Review OnePlus Nord CE 5G, OnePlus Nord CE 5G adalah pembunuh kelas menengah baru atau setidaknya begitulah cara OnePlus memasarkan handset. Dan itu mungkin tidak terlalu jauh dari kebenaran. Nord CE bukan penerus Nord asli tetapi lebih merupakan versi yang lebih ringan dari yang terakhir, maka nama CE, yang merupakan singkatan dari “Core Edition”. Hp murah ini menyimpan beberapa spesifikasi inti yang dibawa Nord asli, termasuk desainnya, yang hampir tidak dapat dibedakan dari Nord pertama. Jadi, alih-alih menggantinya, itu dimaksudkan untuk hidup berdampingan dengan Nord tahun lalu.

Dengan harga sekitar €300, Hp murah ini memang menghadapi persaingan sengit dari kiri dan kanan, tetapi tampaknya juga dilengkapi dengan baik untuk pekerjaan itu. Ini memiliki layar OLED 90Hz yang cerah, Snapdragon 750G yang kompeten, yang hanya selangkah lebih rendah dari vanilla OnePlus Nord yang ditenagai Snapdragon 765G. Versi dasar juga hadir dengan penyimpanan internal 128GB.

Salah satu nilai jual utama mungkin adalah portabilitas Nord CE. Dengan layar 6,43 inci, Hp murah ini berada di sisi yang ringkas, dengan profil kurang dari 8mm dan berat hanya 170g.

Sekilas tentang spesifikasi OnePlus Nord CE 5G:

  • Tubuh: 159.2×73.5×7.9mm, 170g; Kaca depan, bingkai plastik, belakang plastik.
  • Layar: 6.43″ Fluid AMOLED, 90Hz, resolusi 1080x2400px, rasio aspek 20:9, 410ppi.
  • Chipset: Qualcomm SM7225 Snapdragon 750G 5G (8 nm): Octa-core (2×2,2 GHz Kryo 570 & 6×1,8 GHz Kryo 570); Adreno 619.
  • Memori: RAM 128GB 6GB, RAM 128GB 8GB, RAM 256GB 12GB; UFS 2.1.
  • OS/Perangkat Lunak: Android 11, OxygenOS 11.
  • Kamera belakang: Lebar (utama) : 64 MP, f/1.8, 26mm, 0.7µm, PDAF; Sudut ultra lebar : 8 MP, f/2.3, 119˚; Kedalaman : 2 MP, f/2.4.
  • Kamera depan: 16 MP, f/2.5, (lebar), 1/3.0″, 1.0µm.
  • Pengambilan video: Kamera belakang : [email protected], [email protected]/60/120fps, gyro-EIS; Kamera depan : [email protected]/60fps.
  • Baterai: 4500mAh; Pengisian cepat 30W, 70% dalam 30 menit (diiklankan).
  • Lain-lain: Pembaca sidik jari (di bawah layar, optik); NFC; jack 3.5mm.

OnePlus mampu menjejalkan baterai 4.500 mAh terhormat di dalam telepon, yang bahkan merupakan langkah maju dari Nord pertama, sambil mempertahankan pengisian cepat 30W yang disebut Warp Charge 30T Plus.

Sejauh menyangkut kamera, Nord CE memiliki kamera utama 64MP dan ultrawide 8MP sekunder. Kamera ketiga di belakang hanya digunakan untuk informasi kedalaman – tidak ada unit makro khusus. Kami tidak bisa mengeluh, karena kamera makro tidak memberikan nilai ekstra pada pengaturan kamera, terutama pada kisaran harga ini.

Jadi, apakah Nord CE 5G adalah pembunuh kelas menengah? Kami mencoba mencari tahu di halaman-halaman berikut, tetapi satu hal yang pasti, bahkan dengan hanya menilai lembar spesifikasi – perangkat ini adalah produk yang lengkap tanpa ada yang hilang dari daftar hal-hal penting.

Membuka kotak OnePlus Nord CE 5G

Hp murah ini hadir dalam kotak ritel yang cukup standar yang berisi manual pengguna biasa, pengisi daya 30W, kabel USB-A ke USB-C, dan kasing transparan.

