Pria Dituduh Menjual Peralatan Cisco Palsu

Masalah penjualan peralatan Cisco palsu sekali lagi menjadi berita utama, dengan berita bahwa seorang pria di Florida telah ditangkap dan didakwa.

Onur Aksoy, 38, dari Miami, diduga bekerja dengan pemasok di China dan Hong Kong dari 2013 hingga 2022 untuk mengimpor puluhan ribu perangkat palsu melalui setidaknya 19 entitas di New Jersey dan Florida yang dijuluki Pro Network.

Jumlah peralatan jaringan Cisco palsu yang diimpor, dikatakan bernilai lebih dari $1 miliar jika itu asli, kantor Kejaksaan AS di New Jersey diumumkan pada hari Jumat.

Penangkapan Cisco sebelumnya

Perlu dicatat bahwa ini bukan pertama kalinya seseorang ditangkap karena menjual peralatan Cisco palsu.

Kembali pada Mei 2010, Silikon Inggris melaporkan tentang Ehab Ashoor, yang saat itu berusia 49 tahun dari Sugarland, Texas, dijatuhi hukuman 51 bulan penjara dan diperintahkan untuk membayar $119.400 (£80.284) sebagai ganti rugi kepada Cisco Systems karena menjual perangkat Cisco palsu.

Dua pria lainnya juga ditangkap dalam kasus yang sama.

Pada bulan Januari 2010, Yongcai Li, 33, seorang penduduk Tiongkok, dijatuhi hukuman 30 bulan penjara dan diperintahkan untuk membayar $790.683 sebagai ganti rugi kepada Cisco Systems sebagai akibat dari hukumannya atas perdagangan produk palsu Cisco.

Li berbisnis sebagai Gaoyi Tech, sebuah perusahaan yang berlokasi di Shenzhen, China. Li membeli produk Cisco palsu di China sebagai tanggapan atas pesanan dan kemudian mengirimkan produk tersebut ke Amerika Serikat.

Kemudian pada tahun 2015, polisi Inggris membongkar operasi kriminal dan menangkap tiga orang sehubungan dengan penjualan peralatan Cisco palsu senilai £6,6 juta.

Tiga pria ditangkap sebagai bagian dari operasi tersebut. Ini termasuk seorang pria berusia 36 tahun dari Sawbridgeworth, dan seorang pria berusia 35 tahun dari Birchanger, keduanya ditangkap di rumah mereka.

Pria lain, berusia 38 tahun, ditangkap di tempat kerjanya di Bishops Stortford.

Ketiganya dituduh menjalankan bisnis palsu yang menjual peralatan Cisco palsu senilai lebih dari $10 juta (£6,6 juta).

Polisi mengatakan kelompok itu diyakini mengimpor, mengekspor, dan menjual produk jaringan Cisco palsu melalui situs web perusahaan dan operasi telesales.

Menurut Polisi Inggris, antara Desember 2012 dan April 2015, 40 pengiriman produk Cisco diduga palsu diduga dikirim dari bisnis tersangka di Inggris ke Amerika Serikat.

Pengiriman ini tampaknya dicegat oleh Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS.

Dan sekarang kasus baru menunjukkan bahwa perdagangan komponen komputer palsu terus menjadi masalah bagi produsen peralatan jaringan utama.

Penangkapan Onur Aksoy

Menurut kantor Kejaksaan AS di New Jersey, Onur Aksoy, alias "Ron Aksoy" dan "Dave Durden," 38, dari Miami, Florida, didakwa dengan satu tuduhan konspirasi untuk lalu lintas barang palsu dan melakukan penipuan surat dan kawat. ; tiga tuduhan penipuan surat; empat tuduhan penipuan kawat; dan tiga dakwaan perdagangan barang palsu.

Para pejabat menuduh Aksoy menjual kembali perangkat tersebut kepada pelanggan tanpa disadari, dengan asal perangkat tersebut telah disamarkan dengan label, kemasan, dan dokumentasi Cisco palsu.

“Aksoy diduga menjalankan setidaknya 19 perusahaan yang dibentuk di New Jersey dan Florida serta setidaknya 15 etalase toko Amazon, setidaknya 10 etalase eBay, dan beberapa entitas lainnya (secara kolektif, “Entitas Jaringan Pro”) yang mengimpor puluhan ribu penipuan dan perangkat jaringan Cisco palsu dari China dan Hong Kong dan menjualnya kembali ke pelanggan di Amerika Serikat dan luar negeri, dengan berpura-pura menyatakan produk tersebut baru dan asli,” kata kantor Kejaksaan AS di New Jersey.

"Operasi tersebut diduga menghasilkan pendapatan lebih dari $100 juta, dan Aksoy menerima jutaan dolar untuk keuntungan pribadinya," tambahnya.

DoJ menuduh perangkat yang diimpor Entitas Jaringan Pro dari China dan Hong Kong biasanya adalah produk model lama yang lebih rendah, beberapa di antaranya telah dijual atau dibuang, yang kemudian dimodifikasi oleh pemalsu China agar tampak seperti versi asli dari yang baru, disempurnakan, dan perangkat Cisco yang lebih mahal.

Pemalsu Cina sering menambahkan perangkat lunak Cisco bajakan dan komponen yang tidak sah, berkualitas rendah, atau tidak dapat diandalkan. Untuk membuat perangkat tampak baru, asli, berkualitas tinggi, dan disegel pabrik oleh Cisco, para pemalsu Cina diduga menambahkan label, stiker, kotak, dokumentasi, kemasan, dan materi Cisco palsu lainnya.

DoJ mengatakan produk palsu yang dijual oleh Entitas Jaringan Pro mengalami berbagai masalah kinerja, fungsi, dan keamanan. Seringkali, mereka hanya akan gagal atau tidak berfungsi, menyebabkan kerusakan signifikan pada jaringan dan operasi pengguna mereka – dalam beberapa kasus, merugikan pengguna puluhan ribu dolar.

Dikatakan bahwa pelanggan perangkat penipuan dan pemalsuan Aksoy termasuk rumah sakit, sekolah, lembaga pemerintah, dan militer.

Hentikan dan hentikan

Dan sepertinya Cisco mengetahui aktivitas Aksoy.

Dari 2014 hingga 2019, Cisco mengirim tujuh surat kepada Aksoy memintanya untuk menghentikan perdagangan barang palsu.

Aksoy diduga menanggapi setidaknya dua dari surat-surat ini, dengan pengacaranya diduga memberikan dokumen palsu kepada Cisco.

Pada Juli 2021, agen mengeluarkan surat perintah penggeledahan di gudang Aksoy dan menyita 1.156 perangkat Cisco palsu dengan nilai eceran lebih dari $7 juta.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up