Razer Phone 2 Review

Razer Phone 2 Review

Razer Phone 2 Review, Razer Phone 2 bukanlah Hp murah biasa Kamu sehari-hari, sama halnya dengan Razer Blade yang bukan laptop konvensional. Di permukaan, ini mungkin terdengar seperti pujian langsung, tetapi pada kenyataannya, ada banyak aspek dari perangkat semacam itu dan lebih dari satu cara untuk mendekatinya.

Namun satu hal yang pasti, seperti pendahulunya, Razer Phone 2 berbeda. Dengan desainnya yang berfokus pada permainan, namun tenang, fokusnya pada fungsi daripada bentuk, dan layar IGZO 120Hz yang mengubah paradigma, Razer Prone 2 adalah sejenis unicorn. Analogi itu sebenarnya bekerja dengan sangat baik. Bagi sebagian orang, ini akan menjadi pilihan yang sempurna - Hp murah yang mereka tunggu-tunggu. Padahal, sebagian besar tidak akan merasa nyaman mengendarai kuda bertanduk mitos.

Fitur utama Razer Phone 2:

  • Bodi: 158,5 x 78,99 x 8,5 mm, 220 gram unibody aluminium mesin CNC, kaca belakang Gorilla; Tahan air IP67
  • Layar: 5,72" IGZO IPS Ultramotion LCD, resolusi 1.440x2.560px (16:9); gamut warna lebar, kecepatan refresh 120Hz; kecerahan maksimal 580nit
  • Chipset: Chipset Snapdragon 845: CPU octa-core Kryo 385 (4x2.8GHz + 4x1.7GHz); GPU Adreno 630
  • Memori: RAM 8GB LPDDR4X, penyimpanan internal 64GB V4 UFS, slot microSD (hingga 2TB)
  • Sistem Operasi: Android 8.1; Nova Launcher Prime Razer Edition
  • Kamera belakang: sudut lebar 12MP f/1.75, dengan telefoto OIS + 12MP f/2.6, PDAF; lampu kilat LED gKamu nada gKamu; Perekaman video [email protected], [email protected] dengan suara stereo
  • Kamera depan: 8MP, f/2.0; Perekaman video [email protected]
  • Baterai: 4,000mAh; Dukungan QuickCharge 4+ (termasuk pengisi daya yang tepat); Pengisian nirkabel Qi
  • Konektivitas: LTE Cat.18 download/ Cat.13 upload, Wi-Fi a/b/g/n/ac, Dual-band MIMO, antena 2x2, Bluetooth 5.0, NFC, USB Type-C
  • Lain-lain: Sensor sidik jari tertanam di tombol daya, logo RGB Chroma di belakang, dua speaker menghadap ke depan, amplifier gKamu bersertifikat THX, DAC 24-bit, Dolby Atmos

Namun, begitu Kamu melewati ambang batas menjadi "kepemilikan unicorn", beberapa kekhawatiran menarik lainnya mulai merayap. Uniknya Razer Phone 2 di kancah smartphone yang lebih luas, tidak lagi ada dalam ruang hampa. Tampilan kecepatan refresh tinggi jarang terjadi, tetapi masih tersedia di tempat lain. Pendekatan game-first untuk perangkat keras dan perangkat lunak masih kurang eksklusif. Bahkan logo RGB Chroma yang mewah bukanlah satu-satunya di ranah seluler yang serba cepat di tahun 2018.

Faktanya, salah satu saingan langsung terbesar yang dimiliki Razer saat ini di game seluler adalah dirinya sendiri dan Telepon Razer asli. Oleh karena itu, cara lain untuk memeriksa Razer Phone 2 dan mungkin yang paling logis - sebagai peningkatan ke aslinya. Secara eksternal, hampir tidak ada yang berubah di antara keduanya dalam hal desain keseluruhan dan tampilan IGZO yang mengesankan. Dalam hal ini, sebenarnya lebih mudah untuk menganggap Razer Phone 2 sebagai penyegaran perangkat keras (dalam istilah PC), lebih dari apa pun.

Seperti kebanyakan aspek lain dari Razer Phone 2, ini terdengar sederhana di permukaan. Tersembunyi di bawahnya, bagaimanapun, adalah beberapa detail yang dapat membuat atau menghancurkan handset generasi kedua Razer, yaitu merek game yang kurang tepat pada percobaan pertama. Daya tahan baterai dan kecerahan layar jelas berada di urutan paling atas daftar itu. Sesuai PR Razer - semua diurus. Jika ternyata ini masalahnya, Razer Phone 2 akhirnya dapat memiliki sedikit atau tanpa kompromi kegunaan sebagai driver harian.

Membuka kemasan

Sesuai dengan citra premiumnya, Razer sekali lagi memilih kemasan yang mewah, dibuat dengan karton hitam tebal, banyak bantalan dan sentuhan akhir yang lembut.

Kotak terlihat lebih kecil kali ini, tetapi Kamu masih mendapatkan sepasang kabel jalinan premium yang tebal - salah satunya adalah dongle audio Tipe-C hingga 3.5mm, sementara yang lain adalah pengisian daya dan kabel data Tipe-C ke Tipe-C. Itu menjadikan Razer salah satu dari sedikit yang benar-benar mengadopsi dan mengirimkan kabel dengan konektor baru di kedua ujungnya.

Secara alami, itu berarti pengisi daya yang disertakan juga memiliki port Type-C. Ini dengan mudah mencakup spesifikasi Quick Charge 4+, mengeluarkan 18W dan bahkan lebih. Razer benar-benar menilainya untuk 12V @ 2A juga. Namun, sebelum Kamu terlalu bersemangat, Kamu tidak dapat benar-benar mengisi daya Hp murah dengan daya sebesar itu dan outputnya hanya ada untuk memberi daya pada pengisi daya nirkabel Qi baru Razer, juga diberi nilai [email protected] untuk input. Agaknya, semua kebaikan RGB di pengisi daya membutuhkan jus ekstra.

Bergabunglah dengan kami di halaman berikut saat kami menyelam lebih dalam untuk melihat seberapa banyak Hp murah Razer telah berubah, memeriksa apa yang membuatnya menjadi penawaran unik di sepanjang jalan.

Desain dan putaran 360 derajat

Dalam banyak hal, Razer Phone 2 merupakan tawaran desain yang agak unik. Itu jika Kamu mengabaikan Razer Phone yang asli. Ini benar-benar terbentuk sebagai tema yang berulang dalam Review, fakta adalah fakta. Dari segi dimensi, praktis tidak ada yang berubah. Razer Phone 2 masih menggunakan desain "lempengan logam" industri yang sama, lengkap dengan garis dan tepi yang sebagian besar lurus dan tampilan yang serba hitam, tidak bersuara, seperti jet tempur siluman.

Itu adalah pedang bermata dua di sana. Sama seperti desain PC gaming yang tidak sesuai dengan selera semua orang, desain Razer Phone pasti tidak akan memiliki daya tarik universal di pasar smartphone. Sekarang, adegan game PC mungkin bukan keahlian kami yang biasa, tetapi kami tahu siapa yang kami hadapi di sini dan dengan senang hati akan mengakui bahwa menyebut diri Kamu "merek gaya hidup terkemuka dunia untuk gamer" secara tidak tepat, agak mengecewakan bagi banyak orang. , dalam dirinya sendiri.

Namun, satu hal yang tidak dapat disangkal di sini - apakah Kamu secara pribadi suka atau tidak, Razer sekarang telah cukup menyempurnakan desain industrial gamer-y-nya. Jadi seperti yang kami katakan dalam Review Razer Phone asli, tidak mengherankan jika Razer memaku tampilan pada percobaan pertama.

Berbicara tentang hal-hal yang tidak mengejutkan, keputusan untuk tetap menggunakan desain yang sama dan terutama dimensi untuk setidaknya beberapa generasi produk bukanlah hal baru, juga tidak dirahasiakan. Sebaliknya, begitu memproyeksikan Linda - aksesori shell bergaya laptop, untuk Telepon Razer melihat cahaya hari, perusahaan meyakinkan penggemar bahwa itu akan tetap relevan untuk setidaknya satu generasi lagi perangkat keras handset.

Meskipun demikian, mungkin perlu dicatat bahwa dimensi resmi untuk model asli (158,5 x 77,7 x 8 mm) dan Razer Phone 2 (158,5 x 78,99 x 8,5 mm) memang menunjukkan sedikit variasi. Tidak ada yang terlalu parah, tetapi cukup berpotensi untuk membuat kasing Razer Phone sedikit aneh. Selain itu, setelah melihat Project Linda dan bantalan yang digunakannya untuk melapisi area dok telepon, menyesuaikannya kembali seharusnya tidak menjadi masalah, bahkan termasuk konektor Tipe-C bermotor, yang tidak akan terpengaruh oleh separuh tambahan. ketebalan satu milimeter pada Razer Phone 2.

Tapi, saya pikir kami mungkin sedikit teralihkan. Tidak ada yang cepat dan langsung terlihat pada logo yang kompatibel dengan RGB Chroma di bagian belakang Razer Phone 2 yang tidak dapat langsung diperbaiki. Ingat, Razer mengenal target audiensnya dengan sangat baik dan kami memiliki firasat bahwa menempatkan RGB di telepon dan mencocokkan pencahayaan pada pengisian daya Qi baru mungkin sama tingginya pada daftar Razer Phone 2 RnD, seperti internal baru. Terus terang, kami juga menggalinya. Sedikit saja.

