Penambangan Crypto 'Pengungkapan Tidak Memadai' Nvidia

Raksasa GPU Nvidia telah setuju dengan regulator keuangan AS, setelah didakwa dengan "pengungkapan yang tidak memadai" tentang dampak penambangan crypto pada bisnis game-nya.

Komisi Sekuritas dan Pertukaran (SEC) diumumkan "menyelesaikan tuntutan" terhadap Nvidia, dan pembangkit tenaga GPU telah menyetujui perintah gencatan dan penghentian dan akan membayar denda $5,5 juta.

Namun Nvidia tidak mengakui atau menolak tuduhan SEC, tetapi tetap memutuskan untuk membayar denda.

Pengungkapan yang tidak memadai

Perintah SEC menemukan bahwa, selama kuartal berturut-turut di tahun fiskal Nvidia 2018, perusahaan gagal mengungkapkan bahwa penambangan crypto adalah elemen signifikan dari pertumbuhan pendapatan materialnya dari penjualan unit pemrosesan grafis (GPU) yang dirancang dan dipasarkan untuk bermain game.

Penambangan kripto adalah proses mendapatkan imbalan kripto sebagai imbalan untuk memverifikasi transaksi kripto pada buku besar yang didistribusikan.

Karena permintaan dan minat terhadap crypto meningkat pada tahun 2017, pelanggan Nvidia semakin banyak menggunakan GPU gamingnya untuk penambangan crypto, dugaan SEC.

Perlu diingat bahwa penambangan cryptocurrency menggunakan energi dalam jumlah besar, sebagian besar berasal dari pembakaran bahan bakar fosil.

Pada dasarnya ini karena cryptocurrency dibuat ketika komputer bertenaga tinggi bersaing dengan mesin lain untuk memecahkan teka-teki matematika yang rumit, sebuah proses yang dikenal sebagai penambangan.

Pada tingkat saat ini, penambangan kripto menggunakan jumlah energi yang sama setiap tahun seperti yang dilakukan Belanda pada 2019, menurut data dari Universitas Cambridge dan Badan Energi Internasional sebelumnya.

Kemudian penelitian Universitas Cambridge Oktober lalu menemukan lebih banyak data tentang biaya lingkungan dari penambangan crypto, yang saat ini mengkonsumsi 0,45 persen dari produksi listrik global, perkiraan penelitian tersebut.

SEC mengatakan bahwa dalam pernyataan resmi, Nvidia tidak mengungkapkan pendapatan tersebut "terkait dengan bisnis yang fluktuatif bagi investor untuk memastikan kemungkinan bahwa kinerja masa lalu merupakan indikasi kinerja masa depan."

SEC juga menuduh bahwa Nvidia “membuat pernyataan tentang bagaimana bagian lain dari bisnis perusahaan didorong oleh permintaan crypto, menciptakan kesan bahwa bisnis game perusahaan tidak terpengaruh secara signifikan oleh cryptomining.”

“Kegagalan pengungkapan NVIDIA membuat investor kehilangan informasi penting untuk mengevaluasi bisnis perusahaan di pasar utama,” kata Kristina Littman, Kepala Unit Aset Kripto dan Cyber ​​Divisi Penegakan SEC.

“Semua emiten, termasuk yang mengejar peluang yang melibatkan teknologi baru, harus memastikan pengungkapannya tepat waktu, lengkap, dan akurat,” kata Littman.

Perintah SEC menemukan bahwa Nvidia melanggar Bagian 17(a)(2) dan (3) Securities Act of 1933 dan ketentuan pengungkapan Securities Exchange Act of 1934.

Perintah tersebut juga menemukan bahwa Nvidia gagal mempertahankan kontrol dan prosedur pengungkapan yang memadai.

Kekurangan GPU

Pengajuan SEC menyatakan bahwa para gamer alih-alih menggunakan GPU untuk menggerakkan game mereka, alih-alih beralih ke penambangan crypto.

Tetapi kenyataannya adalah para penambang kripto itu sendiri yang benar-benar memperoleh GPU game dalam jumlah besar untuk ladang penambangan kripto mereka.

Pembelian besar-besaran oleh penambang crypto ini mengakibatkan kekurangan GPU, yang pada gilirannya membuat banyak gamer kehilangan harga untuk mendapatkan GPU yang layak untuk harga eceran yang disarankan.

Memang, seperti kekurangan GPU dengan harga terjangkau dalam tiga tahun terakhir, itu berarti gamer harus menghabiskan dua kali lipat, atau bahkan tiga kali lipat, harga eceran normal untuk mendapatkan GPU untuk rig gaming mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up