Review Google Pixel 2

Review Google Pixel 2

Review Google Pixel 2, Satu piksel dua, dua piksel dua, piksel besar dua, piksel kecil dua, piksel dua di mana-mana. Kecuali di toko online Google, tapi itu masalah yang sama sekali berbeda. Pengalaman Pixel yang sebenarnya dalam paket (sedikit) lebih kecil dan minus masalah tampilan - ini adalah Google Pixel 2 dalam ukuran Sedang dan bukan Ekstra Besar.

Kamu mendapatkan segalanya yang sama dengan Pixel 2 yang Kamu dapatkan dengan XL - atau sebagian besar segalanya. Itu termasuk chipset Qualcomm kelas atas, kamera terkemuka di industri, dan speaker stereo, tetapi meninggalkan layar 18:9 yang lebih tinggi dan beberapa kapasitas baterai.

Dengan 16:9 5-inci kemarin di bagian depan yang dilindungi oleh dagu dan dahi yang cukup besar, Pixel 2 terlihat jelas tidak sesuai dengan tren saat ini untuk tanpa bingkai. Klasik, Kamu bisa menyebutnya begitu. Memimpin tren mereka, bagaimanapun, adalah kamera - apa yang dilakukan orang lain dengan dua, Pixel 2 lakukan dengan satu - fotografi komputasi untuk menang.

Jika Kamu sudah membaca Review Pixel 2 XL kami , Kamu mungkin akrab dengan sebagian besar spesifikasi, tetapi Kamu selalu dapat membaca daftar berikut untuk penyegaran dan putaran cepat untuk mengetahui perbedaannya.

Fitur utama Google Pixel 2

  • Tubuh: Tubuh logam dengan Lapisan Hibrida Premium matte; Gorilla Glass 5 "2.5D" di bagian depan; Tahan air IP67
  • Layar: 5.0" AMOLED, resolusi 1.080 x 1.920 piksel, 441ppi
  • Kamera belakang: 12.2MP, ukuran sensor 1/2.6" dengan ukuran piksel 1,4µm, f/1.8, OIS, lampu kilat LED ganda, dan algoritma HDR+ Google
  • Kamera depan: 8MP, ukuran sensor 1/3.2", f/2.4, ukuran piksel 1,4µm
  • Video: [email protected], [email protected]/60/120fps, [email protected]; kamera depan: 1080p @ 30fps
  • OS/Perangkat Lunak: Android 8.0 Oreo dengan pembaruan langsung dari Google
  • Chipset: CPU Qualcomm Snapdragon 835 10nm - Octa-core (4x2.35 GHz Kryo & 4x1.9 GHz Kryo); GPU Adreno 540; chip pemrosesan gambar khusus untuk diaktifkan melalui OTA Android 8.1
  • Memori: RAM 4 GB; Penyimpanan internal 64/128GB (tidak dapat diperluas)
  • Baterai: Li-ion 2.700 mAh (tersegel); Pengiriman Daya USB-C 2.0 (5V @ 3A atau 9V @ 2A dengan adaptor 18W yang disertakan)
  • Konektivitas: nanoSIM; eSIM untuk Proyek Fi (AS); Cat 15 LTE 800/75 Mbps; Bluetooth 5.0 LE, A2DP, aptx HD; Wi-Fi 802.11 a/b/g/n/ac, dual-band, Wi-Fi-Direct, DLNA; NFC; USB-C 3.1
  • Lain-lain: Pemindai sidik jari, speaker stereo ganda, layar Selalu Aktif/Ambient, deteksi pemerasan Tepi Aktif.

Kekurangan utama

  • Tidak ada jack headphone 3.5mm (dikirim dengan adaptor).
  • Tidak ada slot kartu microSD.
  • Kamera video hanya merekam audio mono.
  • Kamu tidak dapat menetapkan deteksi pemerasan Tepi Aktif fitur lain selain Asisten Google.
  • Kami tahu Kamu harus memasang jeroan di suatu tempat, tetapi tetap saja - bezel.

Dengan begitu banyak kesamaan antara kedua Pixel 2s, tidak dapat dipungkiri bahwa mereka memiliki titik lemah yang sama. Kamu tidak akan mengharapkan Google untuk memasang slot microSD atau jack headphone di Pixel 2 kecil dan bukan yang besar, bukan?

Namun, di sini, kami akan menambahkan bezel ke daftar kekurangan - untuk pengurangan area tampilan, Kamu tidak mendapatkan banyak penghematan dalam hal ukuran sebenarnya. Jangan membacanya dengan cara yang salah - kami menyukai baterai, dan speaker, dan semuanya, hanya saja tampilan diagonal memberikan janji yang tidak dapat ditepati oleh dimensi fisik.

Namun, satu hal yang pasti - Pixel 2 non-XL cukup kecil untuk lebih mudah diremas. Kami akan menyentuhnya di halaman berikutnya ketika kami membahas perangkat kerasnya.

pengantar

Satu piksel dua, dua piksel dua, piksel besar dua, piksel kecil dua, piksel dua di mana-mana. Kecuali di toko online Google, tapi itu masalah yang sama sekali berbeda. Pengalaman Pixel yang sebenarnya dalam paket (sedikit) lebih kecil dan minus masalah tampilan - ini adalah Google Pixel 2 dalam ukuran Sedang dan bukan Ekstra Besar.

Kamu mendapatkan segalanya yang sama dengan Pixel 2 yang Kamu dapatkan dengan XL - atau sebagian besar segalanya. Itu termasuk chipset Qualcomm kelas atas, kamera terkemuka di industri, dan speaker stereo, tetapi meninggalkan layar 18:9 yang lebih tinggi dan beberapa kapasitas baterai.

Dengan 16:9 5-inci kemarin di bagian depan yang dilindungi oleh dagu dan dahi yang cukup besar, Pixel 2 terlihat jelas tidak sesuai dengan tren saat ini untuk tanpa bingkai. Klasik, Kamu bisa menyebutnya begitu. Memimpin tren mereka, bagaimanapun, adalah kamera - apa yang dilakukan orang lain dengan dua, Pixel 2 lakukan dengan satu - fotografi komputasi untuk menang.

Jika Kamu sudah membaca Review Pixel 2 XL kami , Kamu mungkin akrab dengan sebagian besar spesifikasi, tetapi Kamu selalu dapat membaca daftar berikut untuk penyegaran dan putaran cepat untuk mengetahui perbedaannya.

