Penyelidikan Keamanan Nasional Inggris Atas Kepemilikan Altice di BT

Pemerintah Inggris telah mengkonfirmasi tinjauan keamanan nasional lainnya, dengan penyelidikan atas saham miliarder Prancis di raksasa telekomunikasi BT.

Masalahnya dimulai pada Juni tahun lalu, ketika BT mengonfirmasi Silikon Inggris bahwa sebuah perusahaan telekomunikasi besar Prancis (Altice) telah membeli 12,1 persen saham di bekas pemegang jabatan telekomunikasi Inggris.

Kendaraan yang mengakuisisi adalah Altice UK, yang dimiliki sepenuhnya oleh Patrick Drahi – miliarder telekomunikasi Prancis-Israel, yang juga merupakan pendiri dan kepala Altice Europe, perusahaan telekomunikasi terbesar kedua di Prancis.

saham BT

Drahi telah mendirikan Altice pada tahun 2001, dan dia adalah pembuat kesepakatan yang produktif, membuat namanya terkenal dengan mengambil perusahaan kabel dan seluler di Eropa dan Amerika Serikat.

Pengusaha miliarder itu lahir di Maroko tetapi beremigrasi ke Prancis saat remaja. Dia memiliki kekayaan bersih $ 6,6 miliar, menurut Forbes.

Altice UK mengatakan setahun yang lalu ketika mengakuisisi saham BT, bahwa mereka tidak berniat untuk mengambil alih maskapai Inggris tersebut.

BT sementara itu memberi tahu Silikon Inggris tahun lalu bahwa "menyambut investor yang mengakui nilai jangka panjang bisnis kami dan peran penting yang dimainkannya di Inggris."

Namun kemudian pada Desember 2021 Altice UK mengakuisisi 6 persen lagi, meningkatkan total saham BT dari 12,1 persen menjadi 18 persen.

Pemerintah Inggris saat itu secara blak-blakan memperingatkan semua pihak yang terlibat untuk memantau situasi. Dikatakan akan campur tangan jika perlu untuk melindungi BT, yang telah membangun sebagian besar jaringan serat kritis Inggris.

Sementara itu BT dilaporkan memperkuat pertahanan pengambilalihannya pada bulan Desember dengan mempekerjakan kelompok penasehat butik Robey Warshaw.

Keamanan nasional

Maju cepat lima bulan, dan pemerintah Inggris sekarang dikonfirmasi secara resmi penilaian keamanan nasional penuh atas peningkatan 6 persen saham Altice.

"Akuisisi oleh Altice atas 6 persen saham di BT telah dipanggil untuk penilaian keamanan nasional penuh oleh Sekretaris Bisnis Kwasi Kwarteng hari ini (Kamis 26 Mei)," kata pemerintah.

Pemerintah mengatakan memiliki wewenang di bawah Undang-Undang Keamanan Nasional dan Investasi 2021 untuk meneliti dan – jika perlu – campur tangan dalam akuisisi yang memenuhi syarat atas dasar keamanan nasional.

Pemerintah memiliki waktu 30 hari kerja (dapat diperpanjang hingga 45 hari kerja berikutnya) untuk melaksanakan penilaian tersebut. Proses itu tampaknya sedang berlangsung.

BT, dalam sepucuk surat kepada pemegang saham, dilaporkan mengatakan pihaknya berencana untuk "sepenuhnya bekerja sama" dengan peninjauan tersebut.

Fab Newport Wafer

Investigasi keamanan nasional Inggris terhadap Altice dilakukan kurang dari sehari setelah tinjauan keamanan nasional dimulai atas pembelian Newport Wafer Fab oleh Nexperia, yang dimiliki oleh perusahaan chip China, Wingtech Technology.

Inggris juga sedang melakukan tinjauan keamanan nasional lainnya.

Pada bulan September 2021, pemerintah memerintahkan tinjauan keamanan nasional atas pengambilalihan pembuat graphene yang berbasis di Swansea Perpetuus Group oleh Taurus International atau Dr Zhongfu Zhou (yang memiliki kepentingan bisnis di China), atau perusahaan apa pun yang terkait dengannya atau perusahaan tersebut.

Pemerintah pada November tahun lalu juga memerintahkan penyelidikan Tahap dua penuh atas upaya pembelian ARM Holdings oleh Nvidia senilai $40 miliar (£31,2 miliar), di tengah tanda-tanda kuat bahwa pemerintah Inggris akan memblokir kesepakatan dengan alasan keamanan nasional.

Begitulah tekanan pada Nvidia, sehingga pada bulan Februari tahun ini pembangkit tenaga GPU mengonfirmasi bahwa mereka menghentikan pengambilalihan ARM, yang sangat melegakan industri teknologi secara keseluruhan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up