Unit Review kami dilengkapi dengan satu set bemper case dari OnePlus itu sendiri. Semuanya terbuat dari silikon sentuhan lembut dan beberapa partikel emas kecil seperti debu menonjol. Tak perlu dikatakan bahwa mereka juga sangat cocok.

Kami akan menghargai desain yang lebih bersih setidaknya untuk beberapa kasing, karena kami bahkan berdebat di kantor apakah bongkahan emas di bagian belakang kasing ini adalah sentuhan yang bagus atau terlalu banyak.

Desain dan ergonomis

OnePlus tampaknya sangat bangga dengan desain Nord CE 5G, dan ada beberapa alasan mengapa. Tentu, itu terlihat dan terasa sangat mirip dengan Nord asli tetapi lebih ramping dan lebih ringan pada saat yang bersamaan. Perusahaan menunjukkan bahwa ini adalah Hp murah tertipis yang pernah mereka rilis sejak OnePlus 6T. Dan dengan melakukan itu, mereka tidak mengurangi kapasitas baterai, setidaknya dibandingkan dengan Nord yang tepat. Bahkan, sudah naik menjadi 4.500 mAh.

Nord CE 5G memberi tip pada timbangan hanya 170g dan ketebalan hanya 7,9mm. Desainnya sendiri juga cukup sederhana, seperti yang ditunjukkan OnePlus. Tidak ada modul atau kurva kamera yang mewah. Satu-satunya hal yang menonjol adalah warna Blue Void dan sentuhan akhir matte yang lembut. Bagian belakang masih terbuat dari plastik, tetapi tidak terlihat jelas bahwa itu bukan kaca.

Mungkin bagian terbaiknya adalah sidik jari tidak menempel di permukaan belakang. Kami dapat mengkonfirmasi ini pada versi Blue Void, setidaknya. Dan untuk warna Blue Void itu sendiri, sangat cantik. Gradiennya sebagian besar seragam dan berubah warna secara drastis ke arah tepi – warna biru menjadi lebih dalam dan mencapai ungu.

Karena bodi utama Hp murah agak tipis, modul kamera yang ditumpuk secara vertikal terlihat menonjol. Sisi di bagian belakang sedikit melengkung untuk pegangan yang lebih nyaman. Lapisan matte di bagian belakang menambah itu, dan ini adalah salah satu Hp murah paling menarik yang pernah kami tangani.

Bagian depan tidak banyak menyimpang dari estetika 2021 dengan lubang punch di tengah untuk kamera depan dan bezel tipis di sekelilingnya, termasuk bagian bawah. Potongan untuk kamera bisa jadi sedikit lebih kecil, dan seperti biasa, itu menggerogoti sebagian besar real estat layar.

Inti rangka samping seharusnya terbuat dari aluminium sedangkan bahan yang dapat Kamu sentuh adalah polikarbonat yang diperkuat serat kaca atau, dengan kata yang lebih sederhana, – plastik yang sedikit diubah. Lapisan mengkilap biru cocok dengan warna panel belakang, dan tidak langsung terlihat terbuat dari plastik.

Di sebelah kiri adalah tempat Kamu akan menemukan tombol volume dan baki kartu SIM ganda (tanpa slot microSD). Sisi kanan bingkai disediakan untuk tombol daya, sedangkan bagian bawah melihat kembalinya jack audio 3.5mm. Ada juga kisi-kisi loudspeaker dan konektor USB-C di sebelah jack.

Namun, berbeda dengan tombol daya, penempatan pembaca sidik jari agak kurang optimal. Itu ditempatkan agak terlalu dekat dengan tepi bawah layar. Sedikit lebih tinggi tidak perlu terlalu banyak menekuk ibu jari Kamu.

OnePlus Nord CE 5G mungkin tidak terlalu mengesankan dalam hal bahan yang digunakan untuk pembuatannya, tetapi itu pasti salah satu perangkat yang dirancang lebih baik di luar sana. Ringan, tipis, grippy dan nyaman untuk dipegang, dan yang lebih penting, terasa kokoh di tangan.

Layar HRR cerah dengan potongan

Meskipun Nord pertama dan Nord CE memiliki tampilan yang hampir sama di atas kertas, ada beberapa perbedaan utama. Yang paling menonjol adalah dukungan video HDR10 yang hilang. Cakupan sRGB dan DCI-P3 penuh dan kecepatan refresh 90Hz masih tersedia.

