Review Samsung Galaxy A72

Review Samsung Galaxy A72

Review Samsung Galaxy A72, Keluarga Samsung Galaxy A telah sukses besar bagi raksasa Korea dalam beberapa tahun terakhir. Bahkan, kini menjadi porsi terbesar penjualan perseroan. Itu juga bukan kebetulan. Hanya ada satu cara untuk mencapai tingkat keberhasilan itu - dan itu adalah dengan menawarkan fitur kompetitif di bawah branding profil tinggi dengan jumlah yang wajar. Sebuah tugas menakutkan yang telah ditangani Samsung seperti juara smartphone sejati dalam langkah-langkah tambahan yang bagus selama beberapa generasi Galaxy A terakhir.

Keluarga A tampaknya terus tumbuh juga. Jajarannya luas, dengan model-model baru tampaknya bermunculan setiap beberapa minggu. Ada begitu banyak pilihan sekarang, mulai dari model anggaran hingga hampir kelas unggulan, sehingga Samsung dapat dengan mudah mengubahnya menjadi sub-mereknya sendiri. Bukannya kami menyarankan mereka harus melakukannya.

Saat menulis Review ini, Galaxy A72 mewakili model kelas atas dalam keluarga. Ini sebenarnya sangat mirip dengan Galaxy A52 , baru-baru ini kami ulas . Versi vanilla, bukan yang 5G. Dibandingkan dengan A52, A72 menawarkan layar 6,7 inci, 90Hz yang sedikit lebih besar, kamera telefoto 8MP ekstra, dan baterai 5.000 mAh yang sedikit lebih besar. Selain itu, vanilla A52 dan A72 cukup mirip, termasuk secara fisik mengguncang desain Samsung modern.

Sekilas Spesifikasi Samsung Galaxy A72 :

  • Tubuh: 165.0x77.4x8.4mm, 203g; Kaca depan, belakang plastik; IP67 tahan debu/air (hingga 1m selama 30 menit).
  • Layar: Super AMOLED 6,70", 90Hz, 800 nits, resolusi 1080x2400px, rasio aspek 20:9, 394ppi.
  • Chipset: Qualcomm SM7125 Snapdragon 720G (8 nm): Octa-core (2x2,3 GHz Kryo 465 Gold & 6x1,8 GHz Kryo 465 Silver); Adreno 618.
  • Memori: RAM 128GB 6GB, RAM 128GB 8GB, RAM 256GB 8GB; microSDXC (menggunakan slot SIM bersama).
  • OS/Perangkat Lunak: Android 11, One UI 3.1.
  • Kamera belakang: Lebar (utama) : 64 MP, f/1.8, 26mm, 1/1.7X", 0.8µm, PDAF, OIS; Telefoto : 8 MP, f/2.4, 1.0µm, PDAF, OIS, 3x optical zoom; Sudut ultra lebar : 12 MP, f/2.2, 123 derajat, 1.12µm; Makro : 5 MP, f/2.4.
  • Kamera depan: 32 MP, f/2.2, 26mm (lebar), 1/2.8", 0.8µm.
  • Pengambilan video: Kamera belakang : [email protected], [email protected]/60fps; gyro-EIS; Kamera depan : [email protected], [email protected]
  • Baterai: 5000mAh; Pengisian cepat 25W.
  • Lain-lain: Pembaca sidik jari (di bawah layar, optik); jack 3.5mm.

Pada saat penulisan, A52 mulai dari €350 untuk unit 4GB/128GB, sedangkan A72 berharga €450 untuk tingkat dasarnya 6GB/128GB. Jadi upgrade dalam model tingkat yang lebih tinggi akan membuat Kamu kembali sekitar €100 di atas A52. Bisa dibilang, tidak begitu kompetitif dalam skala nilai, tapi juga tidak buruk. Terutama dengan fitur-fitur seperti peringkat IP67 di bawah ikat pinggangnya. Juga, harga eceran aktual pada kedua model telah turun sedikit sejak dirilis, dan perbedaan harga pada akhirnya akan menyusut lebih jauh. Samsung terlalu akrab dengan jenis persaingan kelas menengah yang ketat yang dihadapinya di luar angkasa.

Satu hal lagi yang perlu diperhatikan adalah saat ini, tidak ada varian 5G dari A72 yang ditawarkan. Kemungkinan sedang dalam pengerjaan, dan telah muncul dalam kebocoran . Kita mungkin bisa mengharapkannya untuk menawarkan layar 120Hz, seperti varian 5G dari A52. Berpotensi dengan pertukaran chipset dari Snapdragon 720G ke 750G 5G juga. Itu akan menjadi model menarik lainnya dalam keluarga Galaxy A. Untuk saat ini, bagaimanapun, kami memiliki Galaxy A72 biasa untuk ditinjau dalam Warna Biru Luar Biasa, dengan RAM 6GB dan penyimpanan 128GB yang dapat diperluas. Mari selami.

Membuka kemasan

Samsung Galaxy A72 dikirimkan dalam kotak dua potong yang cukup sederhana. Tidak ada yang terlalu mewah, tidak ada plastik, hanya kertas. Tebal dan kaku, itu menyelesaikan pekerjaan. Kamu juga tidak akan mendapatkan banyak aksesori - hanya pengisi daya dinding dan beberapa selebaran, dan hanya itu.

Meskipun demikian, tidak seperti Galaxy A52, yang dikirimkan dengan pengisi daya 15W sederhana, A72 hadir dengan pengisi daya 25W PD yang tepat, termasuk kabel USB Type-C ke Type-C putih. Ini adalah berita bagus karena telepon sebenarnya dapat mengisi daya hingga 25W, dan Kamu tidak perlu keluar dan membeli pengisi daya yang kompatibel untuk memanfaatkan pengisian kecepatan lebih tinggi dengan A72 seperti pada A52.

Bergantung pada bagaimana Kamu melihatnya, pengisi daya yang tepat di dalam kotak dapat dikurangkan dari total harga memiliki A72, atau lebih tepatnya ditambahkan ke matematika potensial untuk mendapatkan A52 dan meminta Kamu menyesuaikan perhitungan nilai sedikit.

Rancangan

Bahasa desain baru, yang dipelopori oleh Galaxy A52 dan A72, terlihat sangat "trendi", jelas ditujukan untuk kalangan muda Gen-Z, terutama dengan sudut kreatif dan sosial.

Desain baru ini terutama berfokus pada panel belakang, yang kini memiliki sentuhan akhir yang lembut dan halus, hampir seperti kulit vinil. Perasaan sebenarnya agak halus dan kenyal tetapi juga sedikit halus. Ini khusus, dan kami sarankan untuk mencobanya sendiri sebelum melakukan karena reaksi di sekitar kantor terhadapnya bervariasi. Ini tersedia dalam Awesome Black, Awesome White, Awesome Violet dan Awesome Blue.

"Awesome" adalah semacam landasan pemasaran untuk A32, A52 dan A72, dengan Samsung benar-benar menggebrak pada model "baterai, layar dan kamera yang luar biasa" dan slogan "Awesome adalah untuk semua orang".

Kembali ke bagian belakang yang menarik perhatian, sejujurnya kami tidak dapat mengalihkan pandangan dari A72. Violet Luar Biasa yang kami dapatkan di unit Review A52 sudah memiliki efek itu pada kami, tetapi Biru Luar Biasa, seperti yang terlihat pada A72, entah bagaimana bahkan lebih baik. Nada pastel lembut hanya bekerja. Bahkan, itu tidak kalah mengagumkan.

Elemen aneh lainnya dari desain belakang adalah "bibir" yang sedikit lebih menonjol, karena tidak ada istilah yang lebih baik. Bagian belakang plastik pada A72 miring ke bawah pada sudut yang lebih agresif dan semacam menyelipkan ke bingkai tengah Hp murah.

