (tanpa Dolby Vision).
  • Kamera belakang: Sensor 12MP primer, Tipe 1/2.55", bukaan f/1.5-2.4, panjang fokus setara 26mm, PDAF piksel ganda, OIS; Sensor 12MP sekunder, Tipe 1/3,6", bukaan f/2.4, setara 52mm. panjang fokus, fokus otomatis, OIS; 2x perbesaran. 2160p/60fps, gerakan lambat 1080p/240fps, perekaman video gerakan super lambat 720p/960fps.
  • Kamera depan: 8MP, bukaan f/1.7, fokus otomatis; Perekaman video 1440p/30fps.
  • OS/Perangkat Lunak: Android 8.0 Oreo; Pengalaman Samsung 9.0; asisten virtual Bixby; Smart Connect, Rumah Smart Connect
  • Chipset: Qualcomm Snapdragon 845 : CPU octa-core (4x2.7GHz Kryo 385 Gold & 4x1.7GHz Kryo 385 Silver), GPU Adreno 630. Exynos 9810: CPU octa-core (4x3rd-gen Mongoose 2.7GHz + 4xCortex-A55 1.8GHz), GPU Mali-G72 MP18.
  • Memori: 6GB RAM; 64/128/256GB penyimpanan; slot microSD untuk kartu hingga 400GB.
  • Baterai: Li-Po 3,500mAh (tersegel); Pengisian Cepat Adaptif (sama seperti S7/S8); Dukungan QuickCharge 2.0; Pengisian nirkabel WPC (Qi) & PMA.
  • Konektivitas: Single-SIM, Dual-SIM tersedia di pasar tertentu (slot hybrid); LTE-A, agregasi operator 4-Band/5-Band, Cat.18 (1,2Gbps/150Mbps); USB Tipe-C (v3.1); Wi-Fi a/b/g/n/ac MU-MIMO; GPS, GLONASS, Beidou, Galileo; NFC; Bluetooth 5.0.
  • Lain-lain: Pengenalan sidik jari/iris/wajah; speaker stereo (penembakan bawah + lubang suara); jack 3.5mm; headphone AKG yang dibundel; Kompatibilitas dok DeX.

Kami bukan orang yang menghindar dari keluhan aneh (atau selusin) tetapi dengan S9+ sulit untuk menemukan apa yang harus dikeluhkan dengan melihat spesifikasinya. Tentu, mungkin ada lebih banyak baterai, tetapi dengan bobot generasi ini yang mendorong 200g, mungkin sel 3.500mAh menjadi lebih baik. Harga peluncuran dari kontrak yang terlalu tinggi adalah angka lain yang kurang membuat kami senang, meskipun hanya sedikit orang yang benar-benar akan membayarnya - promo pra-pemesanan dan subsidi operator pasti akan menguranginya. Mari kita lihat apa yang akan Kamu bayar.

Unboxing Samsung Galaxy S9+

Sedikit yang berubah dalam presentasi Galaxy S9+ dan S9 dibandingkan dengan generasi terakhir yang merupakan bundel ritel Galaxy S7 yang sedikit dimodifikasi. Alih-alih memiliki telepon di atas, baki sekarang berada di bawah kotak yang berisi buklet dan pin SIM.

Tahun ini, serta tahun lalu, dua adaptor USB-C yang berbeda, kabel, dan pengisi daya berwarna hitam - agar sesuai dengan kemasannya - dan berpotensi terlihat lebih 'berteknologi'. Pengisi daya itu sendiri adalah unit lama yang sama yang dapat Kamu lacak kembali ke S5, mendukung Pengisian Cepat Adaptif Samsung sendiri (dan Qualcomm QuickCharge 2.0) dan diberi peringkat 9V/1.67A dan 5V/2A.

Headset bermerek AKG dengan kabel yang dikepang dan beberapa set tip tambahan melengkapi paket ritelnya. Tapi mari kita mengalihkan perhatian kita ke telepon itu sendiri. Ikuti kami di halaman berikutnya di mana kami melihat lebih dekat.

Desain dan putaran 360 derajat

Banyak yang lama dan akrab, tetapi ada juga yang baru, dan di mana ada yang baru, yang baru lebih baik daripada yang lama. Nah, itulah desain Galaxy S9+ dalam satu kalimat yang sangat fasih.

Jika tidak rusak, jangan perbaiki - kata pepatah. Tetapi merusak penempatan sensor sidik jari, jadi ada baiknya Samsung tidak bertahan dan memperbaikinya untuk generasi ini. Serius, lokasi pembaca yang tidak berada di tengah, tinggi di bagian belakang S8+, membuatnya praktis tidak dapat digunakan, dan (secara harfiah) membuka mata beberapa orang di kantor untuk manfaat iris dan opsi buka kunci wajah.

Mencapai sensor menjadi lebih sulit pada Note8 - tidak hanya Hp murah lebih besar tetapi karena pengaturan kamera ganda, sensor didorong lebih jauh ke samping. S9+ sekarang menunjukkan kepada kita bahwa ada cara yang lebih baik.

Ada lebih banyak kabar baik untuk jari telunjuk Kamu juga. S9+ lebih besar dari S9 (well, duh), tetapi sensor sidik jari praktis berjarak sama dari bagian bawah Hp murah. Menyenggol satu modul kamera lebih rendah, tidak lebih sulit dijangkau daripada pada S9 yang lebih ringkas. Jadi, tidak ada keluhan pembaca sidik jari tahun ini? Tentu saja!

Nah, ketika Kamu mengatakannya seperti itu, orang yang kurang berhati-hati mungkin masih memberikan noda pada kamera sesekali. Yang mengatakan, itu akan menjadi kamera telefoto dan bukan yang utama, jadi ini adalah yang lebih rendah dari dua kejahatan.

Tapi itu mungkin karena kami terlalu bersemangat untuk mengkritik - agar adil, pembaca sidik jari tersembunyi di bingkainya, jadi ada umpan balik taktil di mana jari Kamu berada. Plus, hanya karena Kamu mungkin menyentuh kaca hitam di sekitar kamera, tidak berarti cetakan akan berada di depan lensa yang sebenarnya. Katakanlah waktu yang dihabiskan untuk menulis paragraf ini dapat dimanfaatkan dengan lebih baik.

Pindah, satu perbedaan mencolok dalam desain baru adalah bingkai. Dipoles dan mengkilap pada model tahun lalu, matte pada S9 dan S9+, sekarang lebih tebal sepersekian milimeter - kaliper kami menunjukkan 3,4mm pada Hp murah generasi ke-9, 3,0mm pada S8+. Kedengarannya tidak banyak, tetapi perubahan penyelesaian di samping ketebalan yang ditambahkan telah menghasilkan cengkeraman yang lebih aman di telepon - setidaknya ini pengalaman kami.

Melanjutkan tema 'meatier is better', tombol-tombolnya kini lebih besar. Dan itu berarti lebih panjang dan lebih tebal (kecuali volume rocker yang lebih tebal). Tombol besar bagus, kami suka tombol besar.

Berbicara tentang cengkeraman, Kamu akan membutuhkan setiap bagian yang bisa Kamu dapatkan karena Hp murah ini bertambah berat. Aluminium berkekuatan lebih tinggi dan kaca yang lebih tebal sangat bagus untuk ketahanan, tetapi S9+ sekarang memiliki bobot 189g - 16g lebih banyak dari S8+ dan hanya 6g lebih pendek dari Note8.

Ya, kami tahu, 'berat berarti premium' dan semuanya, tapi kami menuju titik di mana flagship terbaru menjadi sedikit terlalu 'premium' dalam hal bobot jika Kamu tahu apa yang kami maksud. Kami akan memberikan izin kepada S9+, tetapi kami tidak yakin kami baik-baik saja dengan masa depan di mana Hp murah berbobot 200+ gram.

Faktanya, S9+ lebih pendek 1,4mm dari model yang digantikannya, lebih lebar 0,4mm dan lebih tebal 0,4mm - artinya, pada dasarnya memiliki ukuran yang sama.

