Review Samsung Galaxy A22

Review Samsung Galaxy A22

Review Samsung Galaxy A22, Galaxy A22 adalah saudara LTE dari Galaxy A22 5G , yang telah kami ulas beberapa bulan yang lalu. Duo ini sebenarnya diumumkan bersama pada bulan Juni, tetapi kami tidak sempat meninjau varian LTE sampai sekarang.

Galaxy A22 LTE ponsel anggaran yang memang memiliki kelebihan seperti layar AMOLED 90Hz yang cepat, pengaturan quad-camera serbaguna dan baterai 5.000mAh yang besar. Itu adalah dasar yang kuat, bahkan jika tidak pada tingkat yang sama dengan beberapa saudara kandungnya yang bernomor lebih tinggi.

Samsung telah berinvestasi besar dalam keluarga perangkat Galaxy A yang luas, terutama sejak dimulainya kampanye "Awesome is for everyone" pada bulan Maret dan peluncuran Galaxy A52 , A52 5G dan A72 serta pengenalan Galaxy A32 sedikit sebelum itu. Galaxy A22 duduk sedikit lebih jauh dalam urutan kekuasaan tetapi masih mendapatkan banyak manfaat "menetes ke bawah" yang datang dengan moniker Galaxy A.

Sekilas Spesifikasi Samsung Galaxy A22 :

  • Tubuh: 159.3x73.6x8.4mm, 186g; Kaca depan, bingkai plastik, belakang plastik.
  • Layar: 6,40" Super AMOLED, 90Hz, 600 nits, resolusi 720x1600px, rasio aspek 20:9, 274ppi.
  • Chipset: Mediatek MT6769V/CU Helio G80 (12 nm): Octa-core (2x2.0 GHz Cortex-A75 & 6x1.8 GHz Cortex-A55); Mali-G52 MC2.
  • Memori: RAM 64GB 4GB, RAM 128GB 4GB, RAM 128GB 6GB; eMMC 5.1; microSDXC (slot khusus).
  • OS/Perangkat Lunak: Android 11, One UI Core 3.1.
  • Kamera belakang: Lebar (utama) : 48 MP, f/1.8, 1/2.0", 0.8µm, PDAF, OIS; Ultra wide angle : 8 MP, f/2.2, 123-degree, 1/4.0", 1.12µm; Makro : 2 MP, f/2.4; Kedalaman : 2 MP, f/2.4.
  • Kamera depan: 13 MP, f/2.2, (lebar), 1/3.1", 1.12µm.
  • Pengambilan video: Kamera belakang : [email protected]; Kamera depan : [email protected]
  • Baterai: 5000mAh; Pengisian cepat 15W.
  • Lain-lain: Pembaca sidik jari (dipasang di samping); radio FM; jack 3.5mm; NFC; Penginderaan jarak virtual.

Berbagi spesifikasi utama dengan Galaxy A32 LTE tidak mendukung A22 LTE, terutama karena keduanya dijual dengan harga yang hampir sama.

Melakukan perbandingan cepat berdampingan dari ketiganya dengan cepat mengungkapkan Galaxy A22 dan Galaxy A32 pada dasarnya memperdagangkan spesifikasi untuk spesifikasi. Ketiga model tersebut dapat dibeli dengan harga sekitar EUR 250. Yang mana menimbulkan pertanyaan yang tidak mengenakkan - apakah Galaxy A22 memiliki tempatnya sendiri dalam portofolio Samsung?

Tentu saja, semua pilihan bisa bermuara pada kesepakatan regional tertentu yang kebetulan Kamu temukan saat memilih antara A22 dan A32. Ada beberapa detail pada lembar spesifikasi mereka yang berpotensi juga memberi tip pada preferensi pribadi Kamu dengan satu atau lain cara.

Adapun perbandingan dengan Galaxy A22 5G, pilihan ponsel yang lebih baik untungnya jauh lebih jelas dan mudah diikuti. Samsung pada dasarnya mengambil pendekatan biasa dalam menerapkan 5G ke dalam model tanpa menaikkan titik harga. Ini, tentu saja, berarti harus mengorbankan spesifikasi ponsel lainnya hingga paket total – sekarang dengan 5G – sesuai dengan anggaran yang pada dasarnya sama. Bukan pendekatan yang buruk dengan cara apa pun, tetapi jika 5G memang berada di urutan teratas dalam daftar prioritas Kamu, itu membuat keputusan yang menarik. Kamu mendapatkan beberapa dan Kamu kehilangan beberapa seperti dengan segala sesuatu yang lain dalam hidup.

Kami akan mengetahui gambaran lengkapnya setelah kami mempelajari lebih lanjut tentang kemampuan Galaxy A22 LTE.

Membuka kemasan

Samsung telah melakukan jenis kemasan "lengan" yang hemat ini untuk model yang lebih terjangkau untuk beberapa waktu sekarang, dan meskipun tampaknya melakukan pekerjaan dengan cukup baik, kami tidak dapat mengatakan bahwa kami adalah penggemarnya. Lapisan karton atas terlalu tipis dan tipis, dan tidak ada yang melindungi ponsel yang berada di bawahnya jika ada yang menekannya. Kemudian lagi, ini bisa dibilang pendekatan yang lebih ekologis untuk pengemasan. Namun, kami percaya bahwa jalan tengah yang baik dapat dicapai dengan lebih baik.

Dalam hal aksesori, unit kami hanya dilengkapi dengan kabel USB Tipe-A ke Tipe-C putih yang agak pendek dan pengisi daya dinding. Yang terakhir adalah salah satu unit Adaptive Fast Charging dasar Samsung, dengan rating hingga [email protected] (15W). Tidak ada yang mewah, tapi masih layak untuk perangkat anggaran. Kabel USB juga disambungkan untuk data, yang kami kira adalah sesuatu.

Kamu tidak mendapatkan nilai tambah ekstra di dalam kotak, tidak ada pelindung layar, kasing, atau kuncup. Ini adalah salah satu area yang telah dipotong Samsung dan tidak pernah melihat ke belakang. Kami mengerti. Bahkan dengan ketiga item bonus yang dilemparkan ke dalam kotak, pengguna mungkin mendapat nilai tambahan sekitar $10 paling banyak. Namun, pesaing seperti Xiaomi dan Realme sering menyertakan beberapa item bonus dan meningkatkan pengalaman awal. Samsung tidak begitu kompetitif dalam aspek ini, apakah Kamu secara pribadi peduli atau tidak.

Rancangan

Samsung saat ini memiliki beberapa desain keseluruhan. Ini cenderung sedikit berbeda dalam hal tata letak dan pengaturan pulau kamera namun entah bagaimana berhasil melakukan bahasa desain menyeluruh yang sebagian besar konsisten. Sejujurnya kami tidak dapat sepenuhnya memahaminya, tetapi terlepas dari perbedaan mereka, Samsung baru-baru ini masih memiliki tampilan "Samsung".

Galaxy A22 tidak terkecuali. Jika kita harus mengelompokkannya bersama dengan beberapa saudara kandungnya, mungkin adil untuk mengatakan bahwa ia meminjam tren desain "kelas bawah" dari beberapa saudara kandungnya yang lebih murah—terutama pulau kamera persegi. Meskipun, melihatnya secara langsung, pengaruh "higher-end" dari perangkat seperti Galaxy A52 dan A72 juga terlihat jelas, sebagian besar di tepi yang landai di sekitar pulau kamera, membuatnya agak berubah menjadi panel belakang, bukan daripada menonjol. Dalam hal itu, tampilannya jauh lebih dekat dengan model yang disebutkan di atas daripada Galaxy A22 5G dengan sudut yang lebih tajam. Kami pasti suka ini terlihat lebih baik daripada Galaxy A32 dan kurangnya pulau kamera. Itu sudah pasti.

