Pengarsipan Tape Masih Valid, Perangkat Lunak Point

Volume data telah tumbuh pada tingkat yang hampir eksponensial selama bertahun-tahun. Namun tidak semua data akan berguna di masa mendatang, namun karena satu dan lain hal masih perlu disimpan.

Rata-rata, 10 persen informasi yang dibuat bersifat hot, yaitu digunakan terus menerus, sedangkan 20 persen digunakan, tetapi kurang.

70 persen sisanya tidak akan pernah digunakan, tetapi organisasi wajib menyimpannya untuk alasan hukum dan kepatuhan, antara lain keadaan. Sementara itu, 80 persen dari semua data berasal dari tidak terstruktur, sehingga tidak mudah untuk menyimpannya secara efisien dan ekonomis.

Aksesibilitas data

Satu-satunya pilihan untuk 70 persen data yang tidak akan digunakan lagi adalah mengarsipkannya (proses yang berbeda dari pencadangan) pada sistem penyimpanan sekunder, yang lebih lambat tetapi biasanya juga lebih murah.

Pada acara IT Press Tour terakhir yang diadakan di Paris, kami diperkenalkan dengan perangkat lunak yang berbasis di Jerman Perangkat Lunak Titikyang berspesialisasi dalam jenis proses pengarsipan informasi ini.

Perangkat Lunak Point lahir pada tahun 1994 untuk menjawab kebutuhan mendesak saat itu: perekaman optik. Tiga tahun kemudian, PoINT Jukebox Manager dan sistem file asli untuk penyimpanan media optik, terutama CD dan DVD, diluncurkan di pasar. Itu adalah salah satu aplikasi pertama yang merekam pada media optik dengan cara yang sangat mirip dengan aplikasi lain yang mungkin lebih populer: Nero Burning ROM.

Perbedaannya adalah bahwa Perangkat Lunak Point memutuskan untuk memperluas pengalaman pengarsipan dan penyimpanan optiknya ke area lain, dengan mempertimbangkan pasar perusahaan.

Beginilah lahirnya Point Storage Manager, sebuah aplikasi yang saat ini mendukung sebagian besar media (flash, disk, tape, optical) dan sistem penyimpanan (NAS, penyimpanan objek, cloud publik, perpustakaan tape, perpustakaan optik) di pasaran.

Perpustakaan tape, misalnya, merupakan media ideal untuk mengarsipkan data yang tidak terpakai dan, hingga saat ini, masih sangat populer dan diterima secara luas sebagai media paling ekonomis yang tersedia.

Point Storage Manager memudahkan pemindahan data (70 persen yang disebutkan di atas) dari sistem penyimpanan utama ke sistem penyimpanan sekunder.

Informasi yang diarsipkan akan tetap dalam volume di UDF (Universal Disc Format), semacam wadah standar yang tidak mewajibkan perusahaan untuk menggunakan perangkat lunak dari satu pabrikan, yang disebut Vendor Locking.

Selain itu, proses ini transparan bagi pengguna, sehingga mereka tidak perlu mengatur informasi apa yang akan diarsipkan atau diambil. Data tetap terlihat meskipun secara fisik tidak berada di sistem penyimpanan utama. Jika data yang diarsipkan perlu diakses, perusahaan mengklaim menawarkan beberapa opsi, termasuk tautan web.

Perangkat Lunak Point juga melayani pengarsipan objek di cloud publik. Ini sebagai tanggapan atas meningkatnya penggunaan bentuk penyimpanan informasi ini pada platform seperti AWS, Microsoft Azure, atau Google Cloud.

Oleh karena itu, Point Software mengembangkan aplikasi PoINT Archival Gateway, yang berspesialisasi dalam menyimpan objek pada tape dan saat ini disertifikasi oleh semua produsen tape drive.

Pengarsipan Pita

Thomas Thalmann, CEO dan co-founder dari PoINT Software, menjelaskan dalam pertemuan tersebut bahwa “tape memiliki banyak keuntungan jika digunakan dengan benar. Ada banyak skenario aplikasi. Dan metode penyimpanan objek bekerja dengan baik dengan media ini”.

Thomas Thalmann, CEO dan co-founder dari Point Software, saat pidatonya di acara IT Press Tour.

Memang, penyimpanan objek pada tape sangat ideal bila ada sejumlah besar data yang akan diarsipkan (lebih dari 10 PetaBytes). Proses ini menawarkan skalabilitas dan keamanan yang sangat baik hanya dengan menambahkan node. Selain itu, sifat berurutan dari penyimpanan pita sangat ideal untuk "mencerna" objek secara lengkap, termasuk metadata terkait.

Point Archival Gateway, yang diluncurkan pada tahun 2018 untuk mengatasi penyimpanan objek pada tape melalui AWS S3, pada bulan Oktober 2022 akan menawarkan versi lanjutan baru, PoINT Archival Gateway – Unified Object Storage, yang juga akan memperluas kemampuannya ke disk, sehingga disk dapat digunakan untuk menyimpan objek dari AWS S3 yang sering digunakan.

Ini memenuhi skenario utama dan kebutuhan perusahaan yang terkadang perlu mengekstrak data untuk analisis dengan cara yang lebih efisien, sesuatu yang dapat dicapai dengan menggunakan disk daripada pita magnetik.

Selain itu, Perangkat Lunak Point sedang mengembangkan peningkatan untuk membuat manajemen pengarsipan semakin cerdas dengan memanfaatkan kecerdasan buatan kognitif dan mengurangi komponen manusia.

Akibatnya, sistem mempelajari di mana dan kapan menyimpan objek untuk penggunaan sumber daya yang ada secara lebih efisien.

Di antara manfaat menggunakan alat ini, perusahaan menyoroti hal berikut: penghematan biaya dalam penyimpanan dan transaksi, kebebasan untuk menggunakan perangkat keras apa pun, kedaulatan data, perlindungan terhadap ransomware dan kejahatan dunia maya, atau pengurangan konsumsi energi dan emisi CO2, antara lain.

Artikel asli di sini.

Diterjemahkan dengan www.DeepL.com/Translator (versi gratis)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up