Review MacBook Air M1 (2020) Membanggakan chipset M1 baru Apple, MacBook Air adalah salah satu laptop ultralight paling kuat di pasaran saat ini.

Meskipun Kamu dapat mengatur jam tangan Kamu ke rilis iPhone tahunan Apple, jadwal pembaruan Apple sedikit lebih kacau ketika datang ke kisaran Mac-nya. Ketika Apple merilis MacBook Air berbasis Intel pada musim semi 2020, semua orang berasumsi bahwa itu akan bertahan selama satu tahun lagi – atau mungkin lebih lama, jika rekam jejak Apple dapat bertahan.

Jadi, ketika Apple mengumumkan MacBook Air lagi , orang-orang bingung. Namun alih-alih menjadi tonjolan spesifikasi sederhana lainnya, MacBook Air baru telah benar-benar berubah – di bagian dalam.

Menampilkan chipset M1 baru Apple, berdasarkan arsitektur chipset A-Series yang sangat kuat untuk iPhone dan iPad, MacBook Air dengan M1 harus menjadi pertimbangan serius bagi mereka yang ada di pasaran untuk laptop yang ringan namun kuat saat ini.

Desain dan bangun

MacBook Air terlihat hampir identik dengan pendahulunya, dengan ketebalan 212,4 mm, dan dimensinya hampir identik dengan MacBook Pro baru, tetapi Apple meruncingkan desain MacBook Air untuk membantu mengurangi sedikit bobot dan memberikan tampilan yang khas. Tampilan udara yang dipinjamkan Apple selama bertahun-tahun. Ini segera terlihat sebagai MacBook Air, itu memang benar.

Ini adalah cerita yang sama di departemen pelabuhan, banyak kekecewaan bagi mereka yang berharap Apple akan memperluas, ahem, pendekatan minimal ke port di MacBook Air. Ada jack headphone, dua port USB-C dan… tidak, itu saja. Mengingat salah satu dari dua port USB-C tersebut digunakan untuk mengisi daya laptop, itu akan membuat Kamu memiliki satu port USB-C yang dapat Kamu gunakan saat ditambatkan ke dinding.

Tentu saja, Kamu memiliki opsi untuk mengambil hub USB-C untuk memperluas penawaran, tetapi tidak dapat disangkal bahwa MacBook Air pasti dapat menggunakan satu atau dua port lain – bahkan jika itu adalah USB-C. Lihat kumpulan hub USB-C terbaik kami , atau untuk lebih banyak lagi port stasiun dok USB-C yang kami rekomendasikan dan dok Thunderbolt terbaik untuk MacBook .

Ini juga cukup ringan untuk laptop bermerek Air, dengan berat 1,29kg. Itu sama dengan MacBook Air berbasis Intel, sedikit kejutan mengingat Apple telah membuang sistem kipas bawaan pada model M1 yang lebih baru – tetapi lebih lanjut tentang itu nanti. Namun, itu tidak terlalu berat, terutama jika dibandingkan dengan ultralight berbasis Windows.

Apple memiliki tahun 2020 yang penuh warna, meluncurkan tidak hanya iPhone 12 dalam berbagai warna tetapi juga iPad Air, jadi ada bagian dari saya yang berharap Apple akan memberikan perlakuan yang sama pada jajaran MacBook Air. MacBook Air Midnight Blue terdengar menarik, bukan? Sayangnya bukan itu masalahnya kali ini, dengan Apple memilih opsi warna Emas, Perak, dan Abu-abu Ruang yang sama yang telah ditawarkan selama beberapa tahun terakhir.

Menampilkan

Meskipun layar mungkin berukuran 13,3 inci yang sama dan menampilkan layar 2560 x 1600 beresolusi tinggi yang sama seperti pendahulunya, ada satu peningkatan pada MacBook Air berbasis M1: ia sekarang menawarkan dukungan warna lebar P3. Itu berita bagus untuk materi iklan yang ingin menggunakan MacBook Air untuk desain grafis, menawarkan representasi warna yang lebih akurat, tetapi manfaatnya meluas ke tugas yang lebih sederhana seperti menonton film dan acara TV di laptop.

