Perangkat Lunak AWS Di Satelit Di Orbit

Amazon Web Services (AWS), divisi komputasi awan Amazon, minggu ini melaporkan perkembangan penting untuk industri luar angkasa.

Unit awan terungkap selama Konferensi re:Invent AWS di Las Vegasbahwa ia telah menjalankan perangkat lunak pada satelit di orbit untuk mempercepat analisis data – dalam percobaan 'pertama dari jenisnya'.

CNBC melaporkan bahwa Amazon Web Services, menggunakan perangkat lunak prototipe di satelit untuk menganalisis citra. Perangkat lunak secara otomatis meninjau gambar untuk memutuskan mana yang paling berguna untuk dikirim kembali ke tanah, dan juga mengurangi ukuran gambar.

percobaan AWS

AWS melakukan demonstrasi perangkat lunak prototipe satelit melalui kemitraan dengan perusahaan Italia D-Orbit dan usaha Swedia Unibap.

Eksperimen tersebut dilaporkan dilakukan selama 10 bulan terakhir di orbit rendah Bumi, menggunakan satelit D-Orbit sebagai platform uji.

Dan keberhasilan eksperimen tersebut kemungkinan besar akan berimplikasi pada industri luar angkasa.

Ini karena pesawat ruang angkasa seperti stasiun ruang angkasa atau satelit, secara tradisional harus menghadapi keterbatasan penyimpanan data dan komunikasi saat berada di orbit.

Memang 'pesawat ruang angkasa' ini biasanya harus berada di lokasi atau jendela waktu tertentu, untuk membangun tautan ke bawah ke planet ini, biasanya melalui koneksi ke stasiun bumi.

Pendekatan ini memiliki batasan seperti kecepatan koneksi, atau jendela waktu di mana pesawat ruang angkasa berada di atas stasiun bumi, CNBC melaporkan.

AWS mengatakan bahwa layanan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesinnya membantu mengurangi ukuran gambar hingga 42 persen.

Ini akan mempercepat transfer data, dan sistem AI dapat memutuskan gambar mana yang harus dikirim.

“Kami menunjukkan kemampuan untuk meningkatkan [satellite’s] produktivitas,” kata Wakil Presiden AWS Max Peterson kepada CNBC.

Peterson menambahkan bahwa eksperimen tersebut juga menunjukkan bahwa AWS dapat membantu perusahaan melakukan "operasi wawasan di satelit, alih-alih harus menunggu hingga Kamu dapat melakukan downlink kembali ke Bumi".

“Kami dapat melatih model untuk mengenali hampir semua hal… [giving] kemampuan untuk meningkatkan pemanfaatan aset yang sangat mahal di ruang angkasa, dan dapat mengambil data dalam jumlah besar dan mendapatkan wawasan serta menerjemahkannya ke dalam tindakan lebih cepat, ”kata Peterson.

Proyek Kuiper

Menurut laporan media, AWS sebelumnya juga telah melakukan eksperimen komputasi awan berbasis luar angkasa lainnya.

Amazon mengirimkan perangkat komputasi tepi yang dikenal sebagai AWS Snowcone ke Stasiun Luar Angkasa Internasional pada bulan April.

Bulan lalu program broadband satelit Amazon, Project Kuiper, mengungkapkan akan meluncurkan dua satelit prototipe pada awal 2023 di atas roket baru.

Juga di bulan Oktober Amazon mengatakan akan memperluas kemampuan manufaktur Proyek Kuiper, dengan pengembangan fasilitas produksi satelit khusus seluas 172.000 kaki persegi di Kirkland, Washington.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up