Bagaimanapun, layar AMOLED Fluid 6,43 inci mengadopsi standar untuk resolusi 1080 x 2400px hari ini, membentuk rasio aspek 20:9 yang tinggi. Potongan untuk kamera yang menghadap ke depan tampaknya sedikit lebih besar dari yang diharapkan untuk panel OLED, dan ditempatkan lebih jauh dari sudut juga. Implementasi saat ini menggerogoti sebagian besar real estat layar.

Melakukan putaran pengujian kami yang biasa mengungkapkan perbedaan utama lainnya antara tampilan vanilla Nord dan kecerahan CE. Yang terakhir memiliki kecerahan manual yang lebih tinggi dan kecerahan otomatis puncak yang lebih rendah tetapi masih cukup untuk penggunaan di luar ruangan yang nyaman. Dalam mode manual, tampilan memuncak pada 429 nits sementara membiarkan kontrol pada otomatis dapat meningkatkannya menjadi 607 nits. Hasil yang terhormat.

Tes tampilan 100% kecerahan
Hitam, cd/ m2 Putih, cd /m2 rasio kontras
OnePlus Nord 0 323
OnePlus Nord (Maks. Otomatis) 0 756
OnePlus Nord CE 5G 0 429
OnePlus Nord CE 5G (Maks. Otomatis) 0 607
Samsung Galaxy A52 0 386
Samsung Galaxy A52 (Maks Otomatis) 0 794
Poco F3 0 511
Poco F3 (Maksimum Otomatis) 0 716
Xiaomi Redmi Note 10 Pro 0 457
Xiaomi Redmi Note 10 Pro (Max Otomatis) 0 725
realme 8 pro 0 454
Realme 8 Pro (Max Otomatis) 0 627

Akurasi warna tidak bagus dengan mode Vivid default, jadi disarankan untuk beralih ke mode Natural untuk warna putih dan abu-abu yang lebih sedikit. Rata-rata dE2000 dalam mode ini hanya 2.2 , yang berarti reproduksi warna yang sangat akurat.

Senang melihat bahwa bahkan versi anggaran dari Nord mendapatkan tampilan HRR. Tampaknya layar ini masih kurang dari layar OLED 120Hz Redmi Note 10 Pro, tetapi implementasi pada Nord CE bukan tanpa kelebihannya karena Kamu mendapatkan kontrol kecepatan refresh otomatis yang tepat.

Jika Kamu menonton video menggunakan pemutar default di galeri, Netflix, atau YouTube, panel akan menurunkan kecepatan refresh ke 60Hz untuk menghemat daya. Hal yang sama terjadi ketika Kamu tidak berinteraksi dengan tampilan, jadi misalnya, jika Kamu menggulir halaman di Chrome dan berhenti selama beberapa detik, perangkat lunak akan default ke 60Hz. Kecepatan refresh akan meningkat hingga 90Hz sekali lagi saat Kamu menyentuh layar lagi.

Ini adalah salah satu kontrol kecepatan refresh yang dijalankan dengan baik, terutama di segmen kelas menengah. Ini memastikan efisiensi daya dan pengoperasian yang lancar pada saat yang bersamaan.

Daya tahan baterai

Sejujurnya, kami agak skeptis pada awalnya dengan baterai 4.500 mAh. Namun, Nord CE berhasil mengejutkan kami dengan daya tahan baterai yang sangat baik di semua pengujian. Itu sangat baik dalam tes layar, yang bisa dibilang merupakan aspek yang lebih penting dari daya tahan baterai. Waktu pemutaran video dan runtime penjelajahan web lebih tinggi daripada pesaing langsungnya, dan sebagai hasilnya, pesaing OnePlus mendapatkan peringkat keseluruhan yang mengesankan sebesar 117 jam.

Kecepatan pengisian

Perusahaan ini memiliki sejarah panjang dalam menerapkan pengisian cepat di Hp murahnya, tetapi persaingan telah menyusul, dan OnePlus tidak lagi memimpin. Nord CE adalah contoh sempurna. Itu dapat mengisi daya dengan cepat, tetapi tidak lebih cepat dari para pesaingnya. Terutama ketika mempertimbangkan fakta bahwa ia menggunakan sel 4.500 mAh.

