Pusat Pengembangan Produk Google Di Nairobi

Kabar baik untuk pekerjaan teknologi lokal setelah Google mengungkapkan akan membuka pusat pengembangan produk di ibu kota Kenya, Nairobi.

Ini adalah investasi penelitian dan pengembangan besar kedua Google di Afrika, setelah mendirikan AI dan pusat penelitian di Ghana pada 2019.

Kedua fasilitas tersebut adalah bagian dari rencana investasi lima tahun Google senilai $1 miliar untuk benua yang diumumkan oleh CEO Sundar Pichai Oktober lalu, untuk membantu ekonomi lokal mempercepat transformasi digital mereka.

pusat Nairobi

Memang, investasi $1 miliar dari Google di Afrika itu akan berfokus pada proyek yang akan menyediakan internet yang cepat, andal, dan terjangkau di seluruh benua; membangun produk lokal yang bermanfaat; dan mendukung pengusaha dan usaha kecil yang mendukung ekonomi Afrika.

Sebagai bagian dari ini, Google minggu ini mengungkapkan pembentukan pusat pengembangan produk Afrika pertamanya di ibu kota Kenya, Nairobi, di posting blog bersama pada hari Selasa oleh Suzanne Frey, VP produk, dan Nitin Gajria, kepala Google Afrika.

Dalam postingan tersebut, kedua eksekutif tersebut mengungkapkan bahwa Google akan menciptakan lebih dari 100 posisi yang akan mencakup insinyur perangkat lunak, peneliti, dan perancang selama dua tahun ke depan, untuk membantu mengatasi tantangan yang sulit dan teknis, seperti meningkatkan pengalaman ponsel cerdas bagi orang-orang di Afrika, atau membangun infrastruktur internet yang lebih andal.

“Mendukung transformasi digital Afrika akan membutuhkan kerja sama tim – pada tahun 2030, Afrika akan memiliki 800 juta pengguna internet dan sepertiga populasi dunia di bawah 35 tahun,” tulis kedua eksekutif tersebut.

investasi Afrika

Statistik seperti ini membuat Afrika menjadi tujuan investasi yang menarik.

Harus diingat bahwa pada satu tahap benua bahkan menggoda salah satu pendiri Twitter dan mantan CEO Jack Dorsey untuk secara terbuka menyatakan dia akan pindah ke Afrika selama tiga hingga enam bulan pada tahun 2020.

Sementara Microsoft adalah raksasa teknologi lain yang juga memutuskan untuk berinvestasi di Afrika, tiga dekade setelah membuka kantor perusahaan pertamanya di benua itu.

Pada tahun 2019 Redmond diumumkan itu menginvestasikan $ 100 juta untuk Pusat Pengembangan Afrika (ADC) pertamanya dan mempekerjakan ratusan insinyur.

ADC itu melihat pembuatan dua situs awal di Nairobi, Kenya dan Lagos, Nigeria, di mana ADC akan berfungsi sebagai pusat teknik untuk Microsoft, di mana talenta Afrika dapat menciptakan solusi untuk audiens lokal dan global.

Sebelumnya pada tahun 2017 Microsoft membawa layanan cloud Azure langsung ke pasar Afrika, dengan dua pusat data di Afrika Selatan (terletak di Johannesburg dan Cape Town).

Amazon Web Services (AWS) pada tahun 2020 mengumumkan pembukaan Wilayah AWS Afrika (Cape Town).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up