Permukaan belakang Gorilla Glass yang baru, lengkap dengan penempatan kamera yang berbeda adalah perubahan terbesar pada handset generasi kedua. Satu keunggulan ekstra, dimungkinkan melalui peralihan ke kaca untuk bagian belakang - pengisian daya nirkabel Qi. Sesuai spesifikasi, ia mencapai 11,25W, yang cukup tinggi untuk pengisian daya Qi.

Permukaan belakang itu sendiri terasa hebat dan cukup kokoh, tetapi itu adalah magnet sidik jari. Kamu mungkin dapat berharap untuk melihatnya murni dalam beberapa detik setelah mengeluarkan telepon dari kotak. Setelah itu, semua taruhan dibatalkan, terutama jika Kamu memiliki kebiasaan mengunyah selama sesi permainan. Itu dapat diatasi dengan kasing dan Kamu mungkin menginginkannya untuk pegangan dan kontrol ekstra juga.

Razer menyebutkan bahwa versi akhir "satin" dari handset akan dirilis di beberapa titik di masa depan juga, yang bisa menjadi cara lain untuk melakukan sesuatu. Kemudian lagi, kami tidak ragu bahwa Kamu dapat menemukan stiker kulit yang bagus untuk yang biasa juga, jika Kamu menyukainya.

Berbicara tentang cengkeraman dan kontrol ekstra, ini mungkin dendam terbesar kami dengan Razer Phone 2. Sepintas, desain kotak tampak bagus untuk dipegang. Namun, setelah beberapa sesi permainan ekstensif di dalamnya, kami pasti dapat membuktikan sebaliknya. Ujung runcing tenda untuk menggali ke dalam telapak tangan Kamu, menyebabkan kelelahan. Ini juga merupakan masalah dengan Telepon Razer asli, tetapi kaca belakang yang baru ditemukan benar-benar merusak penanganan, karena membuat telepon sangat licin. Sebuah kasus benar-benar adalah suatu keharusan. Mungkin bahkan pengontrol Bluetooth, jika Kamu tidak suka kram tangan.

Mengalami kegagalan ergonomis pada Razer Phone 2 sangat membuat frustrasi, mengingat begitu banyak aspek dari desainnya yang secara khusus dirancang untuk mengakomodasi penggunaan horizontal dan sebagian besar bermain game. Seperti tombol volume di sisi kiri, dengan lokasi yang tampak aneh dan dengan bentuk dan ukuran yang agak tidak biasa. Ini cukup kecil, bulat dan "klik" - jelas tidak senyaman rocker volume lebar, tetapi juga tidak menghalangi saat bermain game. Razer menganggap bahwa menghilangkan tombol-tombol ini dan mencegah penekanan yang tidak disengaja selama permainan jauh lebih penting bagi para gamer daripada membuatnya nyaman untuk semua situasi lain.

Di sisi kanan adalah tombol power yang berfungsi gKamu sebagai pembaca sidik jari. Ini adalah fitur familiar lainnya dari Razer Phone asli. Sayangnya, sepertinya dudukan hampir rata dengan sisa bingkai kali ini, sehingga sulit untuk diraba dan ditemukan. Namun, itu juga berpotensi membuat sedikit lebih sulit untuk melewatkan klik saat bermain game. Pembacanya sendiri sangat tajam dan akurat.

Kami hanya berharap Razer akan menyertakan beberapa alternatif otentikasi modern juga, seperti pengenalan wajah. Saat ini, Kamu hanya terjebak dengan pola stKamur Android, pin, dan Smart Unlock. Rasanya kurang di kancah unggulan 2018 yang kompetitif di mana semua orang bergegas memberikan segala macam solusi biometrik kreatif.

Di bagian bawah telepon - lubang jarum tunggal untuk mikrofon utama, yang harus dijauhkan dari speaker bawah dan di sebelahnya - port USB Type-C. Di sekitar bagian atas - lubang mikrofon lain. Sayangnya, jika Kamu berharap melihat jack 3.5mm muncul tiba-tiba di Hp murah Razer, itu masih sangat kurang. Razer masih dikirimkan dengan adaptor Type-C hingga 3.5mm yang sangat premium.

Bagian depan Razer Phone 2 terlihat sangat familiar. Tidak ada tampilan melengkung atau takik yang terlihat. Bahkan, masih ada bezel bagian dalam yang agak tebal, mengelilingi layar 5,7 inci, yang membuat tampilan "non-premium" agak menipu. Namun, gagasan semacam itu dengan cepat menyebar begitu Kamu benar-benar melihat panel IGZO 120Hz yang cantik beraksi. Tapi, lebih banyak tentang itu sebentar lagi.

Satu hal yang kami sangat berharap Razer akan menata ulang kali ini, setidaknya sedikit, adalah kisi-kisi speaker depan yang besar. Sekali lagi, kami yakin bahwa tampilan tertentu memiliki daya tarik tertentu. Selain itu, kami benar-benar menghargai sifat fungsionalnya dalam menutupi sepasang pengeras suara gKamu, Dolby Atmos, speaker depan. Itu bagus untuk game dan multimedia dan sangat keras secara langsung. Namun, hanya terlihat ketinggalan jaman pada flagship 2018, bahkan yang berbeda dengan Razer Phone 2. Dan juga sangat mudah untuk mendapatkan kotoran dan berbagai partikel kecil yang terperangkap di dalam gril.

Setelah hanya beberapa hari menggunakan Razer Phone 2 yang asli, kedua dagunya mulai terlihat agak kotor dan terus-menerus kotor, dan tidak banyak yang dapat Kamu lakukan untuk itu. Kamu tidak ingin menggosok kisi-kisi dengan bahan kimia apa pun, karena ini adalah stiker yang ditempatkan di atas speaker dan akan mudah lepas dan kusut.

Yang cukup menarik, bahkan dengan jumlah lubang kecil yang signifikan di bagian depan, Razer Phone 2 masih berhasil mendapatkan peringkat perlindungan ingress resmi. IP67, tepatnya. Itu peningkatan yang jelas dari yang asli.

Menampilkan

Jika kami harus memilih satu fitur utama di Razer Phone 2, itu pasti logo RGB Chroma! Faktanya, kami lebih suka logo kedua di bagian depan perangkat daripada tampilan. Selain bercKamu, Razer Phone 2 memiliki tampilan yang benar-benar unik. Sekali lagi, unik dengan sentuhan saudara, karena Telepon Razer asli memiliki teknologi tampilan yang hampir identik.

Sesuai dengan tradisi "PC master race", layar yang dimaksud memiliki banyak judul dan angka untuk ditampilkan: ULTRAMOTION, 120Hz, IGZO, Wide Color Gamut. Sejauh metrik yang sudah dikenal, ini adalah panel 1440 x 2560 piksel, dengan rasio aspek 16:9 tradisional, yang menghasilkan 513ppi yang sangat tajam. Pembenaran Razer untuk tetap berpegang pada aspek tradisional, alih-alih mengikuti kerumunan tampilan ekstra tinggi 2018 yang trendi adalah konsumsi konten. Ada sesuatu untuk itu, karena sebagian besar konten video, memang, masih disampaikan dalam rasio aspek 16:9 dan itu tidak mungkin berubah dalam waktu dekat. Plus, jika Kamu benar-benar peduli dengan kecepatan bingkai dalam game Kamu, maka hal terakhir yang Kamu inginkan adalah merender piksel ekstra di sisi gambar.

Bagaimanapun, untuk benar-benar menghargai tampilan Razer Phone 2 dan sifatnya yang unik, kita harus mulai memilih teknologi yang disebutkan di atas. Jika Kamu sudah terbiasa dengan Telepon Razer asli dan panelnya, ada baiknya memulai tur dengan membandingkan keduanya. Di atas kertas, mereka terlihat sangat mirip dan itu bukan kebetulan. Kami cukup yakin panel ini juga berasal dari SHARP. Sebenarnya, itu mungkin panel yang sama persis, hanya ditangani dan dikendalikan sedikit berbeda.

Salah satu kekurangan utama layar Razer Phone IGZO asli adalah kecerahannya yang tidak memadai, mencapai sekitar 300 nits. Razer sejak itu mengakui masalah ini dan sebagai hasilnya, Razer Phone 2 menjadi lebih cerah. Sekarang, departemen PR perusahaan mengklaim kecerahan mengintip 580 nits, yang benar-benar kami coba validasi. Tidak peduli seberapa terang sumber cahaya yang kami perkenalkan ke sensor cahaya sekitar Hp murah, namun, yang terbaik yang berhasil kami keluarkan dari mode auto boost maksimal adalah 426 nits. Dalam kondisi normal, cukup atur penggeser kecerahan ke hasil maksimum sekitar 380 nits.

Tes tampilan100% kecerahan
Hitam, cd/ m2Putih, cd/ m2rasio kontras
Huawei Mate 20 (Maks Otomatis)0,5547781404
Samsung Galaxy Note9 (Maks Otomatis)0658
Huawei Mate 20 Pro (Maks Otomatis)0,003657219000
Samsung Galaxy Note8 (Max Otomatis)0647
Samsung Galaxy S9+ (Max Otomatis)0631
Xiaomi Mi 8 (Max Otomatis)0,002624312000
Sony Xperia XZ3 (Max Otomatis)0620
Huawei Mate 20 Pro0,002508254000
Huawei Mate 200,3474911415
Permainan Kehormatan0,4144701135
Xiaomi Pocophone F10,3144611468
Xiaomi Mi 80458
OnePlus 6T (Maks. Otomatis)0455
OnePlus 6T0453
Sony Xperia XZ30442
Telepon Razer 2 (Maks Otomatis)0,4034261057
Oppo Temukan X0426
Google Pixel 2 XL0420
Samsung Galaxy Note80412
Telepon Razer 20,401380948
Samsung Galaxy S9+0376
Samsung Galaxy Note90367
Telepon Razer0,2513001195

Itu masih tidak bagus dalam skala pasar, tetapi jelas merupakan peningkatan dari aslinya. Hal yang sama dapat dikatakan untuk keterbacaan sinar matahari yang buruk sebelumnya.