Samsung juga membuat garis besar pulau kamera sedikit berbeda, pada dasarnya menghaluskannya dan memadukannya dengan panel belakang. Meskipun demikian, ini jelas terinspirasi oleh bahasa desain asli Galaxy A51, dengan beberapa aksen yang juga diambil dari keluarga Galaxy Note 20 .

Tagihan bahan pada A72 tidak ada yang istimewa. Bingkai belakang dan tengah terbuat dari plastik. Meski begitu, rasanya sangat pas dan kokoh di tangan. Dibandingkan dengan Galaxy A71 generasi sebelumnya , A72 telah berkembang hampir di setiap dimensi. Berukuran 165 x 77,4 x 8,4 mm, timbangan ini mencapai 203 gram, yang juga merupakan peningkatan yang nyata. Namun, baik ketebalan dan bobot ekstra dimanfaatkan dengan baik dengan peningkatan kapasitas baterai dari 4.500 mAh menjadi 5.000 mAh.

Satu hal yang sangat menonjol pada Galaxy A72 adalah peringkat perlindungan masuknya IP67. Ini adalah yang pertama untuk keluarga Galaxy A dan sangat dihargai.

Kontrol

Sangat menyenangkan melihat jack audio 3.5mm di sini. Itu diposisikan di bingkai bawah, dan tidak seperti pada Galaxy A52, tidak memerlukan peningkatan ketebalan yang strategis pada bingkai tengah di sekitarnya. A72 cukup tebal untuk menampungnya sedikit lebih baik.

Di sebelahnya - port Type-C, dengan pengontrol USB 2.0 di belakangnya, dengan fungsi OTG. Dan di sebelahnya - satu speaker bawah-menembak. Meskipun secara teknis itu adalah satu-satunya speaker khusus berfitur lengkap yang dimiliki A72, ini adalah pengaturan speaker stereo, dengan lubang suara yang berfungsi ganda sebagai saluran kedua.

Itu membuat sisi atas perangkat sebagian besar kosong, hanya menampung mikrofon peredam bising sekunder dan baki kartu Dual Nano-SIM. Baki adalah urusan hibrida, dengan slot kedua dibagikan oleh baki Nano-SIM dan microSD. Ini berarti Kamu harus memilih satu atau yang lain.

Sisi kiri Galaxy A52 benar-benar tidak terganggu. Ini adalah salah satu area di mana Kamu dapat dengan mudah merasakan bahan plastik dari bingkai itu sendiri. Namun, jika Kamu tidak secara khusus fokus pada hal itu, kami harus mengatakan bahwa hasil akhir terasa bagus dan tidak murah dengan cara apa pun. Itu tidak mencoba untuk meniru logam juga, melainkan untuk hasil akhir yang mengkilap dengan warna yang sedikit berbeda dari bagian belakang. Keduanya saling melengkapi dengan baik.

Volume rocker dan tombol power berada di bingkai sisi kanan. Keduanya diposisikan dengan baik dan merasa baik, dengan respons "klik" untuk mereka. Tidak ada komplain.

Bezel yang mengelilingi layar 6,7 inci tidak terlalu tipis tetapi juga tidak terlalu tebal. Semacam situasi Goldilocks - tepat. Kami menduga bahwa lubang suara yang diperkuat membutuhkan ruang ekstra. Di sisi positifnya, lubang punch selfie cukup rapat, dengan sedikit ruang kosong, yang membantu menyampaikan desain yang lebih modern secara keseluruhan.

A72 memiliki pembaca sidik jari di bawah layar. Ini adalah salah satu optik standar daripada salah satu modul ultrasonik kompleks Samsung. Terus terang, itu mungkin yang terbaik. Pembacanya sendiri konsisten, tetapi agak lamban menurut standar saat ini. Kami menghargai keandalannya, yang setidaknya membuatnya dapat digunakan setiap hari.

Satu kelalaian yang patut diperhatikan dalam hal kontrol - tidak ada LED notifikasi pada A72.

Lebih besar, lebih cerah, lebih cepat 90Hz, layar AMOLED 6,7 inci

Samsung telah meningkatkan permainan tampilan pada seri Galaxy A tahun ini. Galaxy A32, A52 dan A72 semuanya merupakan peningkatan yang solid di departemen tampilan dibandingkan pendahulunya. Kecepatan refresh yang tinggi memulai debutnya di keluarga Galaxy A, dan itu tidak hanya terbatas pada satu perangkat saja. Semua model di atas memiliki panel 90Hz baru yang mulus. A72 memiliki diagonal 6,7 inci, yang sedikit lebih besar dari 6,5 inci pada A52 dan salah satu alasan beberapa pengguna mungkin mempertimbangkan untuk mengambilnya.

Panel baru tidak hanya lebih cepat, tetapi juga lebih cerah. Baik Galaxy A52 maupun A72 dipasarkan memiliki kecerahan puncak 800 nits. Kami berhasil mencapainya dengan mudah dalam kondisi pencahayaan yang terang, dengan otomatis maksimum mencapai 825 nits dalam pengujian kami. Hal ini membuat A72 dapat digunakan dengan sempurna di luar ruangan, bahkan di bawah sinar matahari.

Tes tampilan100% kecerahan
Hitam, cd/ m2Putih, cd /m2rasio kontras
Xiaomi Mi 11 Lite 4G (Max Otomatis)0826
Samsung Galaxy A72 (Max Otomatis)0825
Samsung Galaxy A32 (Maks Otomatis)0814
Samsung Galaxy A52 (Maks Otomatis)0794
Xiaomi Redmi Note 10 Pro (Max Otomatis)0725
Poco F3 (Maksimum Otomatis)0716
Xiaomi Redmi Note 10 (Maks Otomatis)0682
Samsung Galaxy M51 (Maks Otomatis)0677
Realme 8 Pro (Max Otomatis)0627
Realme 7 Pro (Max Otomatis)0585
Samsung Galaxy A42 5G (Max Otomatis)0570
Poco X3 Pro (Max Otomatis)0.45341335: 1
Samsung Galaxy A71 (Maks Otomatis)0515
Poco F30511
Xiaomi Mi 11 Lite 4G0476
Xiaomi Redmi Note 100475
realme 7 pro0459
Poco X3 Pro0,3274581401: 1
Xiaomi Redmi Note 10 Pro0457
realme 8 pro0454
Samsung Galaxy A710398
Samsung Galaxy A720396
Samsung Galaxy A42 5G0395
Samsung Galaxy A320393
Samsung Galaxy A520386
Samsung Galaxy M510373

Dalam mode khas Samsung, Galaxy memiliki dua profil warna yang tersedia dalam pengaturan - Vivid (default) dan natural. Yang pertama hadir dengan penggeser nada warna, serta penyesuaian titik putih khusus.

Natural dimaksudkan untuk menargetkan ruang warna sRGB, yang dikelolanya dengan relatif baik, meskipun tidak sebaik Galaxy A52. Titik putih itu sendiri hampir sempurna. Hanya penampakan warna hijaunya yang agak pudar. Ini masih merupakan panel yang bagus, terutama dalam mode Vivid, di mana warna tampak hebat dan memiliki "pukulan" OLED yang diinginkan.

Namun, satu hal yang tidak dimiliki panel generasi baru pada seri A adalah kemampuan video HDR. Atau setidaknya sertifikasi HDR resmi.

Samsung juga menyertakan perlindungan cahaya biru, yang disebut Eye comfort shield . Ini memiliki pengaturan adaptif yang secara bertahap menyesuaikan warna sepanjang hari, jika Kamu menyukainya, serta opsi jadwal yang lebih sederhana. Kamu juga dapat memiliki mode Gelap pada jadwal.