Fitur utama Google Pixel 2

  • Tubuh: Tubuh logam dengan Lapisan Hibrida Premium matte; Gorilla Glass 5 "2.5D" di bagian depan; Tahan air IP67
  • Layar: 5.0" AMOLED, resolusi 1.080 x 1.920 piksel, 441ppi
  • Kamera belakang: 12.2MP, ukuran sensor 1/2.6" dengan ukuran piksel 1,4µm, f/1.8, OIS, lampu kilat LED ganda, dan algoritma HDR+ Google
  • Kamera depan: 8MP, ukuran sensor 1/3.2", f/2.4, ukuran piksel 1,4µm
  • Video: [email protected], [email protected]/60/120fps, [email protected]; kamera depan: 1080p @ 30fps
  • OS/Perangkat Lunak: Android 8.0 Oreo dengan pembaruan langsung dari Google
  • Chipset: CPU Qualcomm Snapdragon 835 10nm - Octa-core (4x2.35 GHz Kryo & 4x1.9 GHz Kryo); GPU Adreno 540; chip pemrosesan gambar khusus untuk diaktifkan melalui OTA Android 8.1
  • Memori: RAM 4 GB; Penyimpanan internal 64/128GB (tidak dapat diperluas)
  • Baterai: Li-ion 2.700 mAh (tersegel); Pengiriman Daya USB-C 2.0 (5V @ 3A atau 9V @ 2A dengan adaptor 18W yang disertakan)
  • Konektivitas: nanoSIM; eSIM untuk Proyek Fi (AS); Cat 15 LTE 800/75 Mbps; Bluetooth 5.0 LE, A2DP, aptx HD; Wi-Fi 802.11 a/b/g/n/ac, dual-band, Wi-Fi-Direct, DLNA; NFC; USB-C 3.1
  • Lain-lain: Pemindai sidik jari, speaker stereo ganda, layar Selalu Aktif/Ambient, deteksi pemerasan Tepi Aktif.

Kekurangan utama

  • Tidak ada jack headphone 3.5mm (dikirim dengan adaptor).
  • Tidak ada slot kartu microSD.
  • Kamera video hanya merekam audio mono.
  • Kamu tidak dapat menetapkan deteksi pemerasan Tepi Aktif fitur lain selain Asisten Google.
  • Kami tahu Kamu harus memasang jeroan di suatu tempat, tetapi tetap saja - bezel.

Dengan begitu banyak kesamaan antara kedua Pixel 2s, tidak dapat dipungkiri bahwa mereka memiliki titik lemah yang sama. Kamu tidak akan mengharapkan Google untuk memasang slot microSD atau jack headphone di Pixel 2 kecil dan bukan yang besar, bukan?

Namun, di sini, kami akan menambahkan bezel ke daftar kekurangan - untuk pengurangan area tampilan, Kamu tidak mendapatkan banyak penghematan dalam hal ukuran sebenarnya. Jangan membacanya dengan cara yang salah - kami menyukai baterai, dan speaker, dan semuanya, hanya saja tampilan diagonal memberikan janji yang tidak dapat ditepati oleh dimensi fisik.

Namun, satu hal yang pasti - Pixel 2 non-XL cukup kecil untuk lebih mudah diremas. Kami akan menyentuhnya di halaman berikutnya ketika kami membahas perangkat kerasnya.

AMOLED 5,0 inci tidak biru jika dilihat dari samping

Pixel 2 dilengkapi dengan layar FullHD 5 inci, sama seperti Pixel asli tahun lalu. Berbeda dengan Pixel 2 XL dan layar buatan LG-nya, Pixel 2 berukuran kecil menggunakan panel Samsung AMOLED.

Pixel 2 hampir seterang model tahun lalu dan Galaxy S8. Namun, tidak seperti Hp murah Samsung, Pixel 2 tidak mendapatkan dorongan dalam mode Otomatis - 430-ish nits setinggi yang seharusnya. Ini adalah layar AMOLED, memiliki kontras tak terbatas - warna hitam benar-benar hitam.

Tes tampilan100% kecerahan
Hitam, cd/ m2Putih, cd/ m2rasio kontras
Google Piksel0445
Google Pixel 2 XL0482
Google Pixel 20428
Apple iPhone 8 (Nada Asli)0,3975541395
Apple iPhone 8 (Standar)0,3995661419
Apple iPhone 8 (Maks Otomatis)0,4686401368
Apple iPhone X0679
Samsung Galaxy S80440
Samsung Galaxy S8 Max otomatis0618
Huawei P100,4165921423
Sony Xperia XZ10,4095751406
Sony Xperia XZ1 Ringkas0,5156401243
HTC U110.3084831568
HTC U11 (Maks Otomatis)0,3735831563

Di bawah sinar matahari Pixel 2 jelas terbaca, tapi kami telah melihat lebih baik dari Samsung sendiri. Sebenarnya, 2 XL memposting angka yang lebih tinggi dalam pengujian kami. Konon, kontras sinar matahari Pixel 2 hampir sama dengan LG V30 dan lebih tinggi dari hampir semua layar non-OLED (Nokia 8 bertanggung jawab atas 'cukup banyak').

Banyak yang telah dikatakan dan ditulis tentang Piksel tahun ini dan layarnya ternyata menjadi titik yang agak menyakitkan. Kami senang melaporkan bahwa Pixel 2 tidak memiliki masalah tampilan yang diamati pada saudara XL-nya.

Kami mengukur DeltaE rata-rata 1,9, yang berarti keluaran warnanya sangat akurat. Pixel 2 memiliki warna yang seakurat iPhone X dan Galaxy S8 dalam mode Dasar. Bandingkan dengan rata-rata DeltaE Pixel 2 XL sebesar 3,8.

Kemudian, akurasi warna ini tidak mengorbankan keaktifan warna. Terlepas dari apakah Kamu mengaktifkan mode Vivid atau tidak, warna tampilan di sini tidak kusam dan senyap seperti pada Pixel 2 XL.

Dan akhirnya, perlu dicatat bahwa Pixel 2 tidak mengalami pergeseran warna biru yang ditunjukkan XL saat dilihat dari sudut.

Konektivitas

Pixel 2 berbagi paket konektivitasnya dengan saudara XL-nya, cukup diharapkan. Itu termasuk Kucing. 15 LTE (800/75 Mbps) [3x DL CA, 4x4 MIMO, 256-QAM DL dan 64-QAM UL tergantung pada dukungan operator], 5 band 3G (1/2/4/5/8), dan Quad- pita 2G.

Pixel 2 mendukung jaringan CDMA Sprint dan Verizon di AS dan semua operator GSM lainnya di AS dan ROW. Kedua smartphone Pixel juga kompatibel dengan eSIM untuk digunakan di jaringan Project Fi Google di AS. Untuk semua operator lain, slot nanoSIM tersedia. Tidak ada slot kartu microSD di baki kartu.

Google Pixel 2 juga menggunakan Bluetooth 5.0 + LE, Wi-Fi 802.11 a/b/g/n/ac dan 2x2 MIMO. Konektivitas NFC menawarkan pembayaran seluler melalui aplikasi pembayaran pilihan Kamu dan komunikasi dengan perangkat NFC lain, tag, dll. Sistem penentuan posisi GPS dan GLONASS didukung.