Lekukan dan bentuk bisa sangat jauh, tetapi dapat dimengerti bahwa Samsung tidak berhasil memasukkan lapisan beludru yang lebih lembut dari A52 dan A72 ke dalam titik harga A22. Sebagai gantinya, kami mendapatkan bagian belakang plastik yang jelas, yang terasa cukup kokoh, tetapi merupakan magnet sidik jari utama.

Satu hal yang membuat potongan di sini adalah warna yang mengagumkan. Sekali lagi, ini tidak terlihat sebagus pada plastik halus seperti pada hasil akhir Samsung yang lebih premium, yang mungkin menjadi alasan mengapa mereka tidak memiliki moniker "Awesome" dalam nama mereka. Namun, warna Mint dan Violet yang kami miliki di unit Review kami benar-benar muncul secara langsung dan benar-benar menarik perhatian. Dan jika Kamu memilih untuk tidak menarik perhatian, Hitam dan Sementara terlihat sangat mencolok dan menyatu di mana saja.

Meski dengan profil melengkung, Galaxy A22 tidak licin dan terasa nyaman serta aman di tangan.

Tidak ada yang luar biasa dari bagian depan Galaxy A22. Bezel layar tidak tipis menurut standar flagship modern, terutama bagian dagu, namun sangat masuk akal untuk perangkat anggaran.

Hal yang sama berlaku untuk takik selfie yang relatif dalam, atau Infinity-U, untuk menggunakan beberapa penamaan lama Samsung. Bentuknya yang bulat sangat cocok dengan desain lainnya.

Bahan dan kualitas bangunan

Galaxy A22 hampir seluruhnya terbuat dari plastik. Ini menggunakan desain sandwich tiga potong yang sedikit retro untuk konstruksinya, dengan panel belakang plastik yang terdefinisi dengan baik melengkung menjadi bingkai tengah plastik. Rakitan layar dipasang hampir di atas sisi berlawanan dari bingkai, dengan lapisan kaca pelindung di atasnya. Kami senang melihat bahwa itu bukan plastik, tetapi kami masih lebih suka beberapa sebutan bermerek untuk jenis kaca yang digunakan. Spesifikasi resmi Galaxy A22 tidak masuk ke detail.

Plastik pada dasarnya tidak buruk atau bahkan lebih buruk daripada logam atau kaca. Ini tentu memiliki keuntungan, terutama pada telepon, karena tidak penyok atau pecah seperti dua di atas, masing-masing. Ini berpotensi lebih rentan terhadap keripik dan goresan, tetapi ini mungkin tidak terlihat seburuk pada plastik berwarna penuh, yang tampaknya terbuat dari Galaxy A22. Plus, itu membuat konstruksi lebih ringan. Berukuran 159,3 x 73,6 x 8,4 mm, A22 memiliki bobot 186 gram, yang lumayan untuk ponsel seukuran ini dengan baterai 5.000 mAh. Faktanya, perlu dicatat bahwa ini membuat Galaxy A22 lebih ramping dan lebih ringan daripada A22 5G dan cukup dekat dengan A32.

Sementara A22 terasa sangat kokoh dan praktis tidak memiliki kelenturan sasis, jika ada satu keluhan kecil yang kami miliki tentang panel belakang - terasa sedikit berlubang saat mengetuknya. Kami telah melihat jauh lebih buruk, meskipun. Itu dan fakta bahwa itu adalah magnet sidik jari, tentu saja.

Kontrol

Berbicara tentang sidik jari, Galaxy A22 memiliki pembaca sidik jari konvensional yang dipasang di samping dan kombinasi tombol daya. Ini sangat cepat dan akurat, selalu aktif dan sangat nyaman dalam hal penempatan. Namun, kita dapat melihat bagaimana beberapa pembeli mungkin menunda oleh kurangnya unit di bawah layar karena Galaxy A32 memang memilikinya dengan harga yang hampir sama.

Volume rocker juga sangat nyaman dalam hal pemosisian tetapi kurang tepat dalam hal umpan balik taktil. Rasanya terlalu kaku dan lembek untuk selera kita. Agak aneh karena Samsung biasanya memiliki rekam jejak yang baik di departemen ini. Itu tidak dapat digunakan, meskipun dan jauh dari pemecah kesepakatan.

Tidak ada tombol di sisi kiri Galaxy A22. Hanya baki SIM. Ini panjang, dengan dua slot kartu nanoSIM dan slot terpisah untuk kartu microSD, jadi Kamu tidak perlu memilih-milih.

Hanya ada satu lubang untuk mikrofon sekunder di bagian atas ponsel.

Bagian bawah jauh lebih sibuk, dengan jack audio 3.5mm. A22 memiliki penerima radio FM, yang memerlukan pemasangan beberapa headphone untuk antena.

Port USB Type-C memiliki koneksi USB 2.0 dasar di belakangnya tetapi mendukung mode USB Host (OTG). Di sebelahnya adalah satu speaker bawah-menembak. Tidak ada pengaturan stereo di sini, bahkan hibrida.

Berbicara tentang hal-hal yang hilang pada Galaxy A22 - tidak ada LED notifikasi, yang bukan kejutan besar. Juga tidak ada sensor cahaya atau sensor jarak yang tepat pada A22. A22 menggunakan kamera selfie untuk melakukan deteksi cahaya, yang bekerja dengan baik untuk keperluan penyesuaian kecerahan otomatis tetapi jauh dari sempurna. Untuk kedekatan, A22 memiliki sesuatu yang disebut Samsung sebagai "Sensor Kedekatan Arahan Telinga (ProToS)". Ini adalah sensor virtual yang ditiru melalui perangkat lunak yang mengandalkan data dari giroskop, layar sentuh, dan kamera selfie. Juga, tidak ideal pada tujuan utamanya - mematikan layar selama panggilan. Kami telah melihat ini dihilangkan pada anggaran lain juga, terutama yang Samsung dan Xiaomi, tetapi itu tidak berarti kami menyukai tradeoff dalam keandalan.

Panel Super AMOLED HD+ 90Hz

Galaxy A22 berada di tempat yang menarik dalam hal tampilannya. Ini dilengkapi dengan panel Super AMOLED 6,4 inci, 90Hz yang memiliki dukungan HDR dan diiklankan untuk meningkatkan kecerahan hingga 600 nits. Ini agak kurang di departemen resolusi pada 720 x 1600 piksel.

Di satu sisi, sangat bagus untuk melihat OLED, yang sangat hilang di Galaxy A22 5G dan tanpa mengorbankan kecepatan refresh 90Hz yang lebih cepat. Di sisi lain, model 5G memiliki panel 6,6 inci yang lebih besar dengan resolusi 1080 x 2400 piksel. Seperti yang kami katakan, resolusi adalah titik lemah pada Galaxy A22. Pada HD+ dan diagonal 6,4 inci, ia memiliki kerapatan piksel sekitar 274 ppi. Tidak jauh dari 400 atau lebih ppi, panel FHD+ menyediakan ukuran ini, dan memang Kamu dapat melihat perbedaan ketajaman jika Kamu melihat A22 di samping A22 5G atau, lebih baik lagi, Galaxy A32. Agar adil, meskipun, secara terpisah, Galaxy A22 masih terlihat sangat tajam.