Penanganan kecepatan refresh tinggi

Kecepatan refresh 90Hz kurang lebih adalah kecepatan refresh tinggi "entry-level" menurut standar saat ini. Ini hanya langkah dasar di atas 60Hz, tetapi masih terlihat. Kehalusan ekstra sangat terlihat saat menggulir dan sangat dihargai. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, lompatan dari standar 60Hz ke 90Hz umumnya tidak terlalu membebani daya tahan baterai.

Galaxy A72 tidak menjanjikan penanganan kecepatan refresh yang "pintar" atau adaptif. Sebagai gantinya, ia hanya memiliki dua opsi yang dinamai dengan tepat dalam pengaturan tampilan - Tinggi dan Standar. Ini, cukup banyak mengunci kecepatan refresh ke 90Hz dan 60Hz, masing-masing.

Saat dalam mode kecepatan refresh tinggi, sebagian besar aplikasi hanya berjalan pada 90Hz, termasuk sebagian besar suite Google, seperti Drive, Gmail, Play Store. Semua browser yang kami coba berperilaku dengan cara yang sama. Begitu juga aplikasi populer lainnya seperti Netflix, Facebook, Instagram, TikTok, dan Snapchat.

Ini semua bagus dan keren untuk kelancaran ekstra, tetapi idealnya, Kamu masih ingin memutar video kembali dalam 60Hz, bukan 90Hz. Meskipun delta dalam penggunaan baterai tidak terlalu signifikan seperti pada panel 120Hz atau 144Hz, tetap tidak ada alasan untuk menyia-nyiakan masa pakai baterai tersebut. Sayangnya, Google Foto, YouTube, dan aplikasi Netflix yang telah kami sebutkan, serta pemutar Video bawaan, tidak dapat secara otomatis turun ke 60Hz dan tetap pada 90Hz dalam mode kecepatan refresh tinggi. Tidak ideal.

Kami hanya tetap berharap bahwa Samsung pada akhirnya akan menyuntikkan beberapa "kecerdasan" tambahan ke dalam sistem melalui pembaruan perangkat lunak. Itu pasti dapat dilakukan dengan satu atau lain cara dengan perangkat lunak pintar. Bahkan sesuatu yang sederhana seperti "daftar pengecualian" sudah cukup. Aplikasi tertentu sudah secara khusus mengamanatkan operasi 60Hz karena satu dan lain alasan yang mengesampingkan kecepatan refresh 90Hz dalam mode kecepatan refresh tinggi. Contoh penting termasuk Google Maps dan aplikasi Kamera, serta aplikasi lain yang menggunakan komponen UI Maps atau memanggil jendela bidik kamera.

Akhirnya, kami secara alami mencoba beberapa game di Galaxy A72 yang diketahui mendukung panel kecepatan refresh yang lebih tinggi. Namun, masalahnya adalah sering kali apa pun yang melewati batas 60fps adalah permintaan besar untuk GPU Adreno 618 di dalam telepon. Bahkan dengan bantuan pengoptimalan kinerja dan penskala resolusi yang ditawarkan oleh Samsung Game Launcher .

Namun, setidaknya menggembirakan untuk melihat bahwa Galaxy A72 menjalankan judul-judul ini dengan 90Hz diaktifkan pada panelnya alih-alih turun ke 60Hz. Tentu saja, itu tidak berarti bahwa ia selalu mengelola 90fps untuk memenuhi kecepatan refresh tersebut. Namun, jika Kamu membuat gim ini cukup sederhana dan ringan, ada banyak judul yang dapat berjalan pada kecepatan refresh yang lebih lancar dari 60 di Galaxy A72 dan memberikan pengalaman yang superior.

Daya tahan baterai

Galaxy A72 mengemas baterai 5.000 mAh - 500 mAh lebih banyak dari A52. Bukan pencapaian yang buruk, mengingat kedua Hp murah memiliki ketebalan 8.4mm yang sama, dengan A72 hanya berbobot 4 gram lebih banyak pada 203 gram. Itu penggunaan ruang yang cukup efisien. Ini memiliki peningkatan 500 mAh yang sama persis dari Galaxy A71 yang didapat terakhir, juga.

Sesuai dengan seluruh situasi kecepatan refresh, kami memastikan untuk menjalankan pengujian video dan web kami pada 90Hz dan 60Hz. Perbedaan dalam jumlah daya tahan tidak berarti besar, tetapi terlihat. Pada akhirnya, kami memutuskan untuk menggunakan hasil penelusuran web 90Hz dan hasil pemutaran video 60Hz untuk perhitungan daya tahan akhir, menghasilkan total 117 jam yang solid dalam pengujian eksklusif kami.

Ini hanya karena memutar video pada 90Hz hanya boros. Jika Kamu memutuskan untuk tidak repot-repot menurunkan kecepatan refresh untuk pemutaran video, Kamu akan mendapatkan sekitar satu setengah jam lebih sedikit dari total pemutaran video dan peringkat total 114 jam - tidak ada yang perlu dicemooh. Di sisi lain, jika Kamu memutuskan untuk tetap pada 60Hz di sekitar, Kamu dapat memperoleh peringkat daya tahan 121 jam dari Galaxy A72.

Hasil ini sangat sesuai dengan apa yang kami harapkan dari chipset Snapdragon 720G dan baterai 5.000 mAh yang besar. Untuk konteksnya, Kamu dapat melihat Xiaomi Redmi Note 9 Pro. Padahal, Hp murah itu memiliki LCD 60Hz.

Kecepatan pengisian

Galaxy A72 bisa dibilang memiliki situasi pengisian daya yang jauh lebih mudah dibandingkan dengan A52. Sementara dukungan 25W PD adalah tambahan baru pada yang terakhir dan tidak ada pengisi daya yang kompatibel di dalam kotak, A72 hanya mewarisi pengisian daya 25W PD dari A71 dan A70 sebelumnya. Pengisi daya yang tepat disertakan dalam kotak, di samping kabel Tipe-C ke Tipe-C yang kompatibel.

Ini jelas membuat hidup kita sedikit lebih mudah karena kita tidak perlu menguji dua pengisi daya yang berbeda dengan A72, tetapi hal yang sama juga berlaku untuk pengguna.

25W PD jelas bukan standar pengisian tercepat. Namun, itu masih mencatat waktu pengisian yang layak sambil juga mempertahankan suhu yang wajar dan tidak terlalu membebani baterai. Ini secara teoritis akan membantu kesehatan dan umur baterai jangka panjang.

Kecepatan pengisian dengan pengisi daya 25W sangat mirip dengan apa yang telah kita lihat di perangkat Samsung lainnya, seperti keluarga S21 dan perangkat Note20. Intinya, Kamu mendapatkan cukup banyak penawaran terbaik Samsung saat ini.

Tes pembicara

Salah satu peningkatan generasi yang bagus pada Galaxy A72, serta saudara kandungnya yang lebih kecil A52, adalah pengaturan speaker stereo. Ini bukan pengaturan stereo yang "tepat". Hanya ada satu speaker khusus di bagian bawah pada A72. Saluran lainnya ditangani oleh lubang suara yang diperkuat, menjadikannya pengaturan stereo hibrida. Meski begitu, itu membuat perbedaan nyata dalam konsumsi multimedia, yang sangat dihargai.

Ini bukan yang terbersih, atau pengaturan speaker paling keras di sekitar. Meski begitu, ia berhasil mengalahkan banyak pesaing kelas menengahnya dengan maksimum -26,4 LUFS, membuatnya mendapatkan skor kenyaringan yang "baik". Ini dicapai dengan menggunakan pengaturan default, yaitu Dolby Atmos dimatikan dan Equalizer diatur ke normal. Mengaktifkan Dolby Atmos diharapkan sedikit menurunkan volume maksimum, turun menjadi -28 LUFS.