Ada fitur baru untuk Wi-Fi sebagai bagian dari Android 8.0. Pemindaian Wi-Fi (biasanya digunakan saat Wi-Fi dimatikan untuk membantu akurasi lokasi) digunakan untuk mendeteksi jaringan Wi-Fi terdekat dan akan secara otomatis mengaktifkan Wi-Fi dan menyambung ke jaringan yang disimpan saat terdeteksi di sekitar. Kami tidak sepenuhnya yakin bagaimana ini jauh berbeda dari membiarkan Wi-Fi menyala sepanjang waktu, tapi oke.

Google telah menghapus jack headphone untuk smartphone Pixel generasi ini demi merutekan audio ke port USB-C. Sebuah dongle disertakan - yay. Port tersebut mengikuti spesifikasi USB 3.1 Gen. 1 untuk kecepatan transfer hingga 5Gbps.

Tethering Instan adalah fitur yang relatif baru yang berfungsi dengan perangkat Nexus atau Pixel lainnya termasuk Pixel Book yang masuk. Tablet Nexus di akun Gmail yang sama dengan Pixel 2 dapat meminta Kamu untuk menyambungkan ke sambungan seluler Hp murah dengan mengaktifkan Hotspotnya secara otomatis dan menambatkan ke jaringan. Ini membutuhkan kedua perangkat untuk mengaktifkan Bluetooth dan Wi-Fi.

Masa pakai baterai Google Pixel 2

Pixel 2 mengemas baterai 2.700mAh - bukan jumlah yang sangat besar, tetapi ini adalah 5 inci yang sedang kita bicarakan. IPhone X memiliki daya yang sama banyaknya (2.716mAh), sedangkan Galaxy S8 mengandalkan paket daya 3.000mAh yang lebih besar.

Pixel 2 cukup efisien dengan penggunaan baterainya, setidaknya dengan layar menyala, pengujian kami menunjukkan. Itu dapat memutar video selama 11 jam penuh, dan dapat melakukan satu jam lebih banyak dengan penelusuran web Wi-Fi. Ini kurang mengesankan ketika datang ke tugas terkait 3G - panggilan suara 15+ jam tidak apa-apa, dan umur panjang siaga tidak spektakuler. Meski begitu, daya tahan keseluruhan berakhir dengan baik - peringkat 75 jam adalah satu hal, tetapi dalam praktiknya Kamu akan menikmati masa pakai baterai yang cukup baik yang Kamu dapatkan saat benar-benar menggunakan telepon.

Pixel 2 dilengkapi dengan pengisi daya Power Delivery 2.0 di dalam kotak. Unit ini mengubah Pixel 2 dari datar menjadi 100% dalam 1:50 jam, sementara pengisian daya selama 30 menit dari 0% membuatnya menjadi 43%.

Oreo Mini

Pixel 2 dikirimkan dengan Android versi terbaru Google, Oreo 8.0, dengan 8.1 di jalan. Pixel asli terasa sedikit lebih sederhana dengan Android Nougat sementara Pixel 2 meninggalkan kesan bahwa perangkat lunak telah matang dengan perangkat keras. Android lebih disempurnakan dengan memperhatikan beberapa animasi baru, merapikan UI secara umum, dan tampilan dan nuansa yang lebih halus.

Selalu ada smartphone dengan versi Android yang hampir habis, tetapi hanya ada satu versi OS yang datang langsung dari Google, tanpa modifikasi dari produsen pihak ketiga. Pixel 2 secara teknis bukan smartphone pertama yang dikirimkan dengan Android 8.0 Oreo, tetapi itu pasti rasa yang telah kami nantikan dengan penuh semangat meskipun tidak ada fitur atau peningkatan kepemilikan apa pun.

Ada beberapa perbedaan visual antara Pixel pertama dan peluncur Pixel baru. Perangkat Pixel generasi pertama akan mendapatkan peluncur baru dalam rilis perangkat lunak mendatang, tetapi belum.

Pixel 2 baru memindahkan bilah Google Penelusuran ke tempat yang lebih mudah diakses: tepat di antara dok aplikasi dan tombol navigasi. Lewatlah tab "G" untuk menarik Kamu ke Google Cards. Widget cuaca telah mengambil lebih dari gaya ticker, sekarang menunjukkan tanggal juga. Widget ini dinamis karena menawarkan pandangan sekilas ke acara kalender Kamu berikutnya. Apa yang Apple lakukan dengan Force touch, Google lakukan dengan tap dan tahan - lakukan pada ikon aplikasi apa pun untuk mengakses info aplikasinya (untuk mencopot pemasangan) atau melihat pintasan tugas yang terkait dengan aplikasi.

Gesek ke atas membawa Kamu ke seluruh aplikasi Kamu. Tombol laci aplikasi tradisional sudah ketinggalan zaman sejak Pixel pertama. Bahkan Samsung telah mengambil pendekatan ini dengan peluncur sahamnya sejak Galaxy S8 muncul.

Baris atas aplikasi dicadangkan untuk aplikasi yang paling sering digunakan. Jika tidak, semua aplikasi yang tersisa diatur dalam urutan abjad. Kamu dapat menyeret tab di sebelah kanan untuk mencari berdasarkan huruf. Baru di peluncur Pixel 2: bilah Google Penelusuran juga muncul di laci aplikasi, di atas deretan aplikasi yang sering digunakan.

Kesepakatan ketuk dan tahan yang sama dapat dilakukan pada aplikasi di laci juga.

Menarik dari atas akan menampilkan bayangan pemberitahuan, pintasan Pengaturan, dan deretan Quick Toggles. Tarik dari atas lagi, dan notifikasi Kamu digeser ke bawah, menyingkir untuk menampilkan lebih banyak Quick Toggles dan penggeser kecerahan. Kamu dapat mengedit Quick Toggles dengan menekan pena "Edit" di bawah Toggles. Gesek ke kiri menunjukkan lebih banyak matikan; setiap halaman berisi sembilan matikan.

Dari bayangan notifikasi, baik saat Kamu berada di layar kunci atau lainnya, Kamu dapat melakukan tindakan tertentu atau membalas notifikasi, secara langsung - tanpa berpindah aplikasi.

Aplikasi Pengaturan telah menerima pembersihan yang sangat dibutuhkan. Dulu ada satu daftar pengaturan, dikelompokkan berdasarkan kategori di Android Nougat. Sekarang, ada satu direktori pengaturan, yang membuat daftar keseluruhan lebih kecil. Misalnya, "Jaringan & Internet" mencakup pengaturan berikut: Wi-Fi, Jaringan Seluler, Penggunaan Data, Hotspot dan Tethering, VPN, dan mode Pesawat.

Seperti sebelumnya, Kamu dapat menggunakan kata kunci untuk menemukan setelan tertentu - berguna jika Kamu berasal dari pembuat yang berbeda.

Google menyebut otentikasi sidik jari resmi untuk Android: Pixel Imprint. Yang ini masih hidup, tidak seperti TouchID. Bagaimanapun, pengaturan sidik jari memerlukan metode kunci layar dan proses pengaturannya sangat cepat dan mudah. Hal yang sama berlaku untuk pengoperasian sidik jari itu sendiri juga - itu seketika dan akan membangunkan dan membuka kunci Hp murah Kamu semua dalam satu ketukan.