Kecerahan maksimum yang baru ditemukan dan lebih tinggi pasti membantu dalam hal ini. Omong-omong, masalah kecerahan bukanlah yang biasanya Kamu kaitkan dengan teknologi IGZO. Jika Kamu tidak terbiasa dengannya, ini adalah poin yang cukup bagus untuk membuka braket dan memberikan gambaran singkat. Ini mungkin sedikit teknis tetapi bersabarlah sejenak. Layar panel datar modern, LCD atau OLED, umumnya terdiri dari beberapa lapisan yang sangat tipis. Ini dapat mencakup polarizer, diffuser cahaya, dan lapisan lainnya, tetapi satu bagian yang umum adalah lapisan transistor film tipis (singkatnya TFT). Ini adalah lapisan transistor yang memungkinkan piksel dihidupkan dan dimatikan. Di sebagian besar panel, lapisan ini terdiri dari silikon amorf atau aSi - bahan yang secara alami tidak transparan tetapi cukup tipis sehingga lampu latar masih dapat menyinarinya.

Di sinilah IGZO masuk, ini adalah akronim untuk "indium gallium zinc oxide" - alternatif transparan untuk aSi yang lebih baik dalam melewatkan cahaya. Dengan demikian, produsen dapat memanfaatkan teknologi IGZO dengan salah satu dari dua cara: meningkatkan kecerahan maksimum panel atau menurunkan konsumsi daya yang diperlukan untuk mencapai tingkat kecerahan tertentu. Razer jelas memotret yang terakhir dengan smartphone aslinya, sementara yang terakhir mencoba untuk mencapai keseimbangan yang lebih ramah pengguna.

Dan, karena kami sudah dapat mendengar Kamu bertanya, alasan utama mengapa Razer berusaha sekonservatif mungkin dengan kecerahan dan dengan ekstensi, penggunaan daya, banyak berkaitan dengan kecepatan refresh panel 120Hz. Hampir satu tahun telah berlalu sejak Razer Phone asli dirilis dan kami senang melihat layar refresh rate tinggi bermunculan di sana-sini di ranah smartphone, seperti di Asus ROG Phone . Meski begitu, kemungkinan besar sebagian besar pengguna belum mendapatkan kesempatan untuk merasakan kehalusan luar biasa yang diberikan 120Hz. Atau, beberapa orang yang senang menggunakan salah satu tablet 120Hz terbaru Apple dapat membuktikan betapa banyak pengubah pengalamannya.

Setiap animasi dan setiap scroll pada layar 120Hz Razer Phone 2 terlihat jauh lebih halus dan membuatnya terasa seperti kita menyaksikan beberapa kekuatan pemrosesan ekstra.

Namun, tingkat kehalusan itu ada harganya. Razer telah melakukan pekerjaan hebat dalam mengoptimalkan UI-nya agar berjalan sangat mulus pada 120fps, sehingga memenuhi kecepatan refresh panel. Namun, itu berarti lebih banyak tekanan pada GPU Adreno 630. Belum lagi fakta bahwa panel menyegarkan dua kali lebih sering daripada pada smartphone biasa juga membuatnya lebih haus daya.

Jadi, mempertahankan pengalaman dengan kecepatan refresh tinggi yang lancar adalah tugas yang sulit. Dan itu menjadi lebih sulit secara eksponensial ketika Razer Phone 2 harus membuat grafik game yang berat dan memotret untuk frame rate yang tinggi, bukan hanya sebagian besar piksel statis dari UI Android. Di sinilah ULTRAMOSImasuk. Teknologi ini didasarkan pada kecepatan refresh variabel, sangat mirip dengan Nvidia G-Sync atau AMD Freesync. Pada setiap momen tertentu, kecepatan refresh layar menyesuaikan agar sesuai dengan kecepatan bingkai yang dihasilkan GPU menghasilkan gerakan yang sangat halus. Tidak ada frame yang jatuh, tidak ada stutter, tidak ada robekan, tidak ada lag. Kamu cukup melihat setiap bingkai yang dirender oleh GPU, secepat ia melakukannya. Dan sinkronisasi ini penting karena tidak banyak yang dapat dilakukan Razer untuk menjamin framerate tinggi secara konsisten di jutaan aplikasi dan game yang saat ini tersedia untuk Android.

Ada aspek penghematan daya utama pada teknologi kecepatan refresh variabel ULTRAMOTION juga. Meskipun Razer memungkinkan Kamu untuk mengatur kecepatan refresh yang diinginkan dalam pengaturan: 60Hz, 90Hz atau 120Hz, hal itu tidak memperbaiki kecepatan refresh pada angka tersebut. Karena variabel, ketika tidak ada yang terjadi di layar, Hp murah secara teoritis dapat menurunkan kecepatan refresh hingga 1Hz, juga mengurangi konsumsi daya panel. Fleksibilitas dinamis semacam ini benar-benar mengesankan, karena perangkat kecepatan refresh tinggi lainnya, seperti Telepon ROG yang disebutkan di atas dan tablet Apple yang kompatibel, hanya memiliki beberapa nilai kecepatan refresh tetap untuk beralih di antara, tergantung pada keadaan - bagian adaptif ditinggalkan. .

Sementara pada topik mengubah dan mengadaptasi properti tampilan, Razer juga memungkinkan perubahan resolusi. Secara asli, tampilan berjalan pada QHD, tetapi Kamu juga dapat mengaturnya agar berjalan pada 1080p atau bahkan 270p. Di masa lalu, kami telah menentukan bahwa hal itu memiliki sedikit manfaat masa pakai baterai dan kasusnya sama di sini. Jadi, tebakan pertama kami adalah bahwa ini dapat membantu dengan kecepatan bingkai, sehingga kami dapat memenuhi kecepatan refresh 120Hz sebaik mungkin. Ternyata, ini juga tidak sepenuhnya benar. Kami akan membahas lebih detail di bagian kinerja, tetapi ternyata, sebagian besar mesin game tidak dapat benar-benar mendekati tKamu 120fps berdasarkan desain, tidak peduli seberapa banyak Kamu menurunkan resolusi layar. Tapi, kita menyimpang.

Kembali ke generasi kedua panel IGZO Razer dan akurasi warnanya, yang tampaknya sedikit lebih baik dibandingkan dengan aslinya. Tidak peduli seberapa banyak kami mengutak-atik pengaturan, rendering warna terbaik yang berhasil kami dapatkan memiliki deltaE rata-rata 6,7 ​​dan maksimum 9,1. Mode yang ditingkatkan, alami, dan jelas, semuanya memenuhi warna tertentu dengan cara yang berbeda. Ini tidak semua berita buruk, meskipun, tidak seperti distorsi dan warna yang biasanya dikaitkan dengan panel LCD yang lebih murah dan tidak akurat warna, yang ada di Razer Phone 2 tetap seimbang dengan semua profil warna. Juga, ada dukungan untuk Wide color gamut tapi itu bukan sesuatu yang mudah dilihat dengan mata telanjang. Namun, Razer mengklaim Hp murahnya adalah satu-satunya yang disertifikasi oleh Netflix untuk HDR dan suara surround 5.1.

Daya tahan baterai

Sama seperti pendahulunya, Razer Phone 2 dilengkapi dengan cukup baik di bagian baterai. 4.000 mAh cukup banyak untuk digunakan. Namun, panel kecepatan refresh tinggi yang menakjubkan itu menarik cukup banyak daya. Bahkan, sedemikian rupa sehingga Razer Phone asli menjadi sangat lumpuh dalam hal daya tahan baterai secara keseluruhan.

Jadi, dengan kecerahan baru yang lebih tinggi, Razer Phone 2 pasti lebih haus daya, bukan? Nah, Razer mengubah beberapa hal dan melakukan yang terbaik di departemen pengoptimalan.

Razer Phone 2 yang baru jelas lebih baik dalam hal ini daripada pendahulunya. Meskipun demikian, bagaimanapun, itu tidak selalu mendapatkan lebih banyak Screen On time dari muatan penuh. Memutar ulang video 1080p, h264 masih menguras baterai hanya dalam waktu sekitar tujuh jam yang di bawah stKamur. Waktu penjelajahan Wi-Fi telah mengalami beberapa peningkatan, tetapi itu kemungkinan besar karena pengoptimalan Qualcomm pada radio Wi-Fi yang lebih baru, dikombinasikan dengan peningkatan perangkat lunak Android dan Google Chrome.

Omong-omong, area utama peningkatan jelas adalah kinerja siaga. Mungkin sebagian besar dari itu lagi-lagi dapat dikaitkan dengan modem X20 LTE yang lebih baru dan lebih efisien atau OS itu sendiri. Tapi itu masih merupakan peningkatan yang nyata. Angka siaga yang dilaporkan sejalan dengan handset Snapdragon 845 lainnya. Faktanya, mereka membandingkan dengan beberapa implementasi chip yang dioptimalkan dengan lebih baik di luar sana. Hal yang sama berlaku untuk angka waktu bicara 3G.