Semuanya terlihat sangat hidup dan penuh warna, tetapi dengan kecerahan maksimum 388nits selama pengujian kami, tentu saja ada laptop yang lebih cerah di pasaran – salah satunya adalah MacBook Pro baru Apple, yang diklaim Apple maksimal pada 500nits. Ini bukan layar redup dengan cara apa pun, tetapi jika Kamu ingin bekerja di lingkungan yang terang benderang – atau bahkan di luar – maka Kamu akan menginginkan setiap nit yang bisa Kamu dapatkan.

Bezel berjalan sedikit tebal dibandingkan dengan beberapa alternatif Windows pada tahun 2021, tetapi itu berlaku untuk sebagian besar jajaran Mac Apple saat ini. Yang mengecewakan adalah kembalinya webcam 720p beresolusi rendah yang sama yang disematkan di dalam bezel tersebut, terutama pada saat jutaan orang bekerja dari jarak jauh dan mengandalkan panggilan video untuk berkomunikasi.

Chipset M1 memang menyediakan pemrosesan gambar yang lebih baik sehingga umpan webcam sedikit terlihat lebih baik, tetapi sangat membutuhkan peningkatan. Tapi hei, selalu ada model 2021 yang dinanti-nantikan…

Yang downgrade dibandingkan dengan MacBook Air berbasis Intel bukan dengan tampilan utama tetapi yang eksternal; MacBook Air baru hanya dapat mendukung satu layar eksternal (hingga 4K 60Hz dengan HDR diaktifkan), dibandingkan dengan dukungan multi-layar yang ditawarkan dari versi berbasis Intel.

Dengan batasan yang sama pada MacBook Pro berbasis M1, tampaknya lebih terkait dengan chipset Apple daripada kurangnya kekuatan grafis. Ini mungkin tidak membuat perbedaan bagi semua orang, tetapi jika Kamu memiliki pengaturan multi-tampilan yang ada yang Kamu kaitkan dengan MacBook Kamu, itu bisa menjadi dealbreaker.

Ada solusi tentang cara menghubungkan dua monitor eksternal ke MacBook M1 tetapi ini melibatkan pengunduhan perangkat lunak DisplayLink.

Keyboard dan trackpad

Apple telah mengalami sedikit perjuangan berat dengan reputasi keyboard laptopnya, dengan pengguna MacBook yang lebih tua masih waspada setelah kegagalan mekanisme kupu-kupu. Bagi mereka yang tidak sadar, mekanisme keyboard yang digunakan pada rentang laptop Apple dari 2015 hingga 2019 mengalami masalah kinerja ketika debu dan serpihan masuk ke bawah kunci, yang mengakibatkan kesalahan penekanan dan sakit kepala lain yang tidak Kamu harapkan dari laptop premium.

Kabar baiknya adalah bahwa Apple memperbaiki masalah awal tahun ini dengan MacBook Air berbasis Intel yang dirilis kembali pada Musim Semi 2020, menukar mekanisme kupu-kupu bermasalah untuk Keyboard Ajaib yang ditingkatkan.

Ditampilkan di MacBook yang lebih baru, penutup Magic Keyboard iPad Pro dan sekarang MacBook Air berbasis M1, ini merupakan peningkatan yang langsung terlihat dari keyboard berbasis kupu-kupu yang lebih lama – bahkan pada tombol yang masih berfungsi dengan baik.

Ada lebih banyak perjalanan di bawah jari Kamu, dan kliknya tidak begitu memuaskan seperti keyboard mekanis, tetapi ada perasaan yang menyenangkan untuk itu. Tentu saja cukup menyenangkan menggunakan MacBook Air untuk menghapus artikel dan menulis email panjang seperti yang saya lakukan selama beberapa minggu terakhir.

Selain mekanisme keyboard, yang lebih bermata elang mungkin juga melihat beberapa perubahan ikon di sepanjang baris atas tombol – itu satu-satunya perbedaan dibandingkan dengan MacBook Air berbasis Intel yang lebih lama. Apple membuang beberapa tombol yang jarang digunakan, seperti Launchpad dan pengaturan kecerahan keyboard, menggantikannya dengan fungsionalitas yang lebih mencerminkan cara kerja dan bermain pengguna Mac modern.

Yang mengatakan, Kamu sekarang akan menemukan akses cepat ke keyboard Emoji, alat Spotlight (meskipun CMD + Space masih berfungsi sebagai alternatif) dan Jangan Ganggu pada keyboard yang diperbarui. Ini sebagian besar tergantung pada preferensi pribadi – saya sebenarnya menyesuaikan kecerahan keyboard saya secara teratur pada model lama – tetapi saya yakin ada sesuatu di sini untuk sebagian besar pengguna Mac.