Berbicara tentang bangun, Kamu juga dapat membangunkan Pixel 2 dengan mengetuk layar dua kali, dan ini akan memungkinkan Kamu untuk memeriksa layar kunci untuk daftar detail notifikasi Kamu.

Berikut adalah layar kunci dengan notifikasi tertunda dan musik yang baru saja diputar. Gesek dari sudut kiri bawah akan memanggil Asisten Google sementara menggesek ke atas dari kanan bawah akan membawa Kamu langsung ke kamera. Mengetuk dua kali pada pemberitahuan apa pun akan membawa Kamu langsung ke aplikasi masing-masing.

Pengaturan Always On Display dan Notification

Google kini telah menyertakan opsi Always-On untuk kedua smartphone Pixel 2, yang diaktifkan secara default. Kamu dapat dengan cepat melirik notifikasi yang masuk dan melihat ikon dari semua notifikasi yang menunggu Kamu. Mengetuk layar dua kali akan membangunkan layar sehingga Kamu dapat melihat notifikasi lebih detail di layar kunci.

Jika Kamu mengaktifkannya, Kamu juga dapat melihat lagu apa yang sedang aktif diputar di lingkungan Kamu berkat fitur "Now Playing" baru dari Google. Ia bekerja dengan menyimpan database offline musik berdasarkan apa yang populer. Basis data ini khusus wilayah dan akan diperbarui secara berkala melalui Wi-Fi.

Fitur ini bekerja secara offline, sehingga musik dan percakapan tidak pernah dikirim ke Google. Basis data membutuhkan penyimpanan kurang dari 100MB dan dapat mengidentifikasi di antara puluhan ribu lagu. Telepon akan mendengarkan musik setiap 60 detik sekali.

Bagi mereka yang tidak ingin menggunakan Tampilan Ambient sama sekali, Kamu dapat memilih untuk menggunakan notifikasi LED bawaan, seperti dulu. Kamu juga dapat mengaktifkan pemindai sidik jari untuk menurunkan bayangan pemberitahuan, kedua opsi ini dapat ditemukan di bawah "Pengaturan pemberitahuan."

Di sini, Kamu dapat menyesuaikan bagaimana notifikasi berperilaku berdasarkan per aplikasi. Kamu akan memiliki banyak kendali atas jenis notifikasi yang tepat untuk aplikasi apa pun. Misalnya, saya dapat mengatur notifikasi Candy Crush saya untuk mengganti mode Jangan Ganggu. Bukan berarti siapa pun ingin, tetapi jika Kamu melakukannya, Kamu bisa.

Tepi Aktif dan Google Lens

Active Edge memungkinkan Kamu meremas bingkai Pixel atau Pixel XL untuk memanggil Asisten Google, bahkan saat Hp murah dalam keadaan tidur. Active Edge bukanlah konsep baru. Faktanya, kita sudah melihatnya awal tahun ini dengan HTC U11, yang disebut Edge Sense. Teknologinya sama, tetapi dalam praktiknya sedikit berbeda. Perbedaan utama di sini adalah tindakannya tidak dapat disesuaikan.

Google berharap ini akan membuat lebih banyak orang mulai menggunakan Google Assistant karena fitur tersebut tidak dapat diprogram untuk hal lain. Tepi aktif dapat dinonaktifkan sama sekali.

Kami tidak dapat menghindari perasaan betapa miripnya dengan cara Samsung dengan putus asa mendorong asisten Bixby-nya di wajah kami dengan Galaxy S8/Note8 di mana tombol Bixby khusus tidak dapat digunakan untuk hal lain selain memanggil asisten digital baru Samsung yang ketinggalan jaman. Kenyataannya adalah bahwa tidak ada kontrol perangkat keras khusus yang dapat membuat pengguna menggunakan fitur yang tidak mereka gunakan.

Tolok ukur sintetis

Pixel 2 berbagi chipset dengan kakaknya dan sebagian besar flagships lainnya tahun ini, dalam hal ini - Qualcomm Snapdragon 835. Google tidak melakukan sesuatu yang gila dengan RAM, dan ada 4GB di dalamnya.

Kami melakukan putaran tolok ukur seperti biasa, dan mendapatkan hasil yang dapat diprediksi. Dimulai dengan GeekBench, kita dapat melihat bahwa CPU PIxel 2 setara dengan persaingan Snapdragon 835 baik dalam pengujian single-core maupun multi-core. Galaxy S8 dalam rasa Exynos-nya sedikit lebih unggul dari Pixel 2, tetapi iPhone 8/X yang jauh lebih kuat.

Telepon

Dialer Pixel 2 menampilkan Favorit, Riwayat panggilan, Kontak, dan Pesan Suara Visual. Ada bilah pencarian di bagian atas untuk membantu Kamu menemukan kontak, atau bahkan tempat terdekat untuk dihubungi. Panggilan pintar juga didukung.

Pemanggil: favorit • log panggilan • kontak • panggilan pintar • layar dalam panggilan

Pengeras suara

Google Pixel 2 memiliki speaker ganda di bagian depan, seperti XL. Dalam pengujian kami, bagaimanapun, telepon kecil itu terasa lebih keras, mendapatkan nilai yang sangat baik, dibandingkan dengan XL yang baik saja.

Tes speaker Hp murahSuara, dBKebisingan merah muda/ Musik, dBTelepon berdering , dBSkor keseluruhan
Sony Xperia XZ1 (S-Force Front Surround)63.868.067.4Dibawah rata-rata
Sony Xperia XZ1 (ClearAudio+)64.567.667.7Dibawah rata-rata
Sony Xperia XZs62.465.573.3Rata-rata
Sony Xperia XZ165.468.069.1Rata-rata
Samsung Galaxy S866.270.572,5Bagus
Google Pixel 2 XL66.270.478.2Bagus
Apple iPhone X68.974.076.2Sangat bagus
Google Piksel74.068.378.0Sangat bagus
Huawei P1067.770.083.6Sangat bagus
Google Pixel 270.077.081.1Bagus sekali
Apple iPhone 871.777.880.3Bagus sekali

Suara yang keluar dari Pixel tidak hanya keras, tetapi juga jernih dan bebas distorsi, bahkan pada volume maksimum.

Pengaturan audio terdiri dari berbagai volume, getar untuk panggilan, pengaturan nada dering, dan kontrol untuk berbagai suara UI Sistem. Fitur "Now Playing" juga ada di sini dan dapat menampilkan lagu apa yang sedang diputar di lingkungan Kamu baik di bayangan notifikasi atau di Ambient Display. Kami menulis tentang cara kerjanya di bagian UI di halaman keempat Review ini.

Masukan Teks

GBoard adalah opsi keyboard default untuk Android. Ini menawarkan sejumlah besar fitur dan tweak untuk menjadikannya milik Kamu. Kamu dapat menyetel lebih dari satu bahasa untuk pengetikan Multibahasa tanpa perlu bolak-balik antar keyboard. Pilihan satu tangan juga banyak.