Di bagian depan, ini adalah layar SuperAMOLED yang Kamu kenal dan sukai, sekarang dengan rasio layar terhadap bodi yang sedikit lebih baik. Bukannya Kamu mengharapkan sebaliknya pada saat ini, tetapi panel 6,2 inci melengkung ke samping, dan sudutnya juga dibulatkan. Hanya itu yang hilang dari persegi panjang - di mana pembuat lain akan semua berlekuk dengan Hp murah mereka, Samsung merangkul bezel. Untuk saat ini, setidaknya. Kami tidak bisa mengatakan kami keberatan.

Untuk S9 dan S9+ mereka juga telah berupaya untuk membuat berbagai sensor di atas layar sedikit kurang menonjol - kamera IR, khususnya, sekarang hampir tidak terlihat, dan potongan kamera selfie sedikit lebih kecil. daripada di S8. Semua hal biasa juga ada di sini, termasuk cahaya sekitar dan sensor jarak, serta LED notifikasi.

Lubang suara sekarang berfungsi ganda sebagai speaker kedua, menjaga mid dan high untuk saluran yang tepat saat dalam mode potret. Ini beralih antara saluran kiri dan kanan dalam lanskap tergantung pada orientasi. Dan Samsung melakukannya tanpa membuatnya terlihat berbeda dari yang lama. Jadi mengapa kita harus menunggu begitu lama untuk speaker stereo?

Sebagai bagian dari desain ulang sistem suara, speaker bawah tidak lagi berada di belakang kisi-kisi seperti pada Samsung sebelumnya. Sekarang lubang tunggal, dengan jaring di suatu tempat lebih dalam di sana untuk perlindungan terhadap elemen. Oh, ya, S9+ memiliki peringkat IP68, hanya saja kami sudah terbiasa dengan Hp murah yang tahan debu dan air sekarang sehingga bukan masalah besar lagi.

Port USB-C dipusatkan di sini di bagian bawah, dan ada lubang jarum untuk mikrofon utama juga. Galaxy S9 dan S9+ tetap berada di kelompok smartphone elit yang terus menyusut dengan jack headphone 3.5mm - dapat ditemukan di sisi lain port pengisian daya.

Unit Review kami kebetulan adalah versi Duos - itu adalah dual SIM di Samsung speak. Ini akan membutuhkan dua SIM nano atau SIM nano dan kartu microSD, hingga 400GB saat ini. Apa yang tidak diperlukan adalah dua SIM nano dan microSD secara bersamaan. Bukan masalah besar, tetapi juga jauh dari ideal.

SuperAMOLED yang terbaik, 6,2 inci

Galaxy S9+ dilengkapi dengan layar SuperAMOLED 6,2 inci, milik Samsung. Tidak ada yang berubah dalam angka - masih dalam aspek 18,5:9 (2,06:1) dan resolusi 1.440x2.960 piksel untuk kepadatan 521ppi.

Kami mengukur kecerahan maksimum 631nits dalam mode otomatis - saat itulah Hp murah dapat mendorong lebih banyak nits daripada yang bisa Kamu dapatkan hanya dengan memutar slider ke atas, dalam hal ini Kamu akan mendapatkan sesuatu di sepanjang garis 376nits. Kedua angka tersebut lebih rendah dari pada S8+ (647 nits di auto, 442 di manual) dan Note8 (647/412), meskipun angka Auto dalam beberapa persen. S9 yang lebih kecil memiliki beberapa nits ekstra di otomatis (658), dan praktis seterang Plus di manual (370).

IPhone X masih bisa sedikit lebih terang, sementara OLED kelas atas lainnya seperti LG V30 dan Huawei Mate 10 Pro sedikit lebih redup daripada S9+ di Auto. Pixel 2 XL dan OnePlus 5T memaksimalkan sekitar 200 nits.

Tes tampilan100% kecerahan
Hitam, cd/ m2Putih, cd/ m2rasio kontras
Samsung Galaxy S9+0376
Samsung Galaxy S9+ (Max Otomatis)0631
Samsung Galaxy S8+0442
Samsung Galaxy S8+ Max otomatis0647
Samsung Galaxy Note80412
Samsung Galaxy Note8 (Max Otomatis)0647
Apple iPhone X0679
Apple iPhone 8 Plus (StKamur)0,3925301352
Apple iPhone 8 Plus (Maks Otomatis)0,4716211318
HTC U11+ (UE)0,1762871631
Huawei Mate 10 Pro (hidup)0440
Huawei Mate 10 Pro (maks auto hidup)0623
Google Pixel 2 XL0420
LG V300,002414207000
LG V30 (Maks. Otomatis)0,03261619250
OnePlus 5T0437

Keterbacaan sinar matahari sangat baik pada S9+, kinerja tingkat atas yang tepat dalam pengujian kami. S9 dan S8+ sedikit lebih baik dalam hal ini, tetapi S9+ lebih unggul dari Note8. IPhone X tetap tak tertandingi di bagian atas grafik kami.

Akurasi warna luar biasa jika Kamu tahu apa yang Kamu cari dan bersedia masuk ke pengaturan tampilan dan memilih mode yang sesuai. Diukur terhadap ruang warna target sRGB, mode Dasar menghasilkan DeltaE rata-rata 1,5, Foto AMOLED setia pada AdobeRGB dalam DeltaE rata-rata 1,9, sementara AMOLED Cinema dapat mereproduksi ruang warna DCI-P3 dengan DeltaE rata-rata 1,7. Mode adaptif (pengaturan default) yang diukur terhadap target sRGB akan memberi Kamu DeltaE rata-rata 4,8.

Daya tahan baterai Samsung Galaxy S9+

Galaxy S9+ mengemas baterai 3.500mAh - jumlah itu tetap tidak berubah dari generasi terakhir. Kami sangat mendukung filosofi 'moar is better' dalam hal kapasitas baterai, tetapi jika Samsung menganggap 3.500mAh sudah cukup - biarlah. Setahun kemudian, chipset lebih kuat saat masih dibuat pada proses 10nm, jadi ada sejumlah kecemasan di pihak kami saat melakukan tes baterai.

Ternyata kita salah untuk khawatir. Galaxy S9+ memposting hasil yang sangat mirip dengan model yang digantikannya. Benjolan 40 menit dalam umur panjang pemutaran video melihat angka itu mendekati 17 jam. Penjelajahan web melalui Wi-Fi menghabiskan baterai S9+ dalam waktu 11 jam lebih sedikit, membuat S8+ memuat ulang halaman selama satu jam lebih lama. Jika panggilan suara adalah pilihan Kamu, S9+ dapat melakukannya melalui 3G selama sehari penuh dan kemudian beberapa, satu setengah jam lebih banyak daripada S8+.

Angka-angka itu diterjemahkan ke dalam peringkat Daya Tahan 86 jam, 2 jam lebih sedikit secara keseluruhan dari S8+ dan 3 jam lebih sedikit dari Note8. Yang mengatakan, S9+ lebih lama dari Note8 di masing-masing dari tiga disiplin individu, hanya kehilangan keunggulannya karena konsumsi siaga Note yang lebih rendah.

Bahkan dengan penurunan daya tahan penelusuran web, S9+ tetap menjadi salah satu yang berkinerja terbaik di bidangnya - hanya Mate 10 Pro yang memiliki keunggulan di sini (oke, dengan jam 15:21, Mate adalah liga tersendiri). Dan hanya Mate yang mendekati ketahanan pemutaran video S9+.

Peringkat daya tahan kami menunjukkan berapa lama satu kali pengisian baterai akan bertahan jika Kamu menggunakan Samsung Galaxy S9+ selama satu jam untuk setiap telepon, penelusuran web, dan pemutaran video setiap hari. Kami telah menetapkan pola penggunaan ini sehingga hasil baterai kami dapat dibandingkan di seluruh perangkat dalam tugas sehari-hari yang paling umum. Prosedur pengujian baterai dijelaskan secara rinci jika Kamu tertarik dengan seluk beluknya. Kamu juga dapat melihat tabel pengujian baterai lengkap kami , di mana Kamu dapat melihat bagaimana semua smartphone yang telah kami uji akan dibandingkan dengan penggunaan khas Kamu sendiri.