Di bawah keyboard, Kamu akan menemukan trackpad besar yang sama yang ditampilkan dalam beberapa iterasi terakhir MacBook, dan berfungsi dengan baik seperti yang Kamu harapkan, menyediakan ruang yang cukup untuk menggesek, mengetuk, dan mengeklik. Dan ya, itu masih menampilkan integrasi umpan balik haptic yang benar-benar menakjubkan yang menipu Kamu untuk berpikir bahwa trackpad yang sepenuhnya statis bergerak saat Kamu mengklik.

Keajaiban berarti Kamu berpikir Kamu mengklik seperti yang Kamu lakukan pada trackpad normal, tanpa bahaya tambahan dari Apple harus mengintegrasikan bagian bergerak yang sebenarnya yang dapat diisi dengan debu dan puing-puing lainnya dan menjadi tersumbat dari waktu ke waktu. Ini adalah salah satu fitur terkecil dari jajaran MacBook Apple, tetapi yang tidak pernah berhenti membuat saya takjub.

Spesifikasi dan performa

Tentu saja, apa yang ada di dalamnya yang membuat MacBook Air ini sangat menarik. Jika Kamu tidak menebaknya sekarang, Apple telah membuang Intel dan telah memutuskan untuk menggunakan chipsetnya sendiri – M1 – di lini laptop terbarunya, dan pada akhirnya akan diperluas ke seluruh koleksi Mac di masa mendatang. Sementara beberapa mungkin khawatir tentang gagasan beralih dari Intel ke chipset yang dirancang Apple, perlu diingat bahwa Apple telah mengembangkan chipset sendiri untuk iPhone dan iPad selama bertahun-tahun dengan sukses besar.

Faktanya, chipset M1 didasarkan pada prosesor A-Series terbaru Apple untuk perangkat seluler, A14 Bionic. Seperti chipset seluler, ini didasarkan pada proses manufaktur 5nm TSMC, yang menawarkan efisiensi daya yang mengesankan tanpa mengurangi kinerja. Ini adalah salah satu laptop pertama di pasar yang melakukannya, dengan Intel yang masih menggunakan proses 10nm, dan manfaatnya – terutama dalam hal masa pakai baterai, yang akan saya jelaskan nanti – segera terlihat.

Lebih khusus lagi, ada dua varian MacBook Air yang bisa dipilih, dan ada sedikit perbedaan performa. Keduanya menggunakan CPU 8-core yang sama, berdasarkan arsitektur ARM terbaru, bersama dengan RAM 8GB, tetapi varian entry-level dengan SSD 256GB menggunakan GPU 7-core sedangkan model 512GB yang lebih mahal menawarkan 8-core yang ditingkatkan. GPU. Perlu dicatat bahwa Kamu dapat memperluas penyimpanan hingga 2TB pada kedua model, tetapi dengan harga premium.

Untuk transparansi, kami telah dilengkapi dengan varian MacBook Air 8-inti yang lebih bertenaga dengan penyimpanan 512GB, yang diklaim Apple 12% lebih cepat daripada varian 7-inti.

Seperti chipset seluler Apple, CPU dibagi menjadi dua: Kamu akan mendapatkan empat inti kinerja dan empat inti hemat daya, memungkinkan CPU untuk memberikan daya yang serius saat dibutuhkan dan berjalan dengan cara yang jauh lebih hemat daya saat tidak diperlukan. .

Kombinasikan itu dengan GPU 7/8-core dan Kamu mendapatkan kekuatan yang serius di balik kap mesin, dengan klaim Apple atas lompatan kinerja 3,5x dibandingkan dengan MacBook Air berbasis Intel yang sebagian besar sesuai dengan pengalaman saya dengan MacBook Air baru. beberapa minggu terakhir.

Intinya, MacBook Air dapat mengikuti apa pun yang Kamu lakukan. Kamu dapat menjalankan mouse di sepanjang bilah alat, membuka setiap aplikasi, dan itu tidak akan merepotkan. Aplikasi yang dirancang untuk chipset M1 terbuka hampir seketika, game Apple Arcade berjalan dengan sempurna, laptop terasa responsif, dan bahkan aplikasi berbasis Intel yang menggunakan pembungkus Rosetta 2 Apple untuk menjalankannya berhasil melakukannya tanpa perbedaan mencolok dibandingkan dengan aplikasi asli.