GBoard adalah salah satu keyboard yang bagus

Kamu dapat mengunduh GBoard dan/atau Pesan Android ke perangkat Android Kamu saat ini untuk melihat sendiri seperti apa rasanya. Atau pilih dari banyak pilihan aplikasi SMS dan Keyboard pihak ketiga dari Play Store.

Aplikasi pra-instal

Seperti perangkat Nexus di masa lalu, Google Pixel 2 tidak dilengkapi dengan bloatware, meskipun dilengkapi dengan hal-hal penting, semuanya dari Google.

  • Kalkulator
  • Kalender
  • Kamera
  • Chrome
  • Jam
  • Kontak
  • Unduhan
  • Menyetir
  • Gmail
  • Google
  • peta
  • Pesan
  • Telepon
  • Foto
  • Bermusik
  • Play Store
  • Pengaturan
  • Youtube

Penyimpanan Cerdas

Penyimpanan Cerdas akan secara otomatis menghapus foto atau video yang memenuhi dua kriteria: foto dan video harus lebih lama dari 30/60/90 hari, dan foto dan video harus telah dicadangkan ke Google Foto. Di halaman Pengaturan Penyimpanan, ada juga opsi untuk "Mengosongkan ruang". Ini akan meminta Kamu untuk menghapus foto/video yang dicadangkan secara manual ke Google Drive. Ini juga akan menawarkan daftar file yang dapat Kamu pilih untuk dihapus untuk mengosongkan ruang penyimpanan.

Google Foto untuk gambar

Google Foto menawarkan banyak fitur foto dan layanan pencadangan foto dan video gratis. Meskipun Kamu dapat mengunggah video atau gambar sebanyak yang Kamu inginkan, masing-masing akan dibatasi pada resolusi 16MP atau 1080p untuk foto dan video. Kamu dapat mencari foto atau video berdasarkan orang, kata kunci, tanggal, atau lokasi.

Kamu dapat memesan "Photobook" dari gambar Kamu, yang dikirimkan langsung kepada Kamu dalam bentuk fisik. Ada juga Tong Sampah, tempat foto dan video akan disimpan selama 60 hari. Tombol "kosongkan ruang", akan memeriksa rol kamera Kamu dengan foto dan video yang sudah dicadangkan ke Google. Mereka yang sudah dicadangkan akan dihapus untuk mengosongkan ruang dari telepon.

Tab Asisten adalah tempat Kamu dapat melihat melalui "penemuan kembali" - kilas balik melalui foto yang diambil pada hari ini dalam satu tahun terakhir. Tab "Foto" menunjukkan garis waktu kronologis foto yang diambil di perangkat saat ini dan konten yang sudah dicadangkan di Google Foto dari perangkat lain.

Akses folder bawaan Kamu dengan tab "Album", tempat Kamu juga dapat membuat Album Foto baru dan membagikannya. Kamu dapat mengelola semua foto dan video yang dibagikan di tab "Berbagi".

Editor bawaan menawarkan filter, penggeser, dan penyesuaian level biasa untuk foto sebelum menempatkannya secara online. Ini cukup sederhana untuk digunakan dan ada penggeser tingkat lanjut untuk fotografer tingkat lanjut.

Foto Google untuk pemutaran video

Foto Google adalah aplikasi default untuk pemutaran video. Itu tidak menawarkan fitur tambahan seperti subtitle atau pemutar pop-out. Hanya ada satu opsi untuk mengulang video yang sedang diputar. Pemutar video Google Foto cukup mendasar, tetapi Kamu dapat menemukan berbagai aplikasi video lain di Play Store.

Google Musik untuk audio

Layanan Musik internal Google memiliki aplikasinya sendiri. Aplikasi ini adalah pemutar musik default untuk Android dan bahkan memungkinkan Kamu mengatur dan menyimpan MP3 di penyimpanan internal Hp murah. Dari aplikasi Play Musik, Kamu dapat mengurutkan, mencari, dan mendengarkan MP3 offline Kamu.

Jika Kamu bukan tipe orang MP3, layanan Musik Premium Google menawarkan banyak cara untuk mendengarkan musik termasuk stasiun radio menurut suasana hati, aktivitas, genre, artis, atau dekade.

Jika Kamu sudah menggunakan Riwayat Lokasi Google, biarkan Google Musik melacak di mana Kamu mendengarkan jenis musik apa, misalnya, jika Kamu mendengarkan daftar putar tertentu di gym, Google akan menunjukkannya kepada Kamu sebelum menekan beban, bersama dengan saran untuk musik lain yang mungkin Kamu sukai di gym.

Pengguna gratis dapat mendengarkan stasiun radio yang didukung iklan dan menyimpan hingga 50.000 MP3 mereka sendiri ke layanan cloud Google secara gratis sehingga tidak perlu menghabiskan ruang untuk bergerak dengan musik Kamu.

Google Music juga hadir dengan YouTube Music, dan YouTube Red (tidak ada iklan di YouTube), semuanya dibundel menjadi satu layanan, inilah yang menjadikan layanan Musik Google salah satu yang paling berharga. Ketersediaan YouTube Red adalah per wilayah.

Output audio yang menyenangkan

Agak mengejutkan, Google Pixel 2 tidak dapat menandingi output audio yang mengesankan dari saudara XL-nya. Kenyaringannya masih di atas rata-rata, tetapi tidak mendekati rekor tertinggi dari flagship Google yang lebih besar.

Lebih jauh lagi, meskipun kejernihan dengan amplifier eksternal aktif sebagian besar sangat baik, pembacaan kualitas stereo di bawah standar. Kabar baiknya adalah hampir tidak ada degradasi saat Kamu mencolokkan sepasang headphone, jadi Pixel 2 bekerja jauh lebih baik daripada tanpa hambatan dengan amplifier eksternal yang aktif.

Masih dengan Pixel 2 XL yang mengatur bar begitu tinggi, kinerja Pixel 2 menjadi agak mengecewakan jika tidak perlu buruk dengan sendirinya.

