Nvidia Menawarkan Chip Lebih Lambat Untuk China

Upaya Amerika Serikat untuk mencegah China memperoleh teknologi mutakhir mungkin telah digagalkan oleh perusahaan chip Amerika.

Reuters melaporkan bahwa pembangkit tenaga GPU Nvidia sekarang menawarkan chip canggih baru (yang dikatakan lebih lambat) di China yang memenuhi aturan kontrol ekspor baru-baru ini.

Harus diingat AS baru-baru ini menginstruksikan Nvidia dan AMD untuk berhenti menjual beberapa teknologi terkait AI mereka ke China.

Chip A800 lebih lambat

Nvidia mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa mereka menawarkan chip baru ke China pada hari Senin, di tengah laporan bahwa penjual komputer China sekarang mengiklankan produk yang menampilkan chip Nvidia baru.

Chip yang dimaksud disebut A800, dan itu merupakan upaya pertama yang dilaporkan oleh perusahaan semikonduktor AS untuk membuat prosesor canggih untuk China yang mengikuti aturan perdagangan AS yang baru, lapor Reuters.

Nvidia sebelumnya mengatakan pembatasan ekspor AS dapat menelan biaya penjualan chip senilai $400 juta ke China pada kuartal ketiga fiskal.

Peraturan AS yang disahkan awal Oktober secara dramatis membatasi penjualan semikonduktor canggih dan peralatan pembuat chip ke organisasi China.

AS juga menambahkan 31 perusahaan ke dalam daftar yang belum diverifikasi, termasuk YMTC dan anak perusahaan pembuat peralatan chip terkemuka Naura Technology Group, yang secara signifikan membatasi kemampuan mereka untuk membeli peralatan dari pemasok AS.

Kontrol ekspor AS pada microchip dan peralatan canggih, merupakan bagian dari upaya untuk melumpuhkan industri semikonduktor China – dan pada gilirannya militernya.

Pada akhir Agustus, Nvidia dan Advanced Micro Devices sama-sama mengatakan bahwa chip canggih mereka, termasuk chip pusat data Nvidia A100, ditambahkan ke daftar kontrol ekspor oleh Departemen Perdagangan AS.

Nvidia A800 dapat digunakan sebagai pengganti A100 dan keduanya adalah GPU, atau unit pemrosesan grafis.

Chip canggih semacam itu masing-masing dapat berharga ribuan dolar, lapor Reuters.

“GPU Nvidia A800, yang mulai diproduksi pada Q3, merupakan produk alternatif lain dari GPU Nvidia A100 untuk pelanggan di China. A800 memenuhi uji jelas Pemerintah AS untuk mengurangi kontrol ekspor dan tidak dapat diprogram untuk melampauinya, ”kata juru bicara Nvidia dalam sebuah pernyataan kepada Reuters.

Nvidia menolak berkomentar apakah sudah berkonsultasi dengan Departemen Perdagangan tentang chip baru tersebut. Seorang juru bicara Departemen Perdagangan menolak berkomentar.

Menurut Reuters, setidaknya dua situs web Cina oleh pembuat server besar menawarkan chip A800 dalam produk mereka. Salah satu produk tersebut sebelumnya menggunakan chip A100 dalam materi promosinya.

Perbandingan kemampuan chip dengan A100 menunjukkan bahwa kecepatan transfer data chip-to-chip adalah 400 gigabyte per detik pada chip baru, turun dari 600 gigabyte per detik pada A100.

Aturan baru membatasi kecepatan 600 gigabyte per detik dan lebih tinggi.

ambisi Cina

Bulan lalu Presiden China Xi Jinping menyerukan negaranya untuk "memenangkan pertempuran" pada teknologi penting yang strategis, beberapa hari setelah AS secara dramatis memperluas sanksi perdagangan yang bertujuan melumpuhkan inisiatif teknologi China.

Sejak Presiden AS Joe Biden menandatangani Chips and Science Act yang menyisihkan hampir $53 miliar (£44 miliar) untuk meningkatkan manufaktur semikonduktor dalam negeri, Amerika telah meningkatkan pembatasan ekspornya ke China.

Beberapa minggu setelah US Chips Act, AS memperkenalkan kontrol ekspor pada perangkat lunak desain dan bahan substrat untuk memblokir perusahaan China menggunakan proses manufaktur chip yang canggih.

Dan pada bulan September pemerintahan Biden memperingatkan perusahaan AS yang menerima dana US Chips "tidak dapat membahayakan keamanan nasional" dan mereka tidak akan diizinkan untuk menginvestasikan uangnya di China.

Sekretaris Perdagangan AS juga memperingatkan perusahaan-perusahaan AS ini bahwa "mereka tidak dapat mengirim teknologi terbaru ke luar negeri."

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up