Microsoft Memotong Staf Tapi Bersikeras Mempekerjakan Terus

Microsoft telah mulai memotong pekerjaan sebagai bagian dari penyesuaian struktural, tetapi raksasa perangkat lunak itu mengatakan masih berniat untuk meningkatkan jumlah karyawannya pada tahun fiskal saat ini.

Bloomberg melaporkan bahwa pada hari Senin Redmond menyelaraskan kembali kelompok bisnis dan perannya setelah tahun fiskal ditutup pada tanggal 30 Juni. Dilaporkan bahwa pihaknya berencana untuk terus merekrut untuk peran lain, dan menyelesaikan tahun fiskal saat ini dengan peningkatan jumlah karyawan.

Tetapi perusahaan memberhentikan beberapa staf, yang dilaporkan mempengaruhi kurang dari 1 persen dari 180.000 tenaga kerja yang kuat di seluruh dunia.

Perlambatan perekrutan

Perkembangan terjadi setelah dilaporkan pada bulan Mei bahwa manajemen divisi Windows dan Office telah diinstruksikan untuk mengadopsi pendekatan yang lebih konservatif dalam mempekerjakan orang baru.

Itu terjadi ketika dunia menghadapi tekanan inflasi, kenaikan biaya bahan bakar dan harga pangan, yang sebagian disebabkan oleh invasi ilegal Rusia ke Ukraina, dan kejatuhan ekonomi dari penguncian yang diberlakukan selama pandemi virus Corona global.

Microsoft mengatakan pada saat perlambatan perekrutan tidak terjadi di seluruh perusahaan, dan keseluruhan perekrutan di raksasa perangkat lunak itu diperkirakan akan berlanjut, dan kehati-hatian seperti itu biasa terjadi pada periode volatilitas ekonomi.

Bulan lalu Microsoft juga memecat 400 staf ketika dikonfirmasi bahwa mereka 'mengurangi secara substansial' bisnisnya di Rusia yang akan berdampak pada lebih dari 400 karyawan lokal.

PHK lebih lanjut

Dan sekarang Bloomberg telah melaporkan bahwa PHK lebih lanjut sedang berlangsung.

“Hari ini kami mengalami sejumlah kecil eliminasi peran. Seperti semua perusahaan, kami mengevaluasi prioritas bisnis kami secara teratur, dan membuat penyesuaian struktural yang sesuai, ”kata Microsoft kepada publikasi dalam pernyataan email.

“Kami akan terus berinvestasi dalam bisnis kami dan meningkatkan jumlah karyawan secara keseluruhan di tahun mendatang.”

Menurut Bloomberg, Microsoft biasanya mengumumkan PHK tak lama setelah liburan 4 Juli di tahun-tahun sebelumnya, karena membuat perubahan untuk periode fiskal baru.

Perusahaan mengatakan PHK tidak didorong oleh gambaran ekonomi yang memburuk, tetapi pada Mei juga melambat

Tanda-tanda mengkhawatirkan

Langkah Microsoft dilakukan setelah Riset IDC mengungkapkan penurunan yang mengkhawatirkan dalam pengapalan PC, yang dapat berdampak pada bisnis sistem operasi Microsoft Windows.

IDC melaporkan bahwa pengiriman PC di seluruh dunia turun 15,3 persen pada kuartal kedua tahun 2022, "karena pasokan dan permintaan sama-sama goyah."

Putaran terakhir kehilangan pekerjaan Microsoft kembali pada tahun 2017, ketika mengonfirmasi hilangnya ribuan pekerjaan di seluruh tenaga kerja globalnya sebagai bagian dari reorganisasi besar yang dirancang untuk mendorong layanan cloud-nya.

Sebagian besar dari mereka berada di luar AS, dan kehilangan pekerjaan secara tidak proporsional berdampak pada tim penjualan dan pemasarannya.

Perusahaan teknologi lain juga melakukan penyesuaian tenaga kerja.

Platform Meta induk Facebook minggu lalu menurunkan targetnya untuk menambah insinyur perangkat lunak tahun ini dari 10.000 menjadi sekitar 6.000 menjadi 7.000.

Tesla sementara itu sudah merestrukturisasi operasinya dan sedang dalam proses memberhentikan 10.000 pekerjaan, setelah Elon Musk mengumumkan dia memiliki "perasaan yang sangat buruk" tentang ekonomi dan berencana untuk memangkas jumlah karyawan sebesar 10 persen dan "menghentikan sementara semua perekrutan di seluruh dunia."

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up