Penambangan Kripto Batas New York

Penambangan kripto sekarang secara efektif dilarang di New York, kecuali operasi penambangan didukung oleh 100 persen sumber energi terbarukan.

Itu terjadi setelah Gubernur New York Kathy Hochul menandatangani undang-undang pada hari Selasa yang melarang operasi penambangan bitcoin tertentu yang dijalankan pada sumber daya berbasis karbon, CNBC melaporkan.

Langkah ini penting karena pihak berwenang di seluruh dunia berusaha meniadakan dampak lingkungan dan penggunaan listrik yang besar terkait dengan operasi penambangan kripto.

Larangan pertambangan

Kembali pada bulan Juni anggota parlemen New York meloloskan undang-undang untuk melarang selama dua tahun, operasi penambangan crypto tertentu yang berjalan pada sumber daya berbasis karbon.

Setelah RUU itu disahkan, Gubernur Kathy Hochul memiliki kekuasaan untuk menandatangani RUU itu menjadi undang-undang atau memvetonya.

Dengan menandatanganinya menjadi undang-undang pada hari Selasa, itu menjadikan New York negara bagian AS pertama yang melarang infrastruktur teknologi blockchain, dan berpotensi memiliki efek domino di seluruh Amerika, yang dikatakan menyumbang 38 persen dari penambang crypto dunia.

"Ini adalah yang pertama dari jenisnya di negara ini," kata Hochul dikutip oleh CNBC dalam pengajuan hukum yang merinci keputusannya.

Gubernur menambahkan bahwa itu adalah langkah penting bagi New York, karena negara bagian itu berupaya mengekang jejak karbonnya, dengan menindak tambang yang menggunakan listrik dari pembangkit listrik yang membakar bahan bakar fosil.

Tapi tidak semua mendukung larangan itu.

"Persetujuan itu akan menjadi preseden berbahaya dalam menentukan siapa yang boleh atau tidak boleh menggunakan kekuasaan di Negara Bagian New York," kata Kamar Dagang Digital seperti dikutip CNBC dalam sebuah pernyataan.

Efek bersih dari ini, menurut Perianne Boring dari Kamar Dagang Digital, akan melemahkan ekonomi New York dengan memaksa bisnis mengambil pekerjaan di tempat lain.

Penambangan kripto

Pada dasarnya, cryptocurrency dibuat ketika komputer bertenaga tinggi bersaing dengan mesin lain untuk memecahkan teka-teki matematika yang kompleks – sebuah proses yang dikenal sebagai penambangan.

Penambangan bukti kerja membutuhkan peralatan canggih, dan banyak listrik digunakan untuk membuat mata uang kripto.

Beberapa cryptocurrency seperti Ethereum beralih ke proses yang kurang intensif energi.

Saat ini, sepertiga dari generasi di negara bagian New York berasal dari energi terbarukan, menurut data terbaru yang tersedia dari Administrasi Informasi Energi AS.

Perlu dicatat bahwa New York memasukkan pembangkit listrik tenaga nuklirnya sebagai bagian dari tujuan listrik bebas karbon 100 persennya.

New York juga menghasilkan lebih banyak tenaga air daripada negara bagian lain di sebelah timur Pegunungan Rocky.

Secara historis New York tercatat sebagai negara bagian AS yang tidak bersahabat dengan operasi penambangan kripto.

Negara bagian AS lainnya dikatakan lebih bersahabat dengan yurisdiksi penambangan kripto, termasuk Georgia, Carolina Utara, Dakota Utara, Texas, dan Wyoming.

Biaya lingkungan

Sudah diketahui secara luas bahwa penambangan kripto biasanya disertai dengan biaya lingkungan.

Kegiatan yang menguras energi ini seringkali mengandalkan listrik yang dihasilkan dari bahan bakar fosil, terutama batu bara.

Penelitian Cambridge sebelumnya memperkirakan bahwa penambangan crypto menghabiskan 0,45 persen dari produksi listrik global.

Tahun lalu, Cambridge Bitcoin Electricity Consumption Index (CBECI), yang disusun oleh Universitas Cambridge Center for Alternative Finance, menemukan bahwa AS, Kazakhstan, dan Rusia kini menjadi tiga besar produsen cryptocurrency.

Itu terjadi setelah China pada Juni 2021 memulai tindakan keras terhadap Bitcoin dan mata uang kripto lainnya.

Beijing kemudian menyatakan semua transaksi dalam mata uang itu ilegal.

Pada tahun 2019 China telah menyumbang 75 persen dari konsumsi energi penambangan Bitcoin dunia.

Negara lain juga melarang penambangan crypto.

Pada awal tahun ini, Kosovo secara resmi melarang penambangan mata uang kripto, karena negara Balkan itu berjuang melawan pemadaman bergilir dan krisis energi, yang disebabkan oleh melonjaknya harga energi global dan kekurangan listrik setelah pembangkit listrik tenaga batu bara terbesarnya ditutup karena masalah teknis. .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up