Dalam 30 menit pengisian, pengisi daya cepat Adaptive Samsung akan mendapatkan baterai S9+ dari datar menjadi 37%. Ini tidak terlalu cepat, dan kami telah melihat angka yang jauh lebih mengesankan dari, katakanlah, Huawei (58% dari baterai 4.000 mAh yang lebih besar pada Mate 10 Pro dalam jumlah waktu yang sama). IPhone X, di sisi lain, hanya akan berada di 20% setelah pengisian daya 30 menit dari datar dengan adaptor yang dibundel, jadi begitulah.

Beberapa hal harus diperhatikan. Pertama, kami memiliki versi Exynos dari Galaxy S9+ untuk pengujian, dan varian Snapdragon diketahui memposting hasil yang berbeda (biasanya tidak sebaik). Kedua, efek dari tampilan selalu pada daya tahan secara keseluruhan akan sangat bervariasi tergantung pada persentase waktu yang dihabiskan Hp murah di dalam saku atau tas. AOD mati dalam gelap atau saat sensor jaraknya tertutup. Pengujian kami memperhitungkan konsumsi daya saat duduk di atas meja di siang hari (ketika akan menyala sepanjang waktu) - jadi anggaplah nomor kami sebagai skenario terburuk.

Pengeras suara

Butuh beberapa saat, tetapi akhirnya kami sampai di sana - Samsung Galaxy S9 dan S9+ memiliki speaker stereo. Mereka telah melakukannya dengan cara Huawei - driver pengaktifan bawah mencakup spektrum ujung bawah dan salah satu saluran dalam pasangan stereo, sementara lubang suara bertanggung jawab atas mid dan high saluran lainnya.

Saat dalam mode lanskap, speaker beralih sesuai dengan orientasi, sehingga lubang suara berfungsi sebagai saluran kiri saat lubang suara berada di kiri, dan saluran kanan jika Kamu memegang telepon sebaliknya. Saat di potret, saluran yang tepat menuju ke lubang suara.

Tidak hanya suara stereo, tetapi juga keras. Galaxy S9+ ditempatkan dalam kategori Sangat baik dalam uji kenyaringan tiga cabang kami - sedikit di depan iPhone X dan sedikit di belakang LG V30 dalam desibel total. Outputnya bersih dan bertubuh penuh, dan panel (benar-benar tidak resmi) dari dua pemilik telepon speaker stereo di kantor memutuskan itu lebih unggul dari Pixel 2 XL dan iPhone X dalam hal kualitas.

Tes speaker Hp murahSuara, dBKebisingan merah muda/ Musik, dBTelepon berdering , dBSkor keseluruhan
Samsung Galaxy Note867.869.571.5Bagus
Samsung Galaxy S8+68.569,471.6Bagus
OnePlus 5T68.473.269.9Bagus
Google Pixel 2 XL66.270.478.2Bagus
Apple iPhone X68.974.076.2Sangat bagus
Samsung Galaxy S9+68.474.080.1Sangat bagus
LG V3066.972.384.5Sangat bagus
Huawei Mate 10 Pro70.173.884.2Bagus sekali
Apple iPhone 8 Plus76.074.679.0Bagus sekali
Telepon Razer69.375.090.5Bagus sekali
HTC U11+ (ritel)91.275.490.7Bagus sekali

Kualitas audio yang solid

Samsung Galaxy S9+ berhasil meniru kinerja saudaranya yang lebih kecil dalam hal akurasi output audio. Yang lebih besar dari dua flagships memiliki output yang sama jernihnya dengan amplifier eksternal aktif dan degradasi yang dapat diabaikan dengan headphone.

Di mana Galaxy S9+ tidak cukup cocok dengan Galaxy S9 adalah kenyaringan - model Plus masih di atas rata-rata, tetapi tidak terlalu mengesankan. Kemudian lagi, itu mungkin tidak terlalu menjadi masalah tergantung pada headphone Kamu - bagi mereka yang menggunakan headphone dengan impedansi rendah, kemungkinan besar S9+ tidak akan berbeda.

UjiRespon frekuensiTingkat kebisinganRentang dinamisTHDIMD + KebisinganPembicaraan silang stereo
Samsung Galaxy S9++0,01, -0,03-92.692,50,00120,0076-93.4
Samsung Galaxy S9+ (headphone)+0,03, -0,03-92,292.20,00170,042-76,3
Samsung Galaxy S9+0,01, -0,03-93.493.50,00570,0074-93,9
Samsung Galaxy S9 (headphone)+0,02, -0,03-93.092.90,00380,048-75.5
Samsung Galaxy S8++0,01, -0,03-92,192.10,00200,0086-92.5
Samsung Galaxy S8+ (headphone)+0,03, -0,03-92.592,50,00240,046-77,3
HTC U11+0,05, -0,11-94.194.10,00170,0067-94,5
HTC U11 (headphone)+0,05, -0,02-93,793.80,00180.105-53,7
LG V30+0,02, -0,01-93,293.10,00080,0069-94.2
LG V30 (headphone)+0,03, -0,02-92,992.90,00570,051-68.1

Samsung Experience 9.0 di atas Android 8.0 Oreo

Samsung Galaxy S9 dan S9+ menjalankan Android 8.0. Dengan demikian, mereka adalah Hp murah Samsung pertama yang mem-boot firmware Oreo resmi di luar kotak. Di S9+ ada versi Samsung Experience yang lebih baru di atas OS Google - sekarang 9.0 vs. 8.5 di Note8 dan 8.1 di S8.

Perbedaannya kecil dan sebagian besar kosmetik, dan sama sekali tidak membuat S9+ sangat berbeda dari model yang digantikannya. Yang mengatakan, pengaturan tertentu telah dipindahkan, dan jika Kamu berasal dari Samsung yang sudah ada, Kamu mungkin perlu beberapa kali mencoba untuk menemukan lokasi baru mereka di struktur menu.

Ambil gaya jam AOD, misalnya. Jika Kamu tidak mau repot mencari AOD di pohon menu, dan cukup ketik di bilah pencarian, Kamu tidak akan dapat menemukan desain jam di entri yang muncul. Mereka berada di bawah 'Jam dan FaceWidgets' di bagian 'Layar Kunci dan Selalu ditampilkan' dari cabang utama pengaturan 'Layar kunci dan keamanan', satu turun dari AOD itu sendiri - logis jika Kamu mengaksesnya dari pohon, tidak terlalu jika Kamu pergi ke rute pencarian.

Bagaimanapun, ada banyak desain jam baru, dan Kamu bahkan dapat mengubah jam di layar kunci - jadi setelah Kamu menemukan di mana ada hadiah.

Layar kunci memiliki pintasan kamera dan dialer normal (yang dapat Kamu tetapkan kembali ke aplikasi apa pun), tetapi menurut pengalaman kami, layar kunci diabaikan sama sekali. Opsi membuka kunci biometrik (membuka sidik jari, atau wajah, atau iris, atau kombinasi Cerdas baru dari semuanya) terlalu cepat untuk membawa Kamu ke layar berKamu.

Dengan pembaca sidik jari sekarang diposisikan ulang, itu pilihan yang jauh lebih layak daripada pada handset sebelumnya dengan 8 di namanya. Proses penyiapannya juga lebih mudah - Kamu sekarang dapat mendaftarkan pencetakan dengan beberapa gesekan pada sensor. Jangan khawatir, Kamu tidak perlu menggesek untuk membuka kunci seperti pada Galaxy S5 dan Note 4 - ini dia geser untuk mendaftar, ketuk untuk membuka kunci. Membuka kunci cukup cepat - bukan yang tercepat, tetapi tidak menjadi masalah sama sekali.

Sekarang, pengulas khusus ini menggunakan iris unlock pada Note8 dan S8 dalam kehidupan sehari-hari dan tidak memiliki masalah dengan itu. Yang lain mengeluh, dan mungkin bagi mereka yang Cerdas akan bekerja lebih baik. Ada tangkapan - itu akan membuka kunci telepon bahkan dengan mata tertutup - ketika tidak dapat menemukan iris, ia mencari seluruh cangkir. Beberapa orang yang lebih sadar privasi (satu cara untuk mengatakan paranoid) mungkin memiliki masalah dengan itu, dan mereka harus tetap berpegang pada iris saja.