Galaxy A72 sebenarnya memiliki serangkaian opsi audio yang kaya fitur. Implementasi Dolby Atmos mencakup preset untuk film, musik dan suara, serta opsi otomatis. Sebagai bonus bagus di atas itu - Dolby Atmos untuk bermain game secara khusus mengambil dan mengoptimalkan suara tertentu, seperti langkah kaki dalam game, untuk sedikit keunggulan kompetitif.

Dalam pengujian kami, Dolby Atmos berhasil menawarkan sedikit peningkatan dalam respons frekuensi di titik terendah yang ekstrem tanpa benar-benar mengubah kurva lainnya secara substansial. Jika Kamu memilih untuk tidak melakukannya, Kamu akan mendapatkan lebih banyak kenyaringan secara keseluruhan, meskipun itu hampir tidak penting untuk konsumsi multimedia ketika telepon biasanya akan cukup dekat dengan telinga Kamu. Bagaimanapun, lebih baik memiliki opsi dan berpotensi memilih untuk tidak menggunakannya daripada tidak memilikinya sama sekali.

Mengakhiri bagian audio, Galaxy A72 juga memiliki equalizer canggih , serta sistem suara Adapt Samsung , yang dapat menyesuaikan profil audio dengan kebutuhan dan preferensi pribadi Kamu.

Android 11 dengan One UI 3.1

Bukan rahasia lagi bahwa banyak daya tarik perangkat Samsung terletak pada perangkat lunaknya. Tentu saja, ini bukan daya tarik universal, tetapi ada alasan mengapa One UI adalah salah satu implementasi Android kustom paling populer di luar sana dan telah begitu selama beberapa waktu. Sesuai dengan slogan barunya "Awesome is for everyone", raksasa Korea ini secara signifikan meningkatkan permainan perangkat lunaknya dengan keluarga perangkat Galaxy A yang baru.

Langsung dari kelelawar, Galaxy A72 hadir dengan One UI 3.1 terbaru dan pengaturan Android 11 out-of-the-box. Lebih penting lagi - Samsung telah berkomitmen untuk memberikan 3 pembaruan OS utama dan 4 tahun patch keamanan. Ini sebenarnya merupakan perkembangan yang cukup baru untuk Samsung dan juga berlaku untuk A32 dan A52. Banyak model terbaru perusahaan lainnya, seperti Galaxy A02 telah diluncurkan dengan One UI 2.5 dan Android 10 dan tidak ada komitmen khusus untuk dukungan jangka panjang. Bukan berarti One UI 3.1 merupakan perubahan yang benar-benar besar dibandingkan dengan 3.0 atau bahkan 2.5. Namun, ada beberapa perbedaan halus yang layak untuk dibahas.

Misalnya, pintasan layar kunci default - dialer dan kamera, sekarang monokrom - yang digunakan untuk mencocokkan warna masing-masing aplikasi. Anehnya, jika Kamu memilih aplikasi yang berbeda, mereka akan mempertahankan warnanya - ini juga bukan jenis diferensiasi pihak pertama vs. pihak ketiga.

Karena lebih banyak perubahan fungsional - layar kunci memiliki widget kesehatan - kini Kamu dapat melacak berapa banyak waktu yang telah Kamu habiskan di Hp murah tanpa membuka kuncinya. Sementara itu, pengaturan tampilan selalu aktif telah disederhanakan.

Pembaca sidik jari di bawah layar kemungkinan akan menjadi metode utama untuk membuka kunci bagi sebagian besar pengguna, tetapi Kamu masih dapat menggunakan buka kunci wajah sebagai gantinya atau di sampingnya. Ini bisa lebih nyaman dalam situasi tertentu, tetapi umumnya kurang aman karena hanya didasarkan pada kamera selfie. Sayangnya, pemindai iris mata sudah ketinggalan zaman sekarang.

Perubahan penting lainnya adalah menarik bayangan pemberitahuan menutupi seluruh layar di bawahnya, meskipun hanya ada satu kartu pemberitahuan atau tidak sama sekali. Sebelumnya, sebagian layar di bawah notifikasi terakhir masih terlihat, hanya digelapkan.

Saat kita di sini, quick toggle sekarang dapat diedit langsung dari tombol plus di akhir daftar alih-alih masuk ke menu.

Android 11 menyertakan fitur riwayat Pemberitahuan yang bagus . Itu diakses dari menu Pengaturan, jadi itu tidak dalam jangkauan langsung, tetapi ada di sana untuk saat-saat ketika Kamu mengabaikan pemberitahuan terlalu cepat dan sepertinya Kamu tidak dapat menemukan tentang apa itu. Pastikan untuk mengaktifkannya karena Off secara default.

Semua penyesuaian tata letak standar dan matikan untuk panel cepat dan bilah tugas diperhitungkan. Android 11 memiliki cara baru dalam menangani notifikasi untuk aplikasi perpesanan instan yang disebut Bubbles , dan One UI 3 juga mengadopsinya. Itu selain fitur serupa yang sebelumnya telah tersedia yang ditawarkan oleh Samsung dengan nama Smart pop-up view. Kamu akan menemukan pengaturan ini di bawah submenu 'Pemberitahuan mengambang', di mana Kamu dapat menonaktifkan keduanya dan memilih antarmuka hanya kartu jadul.

Gelembung adalah perpanjangan dari fitur Percakapan, pengembangan baru lainnya. Kamu mengetuk ikon di notifikasi pesan masuk awal. Itu berubah menjadi percakapan yang kemudian dapat Kamu perkecil menjadi gelembung, atau yang dikenal sebagai 'kepala obrolan' - awalnya merupakan cara default Facebook Messenger untuk menangani obrolan.

Tampilan pop-up cerdas adalah salah satu fitur eksklusif One UI yang kurang dikenal. Di masa pra-Bubbles, itu digunakan untuk menambahkan fungsionalitas kepala obrolan ke aplikasi apa pun yang Kamu pilih. Mengetuk ikon 'kepala' yang melayang akan membuka aplikasi di jendela mengambang, yang dapat Kamu maksimalkan lebih lanjut ke layar penuh atau perkecil lagi menjadi ikon. Semacam seperti Bubbles, hanya sedikit berbeda.

Kontrol multimedia Android 11 yang disempurnakan telah masuk ke One UI. Kamu mendapatkan setumpuk aplikasi pemutaran audio aktif tepat di bawah sakelar cepat dan menggesek ke sakelar samping di antara aplikasi.

Layar Media sudah tersedia di One UI 2.5 pra-Android 11, dan menawarkan fungsionalitas serupa untuk memilih perangkat keluaran atau menggunakan fitur berbagi Musik Samsung. Panel kontrol volume juga mendapat perubahan, dan sekarang keempat bilah gesernya vertikal, bukan horizontal dari One UI sebelumnya.

Berbagi Musik Samsung hanyalah salah satu contoh fitur perangkat lunak yang cukup canggih yang awalnya diluncurkan sebagai unggulan dan sekarang membawa banyak nilai tambah ke kelas menengah. Ini cocok dengan kampanye "Keren" baru untuk keluarga Galaxy A - fakta yang langsung diambil oleh tim PR. Fitur ini memungkinkan Kamu memutar musik melalui aksesori Bluetooth yang terhubung ke Hp murah Samsung teman. Cukup bagus.

Perbaikan Android 11 asli lainnya yang juga disertakan Samsung dalam One UI 3 adalah kemampuan untuk menyematkan aplikasi ke bagian atas lembar dengan opsi Bagikan. Itu salah satu hal yang membuat Kamu bertanya-tanya kenapa harus menunggu sampai v11 untuk kita sampai di sana. Segalanya jauh lebih baik sekarang, tetapi tetap saja, kami ingin dapat menghapus beberapa opsi juga, karena daftar itu pasti dapat menggunakan beberapa decluttering.