Tentu saja, itu akan tergantung pada aplikasi yang dimaksud, karena mungkin ada perbedaan dalam tindakan kompleks seperti kecepatan ekspor di aplikasi kreatif berbasis Intel dibandingkan dengan yang berjalan secara native di chipset M1 Apple, tetapi saya yakin bahwa sebagian besar aplikasi populer akan berjalan secara native di M1 dalam waktu satu tahun – sudah ada banyak tambahan baru sejak MacBook Air diluncurkan kembali pada bulan November.

Dengan performa luar biasa yang ditawarkan, Kamu mungkin tergoda untuk menggunakan MacBook Air sebagai pengganti MacBook Pro untuk mengedit video atau menjalankan aplikasi intens grafis lainnya – lebih murah lagi!

Logikanya masuk akal, tetapi sementara MacBook Air dapat meningkatkan kinerja saat diperlukan, desain laptop tanpa blade berarti tidak dapat mempertahankannya dalam waktu lama. Setelah laptop mulai memanas, itu akan memperlambat kinerja untuk mendinginkan segalanya, membuatnya kurang ideal untuk editor video dan materi iklan yang ingin bekerja selama 6+ jam sekaligus.

Meskipun membuat frustasi bagi pengguna listrik yang harus membayar ekstra untuk MacBook Pro berpendingin kipas untuk workstation kreatif portabel, ini berarti bahwa MacBook Air benar-benar senyap dalam pengoperasiannya.

Kinerja MacBook Air yang luar biasa didukung oleh tolok ukur kami, tidak hanya mengungguli MacBook Pro berbasis Intel dari awal 2020 , tetapi juga banyak laptop ultralight terbaik yang tersedia saat ini. Kamu dapat melihat tolok ukur kami di bawah ini untuk melihat perbandingan MacBook Air:

Daya tahan baterai

Manfaat chipset M1 baru mencakup efisiensi daya, dan itu terbukti dengan masa pakai baterai MacBook Air. Ini sebenarnya memiliki baterai 44.9Wh yang sama dengan MacBook Air yang dirilis pada awal 2020, tetapi baterainya bertahan enam jam lebih lama, rata-rata 18 jam dibandingkan dengan 12 pada model berbasis Intel – menurut Apple.

Dalam uji benchmark baterai kami, yang dilakukan dengan memutar video 720p pada kecerahan 120nits hingga laptop mati, MacBook Air berhasil bertahan selama 16 jam 34 menit. Itu jauh lebih lama daripada 12 jam 28 menit MacBook Air yang lebih lama, tidak mengejutkan, dan bahkan lebih baik dari beberapa laptop berbasis Windows terbaik.

Ini dikalahkan oleh Samsung Galaxy Book S yang ditenagai oleh Qualcomm Snapdragon, yang mencatat waktu 25 jam dan 24 menit yang luar biasa, tetapi aman untuk mengatakan bahwa MacBook Air Apple jauh lebih mampu – seperti yang terlihat dalam tes benchmark kami.

Ini tentu saja perangkat sepanjang hari yang Kamu akan merasa nyaman menggunakannya tanpa takut mati di tengah-tengah email, meskipun memang akan bervariasi tergantung pada apa yang Kamu lakukan – Kamu tidak akan memeras 16 jam dari itu jika Kamu rendering video, setelah semua! Menggunakan laptop untuk bekerja, dengan Chrome, Microsoft Word, dan aplikasi lain terbuka, saya berhasil menghabiskan sekitar 10-11 jam dari laptop sebelum perlu diisi ulang.

Untuk konteksnya, Apple mengklaim bahwa MacBook Pro bertahan sedikit lebih lama pada 20 jam, bahkan dengan sistem kipas untuk memberi daya – tetapi bagaimanapun, ia memiliki ruang untuk baterai yang lebih besar.

Perangkat lunak

MacBook Air hadir dengan macOS Big Sur di luar kotak, menawarkan facelift yang sangat dibutuhkan dan membawa perangkat lunak Mac lebih sesuai dengan iOS dengan pengenalan fitur seperti Pusat Kontrol dan fitur lanjutan dalam aplikasi Pesan. Ini menawarkan sinkronisitas di antara perangkat Apple, dengan kemampuan untuk membuat dan menerima panggilan dan teks dari iPhone di Mac Kamu, dengan cepat beralih di antara input audio saat menggunakan AirPods dan berbagi file menggunakan AirDrop juga sangat mudah.