Namun, pengisian penuh dari 0% akan membawa Kamu 63 menit yang terhormat, sementara pengisian daya 30 menit dipompa 67%, beberapa persen lebih rendah dari 70% yang diiklankan. Hanya Realme 8 Pro yang menonjol dengan solusi pengisian 50W-nya.

Pembicara

Core Edition tidak memiliki satu set speaker stereo, meskipun ini tampaknya menjadi fitur umum di segmen harga ini.

Sejauh kualitas output audionya, rendahnya kurang, tetapi sebaliknya, itu layak. Distorsi di tertinggi adalah umum saat Kamu naik dengan slider volume. Berbicara tentang volume, speaker tidak terlalu keras.

OxygenOS 11 dan Android 11

Nord CE 5G tidak membawa sesuatu yang luar biasa dalam hal perangkat lunak sejauh perangkat OnePlus pergi. Perusahaan menjanjikan 2 tahun pembaruan perangkat lunak utama dan 3 tahun patch keamanan. Ini berarti bahwa jika Kamu membeli Nord CE sekarang, Kamu dapat mengharapkan Android 13 pada akhirnya. Itu adalah salah satu pembaruan Android utama yang Kamu dapatkan dibandingkan dengan perangkat unggulan OnePlus, tetapi masih cukup kompetitif.

Bagaimanapun, OxygenOS 11 masih terlihat bersih, tetapi tidak lagi terlihat seperti sebelumnya. Banyak elemen UI telah dimodifikasi dengan satu atau lain cara. Menu sistem dan bayangan notifikasi semuanya dioptimalkan untuk penggunaan satu tangan dengan mendekatkan sebagian besar konten ke bagian bawah layar, jadi Kamu tidak perlu terlalu banyak menjangkau dengan ibu jari. Ini juga berlaku untuk beberapa aplikasi OxygenOS default seperti Galeri dan Jam.

Menariknya, aplikasi telepon default sekarang adalah dialer Google, bukan OnePlus. Ini adalah langkah yang aneh karena aplikasi OnePlus sendiri lebih dipoles dan lebih sesuai dengan bahasa desain keseluruhan OxygenOS.

OEM menyoroti layar selalu aktif sebagai salah satu fitur utama pada Hp murah ini, dan kami dapat menyetujuinya sampai batas tertentu. Ini bukan fitur utama dalam kisaran harga ini, dan itu juga bukan fitur standar untuk Hp murah OnePlus pada umumnya. Faktanya, bahkan Hp murah unggulan OnePlus yang lebih lama belum menerima pembaruan yang memungkinkan fungsionalitasnya.

Sayangnya, kami menemukan masalah aneh dengan layar yang selalu aktif – area sidik jari berkedip tak terkendali, membuat pembukaan kunci menjadi merepotkan. Kamu harus menekan tombol daya untuk menyalakan layar dan kemudian membuka kunci dengan jari Kamu.

Jika Kamu ingin menghindari pengurasan baterai ekstra yang menyertai AOD, hal terbaik kedua adalah apa yang disebut tampilan Ambient di mana Hp murah menampilkan informasi saat Kamu menyentuh layar atau saat Kamu mengangkatnya.

Di menu kustomisasi, Kamu dapat menerapkan paket ikon yang berbeda, memilih font, memilih animasi buka kunci sidik jari dan juga memilih warna aksen. Kamu bahkan dapat mengetikkan kode warna untuk mencocokkan wallpaper Kamu jika Kamu menyukai desain.

Tentu saja, karena handset berjalan di Android 11, fitur unggulan dari rilis OS ini juga tersedia – izin satu kali untuk aplikasi, pengelompokan percakapan di panel notifikasi, serta gelembung notifikasi yang berfungsi dan terlihat hampir persis seperti milik Messenger. kepala obrolan.

Pengaturan manajemen dan pengoptimalan baterai bukanlah hal baru bagi OxygenOS, tetapi senang melihatnya diimplementasikan ke Hp murah OnePlus yang lebih murah juga. Kamu mendapatkan kontrol terperinci atas penggunaan aplikasi di latar belakang serta pengisian daya yang dioptimalkan untuk menjaga kesehatan baterai dalam jangka panjang. Sistem mempelajari kebiasaan pengisian daya Kamu dan akan berhenti mengisi daya Hp murah hingga beberapa menit sebelum Kamu bangun.

