Oracle $23 Juta Menyelesaikan Kasus Suap SEC

Raksasa perangkat lunak perusahaan Oracle telah setuju untuk membayar $23 juta untuk menyelesaikan "tuduhan yang melanggar ketentuan Undang-Undang Praktik Korupsi Asing (FCPA)."

Komisi Sekuritas dan Bursa AS diumumkan penyelesaian jutaan dolar pada hari Selasa, yang membuat Oracle tidak mengakui atau menyangkal kesalahan dalam menyetujui penyelesaian.

Denda tersebut berasal dari tuduhan yang dibuat oleh anak perusahaan Oracle di Turki, Uni Emirat Arab, dan India, yang menurut SEC dibuat dan menggunakan dana gelap untuk menyuap pejabat asing dengan imbalan bisnis antara 2016 dan 2019.

Tuduhan suap

Menurut perintah SEC, anak perusahaan Oracle di Turki dan UEA juga menggunakan dana gelap untuk membayar pejabat asing menghadiri konferensi teknologi yang melanggar kebijakan dan prosedur Oracle.

Perintah tersebut menemukan bahwa dalam beberapa kasus, karyawan anak perusahaan Turki menggunakan dana ini untuk keluarga pejabat untuk menemani mereka dalam konferensi internasional atau melakukan perjalanan sampingan ke California.

“Pembentukan dana gelap off-book secara inheren menimbulkan risiko dana tersebut akan digunakan secara tidak benar, yang persis terjadi di sini di anak perusahaan Oracle di Turki, UEA, dan India,” kata Charles Cain, Kepala Unit FCPA SEC.

“Masalah ini menyoroti kebutuhan kritis akan kontrol akuntansi internal yang efektif di seluruh operasi perusahaan secara keseluruhan,” kata Cain.

Tanpa mengakui atau menyangkal temuan SEC, Oracle setuju untuk berhenti dan berhenti melakukan pelanggaran terhadap ketentuan anti-penyuapan, pembukuan dan catatan, serta kontrol akuntansi internal FCPA dan membayar sekitar $8 juta untuk disgorgement dan denda $15 juta.

Kasus lain

Ini adalah kedua kalinya SEC menuntut Oracle karena melanggar Undang-Undang Praktik Korupsi Asing federal, sebuah undang-undang anti-penyuapan.

Undang-Undang Praktik Korupsi Asing tahun 1977 melarang orang dan entitas tertentu untuk "melakukan pembayaran kepada pejabat pemerintah asing untuk membantu memperoleh atau mempertahankan bisnis".

Di 2011 Silikon Inggris melaporkan bahwa Oracle menghadapi tuduhan federal anti-penyuapan karena melanggar undang-undang anti-penyuapan di negara-negara Afrika Barat dan Tengah.

Setahun kemudian pada tahun 2012, Oracle setuju untuk membayar denda $2 juta untuk menyelesaikan tuntutan SEC terkait penciptaan jutaan dolar dana sampingan yang tidak sah oleh Oracle India dari tahun 2005 hingga 2007.

Tapi Oracle bukan satu-satunya pemain teknologi yang diekspos atas pelanggaran keuangan seperti ini.

Pada bulan Maret 2018 raksasa perangkat lunak Jerman SAP mengakui "pelanggaran", setelah penyelidikan internal terhadap sejumlah kesepakatan sektor publik di Afrika Selatan menunjukkan bahwa 'pembayaran' dilakukan kepada teman dekat mantan Presiden Jacob Zuma.

Pada Desember 2019, raksasa peralatan telekomunikasi Swedia Ericsson setuju untuk membayar lebih dari $1 miliar (£760 juta) untuk menyelesaikan penyelidikan atas dugaan korupsi termasuk menyuap pejabat publik, kata Departemen Kehakiman AS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up