Berbicara tentang Galaxy A32, bagaimanapun, kita tidak dapat mengabaikan fakta bahwa panel Super AMOLED 6,4 incinya memang memiliki resolusi 1080 x 2400 piksel. Plus, ia melakukannya sambil tetap mempertahankan kecepatan refresh 90Hz dan dengan menawarkan kecerahan luar biasa lebih dari 800 nits, yang kami verifikasi dalam Review kami . Sayangnya, Samsung mengabaikan untuk menawarkan dukungan HDR pada A32, meskipun kinerja panelnya sangat baik.

Hal yang sama berlaku untuk Galaxy A22. Itu tidak melaporkan dukungan HDR apa pun . Setidaknya ia memiliki DRM Widevine L1 setinggi mungkin, yang memungkinkan streaming resolusi penuh dari layanan seperti Netflix.

Kurangnya HDR sedikit mengecewakan, tetapi di sisi lain, panel Galaxy A22 menawarkan kinerja keseluruhan yang luar biasa. Kecerahansecara resmi diiklankan sebagai 600 nits, dan kami berhasil mendekati angka tersebut dalam pengujian kami. Meskipun demikian, perlu dicatat bahwa angka itu hanya dapat dicapai setelah kecerahan maksimum otomatis masuk. Sayangnya, terkadang sedikit tidak dapat diandalkan dan lamban karena Galaxy A22 tidak memiliki sensor cahaya perangkat keras dan sebagai gantinya mengandalkan kamera selfie-nya untuk mengukur. cahaya sekitar. Kami menemukan ini terkadang menjadi masalah saat mengeluarkan ponsel dari saku di bawah sinar matahari yang cerah. Mode otomatis maks sering kali membutuhkan waktu yang lama untuk memulai, tetapi begitu berhasil, 600 nits sudah cukup. Tidak cukup kelas unggulan, terutama untuk Samsung, tetapi sangat bagus untuk digunakan di luar ruangan. Kami hanya berharap Samsung bermunculan untuk sensor cahaya.

Dengan kecerahan otomatis dimatikan, kami hanya mendapat sedikit kecerahan 400 nits dengan memaksimalkan penggeser.

Tes tampilan100% kecerahan
Hitam, cd/ m2Putih, cd /m2rasio kontras
Xiaomi Mi 11 Lite 4G (Max Otomatis)0826
Samsung Galaxy A32 (Maks Otomatis)0814
Xiaomi Redmi Note 10 (Max Otomatis)0682
Realme 8 (Max Otomatis)0657
Samsung Galaxy A22 (Max Otomatis)0597
Poco X3 Pro (Max Otomatis)0.45341335: 1
Poco M4 Pro 5G (Max Otomatis)0.335101545: 1
Samsung Galaxy A32 5G (Max Otomatis)0,3384971470: 1
Xiaomi Redmi 10 (Maks Otomatis)0.44771193: 1
Xiaomi Mi 11 Lite 4G0476
Xiaomi Redmi Note 100475
Samsung Galaxy A12 (Maks Otomatis)0,3494721352: 1
Poco X3 Pro0,3274581401: 1
realme 80458
Infinix Note 10 Pro0,3374471326: 1
Poco M3 (Maks. Otomatis)0.2774391585: 1
Xiaomi Redmi 9T (Max Otomatis)0.324371366: 1
Samsung Galaxy A32 5G0.2864261490: 1
Poco M4 Pro 5G0.2644101553: 1
Samsung Galaxy A120,2923981363:1
Xiaomi Redmi 1003961494: 1
Poco M30,2523951567: 1
Samsung Galaxy A320393
Samsung Galaxy A220391
Samsung Galaxy A22 5G0.2363851631: 1
Xiaomi Redmi 9T0.2393811594: 1

Kecerahan bukan satu-satunya setelan kuat dari tampilan Galaxy A22. Ini juga cukup bagus dalam hal akurasi warna . Sesuai dengan status quo Samsung baru-baru ini, A22 memiliki dua mode warna - Vivid dan Natural. Yang pertama menargetkan ruang warna DCI-P3 dan juga menawarkan penggeser suhu warna serta penggeser koreksi per saluran tingkat lanjut.

Mode Vivid mendekati akurasi warna tetapi tidak cukup tepat sasaran, yang kemungkinan besar karena desain. Itu membuat tiga saluran utama dan terutama merah didorong dengan baik untuk menghadirkan "pop" OLED yang cenderung menarik bagi mata manusia. Mode alami, di sisi lain, menempel erat pada ruang warna sRGB dan bahkan dapat dianggap cukup baik untuk pekerjaan peka warna.

Penanganan kecepatan refresh tinggi

Galaxy A22 memiliki pendekatan yang sederhana dan mudah untuk kecepatan refresh 90Hz. Ada dua mode dalam pengaturan tampilan untuk Kehalusan gerakan - Standar dan Tinggi. Standar mengunci semuanya hingga 60Hz, sementara Tinggi pada dasarnya mengunci semuanya hingga 90Hz.

Ini memiliki positif dan negatifnya, pasti, yang terakhir sebagian besar bermuara pada potensi pemborosan baterai dalam situasi tertentu, seperti menonton video.

Di sisi lain, jika Kamu mengetahui bagaimana logika diatur dan ingat untuk beralih ke 60Hz untuk hal-hal seperti sesi menonton film - semuanya tetap sederhana dan mudah.

Baik Chrome dan browser Samsung, yang kami coba, memanfaatkan sepenuhnya kecepatan refresh layar 90Hz, seperti yang diverifikasi oleh uji UFO Blurbaster.

Samsung tidak pernah menjanjikan pergantian kecepatan refresh otomatis. Plus, menerapkan logika seperti itu dengan cara yang buruk diketahui menyebabkan masalah dengan penggunaan mode kecepatan refresh tinggi pada perangkat lain, terutama untuk bermain game. Dengan sistem biner sederhana ini, kami berhasil mendapatkan pengalaman yang lebih mulus (lebih tinggi dari 60fps) dari hampir semua game yang didukung kecepatan refresh tinggi yang kami coba.

Satu-satunya situasi yang berhasil kami temukan di mana A22 beralih ke 60Hz sendiri adalah di aplikasi kamera. Ini sangat diharapkan karena jendela bidik kamera adalah salah satu komponen UI Android yang secara tradisional membutuhkan 60Hz agar berfungsi dengan baik.

Daya tahan baterai

Galaxy A22 cukup dapat diprediksi di departemen baterai. Ini memiliki paket 5.000 mAh yang sama dengan Galaxy A22 5G dan A32, antara lain. Kami juga memiliki gambaran yang baik tentang kinerja dan efisiensi yang diharapkan dari chipset MediaTek Helio G80 - bagian 12nm. Faktanya, seperti yang kami catat, Galaxy A32 dan A22 memiliki beberapa kesamaan, salah satunya adalah chipset yang disebutkan di atas.

Dalam hal angka daya tahan sebenarnya, Galaxy A22 juga sejalan dengan saudara-saudaranya, dengan total daya tahan yang solid 121 jam . Faktanya, itu sebenarnya sedikit lebih baik daripada 118 jam yang dikelola Galaxy A22 5G. Namun, yang satu ini memiliki chipset Dimensity 700 5G. A22 juga lebih baik daripada Galaxy A32. Karena keduanya memiliki kapasitas baterai dan chipset yang sama, tampaknya resolusi layar yang lebih rendah pada Galaxy A22 setidaknya sebagian di belakang angka baterai keseluruhan yang lebih baik.

Karena kami telah menyebutkan bahwa Galaxy A22 memiliki daya tahan yang sebanding dengan ponsel Samsung serupa lainnya, berikut adalah bagaimana ia bersaing dengan beberapa pesaing utamanya dalam kisaran harga yang sama.