Kamu tentu saja dapat mengaktifkan sidik jari, dengan wajah, iris, atau Pemindaian Cerdas pada saat yang bersamaan. PIN, kata sandi, dan pola juga merupakan opsi, dan Kamu tetap memerlukan salah satunya sebagai cadangan untuk biometrik. Sapuan sederhana ada untuk mereka yang tidak peduli.

Pengalaman v.9 dibangun di atas ikonografi v.8 dengan warna baru untuk aplikasi Pesan, dan gradien untuk ikon Galeri, dan itu saja di permukaan. Folder masih terbuka dengan layar penuh, mengirim aplikasi ke atas dan jauh dari jangkauan langsung - beberapa bahkan tidak menyadarinya, tetapi jika Kamu berasal dari Pixel, ini sedikit mengganggu.

Satu hal baru tahun ini - Kamu dapat memiliki tampilan lanskap layar berKamu dan laci aplikasi. Kami belum melihat kasus penggunaan yang diperlukan, mungkin ada hubungannya dengan DeX? Sony telah melakukannya di Xperias untuk sementara waktu, jadi bisa jadi kami melewatkan sesuatu.

Tampaknya tidak ada perubahan yang terlihat pada bayangan pemberitahuan - artinya kami melihat nol. Pengalih tugas, bagaimanapun, memiliki trik baru yang rapi - Kamu dapat beralih dari tampilan kartu ke tampilan daftar, berpotensi menghemat beberapa pengguliran jika Kamu ingin tetap membuka banyak aplikasi. Omong-omong, kartu tidak lagi memiliki kode warna bingkai - hanya judulnya. Ini sedikit lebih bergaya dengan cara ini, menurut kami.

Multi-jendela adalah hal Samsung sebelum itu keren dan Google berpikir bijaksana untuk mengimplementasikannya secara asli dimulai dengan Nougat. Samsung masih melakukannya jauh lebih baik dan memberikan lebih banyak pilihan. Kamu dapat mengubah ukuran jendela ke hampir semua rasio, Kamu dapat menukarnya, dan Kamu bahkan dapat memiliki aplikasi pop-up di atas dua aplikasi yang ada di multi-jendela.

Sebuah fitur yang diperkenalkan dengan S8, jendela Snap, juga masuk ke S9+. Kamu dapat memotong strip kecil aplikasi, memotong elemen antarmuka yang tidak diperlukan, dan memasangnya di bagian atas atau bawah layar sehingga Kamu dapat membuatnya selalu terlihat.

Pasangan aplikasi, pintasan ke tampilan layar terpisah dari dua aplikasi yang sering Kamu gunakan bersama, hadir sebagai bagian dari Pengalaman Note8. Di Hp murah itu, Kamu dapat menyimpan pintasan di panel tepi, tetapi sekarang di S9+ Kamu dapat memilikinya di layar berKamu - itulah gunanya ikon rumah. Rapi.

Panel tepi, tentu saja. Ini telah didesain ulang untuk S9 dan S9+ meskipun masih menawarkan fungsionalitas yang sama - satu set panel meluncur dari samping dengan pintasan ke kontak, aplikasi, tugas, alat, atau yang lainnya. Mungkin seseorang di suatu tempat menggunakannya. Untuk orang itu, sekarang bahkan ada semacam pengalih tugas, untuk panel tepi .

Pencahayaan tepi mendapatkan antarmuka yang didesain ulang untuk penyesuaian - warna, lebar, transparansi, ditambah beberapa efek telah ditambahkan. Kamu juga dapat melakukan sebagian besar di S8, tetapi itu sedikit lebih tidak jelas.

Sekelompok gerakan akrab dan suka juga tersedia di S9 dan S9+. Untuk beberapa nama, Kamu dapat menggesek pembaca sidik jari untuk mengakses bayangan pemberitahuan (ada di S8, tetapi dengan penempatan sidik jari itu - tidak, terima kasih), Kamu dapat masuk ke satu tangan yang lebih kecil (baik tiga kali tekan rumah , atau geser ke dalam dari sudut bawah), dan Kamu dapat meluncurkan kamera dengan menekan dua kali tombol daya. Sementara itu, Smart Stay akan menggunakan kamera depan untuk menentukan apakah Kamu sedang melihat Hp murah sehingga tidak akan standby jika Kamu menatap layar kosong dalam waktu lama. Semua ini dapat dimatikan.

Kamu juga dapat menemukan folder Aman di S9. Ini adalah tempat Kamu dapat menyimpan file, memo, dan aplikasi dari pengintaian. Itu terkunci secara independen dari layar kunci - satu dapat menggunakan sidik jari, yang lain iris. Kamu juga dapat menginstal dua salinan aplikasi - satu di depan mata dan satu di folder Aman. Dan Kamu juga dapat menyembunyikan folder tersebut, sehingga orang dapat mengintip semua yang mereka inginkan dan tidak akan menemukan sesuatu yang mencurigakan.

Berbagai macam perangkat lunak

Game Launcher telah diberi polesan tetapi sekali lagi pada dasarnya adalah hal yang sama. Ini mengelompokkan semua game Kamu di satu tempat, sehingga mereka tetap berguna daripada tersebar di laci aplikasi, dan kemudian memastikan sesi game Kamu tetap tidak terganggu mungkin. Alat Game dalam permainan dapat menonaktifkan notifikasi selama permainan dan menonaktifkan sensitivitas sentuhan di sekitar tepi, serta area BerKamu yang sensitif terhadap tekanan. Kamu dapat mengambil tangkapan layar, dan merekam permainan juga, hingga resolusi 1080p.

Samsung masih bersikeras untuk menggunakan aplikasi Galerinya sendiri dan fiturnya cukup lengkap. Ini hebat di Stories - album kolaboratif yang dapat dibagikan di mana teman Kamu dapat menambahkan foto mereka sendiri dari pesta atau hanya sebuah Cerita dengan tema bersama (misalnya matahari terbenam). Panel Album memberi Kamu tampilan gambar yang diurutkan berdasarkan asal - kamera, tangkapan layar, gambar yang diunduh secara default, tetapi Kamu juga dapat membuatnya sendiri. Panel Gambar secara efektif adalah garis waktu - ini menggabungkan semua gambar Kamu dan mengaturnya secara kronologis.

Beberapa alat pengeditan gambar tersedia - mulai dari pemangkasan dasar, hingga pembuatan kolase, hingga editor yang lebih mumpuni (yang mendukung koreksi gambar, efek, dan menggambar).

Tidak seperti Galeri internal, pemutaran musik diserahkan kepada Google Play Music sendiri. Pemutar dan layanan ada di mana-mana dan dapat memutar file lokal Kamu, serta mengalirkan musik dari cloud.

Peningkatan suara ekstensif Samsung datang sebagai stKamur, dan mereka menyertakan alat SoundAlive - pada dasarnya equalizer dengan dua tombol sederhana untuk penggunaan yang lebih umum atau equalizer 9-band manual untuk tweaker yang lebih canggih. Penambah resolusi suara UHQ juga tersedia - yang satu ini meningkatkan audio terkompresi. Ada juga fitur seperti Emulasi suara surround dan simulator Tube Amp Pro. Adapt Sound menyetel EQ ke pendengaran Kamu dan sepasang telinga serta headphone khusus Kamu dengan memainkan beberapa frekuensi dan menanyakan seberapa baik Kamu mendengarnya.

Dolby Atmos adalah bagian baru di sini, dengan pengoptimalan suara untuk film, musik, dan suara, ditambah mode Otomatis yang melakukan pemilihan untuk Kamu.