Satu hal lagi yang Google tweak dalam rilis tahun ini adalah penanganan izin, dan Samsung mengimplementasikannya di One UI 3. Dengan versi ini, Kamu sekarang akan melihat permintaan izin baru setiap kali aplikasi memintanya, membiarkan Kamu menolak izin, mengizinkan itu hanya saat menggunakan aplikasi, atau hanya untuk satu kali ini. Jika aplikasi memerlukan akses konstan ke izin, Kamu juga mendapatkan opsi keempat yang membawa Kamu ke halaman pengaturan tempat Kamu dapat menyediakannya. Ini dilakukan untuk mencegah pengguna memilih opsi ini secara tidak sengaja saat membuka dialog izin.

Menu pengaturan telah melihat perubahan yang halus namun bermakna. Subkategori dibuat lebih mudah dibaca dengan menggunakan pemisah titik dan interval ekstra, sementara penelusuran terkini kini ditampilkan sebagai gelembung, bukan daftar. Selain itu, ada fitur yang baru ditambahkan untuk mencari pengaturan dengan hashtag - untuk hal-hal yang terkait secara konseptual yang ditemukan di tempat yang berbeda dalam menu.

Aplikasi dialer One UI cocok untuk banyak penyesuaian. Ada dua tata letak berbeda untuk layar panggilan masuk untuk dipilih. Kamu juga dapat mengatur gambar atau video latar belakang untuk layar itu, meskipun semuanya akan sama untuk semua panggilan Kamu - Kamu tidak dapat memiliki yang berbeda untuk setiap orang.

Ada banyak perubahan visual kecil lainnya yang tersebar di seluruh One UI 3.1. Dukungan tema Samsung yang luar biasa dan pilihan online yang kaya juga hadir. Hal yang sama berlaku untuk opsi navigasi sistem, dengan beberapa penyesuaian dan tata letak yang tersedia untuk gerakan, serta kontrol tombol jadul, bahkan gaya asli yang sangat lama, dengan tombol kembali di sisi kanan.

Seperti yang telah kami sebutkan, Galaxy A72 memiliki pilihan fitur perangkat lunak Samsung tambahan yang sangat kaya. Hal-hal seperti antarmuka panel Edge , Bixby , dan integrasi penuh platform SmartThings . Ada juga Game launcher , hub untuk semua game Kamu, yang juga menyediakan opsi untuk membatasi gangguan saat game juga tetap ada.

Satu kelalaian penting dari set fitur A72 adalah Samsung Dex . Kami mengerti - beberapa hal masih perlu menjadi unggulan eksklusif. Meskipun tidak ada, Kamu masih bisa mendapatkan banyak fungsinya melalui fitur Tautan ke Windows yang telah diimplementasikan bekerja sama dengan Microsoft.

Tolok ukur sintetis

Samsung Galaxy A72 menggunakan chipset Snapdragon 720G yang sama dengan saudaranya A52 yang lebih kecil. Ini adalah pilihan yang kami anggap "masuk akal" dan "cukup baik" pada handset itu, sementara dengan mudah mengakui bahwa Kamu dapat dengan mudah mendapatkan chip yang lebih baik dalam kisaran harganya. Dengan MSRP EUR 100, atau lebih dari A52, kombo A72 dan Snapdragon 720G jauh lebih sulit untuk dijadikan alasan. Lebih sulit lagi ketika Kamu mulai melihat-lihat beberapa pesaing, seperti seri OnePlus Nord , dengan chip Snapdragon 690G dan 765G mereka. MediaTek Dimensity 800U dan 1000+ juga sesuai anggaran, sebagaimana dibuktikan oleh Realme Narzo 30 Pro 5G dan Realme X7 Pro. Bahkan Poco F3 dan Snapdragon 870 5G-nya secara teknis berada dalam anggaran rata-rata Galaxy A72 di pasar tertentu. Dan chip itu ada di level lain.

Tetapi bahkan melihat-lihat daftar Samsung sendiri, kita tidak bisa tidak memperhatikan bahwa Galaxy M51, serta pendahulunya A72 sendiri - A71 keduanya datang dengan chipset Snapdragon 730. Tidak terlalu jauh lebih baik, tetapi masih sedikit peningkatan di departemen CPU melalui pengaturan 2x2,3 GHz Kryo 465 Gold & 6x1,8 GHz Kryo 465 Silver dari 720G di dalam A72, ditambah dengan GPU Adreno 618 yang sama. Sebuah GPU yang, omong-omong, juga tidak berada di puncak tangga lagu.

Semua hal dipertimbangkan, Snapdragon 720G adalah chipset yang layak. Ia berhasil menjalankan One UI 3.1 dengan sangat mulus pada 90Hz, tidak kurang. Faktanya, chip ini memberikan serangkaian fitur yang solid di sekelilingnya, yang memungkinkan Samsung untuk menyediakan seluruh rangkaian fitur yang menggiurkan pada Galaxy A72, termasuk kecepatan refresh 90Hz yang disebutkan di atas, pengambilan video 4K pada kamera utama dan ultrawide, stabilisasi video yang sangat baik. , yang keduanya akan kita bahas di bagian kamera. Belum lagi dukungan pengisian daya 25W.

Meskipun demikian, kami tidak dapat tidak merasa bahwa chipset yang lebih kuat harus dapat dicapai pada titik harga Galaxy A72. Itu pasti terjadi dengan banyak pesaingnya. Karena memberikan kinerja yang memadai, Snapdragon 720G jauh dari showstopper. Hanya sesuatu yang layak untuk ditunjukkan.

Kamera 64MP yang familier, sekarang dengan OIS dan sahabat karib telefoto 3x

Salah satu area yang A72 tawarkan peningkatan nyata dibandingkan pendahulunya dan saudaranya yang lebih kecil A52 adalah departemen kamera. Ini masih didasarkan pada kamera utama 64MP Quad-Bayer yang familiar, dengan aperture f/1.8 yang cukup lebar. Tidak terlalu "akrab", karena terlepas dari upaya terbaik kami, seperti A52, A72 tidak memberikan informasi pengenal apa pun pada sensornya yang mungkin membantu kami menentukan perangkat keras yang sebenarnya.

Bagaimanapun, kamera utama pada A72 sekarang memiliki OIS, yang merupakan tambahan yang bagus. Tambahan baru utama lainnya jelas merupakan kamera telefoto khusus 8MP, f/2.4. Itu diiklankan sebagai menawarkan 3x optical zoom dan juga mendapat manfaat dari OIS.

Kamera ultrawide 12MP, f/2.2 adalah kejadian yang cukup umum dari perangkat Samsung baru-baru ini, tetapi masih bagus untuk dilihat dalam hal keserbagunaan. Hal yang sama berlaku untuk kakap makro khusus 5MP, f/2.4. Itu membuat total empat, dengan pengabaian kamera kedalaman, seperti yang ditemukan di A71 dan A52, antara lain. Kami akan menukar sensor kedalaman untuk kamera telefoto setiap hari dalam seminggu. Plus, sejujurnya, Kamu dapat memiliki efek kedalaman yang layak tanpanya, serta efek kedalaman yang sangat buruk bahkan dengan sensor khusus terbaik.

UI kamera

UX kamera Samsung tetap cukup konsisten dalam beberapa tahun terakhir. Selain beberapa polesan tambahan di sana-sini, tentu saja. Jika Kamu berasal dari perangkat Galaxy lain, Kamu akan merasa seperti di rumah sendiri. Rana dan mode carousel di sebelah kanan, bersama dengan sakelar untuk kamera dan tingkat zoom (untuk A72 - 0,5x, 1x, 2x, 4x, 10x, 20x, dan 30x), serta indikator/pengoptimal pemandangan di sudut. Di sisi yang berlawanan - resolusi dan aspek, pengatur waktu, kontrol lampu kilat, dan beberapa filter warna.