Karena kami yakin itu akan muncul, membiarkan logo RGB Chroma AKTIF sepanjang waktu pada kecerahan maksimumnya menghabiskan cukup banyak baterai. Sulit untuk mengukur dengan tepat berapa banyak, tetapi perkiraan terbaik kami menempatkannya di sekitar 5% setiap jam. Tentu saja, Kamu dapat menggunakannya pada pengaturan sedang, hanya saat layar menyala atau, lebih baik lagi, saat notifikasi baru masuk.

Semua hal dipertimbangkan, Razer Phone 2 mungkin akan bertahan lebih lama dari pendahulunya saat hanya diam dan menunggu panggilan atau pemberitahuan di saku Kamu, tetapi tidak akan banyak membantu untuk memperpanjang waktu bermain game Kamu. Ini cukup bisa dimengerti, karena, meskipun ada perbedaan dalam kecerahan maksimum, kami masih mengatur kedua Hp murah pada 200 nits untuk menjalankan di layar kami, yang menyamakan kedudukan. Ini hanya untuk menunjukkan bahwa, seperti Razer Phone asli dan panel IGZO-nya, kecepatan refresh tinggi dinamis yang benar-benar menghabiskan baterai lebih dari apa pun.

Tidak seperti pendahulunya, Razer Phone 2 hadir dengan dukungan pengisian nirkabel. Ini menggunakan stKamur Qi, yang dengan cepat menjadi norma di seluruh industri dan mengklaim mampu mengisi daya pada kecepatan 15W, seperti yang didefinisikan oleh spesifikasi Pengisian Cepat Qi saat ini. Kami sebagian besar berhasil mengkonfirmasi nomor ini dalam perangkat lunak. Ampere melaporkan sekitar 12W arus maksimum yang masuk ke telepon, yang setelah memperhitungkan penarikan daya idle kira-kira membulatkan hingga 15W masuk ke telepon.

Ini dicapai dengan menggunakan dok pengisi daya nirkabel baru Razer yang mewah. Ini hanya dapat digambarkan sebagai pasangan yang sempurna untuk Razer Phone 2 dan sejujurnya merupakan salah satu pengisi daya Qi paling mencolok yang pernah kami lihat hingga saat ini. Sejauh spesifikasi perangkat keras, ini mendukung output 15W. Kamu perlu menghubungkannya ke dinding bata yang bagus dan yang mampu menghasilkan [email protected] Pengisi daya yang disertakan dengan Razer Phone 2 mampu memberikan itu dan kami hanya dapat berasumsi bahwa Razer hanya menganggap lebih mudah untuk memasukkan output ekstra dan secara efektif melampaui spesifikasi Quick Charge 4+ yang didukung oleh Razer Phone 2 dan menjadi apa yang tampaknya Pengiriman Daya USB, daripada mengirimkan adaptor daya yang sama sekali berbeda.

Adapun jus ekstra, dok pengisian nirkabel mungkin hanya membutuhkannya untuk menggerakkan cincin LED RGB 16,8 juta warna yang menarik di sekitar dasar unit. Itu terlihat sangat menakjubkan dan cocok dengan estetika keseluruhan "gamer". Itu juga dikelola melalui telepon itu sendiri dan efek Statis, Siklus, dan Pernapasan. Bahkan berfungsi gKamu sebagai LED notifikasi saat Hp murah sedang diisi daya. Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, pengisi daya nirkabel Razer Qi juga cukup fleksibel dalam hal ergonomis, karena memiliki mekanisme berputar yang dapat beralih antara permukaan horizontal datar dan vertikal miring, tergantung ke arah mana Hp murah Kamu ingin menghadap. . Cukup bagus!

Pengeras suara

Razer Phone 2 menjadi sangat keras. Mengesankan dan hampir tidak nyaman begitu. Ini kurang sedikit di belakang pendahulunya dalam hal output desibel belaka, tetapi meskipun demikian, model yang lebih baru secara mengesankan konsisten dalam kenyaringan di tertinggi, menengah dan bahkan melakukan pekerjaan yang mengesankan dalam mencoba mewakili bass dan terendah.

Tes speaker Hp murahSuara, dBKebisingan merah muda/ Musik, dBTelepon berdering , dBSkor keseluruhan
Samsung Galaxy Note867.869.571.5Bagus
Google Pixel 2 XL66.270.478.2Bagus
Permainan Kehormatan68.373.875.8Bagus
Samsung Galaxy S9+68.474.080.1Sangat bagus
Xiaomi Mi 868.172.382.2Sangat bagus
OnePlus 6T67.272,584.5Sangat bagus
Samsung Galaxy Note971.274.980.2Sangat bagus
Huawei Mate 2074.370.282.6Sangat bagus
Oppo Temukan X70.775.281.2Sangat bagus
Sony Xperia XZ3 (ClearAudio+)68.075.384.0Sangat bagus
Huawei Mate 20 Pro70.373.483.8Sangat bagus
Sony Xperia XZ371.075.482.9Bagus sekali
Xiaomi Pocophone F172.874.786.6Bagus sekali
Telepon Razer69.375.090.5Bagus sekali
Razer Phone 2 (Dolby dinamis)76.777.787.7Bagus sekali
Telepon Razer 278.278.886.9Bagus sekali

Namun, menjadi keras tidak selalu sama dengan suara yang bagus. Faktanya, lebih sering daripada tidak, Hp murah cenderung mencapai frekuensi resonansi bernada tinggi yang tidak menyenangkan untuk mendapatkan skor teratas. Di luar kotak, Razer Phone 2 benar-benar tidak berbeda. Meskipun memiliki sepasang speaker yang besar dan kuat dan banyak udara di ruang sekitar mereka, profil suara default agak berongga dan sering kali terdistorsi.

Meskipun demikian, kami sangat menghargai penambahan equalizer Dolby di Razer Phone 2. Setelah kami mengaktifkannya pada mode otomatis (Dolby Dynamic), semuanya mulai terdengar lebih baik. Tentu, dengan biaya beberapa desibel, tetapi lebih dari pertukaran yang dapat dibenarkan. Jika Kamu benar-benar menggunakan slider EQ dan tahu apa yang Kamu lakukan, Razer Phone 2 sebenarnya mampu menghasilkan beberapa keluaran suara yang sangat mengesankan. Razer hanya perlu sedikit meningkatkan default dan membuatnya tidak terlalu mengecewakan dan mengecewakan.

Kualitas audio

Selain output speaker, Razer Phone 2 benar-benar terkesan dalam uji kualitas audio ketika kami mengukur apa yang datang melalui port USB-C itu. Menggunakan adaptor yang disertakan, telepon menghasilkan output yang sangat akurat dengan amplifier eksternal aktif yang terhubung. Ada degradasi minimal ketika headphone ikut bermain, yang hanya setara dengan kursus ketika berbicara tentang flagships.

Namun volume super tinggi di kedua kasus penggunaan uji membuatnya bersinar - jarang Kamu melihat telepon begitu keras akhir-akhir ini, dan lebih jarang lagi yang bergantung pada adaptor audio USB-C ke 3.5mm. Colokan USB-C adaptor Razer Phone 2 yang lebih besar lebih besar dari hampir semua unit lain yang telah kita lihat, jadi mungkin itu yang menjelaskannya - perusahaan hanya memiliki lebih banyak ruang untuk memuat chip berkualitas lebih tinggi di dalamnya. Tentu saja, itu hanya tebakan di pihak kita tetapi angka-angka membuktikannya.

UjiRespon frekuensiTingkat kebisinganRentang dinamisTHDIMD + KebisinganPembicaraan silang stereo
Telepon Razer 2+0,06, -0,52-93.493.30,00180,0078-92.8
Razer Phone 2 (headphone)+0,12, -0,18-92.892.80,0140.168-68.3
Huawei Mate 20+0,02, -0,16-92,192.00,00170,013-85.6
Huawei Mate 20 (headphone)+0,07, -0,07-92,192.40,00210.106-66,5
OnePlus 6T+0,03, -0,05-93.493.30,00100,0070-93,8
OnePlus 6T (headphone)+0,17, -0,15-93,293.10,00560.245-61.1
Sony Xperia XZ3+0,01, -0,02-91,293.20,00240,0080-88.7
Sony Xperia XZ3 (headphone)+0,38, -0,21-93,192,50,00490,233-61.7
Samsung Galaxy Note9+0,01, -0,03-93,793.70,00170,0074-94.1
Samsung Galaxy Note9 (headphone)+0,03, -0,02-93.693.50,00330,046-93,2
HTC U12++0,02, -0,15-94,394.30,00210,0069-94,3
HTC U12+ (headphone)+0,18, -0,13-93,793.60,00240.104-52,7

Hampir stok Android Oreo, dengan Nova Launcher di atas

Seperti banyak merek PC gamer-centric lainnya, Razer telah berhasil mengumpulkan sedikit reputasi negatif selama bertahun-tahun karena memasukkan UI yang membengkak dan berbagai rangkaian perangkat lunak di komputernya. Untungnya, ia telah memutuskan untuk mengadopsi kebijakan yang sangat berbeda untuk OS selulernya dan juga menerapkannya untuk Razer Phone 2.