Emoji AR

AR Emoji adalah jawaban Samsung untuk Animoji Apple - tidak ada gunanya mencoba menyebutnya sesuatu yang lain. Ini berbeda, tetapi itu sama, dan juga berbeda. Ini menggunakan kamera selfie untuk mengambil foto wajah Kamu, yang kemudian berubah menjadi karakter animasi yang dapat Kamu sesuaikan lebih lanjut dengan gaya rambut, warna kulit, dan kacamata, dan berdKamun dalam set pakaian yang berbeda. Ini juga membuat satu set GIF yang dapat Kamu gunakan di aplikasi messenger apa pun yang Kamu pilih - GIF bersifat universal seperti itu. Kamu dapat membuat video AR di aplikasi kamera dan mengganti avatar Kamu dengan beberapa hewan dan makhluk fiksi. Ini keren, sampai titik tertentu, tetapi tidak akurat, dan juga tidak dapat disesuaikan seperti yang diinginkan.

Jangan tersinggung, tetapi apakah Kamu masih di sini, Bixby?

Salah satu fitur yang paling tidak disukai secara universal yang diperkenalkan dengan generasi Galaxy S8, asisten Samsung Bixby kembali pada S9 dan S9+. Seolah-olah Samsung mengakui Kamu mungkin tidak terlalu bersemangat untuk menggunakannya, opsi untuk menonaktifkan tombol perangkat keras adalah satu-satunya yang Kamu dapatkan di bawah menu pengaturan roda gigi. Ini tidak seperti Kamu dapat menggunakannya untuk hal lain, tetapi Kamu dapat langsung mematikannya dan melupakannya. Atau uji jumlah klik yang diperlukan sebelum tombol mati.

Jika Kamu tetap berpikiran terbuka dan memilih untuk memberi Bixby kesempatan, itu akan melakukan banyak hal di telepon untuk Kamu dengan tingkat kemahiran yang layak. Bixby Home adalah salah satu alter-ego asisten - panel layar berKamu yang mirip dengan pengalaman Google Now yang lebih lama. Ini adalah panel layar berKamu paling kiri (meskipun Kamu dapat menonaktifkannya), tetapi Kamu juga dapat mengaktifkannya dengan menekan tiga kali pada tombol Bixby, dan ini memberikan umpan informasi yang relevan secara kontekstual.

Kartu dapat disembunyikan, disematkan ke atas atau dimatikan. Tidak ada opsi penataan ulang yang jelas di luar itu. Adapun kartu itu sendiri, sebenarnya berasal dari berbagai aplikasi yang dipasang di telepon.

Perlu juga dicatat bahwa Bixby juga dapat meletakkan kartu di layar kunci Kamu. Tentu saja, itu semua tergantung pada apakah Kamu mengizinkannya, sekali lagi berdasarkan aplikasi yang nyaman.

Pengingat adalah bagian yang sangat nyaman dari Bixby. Ini adalah kalender, dan aplikasi tugas digabung menjadi satu, yang juga sadar lokasi dan konteks. Setelah Kamu mengaktifkan fitur, itu memanifestasikan dirinya sebagai aplikasi terpisah. Di dalamnya, Kamu dapat memasukkan konten dengan cara jadul.

Bixby Vision hadir untuk mengenali hal-hal yang Kamu arahkan ke kamera dan membantu Kamu melakukannya. Fitur baru tahun ini adalah pengenalan makanan - menghitung kalori, ditata ulang. Itu bisa mengatakan bahwa pizza (agak tampak sedih karena mungkin) bukan hotdog, dan mengutip nilai energi yang tampaknya tidak dapat kami verifikasi. Begitu juga dengan browniesnya. Itu tidak akan mengenali mayo, tetapi itu memiliki nilai gizi di toples, jadi kami aman. Kami mengambil sebotol anggur dan menyajikannya kepada Bixby untuk mendapatkan pengakuan, dan itu juga berhasil.

Pengenalan gambar ternyata lebih sulit. Alat pemadam api akhirnya menjadi cat primer dari satu sudut, dan sampo dari sudut lain - bertanya-tanya bagaimana tampilan alat pemadam kebakaran di bagian lain dunia.

Terjemahan yang didukung Google Terjemahan juga tidak terlihat terlalu bagus. Meskipun Google menyediakan layanan, entah bagaimana hasilnya berbeda antara pengambilan Bixby dan aplikasi Terjemahan (pada Pixel, tapi tetap saja). Selain itu, rendisi Samsung melakukan pekerjaan yang lebih buruk dengan menempatkan terjemahan di atas objek.

Bixby Voice adalah penggunaan utama ketiga dari asisten dan itu mungkin yang paling masuk akal. Itu dapat mengakses semua aplikasi internal dan menjalankan perintah di dalamnya, jadi misalnya Kamu tidak perlu meraba-raba pengaturan untuk menemukan pengaturan jaringan Wi-Fi saat ini.

Ini tidak semua-kuat sekalipun. Kami tidak pernah berhasil membuatnya beralih ke kamera telefoto, misalnya. Atau katakanlah Hp murah Kamu terkunci, dan panggil Bixby dengan memintanya untuk mengaktifkan Bluetooth. Itu salah satu permintaan yang mengharuskan Hp murah dibuka kuncinya, jadi Kamu membuka kuncinya hanya untuk mengetahui Bluetooth sudah aktif.

Tolok ukur sintetis

Galaxy S9+ hadir dalam dua versi sejauh menyangkut chipset, tetapi Kamu tidak akan dapat memilih dan memilih - AS dan China mendapatkan varian Snapdragon 845, sementara seluruh dunia akan memilikinya. S9 berjalan pada chip Exynos.

Chipset Exynos 9810 (10nm FinFET) memiliki prosesor octa-core baru yang mengemas empat core Mongoose generasi ketiga khusus dengan clock 2,7GHz dan empat core Cortex-A55 pada 1,8GHz. GPU-nya adalah Mali-G72 18-core.

Chip Exynos hadir dengan modem LTE baru dengan dukungan untuk 6CA (agregasi operator) untuk diunduh dan downlink maksimum 1,2Gbps (Cat.18). Uplink mendukung 2CA dan kecepatan 200Mbps (Cat.18).

Akhirnya, silikon baru Samsung (seperti tahun lalu, sebenarnya) memiliki keuletan untuk memproses pengambilan dan pemutaran video 4K pada 120fps, tetapi itu tidak akan ditayangkan perdana di S9 karena Snapdragon 845 tidak dapat menanganinya. Bukan berarti kami pernah mendengar tentang sensor smartphone kelas produksi yang bisa.

Chip Snapdragon 845 (10nm LPP) memperkenalkan prosesor octa-core baru dengan Kryo 385 core baru. Rangkaian kinerja tinggi dari inti Kryo 385 Gold memiliki clock 2.7GHz dan arsitekturnya berasal dari Cortex-A75. Rangkaian hemat daya inti Kryo 385 Silver bekerja pada 1.7GHz dan arsitekturnya didasarkan pada Cortex-A55.

Ada juga GPU Adreno 630 baru, 30% lebih bertenaga daripada Adreno 540 di dalam Snapdragon 835. Qualcomm juga memiliki modem baru - X20 dengan downlink 5CA dan LTE Cat.18 1,2Gbps. Uplink lebih rendah dari model Samsung dengan 2CA tetapi dukungan LTE Cat.13 untuk kecepatan 150Mbps. ISP Snapdragon juga lebih rendah dari Samsung dengan dukungan untuk 4K pada pengodean dan dekode video 60fps (sekali lagi, hampir tidak relevan).

Kami penasaran ingin melihat bagaimana core Mongoose kustom generasi ketiga ditumpuk dengan prosesor lain, jadi kami mulai dengan beberapa Geekbenching. Nah, inti baru Samsung pasti berusaha mengejar Monsoon terbaru oleh Apple dan merupakan yang pertama mendekati. Ini menggandakan kinerja Mongoose generasi kedua di dalam Galaxy S8 dan memiliki keunggulan 50% di atas Kryo di dalam Snapdragon 845 (Xperia XZ2) yang baru. Jadi, sejauh menyangkut perangkat Android, Galaxy S9 dan S9+ di trim Exynos memiliki CPU terbaik untuk operasi inti tunggal.