Kecepatan pengisian

Untuk pengisian daya, Galaxy A22 memiliki andalan Samsung lama yang sudah tidak asing lagi yaitu Pengisian Cepat Adaptif 15W (berdasarkan Quick Charge 2.0). Kamu mendapatkan pengisi daya yang cocok di dalam kotak. Tidak ada yang istimewa secara keseluruhan. Faktanya, Galaxy A22 memiliki salah satu tingkat pengisian paling lambat, dibandingkan dengan pesaingnya. Dengan menggunakannya, A22 mengisi daya dari datar hingga penuh dalam 2:20 jam, dengan 23% ditampilkan dalam indikator baterai setengah jam dalam proses. Tepat di sekitar apa yang kami harapkan dari 15W AFC pada baterai 5.000 mAh dan dalam margin kesalahan dari perangkat serupa seperti A22 5G, A32 dan A32 5G. Setidaknya Kamu mendapatkan pengisian lebih cepat daripada Galaksi yang lebih rendah seperti A02 dan A12, jika itu penting.

Tes pembicara

Seperti kebanyakan Samsung non-flagship lainnya, Galaxy A22 memiliki satu loudspeaker yang ditempatkan di bagian bawah ponsel. Dan, seperti kebanyakan Samsung non-flagship lainnya, ini tidak terlalu mengesankan dalam hal kenyaringan - A22 mendapatkan peringkat 'Di Bawah Rata-Rata' untuk kenyaringan dalam pengujian 7-track kami, sama seperti A32.

Itu benar-benar menjadikannya semacam keluarga yang kerdil, karena bahkan Galaxy A32 mengelola output 30,3 LUFS yang sedikit lebih keras, dan Galaxy A32 5G dan A22 5G secara khusus lebih baik pada 28,5 LUFS. Setidaknya cukup lebih baik untuk memeras peringkat 'Rata-rata', yaitu. Tak satu pun dari mereka yang sangat mengesankan secara keseluruhan.

Respons frekuensi serupa pada semua perangkat ini juga. Artinya, tidak terlalu mengesankan juga. Galaxy A22 tidak memiliki equalizer atau pengoptimal bawaan untuk loudspeakernya. Ada Dolby Atmos di bawah pengaturan audio, tetapi itu hanya untuk headphone.

Perlu dicatat bahwa beberapa pesaing seperti Redmi Note 10 Pro dan Poco X3 memang menawarkan pengaturan speaker stereo.

Satu UI 3.1 Core di atas Android 11, dengan sebagian besar fitur tetap utuh

Bukan rahasia lagi bahwa banyak daya tarik perangkat Samsung terletak pada perangkat lunaknya. Tentu saja, ini bukan daya tarik universal, tetapi ada alasan mengapa One UI adalah salah satu implementasi Android kustom paling populer di luar sana dan telah begitu selama beberapa waktu. Bagi banyak pengguna, proposisi nilai tambah ponsel Samsung justru terletak pada perangkat lunak dan ekosistemnya.

Sesuai dengan slogan barunya "Awesome is for everyone", raksasa Korea ini secara signifikan meningkatkan permainan perangkat lunaknya dengan keluarga perangkat Galaxy A yang baru. Itu termasuk Galaxy A22.

Meskipun demikian, paritas fitur hanya membentang sejauh ini dan turun dari A72 menuju A22 pasti mengakibatkan pengurangan fitur tambahan. Tidak ada yang besar, meskipun, dan hal-hal yang masih ada luar biasa untuk perangkat anggaran.

Galaxy A22 sebenarnya dikirimkan dengan sesuatu yang disebut One UI 3.1 Core di atas Android 11. Bit "Core" itu sebenarnya menurunkan versi yang sedikit dikurangi, yang menjelaskan beberapa penghilangan fitur. Bagaimanapun, tidak ada terlalu banyak perbedaan dibandingkan dengan One UI 3.1 biasa, atau pendahulunya, seperti 3.0 dan 2.5. Hanya hal-hal halus di sana-sini, yang akan kami coba sebutkan.

Pertama, PSA singkat tentang dukungan perangkat lunak: pada peluncuran A72, A52 dan A32, Samsung membuat komitmen besar untuk menawarkan tiga pembaruan OS Android utama untuk ponsel tersebut, serta empat tahun pembaruan keamanan. Itu tampaknya akan menjadi kasus di masa depan untuk model kelas atas dan beberapa model kelas menengah.

Sayangnya, Galaxy A32 dan A32 5G adalah titik batas dalam daftar itu, dan Galaxy A22 saat ini dijadwalkan untuk dua pembaruan OS utama. Ini sebenarnya bisa menjadi alasan untuk memilih A32 bagi sebagian calon pembeli, terutama jika mereka berniat untuk menyimpannya untuk waktu yang lama.

Mari kita mulai dari layar kunci . Pintasan default untuk dialer dan kamera sekarang monokrom. Mereka digunakan untuk mencocokkan warna masing-masing aplikasi. Anehnya, jika Kamu memilih aplikasi yang berbeda, mereka akan mempertahankan warnanya - ini juga bukan jenis diferensiasi pihak pertama vs. pihak ketiga.

Karena lebih banyak perubahan fungsional - layar kunci memiliki widget kesehatan - kini Kamu dapat melacak berapa banyak waktu yang telah Kamu habiskan di ponsel tanpa membuka kuncinya.

Opsi tampilan selalu aktif hadir di Galaxy A22 dan memanfaatkan layar AMOLED-nya dengan benar.

Pembaca sidik jari yang dipasang di samping kemungkinan akan menjadi metode utama untuk membuka kunci bagi sebagian besar pengguna, tetapi Kamu masih dapat menggunakan buka kunci wajah sebagai gantinya atau di sampingnya. Ini bisa lebih nyaman dalam situasi tertentu, tetapi umumnya kurang aman karena didasarkan pada kamera selfie.

Bayangan notifikasi sedikit berbeda pada versi One UI yang lebih baru dan sekarang menutupi seluruh layar di bawahnya, meskipun hanya ada satu kartu notifikasi atau tidak ada sama sekali. Sebelumnya, sebagian layar di bawah notifikasi terakhir masih terlihat, hanya digelapkan.

Saat kita di sini, quick toggle sekarang dapat diedit langsung dari tombol plus di akhir daftar alih-alih masuk ke menu.

Android 11 menyertakan fitur riwayat Pemberitahuan yang bagus . Itu diakses dari menu Pengaturan, jadi itu tidak dalam jangkauan langsung, tetapi ada di sana untuk saat-saat ketika Kamu mengabaikan pemberitahuan terlalu cepat, dan sepertinya Kamu tidak dapat menemukan tentang apa itu. Pastikan untuk mengaktifkannya karena Off secara default.

Semua penyesuaian tata letak standar dan matikan untuk panel cepat dan bilah tugas diperhitungkan. Android 11 memiliki cara baru dalam menangani notifikasi untuk aplikasi perpesanan instan yang disebut Bubbles , dan One UI 3 juga mengadopsinya. Itu selain fitur serupa yang sebelumnya telah tersedia yang ditawarkan oleh Samsung dengan nama Smart pop-up view. Kamu akan menemukan pengaturan ini di bawah submenu 'Pemberitahuan mengambang', di mana Kamu dapat menonaktifkan keduanya dan memilih antarmuka khusus kartu jadul.

Gelembung adalah perpanjangan dari fitur Percakapan, pengembangan baru lainnya. Kamu mengetuk ikon di notifikasi pesan masuk awal. Itu berubah menjadi percakapan yang kemudian dapat Kamu perkecil menjadi gelembung, atau yang dikenal sebagai 'kepala obrolan' - awalnya merupakan cara default Facebook Messenger untuk menangani obrolan.