Apakah keputusan itu muncul melalui upaya menuju kesederhanaan, perhatian pada kinerja atau hanya sebagai ukuran penghematan waktu dan biaya RnD, semuanya menambahkan hingga Razer ROM yang hampir stok.

Razer Phone 2 mem-boot Android 8.1 di luar kotak. Mempertimbangkan jumlah minimal tambahan dan modifikasi yang dilakukan di atas OS seluler Google, kami menantikan pembaruan yang cepat dan tepat waktu.

Bagian yang keren adalah meskipun menjalankan instalasi Android yang sangat bersih, dengan paket aplikasi yang sangat minim di atasnya, Razer masih menemukan cara yang bagus untuk tetap setia pada akarnya dan memberikan semua "barang curian" yang telah biasa dilakukan para penggemarnya, tanpa terlalu banyak kembung. Solusi yang dimaksud adalah pemasangan Nova Launcher Premium khusus , yang dikirimkan bersama setiap Razer Phone 2 secara default seperti halnya dengan Razer Phone asli.

Yang terakhir membuka sejumlah besar opsi penyesuaian UI. Kamu dapat men-tweak setiap bagian dari UX sesuai dengan keinginan Kamu. Misalnya, di luar kotak, Telepon Razer menggunakan gerakan geser Pixel-Style ke atas untuk masuk ke laci aplikasi yang bergulir secara vertikal. Setelah beberapa klik, kami dapat memetakan kembali isyarat itu ke sesuatu yang lebih relevan bagi kami. Misalnya, memunculkan ikon laci aplikasi klasik, atau beralih ke tata letak horizontal dalam daftar aplikasi atau bahkan mengubah tampilan lencana notifikasi dan animasi transisi.

Langit adalah batasnya dengan peluncur Nova dan tidak heran itu masih menjadi salah satu peluncur khusus paling populer di luar sana. Plus, Razer bekerja dengan tim Nova untuk menaburkan beberapa barang tambahannya sendiri juga. Ada mesin tema Razer yang kuat yang berjalan di atas Nova. Jalankan saja aplikasi Tema dan telusuri pilihan tema yang dibuat dengan baik, milik Razer sendiri, benar-benar gratis.

Selain mengutak-atik hal-hal biasa seperti wallpaper dan ikon, ini sebenarnya mengubah beberapa aksen warna jauh di dalam UI itu sendiri, seperti bayangan notifikasi. Sebagian besar aplikasi Razer default juga mengubah skema warnanya.

Meskipun pendekatan aksen warna ini bekerja dengan cukup baik secara keseluruhan, masih ada beberapa area yang perlu diperbaiki. Misalnya, Kamu dapat menemukan elemen acak di UI yang seharusnya dipengaruhi oleh skema warna dari tema tertentu, tetapi, sebaliknya, dibiarkan menonjol sebagai tambalan yang aneh.

Lalu, ada aplikasi sistem tertentu, terutama aplikasi Telepon dan Kontak yang tetap tidak terpengaruh oleh warna tema khusus sama sekali.

Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, sebagian besar tema di toko Razer membuat pilihan desain yang disengaja untuk memilih warna aksen yang sangat dekat, yang sering kali membuat sangat sulit untuk membedakan apakah sesuatu, seperti ikon beralih cepat, aktif atau tidak.

Namun, selain keluhan kecil ini, pilihan tema Razer terus berkembang dan berkualitas sangat tinggi. Ada sedikit sesuatu untuk disukai semua orang di perpustakaan Tema dan terutama jika Kamu mencari tampilan yang dibuat dengan ahli berdasarkan judul game favorit Kamu. Sekali lagi, Razer membuktikan bahwa ia mengenal audiensnya dengan sangat baik.

Karena sebagian besar tampilan dan nuansa UI Razer tunduk pada beberapa bentuk penyesuaian, tidak ada gunanya melakukan tur kontrol dasar. Seperti yang telah disebutkan, Kamu dapat mengatur laci aplikasi sesuka Kamu, hal yang sama berlaku untuk layar berKamu, gerakan navigasi, dan panel Google Now opsional.

Bayangan notifikasi adalah urusan Android yang cukup banyak. Nah, minus penyesuaian warna yang disebutkan sebelumnya, yaitu. Satu gesek ke bawah untuk notifikasi dan satu lagi atau dua jari untuk beralih cepat. Ini dapat diatur ulang secara bebas.

Satu sakelar, khususnya, tampaknya menonjol - DOLBY. Sepasang stereo yang kuat, speaker menghadap ke depan di Razer Phone bersertifikat THX dan ditenagai oleh teknologi DOLBY ATMOS . Yang terakhir melemparkan perangkat lunak equalizernya sendiri ke dalam campuran, lengkap dengan profil khusus. Kamu dapat dengan cepat beralih di antara ini dari sakelar cepat DOLBY. Itu sangat nyaman untuk dimiliki karena sepasang speaker cenderung terdengar sangat kosong dan terdistorsi di luar kotak. Apa yang kami gunakan adalah preset Musik, dengan penyesuaian kurva Intelligent Equalizer untuk menghangatkannya, yang sedikit memperbaiki suara.

Sebagian besar aspek lain dari UI Telepon Razer adalah stok atau hampir juga. Ini termasuk pengalih aplikasi dan sebagian besar menu pengaturan utama juga. Layar terpisah didukung.

Berbicara tentang pengaturan, ada beberapa aspek penting dari pengalaman Android khusus Razer Phone 2 yang dapat Kamu sesuaikan. Menu tampilan, misalnya, adalah titik akses utama Kamu untuk mengubah tampilan IGZO tingkat lanjut pada tingkat seluruh sistem. Secara default, Razer Phone 2 berjalan pada resolusi WQHD aslinya dan 120fps yang sangat mengesankan dan mulus. Ada beberapa manfaat daya tahan baterai yang agak tidak signifikan yang dapat diperoleh dengan menurunkan resolusi, tetapi menjalankan pada kecepatan refresh yang lebih rendah adalah hal yang benar-benar dapat membuat perbedaan nyata dalam masa pakai baterai.

Kamu dapat melakukannya, tetapi kami tidak menyarankan Kamu untuk melakukannya karena Kamu tidak akan menggKamukan daya tahan baterai Kamu jika Kamu memutuskan untuk mengayunkan 60Hz, tetapi Kamu akan kehilangan fitur utama perangkat ini. Tentu saja, Kamu hanya dapat menggunakan layar secara maksimal (WQHD dan 120Hz) saat bermain game. Untuk melakukannya, Razer menyediakan utilitas GAME BOOSTER yang bagus.

Ini benar-benar berfungsi sebagai fitur pelengkap untuk kontrol penyesuaian resolusi dan kecepatan refresh, yang ditemukan di menu Tampilan, sementara juga menambahkan pengaturan frekuensi CPU maksimum ke dalam campuran. Ini memang membuat segalanya sedikit membingungkan, yang belum ditangani Razer sejak Telepon Razer asli. Idenya adalah bahwa pengaturan GAME BOOSTER beroperasi bersama seluruh sistem satu kali. Jadi, jika Kamu memaksa 60Hz dalam pengaturan Tampilan dan kemudian memberi tahu game untuk berjalan pada 120Hz dari GAME BOOSTER, hasil akhirnya mungkin adalah game yang berjalan pada 120Hz, tetapi bisa juga berayun sebaliknya. Situasinya bahkan lebih buruk ketika Kamu mencampur dan mencocokkan resolusi.

Aplikasi tertentu dapat berakhir di jendela atau dengan kalibrasi input sentuhan yang salah. Solusinya, untuk saat ini, adalah selalu memodifikasi sistem dan pengaturan GAME BOOSTER bersama-sama. Jadi, jika Kamu memiliki gim tertentu yang disetel pada 720p dan 120Hz, misalnya, Kamu harus masuk ke pengaturan Tampilan dan memutar yang sama di seluruh sistem untuk mendapatkan peluang terbaik menjalankan gim dengan benar. Razer benar-benar perlu menyatukan dua set pengaturan.

Selain aplikasi GAME BOOSTER, ada juga Razer CORTEX. Untungnya hal-hal lebih lurus ke depan dengan yang satu ini. Ini hanyalah peluncur khusus untuk semua game Kamu, dikombinasikan dengan daftar game yang diiklankan, yang hanya menautkan Kamu ke Play Store. Ada juga pintasan cepat yang bagus untuk membuka GAME BOOSTER.

Tentu saja, kami tidak dapat melewatkan tur aplikasi kontrol Chroma baru untuk menyetel logo RGB Hp murah. Ini menawarkan beberapa pilihan. Pertama, Kamu harus memutuskan kapan dan bagaimana Kamu ingin logo menyala. Ada tiga mode nyaman untuk dipilih: Tinggi hanya membiarkan lampu menyala sepanjang waktu, praktis menghancurkan masa pakai baterai Kamu. Namun, itulah mode yang mungkin Kamu inginkan di pesta LAN. Medium mengikat lampu logo ke layar. Mereka hanya aktif saat aktif atau saat Kamu menerima pemberitahuan jika Kamu mengaktifkan opsi itu. 'Rendah' ​​hanya menyalakan logo untuk notifikasi, tidak ada yang lain.

