MoD Mengakuisisi Komputer Kuantum Pertama

Pemerintah Inggris dilaporkan telah memperoleh komputer kuantum pertamanya, untuk Kementerian Pertahanan (MoD).

Namun belum ada kabar resmi tentang pembangunan tersebut. Silikon Inggris menghubungi Kementerian Pertahanan secara langsung tentang masalah tersebut pada Kamis pagi, tetapi juru bicara Kementerian Pertahanan mengkonfirmasi tidak ada informasi aktual atau pembaruan tentang masalah ini.

Sementara itu Laboratorium Sains dan Teknologi Pertahanan (DTSL) Kementerian Pertahanan tidak menanggapi pertanyaan yang diajukan oleh Silikon Inggris pada saat penulisan.

Chip uji 48-qubit Intel. Kredit: Intel

komputer kuantum

Namun BBC telah melaporkan bahwa Kementerian Pertahanan telah mengakuisisi komputer kuantum pertama milik pemerintah.

Kementerian Pertahanan akan bekerja dengan spesialis komputasi kuantum Inggris Orca Computing untuk mengeksplorasi aplikasi teknologi kuantum dalam pertahanan.

Stephen Till, dari Laboratorium Sains dan Teknologi Pertahanan (DSTL) Kementerian Pertahanan, dilaporkan menyebutnya sebagai "momen tonggak sejarah".

Itu Sementara itu surat kabar Times melaporkan bahwa Kementerian Pertahanan telah 'mulai' mengembangkan komputer kuantum.

Dilaporkan bahwa perangkat baru tersebut bertujuan untuk menggunakan satu partikel cahaya untuk memecahkan masalah kompleks dengan kecepatan yang tidak dapat dicapai oleh superkomputer konvensional.

The Times mengatakan Kementerian Pertahanan akan mengeksplorasi apakah hibrida sistem kuantum Orca dan komputer tradisional dapat menciptakan sistem kecerdasan buatan (AI) yang lebih kuat.

Qubit akan datang. Baca penilaian Silicon UK tentang bekerja dengan komputer kuantum.

Kemungkinan aplikasi

Para pejabat dilaporkan mengatakan bahwa aplikasi dapat berkisar dari membantu satu peleton dalam pertempuran aktif untuk menilai langkah musuh yang paling mungkin dilakukan berikutnya, hingga ilmuwan militer yang mengeksplorasi efek racun baru pada tubuh manusia.

Sistem kuantum juga dapat menganalisis gambar dan data lain yang dikumpulkan dari medan perang, serta diminta untuk menilai kemungkinan langkah musuh selanjutnya dan berpotensi memberi saran tentang tanggapan terbaik.

MoD dilaporkan akan bekerja dengan komputer kuantum PT-1 kecil milik Orca.

November lalu IBM mengklaim terobosan dalam komputasi kuantum, dengan peluncuran prosesor Eagle barunya.

Big Blue mengatakan prosesor Eagle "menghadirkan 127 qubit pada satu prosesor kuantum IBM untuk pertama kalinya dengan terobosan teknologi pengemasan."

Harus diingat bahwa Inggris juga sedang mengembangkan pusat keunggulannya sendiri untuk komputasi kuantum.

Itu Pusat Komputasi Kuantum Nasional memiliki investasi £93 juta melalui UK Research and Innovation (UKRI). Pusat ini disampaikan bersama oleh Dewan Riset Teknik dan Ilmu Fisika (EPSRC) dan Dewan Fasilitas Sains dan Teknologi (STFC).

Ini akan dibuka pada pertengahan 2023.

MEMPERBARUI:

Laboratorium Sains dan Teknologi Pertahanan (DTSL) Kementerian Pertahanan menanggapi setelah publikasi atas pertanyaan yang dibuat oleh Silicon UK dan mengonfirmasi bahwa Orca Computing bekerja sama dengan Kementerian Pertahanan untuk mengembangkan “kemampuan pemrosesan data di masa depan.”

Dalam program kegiatan selama setahun, Kementerian Pertahanan akan menggunakan model PT-1 ORCA, komputer pertama dari jenisnya yang beroperasi pada suhu kamar dan berbasis di tempat, katanya kepada Silicon UK.

Komputasi Orca telah mengembangkan perangkat lunak yang memungkinkan prosesor fotonik skala kecil, yang menggunakan satu unit cahaya, untuk diterapkan pada pembelajaran mesin yang kompleks dan tugas pengoptimalan.

Ini termasuk analisis gambar, pengenalan tulisan tangan dan pengambilan keputusan.

Setelah instalasi, Kementerian Pertahanan diharapkan mengembangkan program untuk PT-1 bekerja sama dengan mitra.

“Pekerjaan dengan ORCA Computing ini merupakan momen penting bagi Kementerian Pertahanan,” kata Stephen Till, Rekan di Laboratorium Sains dan Teknologi Pertahanan (Dstl). “Mengakses perangkat keras komputasi kuantum kami sendiri tidak hanya akan mempercepat pemahaman kami tentang komputasi kuantum, tetapi operasi suhu ruangan komputer juga akan memberi kami fleksibilitas untuk menggunakannya di lokasi yang berbeda untuk kebutuhan yang berbeda.”

“Kami mengharapkan sistem ORCA memberikan latensi yang ditingkatkan secara signifikan – kecepatan di mana kami dapat membaca dan menulis ke komputer kuantum,” kata Till. “Ini penting untuk algoritme hibrid yang membutuhkan banyak penyerahan antara sistem kuantum dan klasik.”

Orca PT-1 ternyata mengandung teknologi unik yang menghindari pendinginan besar dan mahal. Ini menempatkan kekuatan dan potensi ke dalam sistem rak-mount yang kompak dan plug-and-play yang dibangun dengan komponen yang mudah didapat, seperti serat optik standar.

“Kami senang bisa bekerja sama dengan Kementerian Pertahanan. Ini mewakili mosi kepercayaan yang signifikan, terutama mengingat pentingnya pertahanan nasional, ”kata CEO Orca Computing Richard Murray.

“Meskipun ada banyak diskusi dan perdebatan di industri mengenai realitas komputasi kuantum jangka pendek, kemitraan kami dengan MoD memberi kami interaksi langsung yang erat; dan bekerja dengan perangkat keras nyata akan membantu kita bersama-sama menemukan aplikasi baru dari teknologi baru yang revolusioner ini,” kata Murray.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up