Salah satu pembaruan yang paling dapat diprediksi adalah chip Exynos baru, yang memberikan peningkatan 30% yang dijanjikan. Prosesor kustom baru sangat kuat dan menunjukkan masa depan yang menjanjikan untuk pengembangan CPU internal. Sementara itu, GPU Galaxy S9 dan S9+ bukanlah yang paling kuat di pasaran, dikalahkan oleh yang terbaru dari Qualcomm, tetapi ini adalah hal terbaik berikutnya dan tetap menjadi yang terbaik.

Sejauh menyangkut pengalaman kehidupan nyata - Galaxy S9 adalah salah satu Hp murah tercepat di planet ini saat ini. Tapi apakah ada yang mengharapkan sebaliknya? Tidak peduli apakah itu Exynos atau model Snapdragon, tidak ada yang akan merasakan perbedaan di tahun-tahun mendatang.

Sama seperti adik laki-lakinya, Galaxy S9+ menjaga tubuhnya tetap dingin hampir sepanjang waktu, dan dapat menerapkan beberapa pelambatan kecil jika diperlukan - tetapi kami dapat melihat ini hanya dalam skor tolok ukur paling intensif dan setelah beberapa kali berturut-turut. Jadi, sejauh suhu berjalan - Kamu tidak akan mengalami titik panas di atas Galaxy S9+.

Kamera 12MP dengan aperture variabel

Samsung Galaxy S9+ dibangun di atas pengaturan kamera tunggal S9 dengan menambahkan kamera telefoto sekunder dari Note8. Kami diperkenalkan ke kamera sudut lebar dengan S9, tapi mari kita ulangi - ada sensor 12MP dengan ukuran piksel 1,4µm (ISOCELL Samsung sendiri untuk model Exynos) di belakang lensa aperture variabel stabil - f/1.5-2.4. Posisinya tetap, Kamu dapat memilih f/1.5 atau f/2.4 dan tidak ada di antaranya. Ada autofokus deteksi fase piksel ganda - untuk itulah sebagian dari masing-masing piksel besar ini digunakan.

Kamera telefoto adalah unit 12MP lainnya, tetapi sebagai sensor yang lebih kecil, pikselnya 1,0µm untuk yang satu ini. Lensa memiliki aperture f/2.4 (hanya f/2.4, tidak ada variasi di sini) dan juga stabil.

Dalam kegelapan yang ekstrim atau untuk mengisi aplikasi flash, satu LED flash ada untuk membantu. Tidak ada yang berubah dalam hal ini sejak Galaxy S2 - tidak ada dual-tone quadruple-LED dari Samsung.

Kamera melakukan penumpukan gambar 4-bingkai, tiga kali, dan kemudian menggabungkan tiga gambar yang dihasilkan untuk menghilangkan noise. Samsung menjanjikan 30% lebih sedikit noise pada semua gambar, yang merupakan pencapaian yang mengesankan di sana. Dikombinasikan dengan aperture f/1.5 yang cerah, hasilnya akan menjadi gambar cahaya rendah yang lebih bersih dengan lebih sedikit noise dan detail yang lebih halus.

UI aplikasi kamera telah berubah sejak Note8 - tetapi kami tidak yakin itu menjadi lebih baik. Sekarang seperti aplikasi kamera iOS Apple, tetapi dengan pengaturan lanjutan - artinya semuanya diletakkan di rolodex dari mode yang tersedia.

Masih belum ada mode perekaman video khusus dan dengan demikian jendela bidik video. Ini seharusnya tidak menjadi masalah untuk sebagian besar skenario dunia nyata, tetapi pembingkaian yang tepat jauh lebih sulit tanpa melihat jendela bidik yang tepat sebelum Kamu mulai merekam. Kamu dapat mengetuk dan menahan tombol REC untuk melihat jendela bidik video yang sebenarnya, dan petunjuk untuk itu akan sangat dihargai. Pengguna Samsung yang kembali akan mengetahuinya, tetapi yang lain hanya akan menemukannya secara tidak sengaja.

Namun, Samsung memang memiliki banyak fitur canggih yang harus muat di dalam UI, dan kami tidak akan menentangnya terhadap Galaxy S9. Jadi, semua mode pemotretan penting tersedia di jendela bidik, dan Kamu dapat beralih di antara mode tersebut dengan gesekan. Opsi resolusi dan stabilisasi secara alami ada dalam pengaturan lanjutan.

f/1.5 vs. f/2.4: teori

Bagaimana cara kerja kamera aperture variabel? Itu mungkin pertanyaan jutaan dolar, jadi kita akan mulai dengan itu. Ini berarti aperture yang lebih terang versus aperture yang lebih gelap. Tapi ini bukan tentang itu. Kedalaman bidang juga berubah, sesuatu yang jarang kita perhatikan pada kamera Hp murah. Memiliki aperture variabel membuka beberapa kemungkinan baru, dan kami akan mencoba menjelaskan perbedaannya tanpa masuk ke mode teknis penuh.

Sejauh ini, aperture cerah pada kamera Hp murah berarti bidikan cahaya rendah yang lebih baik dengan lebih sedikit noise dan lebih detail. Namun f/1.5 cukup cerah, dan bidikan siang hari pada akhirnya akan berakhir dengan pencahayaan berlebih jika kecepatan rana tidak cukup tinggi. Namun, setidaknya dalam mode Pro, Galaxy S9 dapat meningkatkan kecepatan rana hingga 1/24000s, yang berarti harus menghindari meniup sorotan, setidaknya secara teoritis. Itu kemudian mengesampingkan potensi eksposur berlebih sebagai alasan di balik pengaturan f/2.4.

Kedalaman bidang adalah pertimbangan lain. Sensor 1/2,55" stKamur smartphone yang relatif besar dengan aperture paling terang yang tersedia adalah resep untuk depth of field yang dangkal. Sekali lagi, itu bisa dikatakan relatif - pada ukuran sensor smartphone, depth of field cukup besar, itulah sebabnya kami memiliki keseluruhan dorong efek bokeh palsu untuk menciptakan kedalaman bidang yang dangkal. Dengan demikian, dengan subjek dan jarak yang tepat, apertur f/2.4 dapat membuat semuanya menjadi fokus, sementara f/1.5 mungkin membuat beberapa subjek kabur.

Dan sudut pKamung ketiga adalah bahwa lensa yang lebih cerah cenderung lebih lembut pada aperture terluasnya, semua hal lainnya dianggap sama. Bahkan lensa SLR kelas atas cenderung berkinerja lebih baik saat dihentikan sedikit, jadi mengapa hal itu tidak berlaku pada skala yang lebih kecil, di Hp murah cerdas Kamu?

Jadi pada akhirnya, kami memiliki aperture f/1.5 untuk foto cahaya rendah yang ditingkatkan (video juga sedikit menguntungkan), dan f/2.4 untuk gambar yang lebih tajam dengan (sedikit) lebih dalam bidang dalam cahaya yang baik. Yang terbaik dari kedua dunia, sehingga untuk berbicara.

Kualitas gambar

Dalam cahaya terang, Galaxy S9+ menghasilkan foto yang tampak hebat dengan banyak detail, yang juga praktis bebas noise. Para insinyur telah menurunkan penajaman, dan kami tidak melihat lingkaran cahaya yang dihasilkan oleh penajaman yang terlalu agresif pada Note8. Rentang dinamis juga bagus dan lebar, tidak sedikit berkat HDR Otomatis yang selalu aktif (secara teknis, Kamu dapat mematikannya dalam pengaturan, tetapi kami tetap menggunakan otomatis penuh untuk pengujian ini). Itu semua diambil pada f/2.4.

Kami kemudian membandingkan output dari kamera utama S9+ pada dua pengaturan aperture - kami memaksakan pengaturan f/1.5 dalam mode Pro. Pasangan bidikan pertama mengilustrasikan kedalaman bidang yang berbeda - pada gambar f/2.4 hampir semuanya dalam fokus yang tajam, sedangkan pada bidikan f/1.5 bagian terjauh dari panel dinding bertitik mulai kabur.