Pembaca sidik jari adalah faktor lain yang berkontribusi terhadap pengalaman perangkat lunak yang sangat baik secara keseluruhan. Ini cepat, akurat, dan andal bahkan di luar ruangan yang cerah. Ada juga fitur Quick Launch tambahan yang membuka aplikasi atau menjalankan tugas jika jari Kamu tetap berada di pemindai selama satu atau dua detik. Ada banyak slot untuk ditempati, dan Kamu dapat memutarnya dengan memegang ibu jari dan menggesek ke kiri atau kanan.

Fitur penting lainnya adalah gerakan layar mati. Kamu dapat memutar/menjeda pemutar media atau meluncurkan aplikasi dengan menggambar di layar yang terkunci. Beberapa huruf lebih mudah didaftarkan dan dieksekusi daripada yang lain, dan ada kurva pembelajaran untuk itu.

Ada juga aplikasi Game yang membantu Kamu mengatur game yang diunduh dan mengotak-atik beberapa pengaturan terkait game dan menyesuaikan perilaku notifikasi dan panggilan masuk selama bermain game.

Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, ada yang disebut Mode Zen – ini memblokir kemampuan untuk berinteraksi dengan telepon dan memblokir gangguan oleh telepon untuk jangka waktu tertentu pilihan Kamu, membantu Kamu mendapatkan kembali fokus Kamu. Kamu masih dapat menerima atau melakukan panggilan darurat. Berlatih Mode Zen setiap hari memberi Kamu hadiah seperti medali untuk kerangka waktu bebas digital Kamu setiap hari.

Seperti yang Kamu lihat, OnePlus telah meminimalkan fitur tambahan, tetapi ini bertujuan untuk memberikan pengalaman tanpa beban dengan melakukannya. Kita dapat mengatakan bahwa mereka telah mencapai tujuan mereka. OxygenOS terasa tajam, lancar, dan efisien. Kamu juga tidak akan melihat animasi yang lambat atau tidak berguna.

Pertunjukan

Qualcomm Snapdragon 750G (8nm) adalah SoC yang cukup baru, dan disebut-sebut sebagai penerus langsung Snapdragon 732G. Ini mengintegrasikan CPU octa-core yang dipisahkan menjadi dua cluster – 2x Kryo 570 core (turunan Cortex-A77) clock pada 2,2 GHz dan 6x Kryo 570 core (turunan Cortex-A55) berdetak pada 1,8 GHz. Adreno 619 menangani tugas-tugas intensif grafis.

SoC dipasangkan dengan RAM LPDDR4X 6, 8 atau 12GB dan pilihan antara penyimpanan UFS 2.1 128 atau 256GB. Sangat menyenangkan melihat 128GB menjadi konfigurasi memori dasar, terutama karena tidak ada slot untuk kartu microSD.

Dari segi kinerja, Snapdragon 750G bertahan dengan cukup baik bahkan dibandingkan dengan Snapdragon 765G yang lebih kuat. Dalam hal beban komputasi mentah dan pengujian gabungan, Snapdragon 750G bahkan menjadi yang teratas. Namun, dalam benchmark ketat GPU-intensif, Snapdragon 765G masih lebih kuat dari keduanya.

Tiga kamera di belakang, satu di depan

Dengan Nord CE, OnePlus telah membuat segalanya lebih sederhana di departemen kamera dan terima kasih Tuhan untuk itu. Kami sangat lelah meninjau kamera khusus makro 2MP yang tidak memiliki tujuan lain selain memompa angka spesifikasi. Kamera-kamera ini tidak dilengkapi untuk bidikan makro berkualitas – resolusi rendah, tanpa OIS, dan tanpa AF dalam banyak kasus. Setidaknya sensor kedalaman 2MP pada Nord CE membantu dengan efek bokeh palsu.

Bagaimanapun, sensor utama 64MP melakukan sebagian besar pekerjaan berat. Sensor 1/1,73″ yang relatif besar dengan piksel 0,8µm dipasangkan dengan lensa f/1,8, tanpa OIS. Kamera ultrawide menggunakan sensor 8MP 1/4,0″ umum (dan kecil) dengan piksel 1,12µm. Aperture adalah f/2.3 sementara sudut pandang diiklankan sebagai 119 derajat.

