Pemotongan Alfabet Mempekerjakan Penurunan YouTube

Induk Google, Alphabet, telah menjadi raksasa teknologi kedua yang mengkonfirmasi keadaan buruk ekonomi global dengan hasil keuangan terbarunya.

Keuntungan alfabetS turun selama periode Juli hingga September karena penjualan iklan yang mengecewakan memengaruhi divisi YouTube-nya, tetapi pendapatan triwulanan masih berhasil tumbuh.

Dan perusahaan mengindikasikan bahwa pemotongan biaya di Google sudah berlangsung, setelah mengonfirmasi bahwa mereka berencana untuk memotong perekrutan di Q4 lebih dari setengahnya.

Kinerja keuangan

Saham Alphabet turun 6,5 persen setelah jam perdagangan menjadi di bawah $97. Tidak termasuk penurunan terbaru ini, saham Alphabet turun 28 persen selama setahun terakhir.

Pemeriksaan kuartal ketiga Alphabet yang berakhir 30 September, kita dapat melihat perusahaan membukukan laba bersih yang turun menjadi $13,9 miliar, dari $18,9 miliar setahun sebelumnya.

Pertumbuhan pendapatan juga melambat menjadi 6 persen dari 41 persen pada kuartal tahun lalu yang sama, setelah membukukan pendapatan sebesar $69 miliar, turun dari $65,1 miliar setahun sebelumnya.

Ini juga meleset dari $70,58 miliar yang diharapkan oleh para analis, menurut perkiraan Refinitiv.

“Kami mempertajam fokus kami pada rangkaian prioritas produk dan bisnis yang jelas,” jelas Sundar Pichai, CEO Alphabet dan Google. “Pengumuman produk yang kami buat hanya dalam sebulan terakhir saja telah menunjukkan hal itu dengan sangat jelas, termasuk peningkatan signifikan pada Penelusuran dan Cloud, yang diberdayakan oleh AI, dan cara baru untuk memonetisasi YouTube Shorts.”

Sundar Pichai Google Android

“Kami fokus pada investasi yang bertanggung jawab untuk jangka panjang dan responsif terhadap lingkungan ekonomi,” kata Pichai.

Kinerja fiskal di seluruh divisi Alphabet beragam.

Pencarian Google membukukan pendapatan naik menjadi $39,5 miliar dari $37,9 miliar pada kuartal yang sama tahun lalu.

Iklan YouTube turun 2 persen menjadi $7 miliar dari $7,2 miliar setahun sebelumnya, melanjutkan tahun yang sulit untuk unit tersebut pada tahun 2022.

$7 miliar itu juga meleset dari $7,42 miliar yang diperkirakan para analis.

Pendapatan triwulanan dari Google Cloud meningkat menjadi $6,9 miliar dari $4,9 miliar setahun sebelumnya.

Unit 'Other Bets' (termasuk Waymo dll) membukukan pendapatan hingga $209 juta dari 182 juta tahun lalu.

Potongan biaya

Seperti pemain teknologi lainnya, Alphabet juga melakukan langkah-langkah pemotongan biaya.

Pada bulan Juli Sundar Pichai dalam sebuah email kepada staf mengatakan perusahaan akan memperlambat laju perekrutan untuk sisa tahun ini, dengan mengatakan "tidak kebal terhadap hambatan ekonomi."

Dan ini telah dikonfirmasi selama panggilan pendapatan, ketika dia mengutip tantangan ekonomi, yang meliputi potensi resesi, inflasi yang melonjak, kenaikan suku bunga, dan pengeluaran iklan yang lebih rendah.

Alphabet mengatakan bahwa mereka memiliki total pekerja penuh waktu sebanyak 186.779 pada akhir kuartal ketiga – naik dari 150.028 tahun lalu.

Namun Pichai mengatakan bahwa penambahan jumlah karyawan pada kuartal keempat akan "jauh lebih rendah" daripada kuartal ketiga karena perusahaan menjadi "fokus pada pertumbuhan biaya operasional yang moderat."

Terungkap bahwa Alphabet telah mempekerjakan 12.700 orang pada kuartal ketiga, tetapi diperkirakan akan mempekerjakan kurang dari setengah jumlah itu pada kuartal terakhir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up