Tampilan pop-up cerdas adalah salah satu fitur eksklusif One UI yang kurang dikenal. Di masa pra-Bubbles, itu digunakan untuk menambahkan fungsionalitas kepala obrolan ke aplikasi apa pun yang Kamu pilih. Mengetuk ikon 'kepala' yang melayang akan membuka aplikasi di jendela mengambang, yang dapat Kamu maksimalkan lebih lanjut ke layar penuh atau perkecil lagi ke ikon. Semacam seperti Bubbles, hanya sedikit berbeda.

Kontrol multimedia Android 11 yang disempurnakan telah masuk ke One UI. Kamu mendapatkan aplikasi pemutaran audio aktif dalam tumpukan tepat di bawah sakelar cepat dan geser ke samping untuk beralih di antara aplikasi.

Layar Media sudah tersedia di One UI 2.5 pra-Android 11, dan menawarkan fungsionalitas serupa untuk memilih perangkat keluaran atau menggunakan fitur berbagi Musik Samsung. Panel kontrol volume juga mendapat perubahan, dan sekarang keempat bilah gesernya vertikal, bukan horizontal dari One UI sebelumnya.

Berbagi Musik Samsung hanyalah salah satu contoh fitur perangkat lunak yang cukup canggih yang awalnya diluncurkan sebagai unggulan dan sekarang membawa banyak nilai tambah ke kelas menengah. Ini cocok dengan kampanye "Keren" baru untuk keluarga Galaxy A - fakta yang langsung diambil oleh tim PR. Fitur ini memungkinkan Kamu memutar musik melalui aksesori Bluetooth yang terhubung ke ponsel Samsung teman. Cukup bagus.

Yang cukup menarik, Music Share kembali absen di Galaxy A22 5G saat kami ulas, meski secara teknis menjalankan One UI 3.1 Core yang sama. Mungkin itu di-backport dengan pembaruan berikutnya dan sekarang ada di vanilla A22.

Perbaikan Android 11 asli lainnya yang juga disertakan Samsung dalam One UI 3 adalah kemampuan untuk menyematkan aplikasi ke bagian atas lembar dengan opsi Bagikan. Itu salah satu hal yang membuat Kamu bertanya-tanya kenapa harus menunggu sampai v11 untuk kita sampai di sana. Segalanya jauh lebih baik sekarang, tetapi tetap saja, kami ingin dapat menghapus beberapa opsi juga, karena daftar itu pasti dapat menggunakan beberapa decluttering.

Satu hal lagi yang Google tweak dalam rilis tahun ini adalah penanganan izin, dan Samsung mengimplementasikannya di One UI 3. Dengan versi ini, Kamu sekarang akan melihat permintaan izin baru setiap kali aplikasi memintanya, membiarkan Kamu menolak izin, mengizinkan itu hanya saat menggunakan aplikasi, atau hanya untuk satu kali ini. Jika aplikasi memerlukan akses konstan ke izin, Kamu juga mendapatkan opsi keempat yang membawa Kamu ke halaman pengaturan tempat Kamu dapat menyediakannya. Ini dilakukan untuk mencegah pengguna memilih opsi ini secara tidak sengaja saat membuka dialog izin.

Menu pengaturan telah melihat perubahan yang halus namun bermakna. Subkategori dibuat lebih mudah dibaca dengan menggunakan pemisah titik dan interval ekstra, sementara penelusuran terkini kini ditampilkan sebagai gelembung, bukan daftar. Selain itu, ada fitur baru yang ditambahkan untuk mencari pengaturan dengan tagar - untuk hal-hal terkait konseptual yang ditemukan di berbagai tempat di menu.

Aplikasi dialer One UI cocok untuk banyak penyesuaian. Ada dua tata letak berbeda untuk layar panggilan masuk untuk dipilih. Kamu juga dapat mengatur gambar atau video latar belakang untuk layar itu, meskipun semuanya akan sama untuk semua panggilan Kamu - Kamu tidak dapat memiliki yang berbeda untuk setiap orang.

Ada banyak perubahan visual kecil lainnya yang tersebar di seluruh One UI 3.1. Dukungan tema Samsung yang luar biasa dan pilihan online yang kaya juga hadir. Hal yang sama berlaku untuk opsi navigasi sistem , dengan beberapa penyesuaian dan tata letak yang tersedia untuk gerakan, serta kontrol tombol jadul, bahkan gaya orisinal yang sangat lama, dengan tombol kembali di sisi kanan.

Ada banyak fitur tambahan tambahan di Galaxy A22 juga. Seperti yang kami katakan, sebagian besar hal yang ada di A52 dan A72 berhasil, seperti antarmuka panel Edge , serta peluncur Game - hub untuk semua game Kamu, yang juga menyediakan opsi untuk membatasi gangguan saat bermain game juga tetap ada. .

Ada beberapa kelalaian, meskipun. Misalnya, tidak ada penyebutan Bixby di mana pun di UI. Hal lain yang hilang dari kotak adalah SmartThings . Padahal, integrasi tingkat sistem untuk itu di dalam tab Perangkat di bayangan pemberitahuan hadir. Yang perlu Kamu lakukan adalah mengunduh aplikasi SmartThings untuk membuatnya berfungsi.

Samsung Dex tidak bisa ditemukan. Tapi itu absen dari seluruh jajaran Galaxy A, yang kami dapatkan - beberapa hal masih perlu menjadi unggulan eksklusif. Meskipun tidak ada, Kamu masih bisa mendapatkan banyak fungsinya melalui fitur Tautan ke Windows yang telah diimplementasikan bekerja sama dengan Microsoft. Kamu juga tidak mendapatkan tampilan Smart View dan casting konten Samsung.

Tolok ukur sistem

Galaxy A22 memiliki chip Mediatek Helio G80 di dalamnya, performa yang oke tapi yang akan sulit bersaing dengan penawaran saingan di braket harga ini. Ini fitur CPU octa-core dalam konfigurasi 2+6 (2x2.0 GHz Cortex-A75 & 6x1.8 GHz Cortex-A55) dan GPU Mali-G52 MC2. Tersedia sejumlah pilihan RAM dan penyimpanan, mulai dari 4GB/64GB hingga 6GB/128GB. Unit review kami adalah varian 4GB/128GB.

Ini pada dasarnya adalah internal yang sama persis seperti yang ditemukan di dalam Galaxy A32, dengan pengecualian opsi RAM 8GB tingkat atas. Performanya karenanya, diharapkan sangat mirip antara yang berbayar, serta ponsel lain yang dilengkapi dengan Helio G80.

Memulai sesuatu dengan beberapa nomor CPU murni dan GeekBench kita dapat melihat Galaxy A22 bertahan dengan cukup baik, tetapi jelas tidak unggul di antara rekan-rekannya dalam hal kinerja mentah.

Semua hal dianggap MediaTek Helio G80 cukup layak untuk memberikan pengalaman yang sangat lancar dengan tugas sehari-hari biasa di Galaxy A22. OneUI berjalan lancar tanpa hambatan dan dengan stutter dan pelambatan yang sangat minim. Namun, itu cukup benar untuk sebagian besar chip seluler yang agak baru dan bukan pencapaian besar. Faktanya tetap bahwa jika Kamu menginginkan kinerja terbaik dengan anggaran terbatas, ada banyak pilihan yang lebih baik daripada Samsung Galaxy A22.