Kamera selfie yang ada di celah adalah 16MP dengan aperture f/2.5, dan sensor berukuran 1/3.0″ mengadopsi piksel 1.0µm.

Menu kamera

Aplikasi kamera tidak terlalu menyimpang dari menu kamera khas Android – menggesek ke kiri dan kanan di antara mode kamera yang berbeda. Pengaturan kamera tambahan dapat ditemukan di sudut kanan atas jendela bidik, sedangkan mode kamera lainnya yang tidak Kamu lihat di korsel dapat diakses dengan menggeser ke atas dari bawah jendela bidik.

Mode Pro juga tersedia, memberi Kamu semua kontrol yang Kamu perlukan atas fokus, white balance, eksposur, iso, kecepatan rana, dan ada juga histogram untuk membantu Kamu dengan keseimbangan eksposur.

Sampel siang hari

Sampel siang hari yang diambil dengan kamera utama adalah tentang rata-rata kelas harga. Ada tingkat detail yang baik dan rentang dinamis yang lebar. Juga tidak ada suara yang jelas terlihat.

Foto-foto ini tidak bagus dengan ukuran apa pun. Kami melihat penajaman berlebih sesekali – seperti di sekitar bingkai jendela – tetapi ini tidak memengaruhi kualitas gambar secara keseluruhan secara negatif.

Masalah yang lebih besar adalah bahwa kamera utama Nord CE secara konsisten menghasilkan gambar siang hari dengan keseimbangan putih yang lebih dingin, yang menghasilkan semburat warna yang berbeda di seluruh gambar – terutama terlihat dengan warna putih, seperti fasad bangunan dan awan.

Kualitas dengan cepat memburuk setelah Kamu masuk ke dalam ruangan. Foto-fotonya lebih lembut dan kurang jelas, tapi itu saja yang diharapkan di kelas ini.

Menggunakan resolusi 64MP penuh tidak ada untungnya kecuali mungkin memperbesar detail yang lebih halus. Namun pemotretan dalam mode ini harus dibayar dengan ketajaman keseluruhan, peningkatan noise, dan ukuran file yang lebih besar.

Ada tombol untuk zoom 2x, tapi itu hanya potongan dari kamera utama. Diharapkan, hasilnya jauh dari ideal dan bahkan lebih jauh dari kualitas telefoto yang tepat. Foto-fotonya sangat lembut jika Kamu memeriksanya dari dekat. Namun, warna dan rentang dinamisnya masih bagus.

Secara keseluruhan, foto-foto ini adalah apa yang Kamu harapkan di segmen ini. Mungkin satu-satunya perangkat pesaing yang menonjol dengan kemampuan zoomnya adalah Realme 8 Pro dengan zoom lossless 3x yang diiklankan, yang tidak sepenuhnya lossless tetapi melakukan tugasnya dengan cukup baik.

Sensor 8MP yang umum digunakan bukanlah hal baru. Kami akan menilai kinerja keseluruhan kamera sebagai rata-rata untuk kelas tersebut.

Foto-fotonya tidak terlalu tajam, dan rentang dinamisnya tidak terlalu lebar. Ada juga perubahan drastis dalam tampilan warna dibandingkan dengan kamera utama. Unit ultrawide menghasilkan warna yang jauh lebih jenuh dengan tampilan yang agak tidak alami.

Sebagai perbandingan yang mencolok, kompetisi di kelas ini melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengelola kebisingan dan menampilkan subjek yang lebih tajam.

Sampel cahaya rendah

Performa low-light kamera utama Nord CE ini sedikit di bawah rata-rata. Kontras dan noise oke, tapi fotonya kurang jelas. Sumber cahaya ditangkap dengan baik – tanpa banyak kliping – dan bayangannya oke.

Mode Malam menawarkan beberapa peningkatan dengan mencerahkan bayangan secara signifikan, meningkatkan kontras, dan mempertajam gambar secara keseluruhan.

Sayangnya, hasil akhirnya tidak terlihat sangat alami – terutama warnanya – dan pengambilan setiap foto membutuhkan beberapa detik ekstra. Namun, kami tetap menyarankan untuk menggunakan mode ini untuk semua foto minim cahaya Kamu.