Fitur-fitur ini tersedia untuk Mac terbaru, tetapi ada satu fitur eksklusif untuk MacBook Air berbasis M1: kemampuan untuk menjalankan aplikasi iOS dan iPadOS secara native. Ya, Kamu membacanya dengan benar, berbagi arsitektur yang sama dengan A-Series berarti Kamu akhirnya dapat menjalankan aplikasi iPhone favorit Kamu di Mac Kamu.

Tetapi seperti hal-hal ini, ada masalah: tidak semua aplikasi akan tersedia di Mac. Sementara Apple mengklaim itu sesederhana mengklik kotak untuk pengembang yang ingin membuat aplikasi iOS mereka tersedia di Mac, tidak semua aplikasi diterjemahkan dengan baik untuk digunakan di laptop – bagaimana Kamu akan memainkan game yang memerlukan kontrol gerakan atau menggunakan aplikasi menggambar yang membutuhkan Apple Pencil, misalnya?

Untuk aplikasi dan game iOS yang tersedia di Mac App Store, termasuk Kitchen Stories dan kesuksesan luar biasa Di Antara Kami, mereka bekerja persis sama seperti pada ponsel cerdas Kamu – selain menggunakan mouse untuk mensimulasikan input sentuh. Satu-satunya rasa sakit yang nyata saat ini adalah sulit untuk menemukan aplikasi iPhone dan iPad baru di Mac App Store, meskipun ini dapat diubah dengan cukup mudah di pembaruan perangkat lunak di masa mendatang.

Harga

Terlepas dari lompatan besar dalam kinerja dibandingkan dengan model berbasis Intel yang dirilis pada awal 2020, MacBook Air mulai dari £ 999 / $ 999 yang sama dengan pendahulunya, menjadikannya laptop termurah di kisaran Apple, meskipun model yang lebih kuat harganya sedikit. lebih di £1.249/$1.249.

Keduanya tersedia dari Apple sekarang, bersama dengan Currys di Inggris dan Best Buy di AS.

Jika Kamu penasaran bagaimana MacBook Air dibandingkan dengan pesaingnya, lihat pilihan laptop terbaik kami .

Dalam pikiran saya, tidak ada laptop ultralight yang lebih baik di pasaran saat ini selain MacBook Air berbasis M1, terutama pada titik harga £999/$999. Ini mungkin tidak terlihat berbeda secara fisik, selain dari beberapa pintasan keyboard baru dan dukungan gamut warna lebar P3 pada layar, tetapi ini adalah transformasi lengkap di bagian dalam.

Chipset M1 rancangan Apple, berdasarkan prosesor A-Series Apple, menawarkan peningkatan signifikan pada MacBook Air berbasis Intel mulai awal 2020 dalam hampir semua hal. Ini lebih cepat, lebih kuat, dan sebagian besar lebih mampu juga, tetapi terlepas dari semua ini, ada peningkatan masa pakai baterai juga. Gunakan kemampuan untuk menjalankan aplikasi iPhone dan iPad di laptop dan Kamu akan mendapatkan laptop ultraringan yang hebat dan kuat.

Satu-satunya downside adalah bahwa kinerja tidak dapat dipertahankan dalam waktu lama berkat desain bladeless, yang berarti mereka yang ingin melakukan pengeditan video 6 jam lebih mungkin lebih baik dengan MacBook Pro atau Mac Mini berbasis M1.

Spesifikasi Apple MacBook Air (2020) M1:

  • Layar IPS LED 13,3 inci – Resolusi 2560 x 1600, piksel 227 ppi, kecerahan 400 nits, Warna lebar (P3), teknologi True Tone
  • M1 SoC, CPU 8-inti dengan 4 inti kinerja dan 4 inti efisiensi
  • GPU 7-core
  • Mesin Neural 16-core
  • Memori 8GB (dapat dikonfigurasi hingga 16GB)
  • 256GB, 512GB, 1TB atau 2TB SSD
  • Sentuh ID
  • 2xThunderbolt 3 /USB-C (USB4), jack headphone 3,5mm
  • Wi-Fi 6
  • Kamera 720p FaceTime HD, baterai polimer lithium 49,9 watt-jam (Wh)
  • 304.1mm x 212.4mm x 4.1mm-16.1mm
  • 1.29kg