Dua perbandingan lainnya menunjukkan detail yang lebih baik pada gambar f/2.4 bila dilihat di samping gambar f/1.5, meskipun kami merasa ada beberapa penajaman ekstra yang diterapkan pada foto aperture yang lebih sempit untuk membuat perbedaan lebih jelas. Algoritme perangkat lunak tidak dapat benar-benar membantu dengan kelembutan sudut (grafiti iPhone), yang biasanya merupakan masalah dengan lensa aperture besar, dan kami melihatnya di sudut bawah bidikan f/1.5, tetapi tidak ada yang mengganggu dan tentu saja lebih baik dari beberapa kamera Kamulan yang telah kami uji. Gambar f/2.4 sangat tajam hingga ekstrem.

Kami telah memuji algoritme HDR Samsung di masa lalu dan juga menikmati pratinjau langsung dari efeknya sementara dengan pembuat lain Kamu harus menunggu gambar akhir. Nah, HDR Samsung sekarang sangat sedikit. Atau, lebih tepatnya, selalu aktif, jadi mengubah pengaturan antara otomatis, hidup dan mati, tidak menghasilkan bidikan yang berbeda secara dramatis - seringkali tidak berbeda sama sekali.

Dalam cahaya redup, aperture f/1.5 membuktikan nilainya dan Galaxy S9+ dapat memilih ISO yang lebih rendah daripada pesaingnya sehingga menghasilkan lebih sedikit noise. Tentu saja, pengurangan kebisingan yang kompeten dan stabilisasi optik juga membantu.

Kamera telefoto, di sisi lain, tidak benar-benar berfungsi dalam cahaya rendah, dan S9+ sebenarnya memperbesar secara digital dengan yang normal. Oleh karena itu, hasil akhirnya lembut ketika dilihat pada perbesaran 1:1, tetapi masih dapat digunakan pada tingkat yang sesuai dengan layar.

Kami juga memotret beberapa perbandingan cepat di malam hari dengan satu set flagships yang kebetulan kami miliki di saku kami saat itu. Galaxy secara konsisten menghasilkan yang paling tajam, meskipun Pixel memang memiliki rentang dinamis yang lebih luas.

Kami tidak terlalu memikirkan adegan berikut yang kami potret dengan Galaxy S9+ dan iPhone 8 Plus, tetapi ternyata hasilnya mengejutkan. Kami mengambil foto dengan kamera biasa terlebih dahulu, lalu telefoto, dan S9+ akhirnya benar-benar menggunakan kamera telefoto alih-alih memperbesar kamera utama. Bukan iPhonenya. Perbedaannya mengejutkan, dan membuat kami bertanya-tanya apakah ambang batas cahaya untuk menggunakan kamera utama dalam mode 2x mungkin disetel terlalu tinggi.

Setelah Kamu selesai memeriksa sampel kehidupan nyata, Kamu dapat melihat alat perbandingan Foto kami untuk beberapa bidikan studio. Kami telah memilih sebelumnya Pixel 2 XL dan iPhone X untuk kamera biasa tetapi mengganti Pixel dengan Note8 untuk perbandingan telefoto, karena kurangnya kamera telefoto Pixel yang mencolok. Kamu dapat, tentu saja, memilih tiga Hp murah untuk dibandingkan begitu Kamu berada di sana.

Fokus langsung

Galaxy S9+ menggunakan kedua kamera dengan baik untuk memotret potret dengan bokeh buatan (Samsung menyebut mode Live focus). Deteksi tepi sebagian besar baik, meskipun helai rambut yang tersesat akan membingungkannya - ini bukan peningkatan yang nyata, katakanlah, Note8 atau iPhone X/8 Plus.

Kami membandingkan potret S9+ dengan yang dari Note8 dan kami harus menunjukkan bahwa kami lebih menyukai warna kulit S9+. Tampilan kulit Note yang terlalu kekuningan mungkin atau mungkin bukan alasan setidaknya satu orang di kantor untuk berpisah dengan Note8 mereka. Pixel 2 XL, di sisi lain, lebih menyukai representasi yang lebih kemerahan.

Mode fokus langsung S9+ bekerja cukup baik dengan mengisolasi subjek non-manusia juga, dan kami sangat terkesan dengan penampilan uji penyiksaan tidak resmi kami, alias tanaman lidah buaya.

Selfie 8MP dengan autofokus

Galaxy S9+ meminjam kamera selfie generasi terakhir - unit 8MP f/1.7 dengan autofokus. Ini menghasilkan gambar yang tampak bagus dalam cahaya yang baik dan memiliki mode fokus selektif sendiri - potret latar belakang kabur dengan satu kamera.

Kamera video memiliki segalanya

Samsung Galaxy S9+ mendukung perekaman video 4K dan 1080p pada 60fps atau 30 fps, dan dapat direkam dalam format H.264 yang tersebar luas atau dalam format H.265 (HEVC) baru. OIS tersedia setiap saat, dan Kamu dapat menggunakan stabilisasi video digital di semua mode kecuali mode 4K/60 fps. Oke, secara teknis, EIS juga tidak tersedia dalam aspek 1:1 1440p, tapi serius - video 1:1?!

Dengan codec H.264, 4K @ 60fps ditangkap pada bitrate 72Mbps, 4K @ 30fps - 48Mbps, 1080p @ 30fps - 13.3Mbps, dan 1080p @ 60fps - 28Mbps. Audio selalu direkam dalam stereo pada bitrate 256Kbps.

Video H.265 4K pada 60fps membawa bitrate 42Mbps, sedangkan audio masih stereo pada 256Kbps. Mode lainnya ditangkap pada bitrate hampir setengahnya dari rekan-rekan H.264 mereka.

Pada S9 kami mengamati kecenderungan aneh untuk menurunkan framerate video 30fps menjadi sekitar 26fps, tetapi kami tidak mengalami masalah seperti itu pada S9+.

Video yang diambil di H.265 hampir identik kualitasnya dengan yang direkam di H.264. Karena bitrate lebih rendah, ada perbedaan sekitar 100MB dalam footprint di setiap 30-an rekaman video 4K. Ini bisa berarti dunia bagi pengguna yang merekam banyak video, jadi kami sarankan untuk menggunakan opsi HEVC untuk semuanya. Kompatibilitas H.265 sudah cukup luas - Windows 10 dan macOS mendukungnya secara default, YouTube mendukungnya, Hp murah baru dapat memainkannya - Kamu mendapatkan gambarnya. Namun, komputer lama mungkin kesulitan memutar file dengan lancar.

Video 4K yang diambil baik pada 60, dan 30 fps memiliki kualitas yang hampir sama. Mereka bebas dari kebisingan, ada cukup detail, tetapi presentasi dedaunan bukanlah yang terbaik yang pernah kami lihat. Warnanya bagus, begitu pula kontras dan keseimbangan putihnya. Tidak ada masalah fokus atau artefak kompresi. Dan rentang dinamis sangat mengesankan.

Video 1080p pada 30 dan 60 fps juga menunjukkan kualitas yang hampir sama. Mereka cukup tajam, dengan banyak detail, tetapi selain itu - mereka memiliki esensi yang sama - rentang dinamis yang hebat, warna dan keseimbangan putih yang akurat, dan kontras tinggi.

Output dari kamera telefoto sedikit kurang tajam. Saturasi warna juga turun, begitu juga kontrasnya. Namun, secara keseluruhan, video yang diperbesar sangat menyenangkan. Asalkan Kamu memiliki cukup cahaya, tentu saja, karena dalam kondisi redup Kamu akan mendapatkan tampilan yang diperbesar dari kamera utama dan Kamu harus bersiap untuk beberapa rekaman yang lembek.

Video gerak lambat

Ada hal lain yang mencuri perhatian - 720p Super slow-mo menangkap pada 960fps.

Ya, Sony sudah memilikinya sejak tahun lalu, jadi Samsung tidak bisa mengklaim terlebih dahulu. Orang Korea mungkin tahu itu, jadi mereka memutuskan untuk membuatnya jauh lebih baik daripada implementasi Sony.

Sama seperti Xperias, Galaksi baru dapat melakukan perekaman slow-mo 0,2 detik pada 960 fps. Tapi Hp murah Xperia memiliki kurva belajar yang curam untuk menekan tombol pada waktu yang tepat. Kami melewatkan banyak balon yang meletus, dan kami butuh banyak upaya selama beberapa hari sampai kami mendapatkan pengetahuannya.