UjiRespon frekuensiTingkat kebisinganRentang dinamisTHDIMD + KebisinganPembicaraan silang stereo
Google Pixel 2+0,01, -0,04-93,393.30,00100,115-66.2
Google Pixel 2 (headphone)+0,02, -0,03-93,293.20,00200,115-64.5
Google Pixel 2 XL+0,04, -0,01-93,792.60,00290,021-79.7
Google Pixel 2 XL (headphone)+0,02, -0,01-93,592.60,0510,079-73,2
Samsung Galaxy S8++0,01, -0,03-92,192.10,00200,0086-92.5
Samsung Galaxy S8+ (headphone)+0,03, -0,03-92.592,50,00240,046-77,3
LG V30+0,02, -0,01-93,293.10,00080,0069-94.2
LG V30 (headphone)+0,03, -0,02-92,992.90,00570,051-68.1
OnePlus 5+0,03, -0,01-94.194.10,00100,0070-94.2
OnePlus 5 (headphone)+0,15, -0,08-94.094.00,00330.139-59.9
HTC U11+0,05, -0,11-94.194.10,00170,0067-94,5
HTC U11 (headphone)+0,05, -0,02-93,793.80,00180.105-53,7
Sony Xperia XZ Premium+0,01, -0,03-90,690.40,0180,027-92.6
Sony Xperia XZ Premium (headphone)+0,30, -0,20-90,590.00,00180,145-65,7

Kamera 12.2MP dengan HDR+

Google Pixel 2 dilengkapi dengan kamera yang sama dengan XL - memiliki beberapa peningkatan perangkat keras yang meningkatkan kinerjanya dibandingkan generasi pertama sambil mempertahankan sensor resolusi yang sama. Namun, ini adalah sensor yang lebih kecil - 1/2.6" tahun ini vs. 1/2.3" dari yang lama.

Di sisi positifnya, aperture telah menerima peningkatan ke f/1.8 dari f/2.0 tahun lalu. Selain itu, kamera Pixel 2 sekarang memiliki optical image stabilization.

Yang juga baru di lini Pixel adalah autofokus piksel ganda. Sementara Google Pixel tahun lalu menggunakan kombinasi autofokus deteksi fase (PDAF) + laser, kedua model Pixel 2 menggunakan laser + autofokus piksel ganda untuk meningkatkan kinerja fokus otomatis. Lampu kilat LED ganda menerangi subjek.

Kamera menghadap ke depan membawa dari Pixel pertama. Ini memiliki piksel 1,4 mikron besar seperti kamera utama, tetapi dengan aperture yang lebih redup f/2.4. Sama seperti kamera belakang, kamera selfie juga dapat memanfaatkan mode potret berbasis perangkat lunak Google dan HDR+.

Google juga menawarkan penyimpanan foto dan video tanpa batas dengan resolusi penuh untuk pengguna Pixel hingga Januari 2021. Bahkan setelah itu habis, tingkat gratis Google Foto menawarkan penyimpanan foto tanpa batas pada 16MP atau penyimpanan video tanpa batas yang dibatasi pada 1080p.

Pixel 2 dapat merekam video 4K pada 30fps atau 1080p hingga 60fps. Video gerakan lambat memungkinkan 240fps pada 720p atau 120fps pada 1080p. Sementara itu, kamera depan dapat melakukan 1080p pada video 30fps.

UI Kamera - masih belum ada kontrol manual

Baik Google Pixel 2 tidak menawarkan kontrol manual untuk kamera, yang mungkin tidak menarik bagi fotografer jenis tertentu. Meskipun Kamu tidak memiliki kontrol atas kecepatan rana atau ISO satu per satu, Kamu masih dapat menggeser pengukur eksposur untuk menaikkan atau menurunkan eksposur pemandangan. Ketuk pemandangan untuk fokus pada subjek Kamu, dan geser sesuai.

Ada gembok di atas penyesuaian eksposur yang mengunci fokus dan eksposur jendela bidik. Sayangnya Kamu hanya dapat mengunci keduanya, Kamu tidak dapat mengunci eksposur tunggal atau hanya fokus. Ini adalah kelemahan dari tidak memiliki kontrol manual atau "Pro". Terlepas dari itu, Kamu bahkan tidak membutuhkannya, karena HDR+ Google melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk menyeimbangkan eksposur dalam sebuah adegan.

Di sebelah kiri jendela bidik adalah bilah alat dengan opsi untuk lampu kilat, prasetel suhu warna, garis kisi, foto gerak, dan pengatur waktu rana. Satu-satunya pilihan baru di sini adalah Motion Photo, yang menyertakan video pendek sebelum dan sesudah pemotretan dan mungkin disertakan saat berbagi foto.

Pengaturan default adalah "Otomatis". Dengan cara ini, foto tidak semuanya termasuk video pendek dan itu menghemat penyimpanan. Yang mendapatkan video gerak muncul di foto dengan banyak gerakan, berbeda dengan foto yang subjeknya tidak bernyawa atau seseorang berpose untuk difoto.

Bilah menu menawarkan mode kamera lain dan pintasan ke pengaturan kamera. Mode Slow Motion, Panorama, Photo Sphere, dan Portrait dapat diakses dari sini.

Kami selalu menghargai bila ada jendela bidik khusus untuk video karena itu sedikit memotong bingkai. Bilah alat jendela bidik video menawarkan sakelar untuk beralih antara kecepatan bingkai 30fps dan 60fps. Untuk mengubah resolusi video, Kamu harus masuk ke pengaturan kamera.

Opsi yang hilang dari jendela bidik utama adalah HDR+, meskipun Kamu dapat mengaktifkan kembali pengaturan HDR+ yang sama ke bilah alat. HDR+ selalu aktif secara default, tetapi Kamu dapat memilih untuk memilih HDR+ Enhanced, yang merupakan nama baru untuk HDR+ Auto. Kami mungkin menyarankan Kamu membiarkannya AKTIF seperti yang diinginkan Google. Google berpikir Kamu akan mendapatkan foto dengan tampilan terbaik dengan cara ini.

Dalam pencahayaan yang baik, Pixel 2 menangkap foto dengan detail yang sangat baik, dengan tekstur yang sangat alami dan detail yang halus.

Karena itu, saat mengintip piksel ke dalam bidikan Pixel, Kamu dapat melihat sedikit lebih banyak noise daripada yang kami harapkan, dan itu dengan HDR+ yang diaktifkan. Matikan, dan segalanya menjadi lebih ribut, tetapi Kamu tidak seharusnya memotret tanpa HDR+.

HDR+ adalah yang memberi Pixel 2 keunggulan dalam rentang dinamis dalam persaingan, jika saja adil. Pemrosesan disetel untuk pelestarian sorotan dan Kamu biasanya dapat mengandalkan Pixel untuk memberikan sedikit lebih banyak detail di awan, misalnya, di mana Hp murah lain akan terpotong menjadi putih.

Tentu saja, kami memotret dengan ketiga pengaturan HDR+ - mati, hidup, dan disempurnakan. Membiarkannya hanya menghasilkan sampel yang lebih jelas, dengan lebih banyak detail dan lebih sedikit noise secara konsisten di seluruh papan.

Tidak mengherankan jika sakelar hidup/mati HDR+ bahkan tidak tersedia di jendela bidik. Untuk mengembalikannya, Kamu harus menggali opsi lanjutan kamera. Tetapi jika Kamu bertanya kepada kami, tidak ada gunanya melakukan itu. Biarkan saja dan biarkan ia melakukan keajaibannya.

Karena itu, kami hanya mengunggah sampel otomatis HDR+ di alat perbandingan Foto kami. Kamu dapat melihat bagaimana Pixel 2 bersaing dengan pesaing - kami telah memilih iPhone 8 dan Galaxy S8 sebelumnya, tetapi satu set Hp murah yang berbeda hanya dengan sekali klik.

panorama

Kami tidak terlalu menyukai panorama yang dihasilkan Pixel 2. Tingginya hanya 1.800 piksel, gambarnya lembut dan tidak terlalu detail. Sedikit penghiburan bahwa tidak ada masalah jahitan yang jelas.

