Microsoft Menutup Lowongan Pekerjaan

Microsoft memperluas pelambatan perekrutannya, setelah mulai menarik lowongan pekerjaan di sejumlah divisi.

Bloomberg melaporkan bahwa raksasa perangkat lunak itu menghilangkan banyak pekerjaan terbuka, termasuk dalam bisnis cloud Azure dan unit perangkat lunak keamanannya, karena ekonomi terus melemah.

Itu terjadi setelah seorang eksekutif senior memperingatkan manajemen divisi Windows dan Office pada Mei tahun ini untuk mengadopsi pendekatan yang lebih konservatif dalam mempekerjakan orang baru.

Perlambatan perekrutan

Kemudian awal bulan ini Microsoft mulai memangkas kurang dari 1 persen pekerjaan sebagai bagian dari penyesuaian struktural tahunan, yang katanya dilakukan secara rutin setiap musim panas.

Dan sekarang Bloomberg melaporkan bahwa Microsoft menarik daftar pekerjaan untuk divisi cloud dan keamanannya – keduanya telah bekerja dengan baik, secara finansial.

Namun Microsoft dilaporkan mengonfirmasi akan menghormati tawaran pekerjaan yang telah dibuat untuk peran terbuka dan akan membuat beberapa pengecualian untuk peran penting.

“Saat Microsoft bersiap untuk tahun fiskal baru, ia memastikan sumber daya yang tepat diselaraskan dengan peluang yang tepat,” kata seorang juru bicara.

“Microsoft akan terus meningkatkan jumlah karyawan di tahun mendatang, dan kami akan menambahkan fokus tambahan ke sumber daya tersebut.”

Pada saat yang sama Microsoft mengurangi perekrutannya, Presiden Brad Smith awal pekan ini mengeluarkan penilaian yang gamblang tentang masalah yang dihadapi perusahaan-perusahaan AS dalam memenuhi posisi kepegawaian, sebagian karena penurunan pertumbuhan populasi di pasar-pasar utama.

Smith mengidentifikasi penurunan tingkat kelahiran di Amerika Serikat, Eropa, Cina dan Jepang, sebagai salah satu alasan penurunan populasi usia kerja di negara-negara tersebut.

Stimulus pemerintah selama pandemi, kekhawatiran Covid-19, pengasuhan anak, dan faktor lainnya juga berkontribusi pada kekurangan tenaga kerja saat ini.

Masalah ekonomi

Microsoft tidak sendirian yang memperlambat perekrutan dan memperketat ikat pinggangnya.

Minggu ini Mark Gurman dari Bloomberg (pembocor Apple terkenal), melaporkan bahwa Apple tidak akan mengisi kembali peran atau menambah staf baru dalam kasus tertentu, mengutip orang yang mengetahui masalah tersebut.

Raksasa iPhone juga akan memperlambat perekrutan dan pengeluaran untuk sejumlah timnya pada tahun 2023, tulisnya.

Sementara itu, CEO Google Sundar Pichai minggu lalu dalam sebuah email kepada staf memperingatkan bahwa Alphabet berencana untuk memperlambat perekrutan dan mengkonsolidasikan investasi hingga tahun 2023.

Platform Meta induk Facebook awal bulan ini mengurangi targetnya untuk menambah insinyur perangkat lunak tahun ini dari 10.000 menjadi sekitar 6.000 hingga 7.000.

Tesla sementara itu sudah merestrukturisasi operasinya dan sedang dalam proses memberhentikan 10.000 pekerjaan, setelah Elon Musk mengumumkan dia memiliki "perasaan yang sangat buruk" tentang ekonomi dan berencana untuk memangkas jumlah karyawan sebesar 10 persen dan "menghentikan sementara semua perekrutan di seluruh dunia."

Pergerakan ini terjadi ketika dunia menghadapi tekanan inflasi, kenaikan biaya bahan bakar dan harga pangan, yang sebagian disebabkan oleh invasi ilegal Rusia ke Ukraina, dan kejatuhan ekonomi akibat lockdown yang diberlakukan selama pandemi global virus Corona.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up