Microsoft Mengindikasikan Perlambatan Perekrutan Departemen

Microsoft dapat mengadopsi pendekatan yang lebih hati-hati untuk mempekerjakan orang baru, di tengah meningkatnya kekhawatiran terhadap situasi ekonomi global.

Bloomberg melaporkan bahwa seorang eksekutif senior di Microsoft telah memberi tahu stafnya di sejumlah divisi untuk mengadopsi pendekatan yang lebih konservatif dalam mempekerjakan orang baru.

Ini terjadi ketika dunia menghadapi tekanan inflasi, kenaikan biaya bahan bakar dan harga makanan, yang sebagian disebabkan oleh invasi ilegal Rusia ke Ukraina, dan kejatuhan ekonomi dari penguncian yang diberlakukan selama pandemi virus Corona global.

Kehati-hatian departemen

Menurut laporan Bloomberg Rajesh Jha, wakil presiden eksekutif di grup perangkat lunak obrolan dan konferensi Windows, Office dan Tim, memberi tahu staf melalui email di grupnya pada hari Kamis untuk lebih berhati-hati dalam membuka peran baru.

Dia juga dilaporkan mengatakan kepada karyawan untuk meminta izin dari tim kepemimpinan Jha terlebih dahulu, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut, yang tidak berwenang untuk berbicara tentang pertimbangan pribadi.

Jha mengutip kebutuhan untuk menyelaraskan kembali prioritas kepegawaian karena Redmond mendekati tahun fiskal baru di saat ketidakpastian ekonomi global.

Grup tersebut telah berkembang baru-baru ini dan perusahaan ingin memastikan bahwa mereka merekrut karyawan yang tepat di tempat yang tepat, kata juru bicara Microsoft kepada Bloomberg.

Perlambatan perekrutan tampaknya tidak terjadi di seluruh perusahaan, dan keseluruhan perekrutan di raksasa perangkat lunak itu diperkirakan akan berlanjut, tambah juru bicara itu, mencatat bahwa kehati-hatian seperti itu biasa terjadi pada periode volatilitas ekonomi.

"Ketika Microsoft bersiap untuk tahun fiskal baru, itu memastikan sumber daya yang tepat diselaraskan dengan peluang yang tepat," kata perusahaan itu dikutip oleh Bloomberg dalam sebuah pernyataan.

“Microsoft akan terus meningkatkan jumlah karyawan di tahun mendatang dan akan menambah fokus tambahan ke mana sumber daya tersebut digunakan.”

Tahun fiskal perusahaan dimulai 1 Juli.

Mempekerjakan pelambatan

Sementara perlambatan perekrutan tidak menjadi sikap resmi Microsoft di seluruh organisasi, perusahaan teknologi besar lainnya baru-baru ini mengindikasikan perlambatan atau pembekuan perekrutan, karena kekhawatiran akan meningkatnya resesi ekonomi.

Pembangkit tenaga GPU Nvidia Corp minggu ini dilaporkan mengatakan akan memperlambat perekrutan pada paruh kedua tahun fiskal 2023.

Lainnya seperti Platform Meta, Snap, dan Salesforce telah mengambil langkah serupa.

Awal bulan ini, Microsoft mengatakan akan menggandakan anggarannya untuk kenaikan gaji dan meningkatkan hibah saham, untuk mempertahankan pekerja kunci.

CNN melaporkan bahwa Apple akan menaikkan gaji awal untuk karyawan AS menjadi $22 per jam, naik 45 persen dari level 2018.

"Tahun ini sebagai bagian dari proses tinjauan kinerja tahunan kami, kami meningkatkan keseluruhan anggaran kompensasi kami," kata juru bicara Apple seperti dikutip.

Pada bulan Desember terungkap bahwa Apple memberikan bonus, kadang-kadang sebanyak $180.000, untuk memilih sejumlah insinyur guna mencegah pembelotan ke perusahaan saingan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up