Cahaya redup

Performa luar biasa Pixel 2 berlanjut dalam cahaya redup. Sama seperti di siang hari, di mana Hp murah cenderung mempertahankan detail dalam sorotan, bidikan malam dari Pixel 2 secara nyata mengurangi sumber cahaya terang. Itu berarti lampu sorot tidak akan menyala seluruhnya, seperti pada Hp murah lain, tetapi masih sedikit aneh karena terpotong persis seperti yang kami harapkan.

Namun, Pixel 2 melakukan pekerjaan yang luar biasa dengan skenario yang paling menuntut di mana ada bagian bingkai yang terang benderang dan bayangan yang dalam dan berhasil mengekstrak detail di kedua ekstrem. Bayangan dikembangkan dengan sangat baik dan bahkan jika ada kebisingan yang nyata, ada tekstur sebenarnya di sana yang cenderung dihilangkan oleh pengurangan kebisingan yang lebih berat pada beberapa pesaing.

Ini juga berlaku untuk area yang cukup terang - di mana algoritme peredam bising Samsung akan membuat plesteran halus tanpa suara, bidikan Pixel akan lebih berisik, tetapi lebih detail. Di sisi lain, area warna solid akan lebih dekat ke warna solid saat keluar dari Note, dan lebih berbintik jika Kamu melihat foto Pixel - ini sangat menjengkelkan di langit malam.

Namun, Pixel 2 mempertahankan warna dalam gelap dengan baik - salah satu keunggulan utama HDR+ yang diiklankan Google pada peluncuran Pixel asli tahun lalu.

Potret

Pixel 2 memiliki satu kamera tetapi dapat mengambil potret dengan latar belakang buatan yang mengaburkan fokus. Berkat kombinasi deteksi fase piksel ganda dan pembelajaran mesin, seperti yang dirinci oleh para insinyur Google , Pixel menggambar garis besar dari apa yang ditentukan untuk menjadi subjek, dan membuatnya tetap dalam fokus yang tajam. Ini kemudian mencari tahu apa yang ada di belakang dan di depannya dan menerapkan jumlah keburaman yang bervariasi tergantung pada jarak yang bervariasi dari subjek. Jadi, secara teknis, satu lebih baik daripada Hp murah dual-kamera yang sebagian besar menerapkan jumlah blur yang tetap.

Kenyataannya, Pixel memang menghasilkan potret yang meyakinkan dengan sebagian besar isolasi subjek yang akurat. Peringatan yang biasa berlaku - helai rambut yang tersesat dapat membingungkannya, dan Kamu selalu lebih baik jika Kamu memiliki jarak yang lebih jauh antara subjek dan latar belakang Kamu.

Subjeknya juga tidak harus orang. Algoritme Google biasanya dapat mengenali objek sehari-hari juga dan mengaburkan (dan tidak memburamkan) yang sesuai. Untuk objek yang tidak ada di database masih berfungsi, hanya peta kedalaman hanya mengandalkan data yang dikumpulkan dari piksel ganda.

Satu-satunya masalah yang kami miliki dengan potret Pixel adalah bahwa telepon tidak pernah memberi Kamu pratinjau langsung, jadi Kamu tidak dapat benar-benar yakin apa yang akan keluar pada akhirnya.

Selfie

Kamera selfienya juga luar biasa. Ini mendapat manfaat dari algoritme HDR+ untuk pengurangan noise juga, dan memiliki mode potretnya sendiri, meskipun tanpa manfaat piksel ganda penginderaan kedalaman - hanya pembelajaran mesin untuk pengenalan subjek.

Selfie itu detail, warna kulitnya menyenangkan, dan Pixel berusaha keras untuk menjaga wajah Kamu tetap terekspos dengan baik. Singkatnya, ini mungkin kamera selfie terbaik saat ini.

Video

Google Pixel 2 dapat merekam video 2160p pada 30fps, serta 1080p biasa pada 60fps dan 30fps. Tidak ada 2160p/60fps seperti pada iRival tertentu, dan gerak lambat 1080p Pixel dibatasi hingga 120fps, setengah dari framerate maks iRival.

Video 2160p dikodekan dengan bitrate 41Mbps, rekaman 1080p/60fps mendapat sedikit kurang dari 33MBps, sementara 1080p/30fps lama biasa berbobot sekitar 21.5Mbps. Audio adalah mono saluran tunggal dan dikodekan pada 96Kbps - jika Apple dapat menggunakan audio mono, Google juga dapat melakukannya, bukan? Tidak juga, kedua perusahaan mengenakan biaya yang cukup besar untuk produk mereka dan kami benar-benar berpikir mereka harus meningkatkan permainan mereka di departemen ini.

Video Pixel 2 berisi banyak detail, sementara juga memiliki tampilan alami yang sangat bagus - tidak ada tanda-tanda overprocessing (Galaksi cenderung melakukan itu) atau sedikit kelembutan video iPhone. Kami juga memuji keseimbangan putih dan reproduksi warna Pixel.

1080p/30fps terlihat kurang lebih sama - selain penurunan detail halus yang tak terhindarkan jika dibandingkan dengan rekaman 4K. Konon, ini memiliki banyak detail untuk FullHD, dan secara keseluruhan sama bagusnya atau lebih baik daripada pesaingnya.

Tidak demikian halnya dengan 1080p/60fps di mana rekaman Pixel 2 terlalu lembut - Galaksi dan iPhone saat itu terasa lebih baik.

Selain stabilisasi optik, Pixel 2 juga memiliki EIS hingga 2160p. Ini berhubungan dengan sangat baik dengan menyetrika gerakan global saat berjalan dan merekam dan tidak ada gerakan tiba-tiba saat melakukan bidikan panning.

Tidak banyak panning dalam adegan pengujian studio kami, sebenarnya tidak ada, tetapi Kamu dapat menggunakan alat perbandingan Video kami untuk melihat bagaimana video Pixel 2 dibandingkan dalam resolusi dan tampilan warna dengan salah satu dari banyak Hp murah yang telah kami uji.

Membungkusnya

Minipiksel. Atau lebih tepatnya, Medium Pixel, jika yang satunya adalah XL. Pixel 2 sama bagusnya dengan XL, hanya lebih kecil, lebih murah, dan tidak sebagus itu.

Ini memiliki tampilan yang tidak berubah menjadi biru saat Kamu melihatnya di tengah (agak menyedihkan bahwa kami harus menunjukkannya pada tahun 2017), mengambil foto dan video berkualitas tinggi, dan menjalankan Android seperti yang diinginkan Google. menjadi. Sebagai bonus tambahan, itu cukup murah - menurut standar 2017, yaitu.