Samsung menangkap tindakan secara otomatis.

Hp murah memulai urutan slow-mo secara otomatis berkat algoritme AI pintar yang baru, dan Kamu tidak perlu mempelajari bagaimana dan kapan harus menyalakannya. Dan itu bukan hanya pembicaraan PR - kami mencobanya, dan kami tidak melewatkan satu balon pun dari 20 atau lebih pengambilan. Bagaimana tentang itu?!

Ada opsi untuk pemicuan manual juga, jangan khawatir, jadi pengguna tingkat lanjut juga tidak diabaikan.

Terakhir, ada satu hal lagi yang dilakukan Samsung lebih baik daripada Sony - pengeditan mudah pada klip yang diambil. Setelah Kamu selesai memotret, Kamu mendapatkan pratinjau yang sangat intuitif dengan semua momen slow-mo terlihat dan mudah diedit. Kamu dapat menghilangkan beberapa atau menambahkan suara ke suara yang Kamu pilih untuk disimpan.

Dan inilah kickernya - selain pengeditan tersebut, Kamu juga dapat mengekspor bagian slow-mo sebagai gif, langsung dari pratinjau. Saat mengekspor, Kamu dapat memilih satu dari tiga efek - loop, reverse, atau swing.

Memang, jelas Samsung telah bekerja keras untuk menghadirkan pengalaman slow-mo yang berarti bagi penggunanya, bukan hanya teknologi dan rekaman mentah. Dan itu bisa berarti dunia bagi pengguna mainstream.

Oh, selain Super slo-mo pada 720p/960fps, ada juga slo-mo non-Super biasa pada 1080p/240fps. Hanya saja tidak tersedia secara default, Kamu harus mengaktifkannya di pengaturan - jelas Samsung tidak ingin itu mengalihkan perhatian dari fitur utama.

Video slow-mo berfungsi seperti yang diiklankan 8 dari 10 percobaan, yang sejujurnya adalah tingkat keberhasilan yang jauh lebih tinggi dari yang kami harapkan. Kualitasnya sangat bagus. Tanpa basa-basi lagi, nikmati daftar putar video slow-mo kami di bawah ini.

Perhentian terakhir, tentu saja, adalah alat perbandingan Video kami di mana Kamu dapat membandingkan keluaran Galaxy S9+ dengan Hp murah lain yang telah kami uji. Kami telah memilih Pixel 2 XL dan iPhone X sebelumnya, tetapi perangkat yang berbeda hanya berjarak beberapa klik saja.

Kompetisi

Dengan harga sedikit di atas iPhone 8 Plus, Galaxy S9+ jelas cukup mahal, tetapi dengan keberadaan iPhone X yang lebih mahal, S9+ hampir terlihat bagus. Begitulah keadaan pasar Hp murah unggulan yang jumlahnya mendekati tetapi masih di bawah angka 1000, baik itu dolar, euro atau pound, secara bertahap menjadi lebih enak.

Galaxy S9+ kemudian bersaing hanya dengan yang terbaik dari yang terbaik. Kami menyebutkan iPhone dan jika Kamu mengincar Samsung yang paling mahal, hanya iPhone termahal yang bisa menjadi alternatif. Kamu memerlukan sikap khusus untuk menghadapi dilema itu - kebanyakan orang memiliki pendirian tegas dalam perang iOS vs. Android dan itu tidak berubah dalam semalam.

Jika Kamu jatuh ke kubu kedua, droid utama adalah milik Google - Pixel 2 ukuran XL. Ini adalah kasus yang jelas antara Android murni vs. semua fitur yang dapat Kamu pikirkan tentang Samsung Experience dan pembaruan instan vs. tanpa Android P enam bulan setelah diluncurkan, sebagai konsekuensinya. Galaxy adalah handset yang lebih premium, tidak diragukan lagi, dan memiliki kamera tambahan, tetapi Pixel dapat melakukan potret dengan baik atau lebih baik (tidak dapat memperbesar, tho), dan kualitas gambar dan video adalah pilihan antara dua. Sama dengan baterai.

Huawei Mate 10 Pro harus bertahan lebih lama dari S9+ dalam masa pakai baterai, dan memiliki kamera kedua yang tidak seperti S9+ - pengaturan warna+monokrom telah menjadi identik dengan flagships Huawei. S9+ memiliki potret yang lebih baik dan, sekali lagi, zoom 2x, dan meskipun performanya sangat baik, tampilan Mate tidak setajam Galaxy. Adapun perangkat lunak - kami melihat dua jenis 'kebiasaan' yang sangat berbeda, dan itu bukan pertarungan yang ingin kami hadapi.

Secara statistik, LG seharusnya mengeluarkan G7 pada saat ini, tetapi tahun ini musuh bebuyutan Korea telah mengatur waktu yang berbeda (belum lagi bahwa namanya tidak akan menjadi G7, kemungkinan besar), jadi V30S ThinQ masuk untuk tim LG. Ini jauh lebih ringan dan lebih ringkas, tetapi dengan masa pakai baterai (sedikit) lebih pendek dan (agak) tampilan lebih rendah. Itu memang memiliki kamera ultra lebar untuk melawan telefoto Galaxy (pembeda utama, ini), dan warna biru Maroko Baru tidak kekurangan menakjubkan. Kemudian lagi, Kamu dapat memilih V30 biru tua Maroko non-S, versi non-ThinQ dan menghemat uang, tanpa benar-benar kehilangan banyak.

Tidak benar-benar alternatif pada saat ini, tetapi sekitar dua minggu dari sekarang Huawei akan mengumumkan P20 Pro dengan tiga kamera belakang. Mungkin ada baiknya menunggu untuk melihat apa yang bisa mereka lakukan.

Lalu ada Galaxy Note8. Ya, ada chipset tahun lalu dan tidak ada kamera utama bukaan ganda dan speaker stereo. Selain ketiganya, ini adalah Hp murah yang hampir sama, hanya jauh lebih murah dan mengemas S-pen. Apakah hanya kita atau pro > kontra yang satu ini?

Kami menyebutkan bagaimana S9 tidak masuk akal jika Kamu sudah memiliki S8, dan S8 bahkan dapat membuat kasus yang kuat untuk dirinya sendiri jika Kamu mempertimbangkan di antara keduanya sekarang. Ini tidak semudah dengan Plus - seluruh kamera ekstra membuat perbedaan dengan cara yang benar-benar tidak bisa dilakukan oleh speaker kedua dan lampu 0,4 stop.

Tetapi Note8 memberikan bayangan 6,3 inci di atas S9+ - ia hanya menawarkan kinerja benchmark yang sedikit lebih rendah (yang tidak akan relevan dalam kehidupan nyata), pengalaman kamera yang serupa dengan S9+, masa pakai baterai yang serupa, kualitas tampilan tingkat atas yang serupa - serupa segala sesuatu yang penting. Hanya dengan harga yang sebenarnya jauh lebih rendah. Dan ada S-pennya.

kelebihan

  • Bangunan kelas atas
  • Tampilan luar biasa
  • Masa pakai baterai yang lama (tetapi tidak terdepan di kelasnya)
  • Performa kamera yang luar biasa secara universal
  • Perangkat lunak khusus yang kaya fitur

Kontra

  • Mahal
  • Berat, hampir berat Note8
  • Perangkat lunak khusus yang kaya fitur mungkin terlalu kaya fitur untuk kebaikannya sendiri

Ini adalah Hp murah yang luar biasa, Samsung Galaxy S9+. Tapi mengagumkan tidak serta merta menjadikannya rekomendasi yang mudah jika Kamu dapat memiliki 0.95*luar biasa dengan harga 0.8*. Begini saja - jika ada ruang untuk alasan dalam hidup Kamu, yang dimiliki Samsung saat ini adalah Galaxy Note8; jika moderasi bukan milik Kamu, yah ... buatlah Galaxy S9+, kalau begitu.

  1. Twicsy says:

    This info is worth everyone's attention. Where can I find out more?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up