Samsung juga tidak berhemat pada mode yang tersedia. Tanpa urutan tertentu, pengguna dapat menikmati hal-hal seperti AR DOODLE , mode MAKANAN , serta TUNGGAL TAKE . Yang terakhir secara instan menangkap beberapa bidikan berbeda dan bahkan klip pendek dengan sekali tekan tombol rana dan merupakan contoh sempurna dari fitur yang awalnya memulai debutnya beberapa waktu lalu pada perangkat Galaxy andalan dan telah berhasil mencapai mid-range.

Satu tambahan baru untuk pengalaman kamera pada A72 dan A52 adalah FUN MODE . Ini ditampilkan secara mencolok dalam materi PR, juga dan untuk alasan yang bagus. Ini pada dasarnya adalah kolaborasi dengan Snapchat yang menempatkan beberapa filter AR menyenangkan aplikasi itu di aplikasi kamera Samsung asli. Ini hanya sedikit "suar" ekstra trendi untuk dimiliki.

FUN MODE berfungsi untuk foto dan video (diambil dengan menekan lama tombol rana). Pemilihan filter terdiri dari 7 lensa "dasar", salah satunya diganti setiap hari, serta menu tambahan 9 efek lainnya yang juga "diganti secara teratur".

Kamu memerlukan koneksi jaringan aktif agar FUN MODE berfungsi, yang masuk akal, mengingat semua efek "swapping" yang terjadi. Karena semuanya terus berubah, Kamu tidak dapat memilih favorit Kamu dan kembali ke sana. Seluruh fitur lebih merupakan hal promosi, dimaksudkan untuk mengarahkan Kamu ke aplikasi Snapchat yang sebenarnya untuk pengalaman penuh. Kami tidak keberatan, meskipun kurangnya pemilihan filter statis agak mengganggu. Selain itu, fitur ini sangat cocok dengan slogan "Awesome is for everyone" untuk perangkat Galaxy A yang baru.

Berputar kembali ke bagian utama aplikasi kamera dan pengaturannya, khususnya, kami menemukan beberapa opsi tambahan yang bagus, seperti HEIF untuk gambar dan HEVC untuk video. Juga, rana mengambang dan perintah suara ekstensif dan pintasan bidikan telapak tangan. Tidak ada yang luar biasa, meskipun. Perlu dicatat bahwa opsi berubah tergantung pada apakah Kamu memasukkan pengaturan dari foto atau video. Yang terakhir adalah di mana Kamu akan menemukan sakelar untuk stabilisasi video default yang selalu aktif, jika Kamu ingin melakukan pemotretan tripod.

Ada mode Pro untuk foto. Yang cukup mendalam pada saat itu. Menawarkan penyesuaian ISO dari 50 hingga 4000, kecepatan rana dari 1/6000 hingga 10 detik, white balance dari 2300K hingga 1000K, serta kompensasi eksposur dan kemampuan untuk mengatur pengukuran titik yang berbeda untuk eksposur dan fokus otomatis.

Mode Pro memiliki menu Levels yang terpisah . Ini menawarkan kontrol atas kontras, sorotan, bayangan, saturasi, dan warna. Ini adalah penyesuaian yang biasanya ditemukan di editor selama posting. Sangat bagus untuk memilikinya saat Kamu mengambil foto.

Mode pengambilan video hanya sedikit berbeda dari mode foto utama, dengan sebagian besar kontrol berada di tempat yang sudah dikenal. Tingkat zoom dan pemilihan kamera pada Galaxy A72 tetap sama dengan pengambilan video. Ultrawide bahkan dapat melakukan perekaman 4K sendiri. Tapi, lebih lanjut tentang itu di bagian video.

Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, mode video Pro juga dan secara mengejutkan menawarkan sebagian besar penyesuaian dan opsi yang sama dengan mode foto Pro. Tidak terlalu buruk.

Kualitas gambar siang hari

Kamera utama pada Galaxy A72 dapat digambarkan sebagai kamera yang dapat diandalkan, meskipun tidak mengesankan. Agar adil, itu sebagian besar berlaku untuk semua kakap Quad-Bayer modern yang beredar. Unit 64MP, f/1.8 pada A72, khususnya, memiliki manfaat tambahan dari OIS. Secara default, ini menghasilkan gambar diam 16MP. Rentang dinamis lebar untuk apa yang biasa kami lakukan di kelas menengah, meskipun Hp murah kelas atas masih akan membuat Kamu mengembangkan nada ekstrem yang lebih baik. Warna biasanya hidup, tanpa terlalu berlebihan.

HDR Otomatis mencerahkan pemandangan dengan baik, terutama bayangan dan bahkan dapat menyelamatkan beberapa sorotan yang terpotong. Satu-satunya masalah yang kami miliki dengan HDR Otomatis adalah tidak selalu memicu secara konsisten untuk melakukan tugasnya. Meski begitu, Kamu sebaiknya menyalakannya saja, karena hal terburuk yang bisa dilakukan adalah tidak memperbaiki bidikan sesekali.

Sementara kaleng utama Quad-Bayer dimaksudkan untuk menghasilkan bidikan binned 16MP untuk hasil terbaik, Kamu masih dapat menangkap gambar diam 64MP. Jumlah detail ekstra yang bisa Kamu dapatkan dari bidikan 64MP sebenarnya cukup mengesankan. Namun, Kamu harus tahu bahwa A72 agak lamban saat mengambil gambar 64MP. Selain itu, pola geometris yang lebih halus cenderung membuat algoritme tersandung dan sering kali menghasilkan pinggiran warna yang aneh dan artefak lainnya. Plus, satu foto berukuran seperti 18 MB.

Kamera telefoto 8MP, f/2.4 pada Galaxy A72 menghasilkan gambar diam yang sangat bagus dalam kondisi cahaya yang baik. Tingkat detail dan ketajaman bidikan cenderung menonjol. Ada juga sedikit kebisingan. Rentang dinamis dapat dimengerti tidak selebar kamera utama, tetapi HDR Otomatis melakukan yang terbaik di bagian depan itu.

Telefoto memiliki tampilan warna yang berbeda dari yang utama. Kamu bahkan dapat melihatnya di jendela bidik kamera. Telefoto biasanya digunakan untuk palet yang sedikit lebih dingin, yang belum tentu lebih buruk. Faktanya, argumen sebaliknya bahwa kamera utama cenderung menyukai tampilan yang terlalu hangat dapat dibuat dengan mudah.

Kamu dapat melampaui zoom 3x juga. Hadiahnya adalah 4x, 10x, 20x, dan 30x, tetapi level zoom lainnya di antaranya juga dapat diakses. Masuk akal, karena semua zoom digital dilakukan melalui telefoto.

Kami akan mengatakan bahwa 10x bidikan pasti dapat digunakan. Kamu pasti dapat melihat beberapa artefak penajaman yang berlebihan dan ini hanya bertambah buruk saat Kamu meningkatkan tingkat zoom. Meski begitu, tergantung pada ekspektasi Kamu, bahkan 30x bidikan dapat memberikan beberapa tujuan.

Kamera 12MP ultrawide pada A72 cukup umum untuk dilihat pada perangkat Samsung terbaru. Ini menangkap foto yang solid untuk kelasnya - kami cukup menikmati warna dan rentang dinamis.

Sama seperti telefoto, penampakan warna oleh ultrawide tidak terlalu dekat dengan kamera utama. Meskipun demikian, baik telefoto maupun ultrawide cenderung memiliki palet yang lebih dingin dan terlihat sangat mirip satu sama lain. Oleh karena itu, tampilan yang lebih hangat dari kamera utama mungkin sebenarnya adalah tampilan yang memerlukan penyesuaian agar sesuai dan bukan sebaliknya.