Itu tidak memberi Kamu opsi untuk menambahkan penyimpanan Kamu sendiri, dan tidak memiliki jack headphone - Google akan menjadi Apple penuh tahun ini. Namun, kami menghargai penyegelan cuaca yang ditingkatkan - Pixel lama tidak cukup IP-ed, tapi yang ini.

Beberapa minggu yang menyenangkan dengan Google terbaru dan inilah yang kami temukan selama ini.

Temuan pengujian kunci Google Pixel 2

  • Pixel yang lebih kecil tidak terlalu kecil, tetapi jelas merupakan yang terbaik untuk penggunaan satu tangan. Desainnya tidak begitu mencolok seperti tahun lalu, sekarang kami sudah terbiasa dengan panel kaca di bagian belakang (ini membantu bahwa itu juga menyusut), dan versi Just Black khususnya memiliki tampilan penyamaran yang sangat bersahaja. pesaing yang lebih mencolok. Prioritas. Jika Kamu menginginkan lebih banyak warna pada Pixel Kamu, Google dengan senang hati akan menawarkan pilihan kasing baru.
  • Pembaca sidik jari tepat di tempat yang seharusnya, yang tidak dapat dikatakan tentang pengaturan tombol daya/volume rocker. Tepi aktif adalah pintasan perangkat keras yang rapi ke Google Assistant tanpa menonjol seperti tombol tambahan tertentu di salah satu Hp murah saingan (batuk, Bixby). Penyegelan cuaca yang lebih baik tahun ini (IP67) adalah peningkatan yang disambut baik dari Pixel asli. Tidak adanya jack 3.5mm mengecewakan dan tidak ada dongle yang dapat membuat kita merasa lebih baik tentangnya; sebagai catatan ada satu di dalam kotak.
  • Layar buatan Samsung pada Pixel 2 tidak menunjukkan masalah apa pun dari panel XL, dan sebenarnya dikalibrasi dengan warna yang lebih baik untuk akurasi. Kurangnya peningkatan kecerahan di bawah cahaya langsung, bagaimanapun, berarti tidak dapat menandingi layar yang dipasang Samsung di perangkatnya sendiri dalam skenario luar ruangan. Konon, kontrasnya bagus baik di dalam ruangan maupun di bawah sinar matahari.
  • Daya tahan baterainya bagus, dengan angka yang solid di kedua disiplin layar kami, tetapi daya tahan panggilan suara dan waktu siaga yang kurang mengesankan.
  • Stock Android tidak terasa tanpa fitur lagi dan Oreo sebenarnya cukup matang dan dipoles. Pengalaman keseluruhannya ringan, tajam, dan animasi barunya sangat memperhatikan detail. Kami juga penggemar wallpaper hidup dan notifikasi lengkap yang muncul di layar Always On untuk sesaat.
  • Performa benchmark setara dengan perangkat Snapdragon 835 lainnya, yang dapat dikatakan sebagai salah satu yang terbaik di dunia Android.
  • Speaker stereo sangat keras - Luar biasa seiring dengan peningkatan peringkat kami, bahkan lebih baik daripada XL. Suaranya juga full-bodied dan bebas distorsi.
  • Kenyaringan di atas rata-rata dan kejelasan yang baik, tetapi pemisahan saluran sub-par dapat digunakan untuk menggambarkan output audio ke amp eksternal dengan hampir tidak ada degradasi saat menggunakan headphone. Namun, XL lebih keras.
  • Pixel 2 memiliki salah satu kamera paling mumpuni di pasaran untuk foto dan video. Foto dirinci, terekspos dengan baik, dengan rentang dan warna dinamis yang luar biasa. Dalam pencahayaan yang sulit, ada sedikit lebih banyak noise daripada yang kami inginkan, tetapi Pixel 2 masih menghasilkan gambar yang sangat baik. Mode potret juga berfungsi dengan baik, meskipun tidak ada kamera kedua.
  • Kamera selfie juga luar biasa, dalam cahaya yang baik dan cahaya redup. Potret selfie dengan latar belakang yang tidak fokus juga merupakan pilihan yang bagus.
  • Kualitas video juga sangat baik, baik dalam 4K dan FullHD, meskipun 1080p/60fps khususnya cukup lembut. Audio masih mono.

Alternatif yang patut diperhatikan

Pixel 2 adalah referensi Hp murah Android saat ini. Pixel 2 XL akan memberi Kamu tampilan yang lebih besar (jika sedikit cacat) dengan harga premium, tetapi sebaliknya adalah hal yang sama. Ini adalah dilema yang diputuskan berdasarkan ukuran, harga, dan ketersediaan, bukan pada manfaatnya.

Beberapa saingan utama dari kubu Apple layak disebutkan sebelum kita beralih ke lebih banyak droid. IPhone X adalah yang dimiliki musim ini, tetapi harganya jauh lebih mahal daripada Pixel 2. Ini akan memberi Kamu kamera telefoto dan layar berlekuk khas. Sementara itu iPhone 8 dapat dimiliki sebanyak yang dikenakan biaya Google untuk Pixel 2, dan sedikit lebih kecil. Kamera iPhone sendiri sangat bagus, daya tahan baterainya sebanding antara ketiga Hp murah, dan ketiga layarnya luar biasa. Memilih antara Pixel dan iPhone lebih merupakan masalah ekosistem daripada kinerja. Oh, dan harga, jika Kamu mengincar X.

Galaxy S8 langsung muncul di benak kita saat memikirkan pesaing Pixel 2. Ini menawarkan lebih banyak tampilan dalam jejak yang sama dan masa pakai baterai yang lebih baik. Samsung juga memberi Kamu slot microSD, tidak sedikit jika Kamu memiliki banyak pilihan musik offline atau mengambil banyak foto atau video. Pixel 2 mengatasinya dengan penyimpanan cloud tanpa batas, tetapi cloud tidak selalu menjadi pilihan.

Di luar tiga besar ini, kami akan menghibur pikiran untuk meraih Huawei P10. Tampilan luar biasa, kamera luar biasa (agak unik di antara kombinasi warna + monokrom ini), masa pakai baterai yang sebanding, dan slot microSD, semuanya sedikit lebih dari setengah harga Pixel 2 di sebagian besar pasar. Tentu, tidak ada peringkat IP pada P10, dan tidak ada penyimpanan cloud tanpa batas, tetapi apakah Kamu tidak membaca bagian 'setengah harga'?

Apakah Pixel 2 kecil adalah Pixel yang lebih baik tahun ini? Tentu tidak jika Kamu mencari layar besar. Kesampingkan itu, bagaimanapun, dan Pixel 2 mengirimkan barang sama baiknya dengan rekan XL-nya sementara jauh lebih terjangkau, belum lagi Kamu benar-benar dapat membelinya sekarang. Selain itu, kurangnya masalah tampilan yang dilaporkan pada Pixel 2 M, sangat kontras dengan peluncuran versi Ekstra Besar yang sulit, dan itu bisa berarti bahwa yang kecil adalah jalan yang harus ditempuh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up