Berbicara tentang sakelar notifikasi, itu dimaksudkan untuk menebus kurangnya LED notifikasi khusus di bagian depan perangkat. Satu-satunya downside, selain hanya dapat melihatnya dari sisi belakang, tidak tersedia pengaturan notifikasi khusus. Kami akan senang melihat opsi untuk hal-hal seperti pola, warna, dan intensitas untuk berbagai aplikasi. Mirip dengan apa yang dimiliki Samsung untuk Edge Lighting-nya. Untuk kredit Razer, mereka mengambil warna notifikasi dan menggunakannya untuk menyinari logo secara otomatis. Cukup bagus.

Perangkat lunak Chroma memang menawarkan banyak kemampuan penyesuaian. Bukan hanya untuk pemberitahuan, melainkan pencahayaan tujuan umum. Kamu dapat memutar kecerahan yang Kamu inginkan, serta warna dan intensitasnya. Razer bahkan memasukkan bidang input HEX, sehingga Kamu dapat benar-benar memilih warna pilihan Kamu dengan benar. Lalu ada dua mode lain untuk memilih bentuk, selain cahaya statis: Breathing, yang cukup jelas dan Spectrum, yang berputar melalui warna.

Namun, masih ada banyak ruang untuk pengoptimalan. Mode Spektrum dan Pernapasan, misalnya, dapat memanfaatkan kontrol kecepatan, karena keduanya agak terlalu lambat untuk selera kita. Satu trik Chroma bagus lainnya yang dapat dilakukan Razer Phone 2 melibatkan pengisi daya nirkabel Qi baru Razer.

Tentu saja, ini adalah aksesori yang dijual terpisah, tetapi jika RGB adalah milik Kamu, Kamu benar-benar membutuhkannya di gudang senjata Kamu. Ini bersinar terang dan memberikan transisi RGB yang sangat halus di sepanjang tepi dekat sisi bawahnya. Saat mengisi daya Razer Phone 2 (atau smartphone Qi apa pun) ini bersinar dalam gelombang warna-warni. Kami akan berbohong jika kami menyebut mereka sesuatu yang tidak memesona. Selain itu, saat diletakkan di dudukan, Razer Phone 2 meneruskan lampu notifikasi apa pun ke pengisi daya, membuatnya bersinar dalam warna yang sesuai.

Bagian terakhir itu pahit manis, karena itu membuat kami bertanya-tanya mengapa Razer menghilangkan integrasi untuk telepon dan/atau pengisi daya Qi dengan ekosistem perangkat Chroma lainnya. Kami sangat berharap sesuatu di sepanjang garis ini sedang bekerja, karena kami benar-benar tidak melihat alasan mengapa semua barang Chroma Kamu tidak dapat menampilkan pertunjukan cahaya yang disinkronkan.

Hanya untuk melengkapi bagian perangkat lunak, ada beberapa tambahan dalam pengaturan Telepon Razer, yang layak disebut. Tidak ada yang terlalu spektakuler atau luar biasa, tetapi masih bagus untuk melihat ketuk dua kali untuk bangun dan tidur, serta matikan untuk tombol daya, gerakan klik dua kali untuk meluncurkan kamera dan layar menyala saat Kamu mengangkat telepon .

Pertunjukan

Dengan perangkat keras smartphone modern - hanya ada sedikit perbedaan dalam konfigurasi chipset dan hampir semua orang harus bekerja dalam batasan apa yang ditawarkan ARM. Oleh karena itu, di bawah kap Razer Phone 2 kami mendapatkan chipset Snapdragon 845 favorit industri, lengkap dengan fitur konektivitas dan pemrosesan gambar yang biasa. Untuk memori, RAM LPDDR4X 8GB dan penyimpanan v4 UFS 64GB yang dapat diupgrade masih sangat memadai.

Salah satu aspek kinerja inti yang diserahkan kepada produsen dan teknisi mereka adalah pendinginan. Tidak seperti banyak pesaingnya, Razer menawarkan desain ruang uap. Ini adalah desain kustom yang tampak mengesankan, dengan tapak yang cukup besar. Tujuan akhir yang telah ditetapkan Razer untuk dirinya sendiri adalah untuk menghindari pelambatan dan penurunan kinerja sama sekali.

Mengingat hal itu, sebelum kami beralih ke rangkaian benchmark sintetis tradisional, kami memutuskan untuk mencoba dan memverifikasi beberapa klaim ini dalam skenario dunia nyata. Atau setidaknya sedekat mungkin. Ketika berhadapan dengan perangkat keras seluler dan beban yang diperpanjang, satu hal yang tidak dapat dihindari - penumpukan panas. Karena tidak ada kipas atau solusi pendinginan aktif apa pun, tidak ada cara untuk menghilangkan panas secara lebih efektif. Konsekuensi utama dari itu - chipset yang perlu didinginkan, sesuatu yang hanya dapat dicapai dengan menurunkan kecepatan dan kinerja clock-nya. Dengan kata lain, pelambatan termal.

Yang terakhir tampaknya agak dilontarkan sebagai kritik utama. Sementara itu mungkin benar di ranah PC, di mana pendinginan aktif adalah suatu hal, itu tidak bisa dihindari, di beberapa titik. Setiap Hp murah pada akhirnya menurunkan kinerjanya untuk mengatasi panas. Razer Phone 2 menggunakan desain heatsinknya, di satu sisi, untuk menghilangkan panas lebih cepat.

Lalu ada kebijakan pelambatan termal dan pendinginan. Orang mungkin berpikir bahwa ruang pendingin yang besar akan dimanfaatkan untuk mempertahankan kinerja maksimum selama mungkin. Melihat uji coba di atas, yang dilakukan dengan Xiaomi Pocophone F1, kita dapat melihat setidaknya beberapa penurunan kinerja besar dan tiba-tiba.

Melihat pengujian yang sama pada Sony Xperia XZ3, polanya tampak penuh dengan penurunan yang lebih cepat. Setiap kali salah satu dari itu terjadi, Kamu dapat yakin bahwa penurunan dalam frame rate dan kinerja dalam game juga akan diamati. Teknologi kecepatan refresh adaptif Razer yang unik mungkin berhasil menurunkan kecepatan refresh dengan cukup cepat dan memperlancar segalanya, tetapi Kamu tetap ingin menghindari penurunan performa yang tiba-tiba pada perangkat game sebaik mungkin.

Melihat tes throttle Razer Phone 2, kita dapat melihat pendekatan yang berbeda. Alih-alih menunggu saat kritis terakhir, handset memutuskan untuk terlebih dahulu memutar kembali kecepatan sedikit, yang memberikan kontrol yang lebih baik atas kinerja dan persamaan panas. Itu berarti kinerja yang lebih halus untuk penurunan yang lebih lama dan lebih halus.

Tentu saja, kami juga turun ke PUBG untuk melihat seberapa mulus pengalaman yang setara dengan semua ini. Sementara itu, pantau frekuensi gambar kami menggunakan perangkat yang sangat baik dari GameBench.

Dan sebagai perbandingan, berikut adalah cara yang kurang lebih sama seperti yang dilakukan pada Xiaomi Pocophone F1 dan Samsung Galaxy S9+. Ingat, kami memeriksa kelancaran FPS, bukan jumlah FPS maksimum di sini. Ketiga Hp murah dibiarkan menjalankan game dalam mode layar penuh pada resolusi asli dan dengan pengaturan grafis dalam game yang disetel setinggi mungkin: grafis HDR dan Ultra frame rate.

Solusi pendinginan besar Razer memang memiliki konsekuensi negatif yang menonjol. Mungkin yang pertama dan terpenting, Razer Phone 2 menjadi sangat panas saat disentuh dengan sangat cepat. Jalankan permainan dan dalam 5 menit tangan Kamu akan menjadi hampir tidak nyaman. Memiliki kasing yang patah di bagian belakang sebagian besar mengurangi hal ini, tetapi jika rencana awal Razer adalah untuk menyebarkan panas secara agresif, mungkin solusi/aksesori pendingin aktif, seperti pada Hp murah Asus ROG sudah sesuai.

Konsekuensi lain yang tidak menguntungkan dari penurunan kinerja awal, pre-emptive, dan terkontrol Razer adalah ketidakmampuan untuk memberikan ledakan singkat kinerja tinggi cukup lama untuk mendapatkan skor yang sebanding dalam beberapa tes benchmark.

Tapi, apa yang terjadi dengan janji kebaikan 120Hz yang sangat halus? Pertanyaan yang valid dan satu yang kami pastikan untuk diuji secara menyeluruh. Pertama, kita harus memberikan kredit di mana kredit jatuh tempo, Razer pasti berhasil mengoptimalkan UI Android-nya untuk memanfaatkan sepenuhnya panel variabel, kecepatan refresh tinggi. Setiap gerakan terlihat mulus seperti mentega. Dan itu bukan hanya animasi sistem. Setiap gulir di halaman web secara instan menghasilkan peningkatan rendering fps hingga 120 fps dan efek gulir yang sangat tajam. Tidak ada blur atau sobek sama sekali. Menjelajah di Hp murah Razer adalah pengalaman yang luar biasa, meskipun sebagian besar konten multimedia online masih diputar pada 30 fps. Selain itu, setiap momen yang terputus-putus sebelum perangkat keras berhasil bereaksi terhadap gerakan dan meningkatkan jumlah fps, semuanya juga tetap mulus, berkat kecepatan refresh variabel.