Pengaturan quad-camera yang familier

Samsung Galaxy A22 memiliki pengaturan quad-camera yang lebih dekat dengan Galaxy A32 daripada A22 5G. Yang terakhir melihat pengaturannya dikurangi untuk mengurangi biaya dan mendapatkan kamera utama 48MP dan tidak ada kamera makro khusus, antara lain. A32, di sisi lain, memiliki kamera 64MP beresolusi lebih tinggi dan sensor makro dan kedalaman 5MP beresolusi lebih tinggi.

Vanilla Galaxy A22 memiliki kamera utama 48MP, Quad-Bayer, f/1.8, yang menurut perangkat lunaknya, dapat berupa Samsung S5KGM2, umumnya dikenal sebagai GM2 atau Sony IMX 582. Keduanya dengan piksel 0,8 m dan 1 /2.0" total area dan PDAF. Mungkin yang paling menarik di sini, bagaimanapun, adalah penambahan OIS, yang bahkan tidak ada pada Galaxy A32.

Kamera ultrawide 8MP menggunakan sensor Sony IMX355 - 1/4.0", 1,12µm. Kamera ini berada di belakang lensa f/2.2. Tidak ada yang terlalu mewah. Tidak ada autofokus atau semacamnya. Dan yang tak kalah pentingnya - 13MP, f/ Kamera selfie 2.2 tidak terlalu mewah baik dengan sensor Sony IMX258, 1/3.1", 1,12µm dan juga fokus tetap.

Aplikasi kamera pada A22 adalah yang terbaru yang Kamu dapatkan dengan One UI 3.1, peningkatan terbesar adalah relokasi resolusi video ke jendela bidik. Selain itu, ini sama seperti pada Samsung pre-One UI 3.1 lainnya, yang merupakan hal yang baik karena mudah digunakan dan lugas.

Dasar-dasarnya seperti biasa - menggesek ke kiri dan kanan akan beralih di antara mode yang tersedia, dan ada opsi untuk mengatur ulang, menambah atau menghapus beberapa mode dari jendela bidik. Gesek vertikal di kedua arah akan beralih antara kamera depan dan belakang.

Penunjukan pohon yang sudah dikenal untuk kontrol zoom juga ada di sini, dan tanpa telefoto di dalamnya, Kamu mendapatkan tiga pohon untuk ultra-lebar dan dua pohon untuk kamera utama. Kamu dapat memperbesar dengan gerakan mencubit, di mana tingkat zoom prasetel tambahan muncul pada 2x, 4x, dan 10x.

Jendela bidik memiliki set ikon standar dengan pengaturan roda gigi yang terletak di sudut kiri atas layar. Hal-hal biasa seperti garis kisi, data lokasi, dll., Dapat ditemukan di menu.

Ada mode Pro, tetapi implementasi dasar yang hanya memungkinkan Kamu memilih ISO (100-800) dan white balance (berdasarkan suhu cahaya dengan ikon untuk sumber cahaya umum), serta kompensasi eksposur dial-in (-2EV hingga +2EV dalam peningkatan 0.1EV). Selektor mode pengukuran juga melakukan pemotongan (pembobotan tengah, matriks, dan titik). Sayangnya, tidak ada opsi pemfokusan manual. Galaxy A72 dan A52 memiliki lebih banyak kontrol Pro, tetapi yang ada di A22 hampir setara dengan A22 5G dan A32 5G.

Berbicara tentang hal-hal yang hilang, video Pro juga tidak berhasil. Begitu pula FUN MODE - Kolaborasi Samsung saat ini dengan Snapchat yang menghadirkan pilihan filter Snapchat yang berputar langsung ke aplikasi kamera default. Kami tidak bisa mengatakan kami sangat merindukannya, tetapi kami masih merasa kami harus menyebutkan ketidakhadirannya karena itu adalah bagian besar dari pemasaran untuk A72, A52 dan A32. Yang cukup menarik, Galaxy A22 kami bahkan tidak memiliki mode stempel dan topeng Deco Pic yang dimiliki A22 5G.

Kualitas gambar siang hari

Secara default, kamera utama 48MP menangkap foto 12MP yang dibuang. Ini adalah tas campuran. Dalam hal positif - warnanya terlihat bagus dan alami, dan ada sejumlah detail yang diselesaikan dengan baik. Rentang dinamisnya juga lumayan, terutama mengingat kondisi pencahayaan yang menantang yang memaksa kami untuk membidik. Namun, bidikan ini cenderung terlihat terlalu lembut. Sering kali ini sebenarnya karena Galaxy A22 kehilangan fokus. Kami mendapati diri kami terus-menerus mengetuk jendela bidik untuk mencoba dan memaksanya untuk memfokuskan kembali dengan berbagai tingkat keberhasilan.

Kami juga memiliki masalah dengan konsistensi eksposur otomatis. Awalnya, kami mengira Pengoptimal Pemandangan Samsung , yang diaktifkan secara default, adalah hal yang mengacaukan fokus otomatis dan pengukuran lainnya, tetapi kami masih berhasil mengacaukan bidikan dengan menonaktifkannya.

Oleh karena itu, ini sebenarnya menarik bobotnya sendiri bersama HDR Otomatis, juga aktif secara default. Kamu juga bisa mendapatkan gambaran yang cukup bagus tentang seberapa besar perbedaan yang dihasilkan oleh pemrosesan komputasi ekstra dengan melihat bidikan yang diambil dalam mode 48MP . Baik HDR Otomatis maupun Pengoptimal pemandangan tidak tersedia dalam mode ini, dan ini ditampilkan, terutama dalam pemandangan dengan pencahayaan yang lebih rumit. Kamu dapat dengan jelas melihat sorotan dan bayangan terlihat jauh lebih baik dalam mode otomatis 12MP default pada umumnya.

Namun, bidikan 48MP pasti menawarkan detail yang lebih jelas. Jika itu adalah prioritas bagi Kamu dan file individu berukuran lebih dari 20MB tidak menjadi masalah, maka lakukanlah. Kamu juga harus hidup dengan sedikit lebih banyak kebisingan. Namun, detail ekstra tidak benar-benar memerangi kelembutan bidikan secara keseluruhan, yang hanya semakin membuktikan bahwa kesalahan fokus pada autofokus yang harus disalahkan.

Galaxy A22 tidak memiliki telefoto khusus atau zoom perangkat keras lainnya . Namun, Kamu tetap mendapatkan hasil panen dari sensor 48MP utama. Kamu dapat mencubit untuk memulai zoom, setelah itu Kamu dapat memilih tingkat zoom hingga 10x atau menggunakan salah satu tombol praktis untuk 2x, 4x, dan 10x.

Melihat bagaimana mereka berasal dari kamera yang sama, bidikan 2x juga terganggu oleh masalah fokus dan kelembutan yang sama. Namun, jika Kamu mendapatkan fokus otomatis untuk bekerja sama, Kamu bisa mendapatkan hasil yang cukup baik untuk media sosial.

Mode potret khusus bekerja dengan sangat baik pada A22 dan menghasilkan bidikan yang sangat kompeten untuk perangkat anggaran. Meskipun demikian, masalah fokus otomatis yang persisten. Efek bokeh latar belakang sangat bagus. Kamu dapat menyesuaikan intensitasnya melalui penggeser di UI kamera.

Deteksi dan pemisahan subjek bagus tapi bisa lebih baik. Rambut acak-acakan dan latar belakang yang lebih sibuk dapat membuatnya tersandung. HDR otomatis tersedia dalam mode potret. Dan dengan kesabaran yang cukup, Kamu juga bisa mendapatkan potret subjek non-manusia yang lumayan bagus. Algoritme pendeteksian hanya perlu sedikit lebih lama untuk digunakan.