Seperti semua Samsung terbaru, ada koreksi distorsi perangkat lunak yang diaktifkan pada Galaxy A72. Ini hanya sedikit merusak kualitas gambar di sudut, sementara manfaat geometrisnya sangat besar, dan kami akan mempertahankannya kecuali tampilan distorsi barel adalah apa yang Kamu cari.

Kualitas gambar cahaya rendah

Kualitas foto low-light dari kamera utama 64MP di Galaxy secara keseluruhan di atas rata-rata untuk mid-ranger. Warna umumnya bagus, meskipun sedikit desaturasi dan rentang dinamisnya cukup lebar. Lebih lebar dari kebanyakan, kita akan mengatakan. Penampilan sorotnya patut dicontoh.

Alasannya adalah Pengoptimal Pemandangan kamera secara otomatis memicu mode Malam Otomatis dalam pemandangan gelap. Kami rasa kami harus berterima kasih untuk rentang dinamis yang hebat.

Selain mode Otomatis biasa, ada juga mode Malam khusus - hanya untuk kamera utama. Namun, kami kecewa dengan hasilnya. Mode malam mencerahkan bayangan hanya sedikit namun menyebabkan sorotan terpotong dibandingkan dengan mode Otomatis.

Ini juga membutuhkan waktu lebih lama untuk mengambil gambar dan memangkas foto 16MP menjadi 12MP, yang menghasilkan bidang pandang yang lebih sempit. Secara keseluruhan, kami menyarankan Kamu tetap menggunakan mode Otomatis biasa dalam situasi cahaya redup.

Kamera telefoto 3x, 8MP bertahan cukup baik dalam kondisi cahaya redup. Nah, mengingat lensa f/2.4nya yang cukup redup. Bidikan pasti terlihat lebih baik daripada yang Kamu dapatkan dengan memangkas dan memperbesar dari Quad-Bayer 64MP. Detailnya bagus dan begitu juga ketajamannya.

Memperbesar melewati optik 3x dalam kondisi cahaya redup membuat kualitas foto secara keseluruhan menurun lebih cepat. Kamu masih bisa mendapatkan hasil yang dapat digunakan dari A72, hingga sekitar 10x zoom jika Kamu cukup sabar. Pengaturan zoom apa pun yang melewati itu dalam cahaya rendah cenderung lebih terlihat seperti lukisan daripada foto.

Ultrawide 12MP menghasilkan bidikan yang sangat layak untuk mid-ranger juga. Jika disajikan dengan pemandangan yang terang benderang, ultra-lebar A72 akan menghasilkan gambar yang sangat bagus dengan detail yang layak, warna jenuh, dan rentang dinamis yang cukup lebar - sekali lagi berkat mode Malam Otomatis.

Mengakhiri bagian kamera utama, kami mengambil kumpulan bidikan poster standar kami, di bawah pencahayaan yang terkontrol dengan A72. Kamu dapat melihat bagaimana ia bertahan melawan pesaing mana pun yang Kamu pilih di basis data perbandingan foto kami yang luas. Pixel-intip sepuasnya.

Mode potret

Mode potret, juga kadang-kadang disebut sebagai fokus langsung di Samsung "gaul" di Galaxy A72 cukup bagus, tetapi tidak sempurna. Pemisahan subjek dan efek blur latar belakang sebenarnya keduanya bekerja dengan sangat baik. Tentu saja, rambut yang sesekali tersesat atau latar belakang yang sangat sibuk akan membuat algoritme naik, tetapi yang mengejutkan, tidak sebanyak yang terjadi pada Galaxy A52 yang baru-baru ini kami ulas. Meskipun perangkat itu memiliki modul kedalaman 5MP khusus, tidak ada di A72. pergilah.

Masalah dengan mode ini, bagaimanapun, adalah bahwa tidak ada sampel kami yang memiliki fokus tajam pada wajah orang tersebut. Tidak seperti subjek non-manusia kami, yang tampil sempurna dalam fokus.

Tembakan makro

A72 mungkin telah membuang sensor kedalaman yang dimiliki saudara A52-nya, tetapi kamera makro 5MP, f/2.4 khusus masih ada. Tembakan yang dihasilkannya sebenarnya cukup mengesankan. Yah, secara relatif, tentu saja. Meskipun ini adalah kamera fokus tetap, bidang fokusnya cukup lebar dan memaafkan.

Kamu juga tidak perlu terlalu dekat dengan objek untuk mendapatkan bidikan bersih yang bagus. Hasil jepretannya bagus dan detail. Secara umum, jauh lebih baik daripada yang Kamu dapatkan dari kamera makro 2MP alternatif yang beredar di ruang mid-ranger.

Selfie

Galaxy A72 memiliki kamera selfie 32MP, sama seperti A52. Kualitas selfie keseluruhan solid, dengan banyak detail dalam kinerja noise yang layak. Warna kulit bisa sedikit tidak konsisten dari waktu ke waktu. Untungnya, ada Auto HDR dan Pengoptimal Pemandangan yang tersedia di selfie. Tidak ada fokus otomatis pada kamera selfie, tetapi seperti halnya makro, kamera ini memiliki bidang fokus yang sangat lebar.

Selfie pada A72 adalah Quad-Bayer, yang berarti bahwa secara default memotret pada 3264 x 2448 piksel, atau sekitar 8MP. Namun, dalam mode khas Samsung, kamera selfie memiliki mode sempit dan lebar. Kami berharap ini akan menjadi sesuatu dari masa lalu. Setidaknya Kamu dapat mengatur aplikasi kamera untuk mengingat pengaturan terakhir Kamu.

Pokoknya, dalam mode lebar, selfie keluar dalam 4000 x 3000 piksel atau tepatnya 12MP. Agaknya, ada beberapa interpolasi yang terjadi karena kamera 32MP Quad Bayer harus menghasilkan foto 8MP. Meskipun demikian, kami tidak dapat melihat perbedaan yang mencolok dalam kualitas dan detail antara kedua mode tersebut.

Rekaman video

Galaxy A72 dapat melakukan pengambilan hingga [email protected] di semua kameranya. Yah, tanpa makro, tentu saja, dan kami adalah penggemar kualitas perekaman video di sini.

Kamera utama, ultrawide, dan telefoto semuanya berhasil mempertahankan bitrate solid sekitar 48Mb/dtk untuk rekaman 4K mereka - audio stereo AVC + 48kHz, di dalam wadah h.264 MP4. Secara alami, Kamu dapat memilih untuk melakukan HEVC dan menghemat ruang dengan mengorbankan beberapa kompatibilitas.

Pada 4K, kamera utama memiliki apa yang kami gambarkan sebagai pemrosesan yang seimbang dan matang. Ada banyak detail dan rentang dinamisnya cukup lebar untuk tidak melewatkan terlalu banyak bayangan bahkan dalam kondisi pencahayaan yang agak menantang ini. Kebisingan hampir tidak ada dan semuanya bagus dan tajam. Warna terlihat alami, tanpa terlihat kusam.

Kamera ultrawide juga bertahan di 4K. Ada sedikit lebih banyak noise dalam bidikan dan rentang dinamisnya sedikit lebih sempit daripada pada kamera utama, yang mengakibatkan sorotan terpotong atau bayangan terpotong sesekali. Itu semua setara untuk kursus dengan ultrawide. Seperti pada gambar diam, warna antara kamera ultrawide dan kamera utama tidak sama persis. Ultrawide tampaknya memiliki palet yang sedikit lebih dingin. Yang, sekali lagi, tidak lebih buruk dengan cara apa pun, hanya saja tidak sepenuhnya konsisten di seluruh kamera.

Telefoto 3x menawarkan tingkat detail yang luar biasa pada 4K. Kami sebenarnya agak terkejut betapa banyak yang bisa kami dapatkan. Pertunjukan serba mengesankan untuk telefoto jarak menengah.