Tidak ada mode Malam untuk digunakan dengan zoom 2x, jadi Kamu hanya mendapatkan potongan yang tampak lebih buruk dari pusat mode Foto default kamera utama. Ini berarti pemrosesan yang sama ditambah lebih banyak noise dan bahkan gambar yang tampak lebih lembut.

Setelah gelap, foto dengan kamera ultrawide menjadi kabur dengan kontras dan saturasi rendah dan seolah-olah tidak fokus.

Mode Malam mencoba memperbaiki beberapa masalah, mencerahkan dan mempertajam foto, serta meningkatkan kontras. Namun, hasilnya akhirnya terlihat sangat artifisial, dan peningkatan kontras datang dengan mengorbankan beberapa kliping sorotan.

Saatnya untuk mengintip lebih banyak piksel dengan alat perbandingan foto kami di mana Kamu dapat melihat bagaimana OnePlus Nord CE 5G dibandingkan dengan para pesaingnya dalam menangkap poster pengujian kami.

Potret

Foto potret yang diambil oleh Nord CE tidak memuaskan, untuk sedikitnya. Hampir semua kompetisi menangkap foto bokeh yang tampak lebih baik. Yang di bawah kurang tajam, detail halus, memiliki noise yang menonjol dan warna kulit menjadi agak terlalu pucat. Bagian yang menarik adalah hampir tidak ada perbedaan apakah foto diambil di siang hari bolong, di dekat jendela atau di lingkungan yang kurang penerangan. Sisi baiknya, subjek terekspos dengan baik, algoritme deteksi tepi baik-baik saja, dan rentang dinamisnya lebar.

Selfie

Selfie yang diambil oleh OnePlus Nord CE sangat bagus. Ada banyak detail halus dan mereka menawarkan rentang dinamis yang luas.

Mode potret selfie juga oke, meski sedikit lebih lembut. Deteksi tepi subjek juga berfungsi dengan baik.

Rekaman video

OnePlus Nord CE mendukung perekaman video hingga [email protected], dan memiliki EIS untuk mode itu juga. Merekam dengan kamera ultrawide juga dimungkinkan, tetapi Kamu harus beralih ke 1080p karena sensor kecil 8MP tidak dapat merekam video 4K.

Rekaman 4K kamera utama terlihat cukup tajam, memiliki sedikit detail dan kontras yang bagus. Rentang dinamis juga lebar – tidak ada sorotan yang terpotong dan bayangan tidak terlalu gelap; mereka masih menyimpan cukup banyak detail. Hampir tidak ada noise juga, dan warnanya cerah dan menyenangkan.

Video ultrawide dapat dimengerti lebih lembut – karena resolusi dan sifat lensa ultrawide. Meski begitu, kontras dan warnanya bagus.

Seperti yang telah kami sebutkan, EIS juga tersedia dalam mode 4K, dan tampilannya juga bagus. Ada sedikit goyah. Namun, kami akan menghargai sakelar terpisah yang memungkinkan Kamu mematikan EIS saat Kamu merekam video di tripod atau sejenisnya karena EIS memangkas bidang pandang.

Setelah Kamu selesai dengan contoh dunia nyata, lihat lebih dekat alat perbandingan video kami untuk melihat bagaimana OnePlus Nord CE 5G bersaing dengan pesaing.

Kompetisi

OnePlus Nord CE disebut-sebut sebagai “pembunuh kelas menengah” tetapi harus melawan beberapa pesaing yang layak. Segmen harga ini sangat kompetitif, dan karena OnePlus ingin memposisikan dirinya sebagai merek yang lebih premium, itu akan sulit. Kabar baiknya adalah bahwa Nord CE 5G adalah Hp murah yang mumpuni dan seimbang yang mungkin dapat memenuhi tugas tersebut.