Sebelum kita melewati kamera utama, berikut adalah bidikan standar kami yang diposting darinya dalam mode default 12MP dan 48MP resolusi penuh.

Kamera ultrawide 8MP pada Galaxy A22 layak, tetapi tidak spektakuler sama sekali. Ini menawarkan banyak detail untuk apa itu. Penampilan warnanya bagus, tetapi fotonya agak terlalu kontras.

Setidaknya, tidak seperti kamera utama, kamera ultrawide tidak terganggu oleh masalah autofokus karena fokusnya yang tetap. Ini menghasilkan gambar diam yang cukup tajam. Bahkan mungkin agak terlalu tajam, dengan beberapa artefak penajaman yang jelas di sana-sini.

Tampaknya tidak ada koreksi distorsi perangkat lunak atau setidaknya opsi untuk mengaktifkan koreksi ringan yang mungkin ada.

Kamera makro 2MP khusus tidak ada artinya untuk telepon rumah. Itu bisa menyelesaikan pekerjaan dengan kesabaran yang cukup, tetapi hanya memiliki fokus tetap yang ditetapkan sedikit lebih jauh dari yang kita inginkan dan bidang fokus yang tidak terlalu memaafkan. Plus, resolusi 2MP kecil adalah semacam penopang.

Galaxy A22 memiliki kamera selfie fokus tetap 13MP, f/2.2 . Sedikit lebih baik daripada unit 8MP pada A22 5G tetapi tidak cukup dengan kamera 20MP pada Galaxy A32.

Mempertimbangkan perangkat keras yang ada, kita harus mengatakan bahwa selfie masih terlihat cukup baik. Bidang fokus lebar dan memaafkan, detail yang diselesaikan memadai, dan bahkan warna tampak layak di bawah kondisi pencahayaan sedang dan baik.

Dalam mode khas Samsung, kamera selfie memiliki mode sempit dan lebar. Mode lebar menghasilkan gambar diam 4128 x 3096-piksel, atau hanya di bawah 13MP, sedangkan mode sempit menghasilkan hanya 9MP (3408 x 2556 piksel). Beginilah cara Galaxy A32 memberikan dua mode selfie-nya, tetapi yang cukup menarik, bukan bagaimana Galaxy A22 5G melakukan sesuatu, dengan semua selfie-nya diambil dalam 8MP. Hanya detail yang menarik.

Galaxy A22 sebenarnya dapat secara otomatis mendeteksi jika ada lebih dari satu orang dalam bingkai dan beralih ke mode selfie lebar, yang agak rapi. Kamu juga dapat memberi tahu aplikasi kamera untuk mengingat pilihan terakhir Kamu di antara dua mode, yang berguna. Meskipun demikian, kami masih tidak mengerti mengapa Samsung bersikeras menjadikan mode sempit sebagai mode default yang out-of-the-box.

Rekaman video

Sayangnya, Galaxy A22 terbatas pada [email protected] untuk pengambilan videonya. Itu berlaku untuk semua kameranya - yang utama, ultrawide, dan selfie. Bahkan tidak ada mode 60fps yang tersedia. Kami tidak begitu yakin bahwa ini adalah batasan dari Helio G80 karena klaim yang dibuatnya dapat melakukan [email protected] dan [email protected] Kami memang mencoba Buka Kamera hanya untuk memastikan dan masih dibatasi pada FullHD.

Galaxy A22 5G sebenarnya mampu merekam video maksimal [email protected] berkat chipset Dimensity 700 5G-nya. Kami tidak akan menyebut itu lompatan besar. Sayangnya, Galaxy A32 juga terbatas pada FullHD. Jika Kamu menginginkan 4K, maka Kamu harus melihat Galaxy A32 5G atau naik level ke A52 dan variannya.

Kamu mendapatkan pilihan yang biasa antara pengkodean h.264 dan h.265 (HEVC) di Galaxy A22. Yang terakhir menghemat beberapa ruang dengan mengorbankan beberapa kualitas. Yang pertama menghasilkan file MP4 dengan aliran video FullHD AVC yang solid sekitar 17 Mbps dan stereo, audio AAC 48kHz. Tidak terlalu buruk sama sekali.

Kualitas video FullHD dari kamera utama cukup baik, dengan detail yang bagus, pemrosesan warna yang matang, dan noise rendah. Rentang dinamisnya agak mengecewakan, dengan banyak sorotan yang meledak.

Video dari ultrawide bertahan dengan sangat baik. Ada banyak detail dan warna yang terlihat bagus, meski sedikit berbeda dari kamera utama. Eksposur tampaknya sedikit lebih seimbang di sini juga, meskipun perlu dicatat bahwa kedua kakap sering cenderung memilih eksposur yang sangat berbeda secara otomatis dalam kondisi yang sama.

Galaxy A22 memiliki OIS pada kamera utamanya, dan meskipun ini bukan yang terbaik yang pernah kita lihat sejauh ini, itu terlihat menghaluskan getaran yang lebih kecil di jendela bidik dan menciptakan efek "mengambang" yang familiar saat membingkai. Ada stabilisasi gambar elektronik tambahan yang tersedia untuk kamera utama dan ultrawide, tanpa mengorbankan resolusi FullHD.

Namun, itu tidak benar-benar berfungsi dengan baik di kedua kamera. Yang utama, ia melakukan pekerjaan yang baik untuk benar-benar menghaluskan getar tetapi memperkenalkan sejumlah kecil petunjuk fokus yang mengganggu dan terus-menerus. Sayangnya, itu adalah artefak umum EIS pada perangkat kelas bawah.

Pada ultrawide, EIS tampaknya sangat mengurangi sebagian besar guncangan tetapi tidak menghilangkannya sepenuhnya, menghasilkan guncangan kecil namun agresif.

Tidak ada EIS untuk kamera selfie . Mungkin hal yang baik juga, karena bidang pandangnya sudah agak sempit sehingga tidak nyaman untuk mendapatkan wajah di bingkai sejauh lengan dan memotong dari bingkai untuk stabilisasi hanya akan memperburuknya.

Video selfie terlihat cukup baik, tetapi rentang dinamis terbatas dari kamera selfie merupakan rintangan yang hampir konstan.

Inilah cara Galaxy A22 bersaing dengan pesaing dalam basis data perbandingan video kami yang luas. Kamu dapat mengintip piksel.

Kualitas kamera cahaya rendah

Galaxy A22 diharapkan sedikit kesulitan dalam kondisi cahaya rendah. Kamera utamanya cukup tidak mengesankan, meskipun masih cukup layak untuk perangkat anggaran. Ada jumlah detail yang layak. Kebisingan diredam dengan baik, dan bahkan rentang dinamis bukanlah masalah utama, dengan HDR otomatis dan mode malam otomatis dengan jelas menghitung bobotnya sendiri.

Masalah utama di sini, seperti halnya bidikan siang hari, adalah autofokus yang tidak berfungsi dengan baik. A22 akan sering kehilangan fokusnya dan membutuhkan sedikit mengutak-atik di ujung kita bahkan untuk mendekatinya. Bahkan ketika A22 benar-benar fokus, bidikan tetap terlihat agak lembut untuk selera kita.

Mengambil bidikan 48MP dalam cahaya rendah dapat menawarkan peningkatan yang bagus dalam datil yang diselesaikan, seperti halnya pada kilat yang bagus. Namun, bidikan ini masih mengalami semua masalah yang sama seperti autofokus yang salah, serta kelembutan umum. Selain itu, Kamu tidak mendapatkan HDR Otomatis dan Pengoptimal Pemandangan saat memotret dalam mode ini. Dalam pandangan kami, mode 48MP dalam cahaya rendah tidak masuk akal.