Meskipun 3x adalah batas optik dari kamera telefoto khusus, Galaxy A72 memungkinkan Kamu merekam video hingga resolusi 4K hingga zoom 12x. Semua itu dilakukan melalui telefoto. Jendela bidik memiliki fitur preset untuk 4x, 10x dan 12x. Secara alami, noise meningkat dengan cepat seiring dengan level zoom. Kami juga mengalami beberapa masalah fokus otomatis pada tingkat zoom yang lebih tinggi, tetapi itu pasti terkait dengan angin kencang. Dalam cuaca yang lebih tenang, fokus otomatis tidak menjadi masalah.

Kami harus mengatakan bahwa bahkan pada 12x klip ini terlihat sangat berguna. Kami tidak akan pergi dan benar-benar menggunakannya untuk proyek videografi aktual atau semacamnya, tetapi masih banyak yang bisa digunakan untuk tujuan media sosial.

Stabilisasi video berfungsi di salah satu kamera utama Galaxy A72, tetapi hanya pada resolusi FullHD. Sebenarnya, stabilisasi datang dalam dua "tahap", karena tidak ada istilah yang lebih baik. Ada sakelar di menu pengaturan kamera umum, yang diaktifkan secara default. Itu akan menjadi stabilisasi dasar, yang memang bekerja pada kamera ultrawide, kamera utama, dan telefoto di setiap tingkat zoom. Ini melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menghaluskan kegugupan dan menangani panci dengan baik. Berikut adalah contoh yang menampilkan kamera utama dengan dan tanpa stabilisasi dasar.

Lalu ada Super mantap . Itu mendapat umpan videonya dari kamera ultrawide dan juga hanya berfungsi di FullHD. Kehalusan ekstra ada di sana, tetapi peningkatan dari stabilisasi reguler ke Super stabil tidak terlalu signifikan. Kamu hanya perlu memutuskan apakah itu sepadan dengan tanaman ekstra dari bidang pandang. Inilah ultrawide hanya dengan stabilisasi dasar terhadap Super stabil.

Berikut adalah daftar putar cepat yang menunjukkan bagaimana Galaxy A72 menangani dirinya sendiri dalam kondisi cahaya rendah. Ini mencakup video dari ultrawide, kamera utama serta telefoto 3x, semuanya dalam resolusi 4K.

Kompetisi

Samsung benar-benar meningkatkan permainan nilainya dengan perangkat keluarga Galaxy A terbaru. Slogan baru "Luar biasa untuk semua orang" jelas melampaui pembicaraan PR yang tidak jelas.

Galaxy A52 adalah yang pertama dalam daftar alternatif kami untuk Galaxy A72. Jika Kamu dapat hidup tanpa kamera telefoto dan puas dengan layar AMOLED 6,5 inci yang sedikit lebih kecil, tetapi selain itu sama baiknya, layar AMOLED 6,5 inci dan baterai 4.500 yang sedikit lebih kecil, maka Kamu dapat menghemat hingga EUR 100 dan mendapatkan A52 daripada A72 yang lebih besar. saudara. Kamu juga akan mendapatkan pengisi daya PD 25W yang lebih cepat di kotak A72, sedangkan A52 dikirimkan dengan unit 15W. Dan dengan itu, perbedaan antara pasangan secara efektif habis, menyederhanakan pengambilan keputusan.

Selain itu ada Xiaomi Redmi Note 10 Pro. Muncul dengan layar AMOLED 120Hz yang lebih cepat, bersertifikat untuk video HDR10. Kamu juga mendapatkan speaker stereo dan jack 3.5mm untuk pengalaman multimedia yang lengkap. Baterai adalah unit 5.020 yang besar dan kuat dengan dukungan pengisian cepat 33W dan peringkat daya tahan 118 jam yang sebanding, sesuai Review kami. Kamu mungkin kehilangan telefoto, tetapi kamera utama 108MP pada Redmi Note 10 Pro sangat mengesankan. Bahkan ada peringkat IP53, yang merupakan sesuatu.

Berbicara tentang kamera 108MP yang trendi, Realme 8 Pro telah meledak dalam popularitas karena suatu alasan. Pergi untuk itu akan menghemat beberapa dolar, tetapi juga melewatkan hal-hal kecil seperti kecepatan refresh tinggi, speaker stereo dan peringkat IP dan kamera telefoto, untuk beberapa nama.

Tentu saja, kita juga tidak bisa mengabaikan daya pikat Hp murah Poco terbaru. Terutama Poco F3, yang juga memiliki layar 120Hz, HDR10+ AMOLED yang luar biasa, speaker stereo, dan baterai 4.500 mAh yang sedikit lebih kecil, meskipun baterai dengan daya tahan yang sebanding dengan A72 dalam pengujian kami.

Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, Xiaomi Mi 11 Lite baru yang mengkilap tidak boleh diabaikan. Khususnya, varian 5G , jika tersedia di tempat Kamu tinggal dan Kamu tertarik pada daya tarik konektivitas 5G yang trendi. Kamu akan, sekali lagi, kehilangan kamera telefoto, dibandingkan dengan Galaxy A72.

Samsung telah membuat Hp murah Galaxy A-series baru sulit untuk diabaikan. A72 mengemas serangkaian fitur yang membawanya lebih dekat dari sebelumnya ke wilayah unggulan.

Galaxy A72 memiliki desain yang eye-catching dan trendi. Ini memiliki bangunan yang kokoh dengan perlindungan masuknya IP67. Ini mungkin tidak terbuat dari bahan premium tetapi masih terasa enak untuk disentuh.

Layar 6,7 inci memiliki warna yang indah dan output kecerahan yang luar biasa berkat teknologi AMOLED modern.

Sistem speaker stereo hybrid yang mengesankan dengan Dolby Atmos membentuk Galaxy A72 menjadi perangkat multimedia yang solid. Begitu juga dengan penyertaan jack audio 3.5mm.

Pengaturan kamera utama quad serbaguna, dengan kamera telefoto ultrawide dan 3x yang sangat bagus.

Kamu bisa mendapatkan banyak penggunaan dari baterai 5.000 mAh, dan penyertaan pengisi daya cepat 25W di dalam kotak sangat dihargai.

Terakhir tetapi pasti tidak kalah pentingnya, ada alasan mengapa One UI terus-menerus menarik dan mempertahankan pengguna selama bertahun-tahun sekarang dan A72 tidak hanya hadir dengan kombo One UI 3.1 dan Android 11 terbaru tetapi juga janji baru untuk dukungan perangkat lunak jangka panjang - 3 pembaruan OS utama dan 4 tahun patch keamanan.

Sekarang untuk beberapa kelemahan, atau setidaknya kekurangan pada Galaxy A72: Layar dengan kecepatan refresh yang lebih cepat dan kemampuan video HDR akan sangat bagus untuk dilihat. Berbicara tentang kecepatan refresh layar yang tinggi, mau tidak mau kami memikirkan game fps tinggi - sebuah tantangan untuk chipset Snapdragon 720G. Meskipun tidak menahan set fitur A72 saat ini dengan cara apa pun, silikon yang lebih cepat sekarang tersedia di ruang kelas menengah. Chipset tingkat tinggi akan berarti beberapa tambahan trendi seperti Wi-Fi 6 atau 6e dan mungkin Bluetooth 5.1 tetapi sekarang ada yang hilang.

Jadi intinya - sama seperti Galaxy A52, A72 adalah paket yang benar-benar unik, bahkan pada adegan mid-ranger yang terlalu jenuh saat ini. Meskipun demikian, nilainya bergantung pada perpaduan fitur yang sangat khusus. Jika itu kebetulan menjadi sesuatu yang beresonansi dengan Kamu, tidak ada alasan untuk mencari di tempat lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up