Mari kita mulai dengan pesaing yang paling jelas – Xiaomi Redmi Note 10 Pro. Handset ini mulai dari €260, yang merupakan €40 dari harga awal Nord CE, tetapi jika kita menyamakan penyimpanan (Nord CE mulai dari 128GB), perbedaannya hanya €20. Either way, Redmi Note 10 Pro memiliki layar OLED 120Hz yang superior dengan dukungan HDR10, baterai yang lebih besar (meskipun masa pakai baterai lebih pendek menurut pengujian kami), ia mengemas slot kartu microSD dan menawarkan pengalaman kamera yang jauh lebih baik secara menyeluruh. Nord CE melawan balik dengan dimensi yang lebih ringkas, build yang bisa dibilang lebih praktis dan terlihat lebih baik, pengalaman Android yang lebih bersih dan ramping, masa pakai baterai yang lebih lama, pengisian daya yang lebih cepat, dan yang lebih penting – SoC yang lebih baru dan kuat. Semuanya bermuara pada preferensi perangkat lunak dan juga jika 30Hz ekstra pada Redmi Note 10 Pro benar-benar penting bagi Kamu.

Alternatif lain dengan harga yang sama (€300) dari kamp yang sama adalah Poco F3. Yang satu ini juga menggunakan layar OLED 120Hz yang superior dan sesuai dengan HDR10+ dan menawarkan 128GB sebagai penyimpanan dasar. Departemen kamera telah diabaikan demi chipset Snapdragon 870 yang jauh lebih kuat, tetapi kualitas kamera secara keseluruhan tidak kalah dengan Nord CE. Faktanya, ini mungkin lebih baik dalam situasi tertentu, sebagian besar karena ISP yang lebih baik di Snapdragon 870. Daya tahan baterai masih di sisi Nord CE 5G. Ini adalah pilihan yang sulit, itu pasti, tetapi jika pemeriksaan masa depan dan kinerja per dolar adalah prioritas utama Kamu, Poco F3 adalah cara yang tepat.

Galaxy A52 yang baru dirilis (sekitar €315) menjadi hit di segmen kelas menengah. Perangkat yang seimbang dengan kinerja kamera yang baik di seluruh papan dan layar Super AMOLED yang sangat baik dengan kecepatan refresh 90Hz. Slot kartu microSD disertakan, dan varian penyimpanan mulai dari 128GB juga. Namun demikian, seperti kebanyakan pesaing lainnya, Galaxy A52 (jangan dikelirukan dengan varian 5G) kehilangan daya tahan baterai dan kinerja mentah (Snapdragon 750G vs. Snapdragon 720G) berpacu dengan Nord CE 5G. OneUI yang dipoles dan lebih dikenal yang berjalan di Galaxy A52 adalah pertimbangan yang masuk akal.

Sekarang saatnya untuk beberapa kompetisi internal. Realme 8 Pro bisa dibilang salah satu Hp murah terbaik dengan harga sekitar €300. Kamu bahkan dapat mencapai kesepakatan untuk sekitar €260 jika Kamu berbelanja di luar toko web resmi Realme. Dan meskipun layarnya hanya 60Hz, namun tetap besar, cerah, dan tajam. Jelas tidak sebanding dengan kompetisi, meskipun. Ini juga cocok dengan Snapdragon 720G seperti Galaxy A52. Departemen kamera adalah alasan utama untuk mempertimbangkan handset – dengan sensor utama yang mahir dan lossless (semacam) 3x zoom. Pengisian cepat 50W-nya adalah aspek lain yang patut dipertimbangkan, sedangkan dukungan kartu microSD + kombo penyimpanan dasar 128GB bagus untuk dimiliki. Namun, chipset Nord CE yang lebih kuat, tampilan HRR, pengalaman perangkat lunak yang solid, dan masa pakai baterai yang hebat benar-benar sulit dikalahkan.

Kamu mungkin telah memperhatikan tema yang berulang saat membandingkan Nord CE dengan pesaing langsungnya – ia memiliki kinerja yang lebih baik daripada kebanyakan, dan memiliki masa pakai baterai yang lebih baik daripada kebanyakan. Meskipun perangkat lunak kamera membutuhkan lebih banyak pekerjaan, Nord CE dapat bertahan dalam menghadapi persaingan dengan ukuran yang ringkas, layar OLED yang luar biasa, dan pengalaman pengguna yang tajam.

Ini pasti memiliki beberapa kekurangan seperti dukungan kartu microSD atau dukungan video HDR10, tetapi mereka dapat dengan mudah dimaafkan saat menilai Nord CE sebagai paket lengkap. Nord CE 5G adalah tambahan yang bagus untuk daftar OnePlus, dan mendapat rekomendasi mudah dari kami.