Zoom dengan kamera utama dengan cepat menurunkan ketajaman dan tingkat detail secara keseluruhan. Kami akan mengatakan bahwa 2x terakhir , bidikan lebih merupakan lukisan, berkat sistem penajaman dan peredam bising, daripada yang lainnya.

Kamera ultrawide juga cukup berantakan dalam cahaya rendah. Kebisingan cukup berlebihan, ditambah ada banyak artefak yang terlalu tajam. Rentang dinamis diharapkan terbatas, tapi sejujurnya tidak seburuk yang kita lihat dengan beberapa perangkat anggaran lainnya.

Galaxy A22 memiliki mode malam khusus yang sedikit berbeda. Secara keseluruhan itu cenderung memperbaiki bidikan sedikit, sebagian besar dengan memuat sorotan sedikit lebih baik, menekan noise lebih jauh dan menerapkan sedikit lebih banyak penajaman. Ini bukan perbedaan yang sangat mencolok dibandingkan dengan bidikan cahaya rendah biasa, tetapi mode malam juga cukup cepat di Galaxy A22, membuatnya lebih layak. Kami memang memperhatikan bahwa bidikan mode malam cenderung sedikit lebih gelap secara keseluruhan, tetapi tidak banyak.

Catatan positif lainnya, mode malam di Galaxy A22 juga tersedia di kamera ultrawide. Itu sebenarnya cukup bagus karena tidak demikian halnya pada Galaxy A22 5G. Mode malam juga memiliki efek yang agak halus pada bidikan cahaya rendah, tetapi tidak pernah benar-benar mengacaukan gambar diam dalam pengujian kami, sehingga mendapatkan rekomendasi.

Kamera selfie 13MP bertahan dengan sangat baik dalam kondisi cahaya redup. Ada banyak detail dan sedikit noise. Bahkan rentang dinamis tidak terlalu menjadi masalah.

Yang cukup menarik, tidak ada mode malam untuk kamera selfie, meski Galaxy A22 5G memang memiliki opsi tersebut.

Akhirnya, kami keluar dan merekam beberapa video cahaya rendah dengan Galaxy A22 juga. Kamera utama bertahan dengan cukup baik. Ada banyak detail pada 1080p, dan noise tetap terjaga dengan baik. Tentu saja, rentang dinamis jauh dari ideal, dan baik bayangan maupun sorotan sama-sama menderita. Semua sampel cahaya rendah ada di daftar putar berikut.

Secara alami, kualitas dengan cepat menurun saat Kamu memperbesar. Video cahaya rendah 2x masih terlihat dapat digunakan secara keseluruhan. Apa pun di luar itu, bagaimanapun, akan kami hindari.

Kompetisi

Pada saat menulis Review ini, Galaxy A22 akan membuat Kamu kembali sekitar EUR 250 . Itu sedikit dari kenyataan yang tidak menguntungkan sejak peluncuran resmi MSRP sekitar EUR 20 lebih sedikit pada bulan Juni, tapi itu bukan kejadian yang terisolasi. Seperti banyak hal lainnya, ponsel hampir tidak menjadi lebih murah akhir-akhir ini.

Bagaimanapun, EUR 250 juga memberi Kamu Galaxy A22 5G, serta A32 5G, tetapi seperti yang telah kami tetapkan, itu cenderung mengorbankan beberapa spesifikasi untuk memfasilitasi konektivitas 5G. Namun, ada vanilla Galaxy A32, yang telah kami rujuk sepanjang Review karena suatu alasan. Ini benar-benar lebih unggul dari Galaxy A22 dalam beberapa hal, seperti - layar Super AMOLED dengan resolusi lebih cerah dan lebih tinggi, dengan perlindungan Gorilla Glass 5 di atasnya, kamera utama dan selfie beresolusi lebih tinggi, dan janji untuk dukungan perangkat lunak jangka panjang. Dengan semua yang lain pada dasarnya sama, termasuk label harga, sulit untuk membuat kasus untuk Galaxy A22 dalam konteks ini.

Saat membahas perangkat dengan harga terjangkau, Poco X3 Pro langsung muncul di benak. Saat ini dijual di bawah EUR 250, itu tetap merupakan kesepakatan yang bagus dan semacam anomali unik. Untuk label harga itu, Kamu mendapatkan layar 6,67 inci, 120Hz, HDR10, FullHD+ IPS dan chipset Snapdragon 860 yang sangat kuat - kombinasi game bernilai tinggi. Tetapi X3 Pro juga unggul dalam aspek lain dengan hal-hal seperti perlindungan Gorilla Glass 6 dan peringkat IP53, speaker stereo, baterai besar 5.160 mAh dengan pengisian 33W dan 48MP, ditambah ultrawide 8MP, ditambah dua pengaturan kamera utama 2MP.

Xiaomi Redmi Note 10 juga sesuai anggaran dan menandai sebagian besar kotak yang sama. Ini memotong kembali di departemen chipset dengan Snapdragon 678 tetapi membuat banyak landasan dengan layar Super AMOLED FullHD+ 6,43 inci yang luar biasa.

Last but not least, tidak mau kalah dengan Xiaomi, Realme memiliki alternatifnya sendiri dengan vanilla Realme 8. Beberapa sorotannya termasuk layar FullHD+ Super AMOLED 6,4 inci dengan dukungan HDR10 resmi dan kamera utama 64MP beresolusi lebih tinggi. kamera di bagian belakang.

Samsung benar-benar telah bekerja keras dalam hal jajaran Galaxy A saat ini. Hampir setiap model dari keluarga baru-baru ini solid dan umumnya kompetitif dalam satu atau lain cara. Hal yang sama juga berlaku untuk Galaxy A22.

LTE Galaxy A22 adalah perangkat yang disatukan dengan baik, dengan panel AMOLED berperforma solid, lengkap dengan kecepatan refresh 90Hz dan penanganan kecepatan refresh lurus ke depan (bahkan jika resolusi lebih rendah). Galaxy A22 juga mengelola daya tahan baterai yang luar biasa dari baterai 5.000 mAh, memiliki kulit One UI 3.1 Core yang kaya fitur yang berjalan di atas Android 11 dan menggunakan chipset MediaTek Helio G80 yang layak dan tidak mengesankan secara maksimal.

Ini memiliki bagian yang adil dari masalah dan kekurangan juga. Badan plastik terasa agak berlubang di bagian belakang, tidak memiliki perlindungan masuknya formal atau sebutan "nama merek" untuk kaca layar pelindungnya. Juga tidak ada sensor cahaya atau jarak pada A22; pengisian dayanya cukup lambat, dan satu pengeras suara yang menyala di bawah tidak mengesankan. Autofokus yang salah pada kamera utama menyeret keseluruhan pengalaman positif ke bawah. Dan itu di atas beberapa kebiasaan kamera kecil lainnya.

Bahkan dengan semua hal negatif yang ditunjukkan, Galaxy A22 tetap menjadi perangkat yang solid, terutama untuk harganya. Namun, Samsung adalah musuh terburuknya sendiri dalam kasus khusus ini karena, seperti yang kami tunjukkan, Galaxy A32 lebih baik daripada itu dalam beberapa hal penting namun harganya sama di sebagian besar pasar. Jadi, kecuali Kamu mendapatkan penawaran yang sangat bagus untuk Galaxy A22 LTE, Kamu mungkin akan lebih baik mendapatkan A32 LTE saja. Kamu dan Samsung harus sama bahagianya di penghujung hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up