Namun, meskipun hampir setahun telah berlalu sejak Razer Phone asli membuat lompatan ke 120Hz, OS dan ekosistem Android masih belum benar-benar siap untuk menangani apa pun di luar 60 fps. Dan belum tentu Adreno 630 tidak cukup kuat untuk mendorong semua frame, hanya saja sebagian besar ekosistem aplikasi yang ada, termasuk mesin game, tidak dirancang untuk bekerja dalam kondisi seperti itu. Mungkin "Project Butter" kedua akan terjadi di beberapa titik untuk mewujudkannya, tetapi saat ini, Razer terjebak dalam posisi pengadopsi awal yang sebagian besar tidak menguntungkan.

Untuk kredit Razer, telah bekerja sangat keras selama beberapa bulan terakhir dalam membantu pengembang pihak ketiga untuk mengoptimalkan game dan aplikasi mereka untuk 120Hz. Hasilnya adalah daftar judul yang didukung "UltraMotion", yang dapat Kamu periksa di sini . Sesuai deskripsi, semua ini dioptimalkan untuk kecepatan refresh tinggi yang dinamis, tetapi belum tentu semuanya bisa mencapai 120 fps dan menjenuhkan tampilan.

Kami memastikan untuk menguji setidaknya beberapa dari judul-judul ini pada Snapdragon 845 dan GPU Adreno 630-nya, seperti yang ditemukan di dalam Razer Phone 2. Beberapa judul pasti bekerja lebih baik daripada yang lain, jadi jarak tempuh Kamu mungkin berbeda.

Jika Kamu benar-benar bersikeras untuk mendapatkan setiap bingkai terakhir yang mungkin dari judul tertentu, yang telah Kamu verifikasi sebagai mampu lebih dari 60fps, ada beberapa hal yang dapat Kamu lakukan. Pertama, ada penghitung FPS yang sangat nyaman yang dapat diaktifkan dari dalam pengaturan pengembang, sehingga Kamu dapat mengukur apakah pengoptimalan Kamu memiliki efek. Lalu ada opsi tweaker kinerja per aplikasi Razer yang rapi. Ini memungkinkan Kamu untuk menetapkan batas kecepatan refresh, frekuensi CPU, dan resolusi. Kami mendorong Kamu untuk bermain-main dengan kombinasi ini untuk setiap judul, seperti yang akan Kamu lakukan pada PC.

Perlu diingat bahwa di luar daftar resmi game UltraMotion Razer, tidak jarang menemukan yang bisa mencapai 120fps. Ini biasanya kurang intensif secara grafis, seperti petualangan Alto dan BADLAND 2, yang keduanya dengan mudah mencapai hingga 120 fps.

Kami juga melihat permainan jarak jauh untuk beberapa game PC favorit kami di Razer Phone 2 untuk berpotensi memanfaatkan kecepatan refresh yang tinggi. Beberapa solusi memang ada, seperti Nvidia's Game Stream dengan klien yang kompatibel (Moonlight). Sayangnya, semua aplikasi yang kami periksa saat ini dibatasi pada 60 fps karena satu dan lain alasan, persis seperti saat Razer Phone asli dirilis. Mungkin, kita akan melihat bagaimana hal-hal berkembang selama bulan-bulan berikutnya. Inilah harapan Razer merilis solusi sendiri, mungkin disertai dengan aksesori gamepad untuk pengalaman terbaik.

Namun, bahkan dalam kondisi cacatnya saat ini, kami melihat potensi di panel ULTRAMITION Razer. Ini adalah upaya awal yang penting untuk mempelopori permainan dengan kecepatan refresh tinggi di perangkat seluler. Jika ranah PC adalah segalanya, itu adalah jalur peningkatan yang baik dan logis untuk dijelajahi di masa depan. Pasti satu gamer seluler pada akhirnya akan menghargai.

Pengaturan kamera gKamu 12MP yang familier

Seharusnya tidak mengherankan bahwa memiliki kamera terbaik jelas bukan prioritas utama bagi Razer. Faktanya, kami masih ingat sifat asli dan kualitas yang hampir tidak mengesankan dari pengaturan kamera Razer Phone asli.

Pada pemeriksaan pertama, kami sedikit kecewa dengan kurangnya perubahan di departemen kamera. Setidaknya di atas kertas. 12MP, f/1.8, 25mm (lebar), plus 12MP, f/2.6, 2x telefoto masih sama. Namun, setelah pemeriksaan lebih lanjut dan beberapa pengintaian di file konfigurasi Android, ternyata modul perangkat keras yang sebenarnya telah ditukar. Sementara Hp murah Razer asli menggunakan sepasang sensor Samsung, yaitu S5K2L7 dan S5K3M3, Razer Phone 2 dilengkapi dengan unit Sony Exmor. Sesuai file konfigurasi tersebut, ini adalah IMX351 dan IMX363. Sekarang, beberapa spesifikasi resmi Razer tidak benar-benar cocok dengan yang diposting oleh Sony untuk sensor tersebut. Mungkin, Razer sedang down-scaling atau cropping sedikit, tapi kami tidak akan terlalu memikirkan detail seperti itu.

Namun, kami akan mencatat bahwa tidak seperti pendahulunya, Razer Phone 2 memiliki OIS yang ditambahkan ke campuran fitur. Ini adalah salah satu implementasi yang lebih agresif yang telah kita lihat dalam beberapa saat, dengan jendela bidik melayang cukup jelas dan kadang-kadang agak sporadis. Itu memang menawarkan beberapa stabilisasi ekstra nyata, yang bagus.

Namun, satu-satunya pertanyaan yang membara di sini adalah - apakah Razer telah meningkatkan pengalaman kameranya? Ya, jawaban singkatnya adalah Ya, tetapi hanya secara relatif dan dari segi kualitas kamera yang sebenarnya. Melihat UI aplikasi Kamera terlebih dahulu, kami menemukan peningkatan yang nyata, tetapi masih cukup berantakan dan bahkan ceroboh mengenai antarmukanya.

Tapi pertama-tama bagian yang bagus - kami sangat menghargai fitur yang baru ditambahkan. Kamera Razer tidak lagi polos seperti dulu. Setidaknya kini ada beberapa mode tambahan yang tertata rapi di sisi kiri layar, seperti Portrait, Beauty, dan Panorama. Ini seperti kita kembali pada tahun 2015, tapi hei, ini adalah kemajuan jika Kamu melihat Hp murah Razer secara terpisah.

Tapi kita belum selesai dengan bashing. Lihat lebih dekat lagi di sisi kanan UI kamera utama. Beberapa piksel di bagian atas dan bawah sebenarnya ada ikon fungsional yang akhirnya dipotong oleh telepon. Raja aneh ketika Kamu menganggap Razer hanya memiliki satu perangkat dan resolusinya untuk mengukur UI.

Sekarang, mari kita lihat mode Kecantikan, oke? Melewati fakta bahwa mode ini hanya tersedia untuk kamera selfie, untuk beberapa alasan, bencana yang tak tanggung-tanggung dari kluster kontrol di sebelah kiri sebenarnya adalah sekumpulan ikon, sisa yang salah dari mode kamera lain, tumpang tindih dengan penggeser intensitas mode Kecantikan. Yang terakhir masih berfungsi, agak, yang menurut kami merupakan nilai tambah?

OK, agar adil, saat meninjau Razer Phone 2, OTA kecil memang masuk, sebenarnya berhasil menginstal sendiri secara otomatis di latar belakang (gaya Treble proyek yang tepat) yang memperbaiki masalah UI ini untuk kami.

Tentu saja, kami dapat mengabaikan seluruh detail ini, tetapi kami merasa bahwa semuanya cukup menunjukkan sikap Razer secara keseluruhan terhadap kamera.

Sejauh fungsionalitas baru yang menarik berjalan, kami merasa harus menyebutkan ikon termometer kecil di dekat kanan bawah, yang sekarang sepenuhnya terlihat, setelah pembaruan. Ini beralih di antara dua profil warna, dimaksudkan untuk pencahayaan neon dan cuaca berawan dan opsi otomatis ketiga. Kedua mode manual terlihat sangat tidak aktif, hampir seperti filter, jadi Kamu mungkin lebih baik membiarkannya sendiri.

Fitur zoom mulus dari Razer Phone asli masih ada. Meskipun sekarang ada peralihan yang nyaman antara 1x dan 2x, cara Razer menerapkan zoom membuat Hp murah terus-menerus beralih dari kamera telefoto ke krop kamera utama dan Kamu tidak akan pernah bisa yakin mana yang sedang digunakan.

Ada mode HDR Otomatis kali ini. Tapi kita akan membahas kekurangannya lebih lanjut.

Ke kualitas foto yang sebenarnya kemudian. Satu hal yang dapat kami katakan dengan cukup percaya diri adalah bahwa Razer Phone 2 menawarkan peningkatan dalam hal ini dibandingkan pendahulunya. Yang sedang berkata, itu bukan salah satu yang luar biasa.

Tanpa urutan tertentu, Razer Phone 2 mengalami kesulitan fokus secara akurat sepanjang waktu dan bahkan ketika itu terjadi, sebagian besar bidikan akhirnya terlihat sangat buram karena sejumlah alasan. Ketajaman ujung ke ujung, misalnya, benar-benar tidak konsisten. Juga, peredam bising agak agresif dan cenderung "melukis" banyak hal, meninggalkan beberapa garis yang terdefinisi dengan baik. Algoritme juga melakukan banyak kerusakan pada langit, meninggalkan tambalan piksel warna yang "tetap" yang tampak tidak wajar.

Dalam upaya untuk, apa yang dapat kita asumsikan sebagai obat untuk kerusakan peredam bising, banyak penajaman diterapkan pada sebagian besar bidikan. Terakhir, namun yang pasti tidak kalah pentingnya, rentang dinamis agak buruk, kehilangan sebagian besar detail dalam bayangan secara default.

Tapi, seperti yang kami sebutkan sebelumnya, Razer Phone 2 memang memiliki HDR. Faktanya, HDR Otomatis, yang lebih baik daripada yang digunakan Razer Phone asli. Ini akan membantu dengan bayangan dan sorotan, bukan?

Ternyata, itu TIDAK. Sebagian besar waktu, HDR hampir tidak berhasil memulihkan detail yang terpotong dalam bayangan. Sementara itu, sangat sering mengekspos bidikan yang memotong semua sorotan dan entah bagaimana mempersempit rentang dinamis lebih jauh di sepanjang jalan. Sangat jarang itu benar-benar berhasil melakukan apa pun yang baik dan hanya dalam kondisi HDR yang ideal, seperti bidikan bangunan kaca setengah langit dan setengah reflektif ini.

Sejujurnya, Kamu lebih baik membiarkan HDR Off dan melupakannya tanpa batas. Karena, paling-paling, Kamu bisa berharap itu tidak akan menyentuh tembakan Kamu sama sekali dan lebih buruk lagi, itu bisa menimbulkan sedikit kerusakan.

Jadi, bagaimana dengan kamera telefoto 2x? Yah, ambil hampir semua yang telah kami katakan tentang kamera utama dan tambahkan beberapa kelembutan ekstra dan lebih sedikit detail dalam campurannya.

Mode potret terganggu oleh semua masalah gambar diam biasa, tetapi masih mampu menghasilkan hasil yang bagus sesekali. Deteksi tepi memang sering gagal, membuat kami percaya bahwa Razer memilih pendekatan perangkat lunak murni untuk berbagai hal daripada memanfaatkan data tambahan dari kamera sekunder.

Ini memang hasil yang cukup mengecewakan di bawah apa yang dapat kami gambarkan sebagai kondisi keseluruhan yang cukup bagus. Namun, kami memutuskan untuk mengambil Razer Phone 2 pada pemotretan malam hari.

Cukup mengejutkan, ini berhasil lebih baik dari yang kami kira. Sekarang, masih ada banyak noise pada bidikan dan ketajaman ujung ke ujung tidak seragam, tetapi pendekatan khusus Razer terhadap fotografi tampaknya bekerja sedikit lebih baik dalam cahaya rendah. Tentu saja, itu semua relatif berbicara.

Di sisi selfie, kami mendapatkan kamera 8MP, fokus tetap. Tidak ada yang terlalu mewah. Hasilnya tidak terlihat setengah buruk, mengingat keadaan dan harapan yang sesuai.

Kualitas video

Seharusnya tidak mengherankan bahwa Razer Phone 2 mampu merekam video hingga resolusi 2160p. Ia melakukannya dengan konfigurasi stKamur kecil - video AVC, melayang hanya sekitar 42 Mb/s dan aliran audio AAC stereo pada 48 kHz.

Kualitas dapat digambarkan sebagai yang dapat digunakan. Sama seperti pada gambar diam, kelembutan dan kebisingan menjadi masalah, warnanya agak pudar. Tapi apa yang mungkin paling merusak klip adalah rentang dinamis yang kurang. Namun, langit terlihat lebih baik di video, yang merupakan sesuatu yang positif yang dapat kami tambahkan di sini.

Menurunkan resolusi ke 1080p tidak banyak meningkatkan rentang dinamis atau warna. Ketajaman dapat dimengerti mendapat pukulan dengan jumlah piksel yang lebih rendah dan kebisingan menjadi lebih terlihat. Kami tidak akan merekomendasikannya.

Kami tidak dapat mengatakan bahwa telefoto lebih buruk daripada kamera utama dalam video. Bahkan, keduanya sebenarnya cukup sebanding. Setidaknya ada itu.

Melihat stabilisasi, sistem OIS yang ada jelas memberikan kontribusi yang cukup besar pada video. Ia bekerja pada resolusi apa pun dan pada telefoto juga. Sayangnya, pekerjaan yang dilakukannya benar-benar kontra-produktif. Bingkai itu sedikit menonjol dengan setiap gerakan tangan, sebagian besar merusak video.

Jika Kamu ingin memeriksa sampel video Razer Phone 2 secara lebih mendalam, Kamu dapat mengunduh sampel yang belum diedit di sini: 4K (10s, 52MB) , 4K telephoto (10s, 52MB) , 1080p pada 30fps (10s, 25MB) , dan 1080p pada 30fps telefoto (10 detik, 25 MB) .

Last but not least, inilah Razer Phone 2 dalam database perbandingan video kami - baik kamera lebar utama maupun telefoto.

Kompetisi

Kami mungkin telah mengatakan ini lebih dari cukup kali selama Review ini, tetapi kami harus mengatakannya lagi, hanya untuk mengarahkan poin utama kami untuk terakhir kalinya: Telepon Razer 2 adalah produk yang cukup unik, terutama karena mengesankan. IPS Ultramotion, layar IGZO dengan kecepatan refresh variabel 120Hz. Setelah menghabiskan sedikit waktu dengannya dan menguji aspek lainnya secara mendalam, kita dapat dengan aman mengatakan bahwa panel adalah tempat nilainya berada.

Dalam hampir semua aspek perangkat lunak dan perangkat keras lainnya, Razer tidak tertandingi atau secara objektif lebih baik dari para pesaingnya. Dan dalam beberapa hal, seperti daya tahan baterai, ia gagal mengesankan.

Jadi, ketika melihat alternatif, ada beberapa skenario yang sama-sama valid untuk dijelajahi. Jika hati Kamu tertuju pada permainan kecepatan tinggi 120Hz dan kecepatan refresh variabel, tanpa harus terlalu peduli dengan aspek lain dari perangkat, benar-benar tidak ada persaingan dan beberapa alternatif di luar sana. Kami akan merekomendasikan Telepon Razer yang lebih lama, tetapi jika Kamu akan mendapatkan telepon yang murni untuk bermain game, mendapatkan perangkat keras gen sebelumnya mungkin bukan kompromi yang bermanfaat. Mengingat parameter, tentu saja.

Yang paling dekat dengan pengalaman ini adalah Asus ROG Phone. Ini memiliki banyak trik sendiri untuk mengesankan dan sejumlah besar periferal game yang menarik dengan nilai tambah potensial. Sejauh pencarian kecepatan refresh khusus kami berjalan, bagaimanapun, itu hanya 90Hz dan tidak memiliki teknologi penyegaran adaptif. Di sisi lain, ini adalah 90Hz, yang masih lebih mulus daripada rata-rata perangkat Kamu dan panelnya AMOLED. Dan itu jika kita hanya berbicara tentang tampilan dan mengabaikan paket Asus lainnya yang sangat mengesankan.

Selain itu, sejujurnya, Hiu Hitam dan Sihir Merah dunia tidak dapat menawarkan apa pun selain 60Hz biasa. Dan kami sudah kehabisan Hp murah, jadi Kamu mungkin harus menjelajahi tablet Apple, seperti iPad Pro 12.9 (2017).

OK, tapi bagaimana jika Kamu tidak ingin naik kereta kecepatan refresh tinggi (atau lebih tepatnya kereta dorong, mengingat kondisinya saat ini) dan lebih suka mendapatkan handset yang lebih lengkap, yang kebetulan juga hebat dalam menjalankan game. Bahkan jika itu di 60fps "petani". Nah, jajaran perangkat Samsung saat ini telah menghabiskan beberapa bulan di pasaran sekarang dan harganya terus turun. Galaxy S9+ memerlukan sedikit kompromi, dengan panel Super AMOLED yang renyah, pengaturan kamera gKamu yang kuat, dan internal yang kuat.

Sejauh menyangkut fitur game, Huawei dan Honor saat ini memiliki penawaran menarik di lapisan pengoptimalan perangkat lunak CPU Turbo dan GPU Turbo. Ini melakukan yang terbaik untuk mengoptimalkan kecepatan bingkai dan menghaluskan penurunan kinerja apa pun dan sebenarnya cukup bagus dalam hal itu. Kamu dapat membaca lebih lanjut tentang itu di sini . Adapun rekomendasi perangkat tertentu, Honor Play tampaknya menonjol karena nilainya yang luar biasa. Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, Kamu masih bisa lebih murah dan memasuki ranah unggulan anggaran 2018 yang unik dengan sesuatu seperti Xiaomi Pocophone F1. Beberapa sudut terpotong di sana-sini, tetapi Kamu masih mendapatkan chipset Snapdragon 845, RAM 6GB, dan layar yang luas.

Jelas Razer Phone 2 bukan untuk semua orang. Sama seperti laptop Razer Blade tidak dimaksudkan untuk menjadi sepopuler atau menarik secara universal seperti Macbook. Dan kita tidak hanya berbicara tentang harga premium "gamer" di sini. Faktanya adalah kebanyakan orang tidak terlalu peduli dengan tampilan 120Hz atau menginginkan logo RGB Chroma di bagian belakang Hp murah mereka. Yang, tentu saja, sangat baik dan dipahami dengan baik oleh orang-orang seperti Razer.

Jika Kamu hanya mencari pengemudi harian yang hebat dan hanya tersandung di sini karena penasaran, saran terbaik kami adalah terus mencari. Sebagai smartphone Android unggulan 2018, Razer Phone 2 tertinggal dari persaingan di lebih dari beberapa aspek utama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up