Microsoft Memotong Operasi Rusia, Sumbu 400 Staf

Berita buruk terus datang untuk Vladimir Putin, dengan Microsoft menjadi raksasa teknologi terbaru yang mengumumkan pengurangan lebih lanjut dari operasi bisnisnya yang sudah ditangguhkan di Rusia.

Bloomberg melaporkan bahwa Microsoft 'secara substansial mengurangi' bisnisnya di Rusia yang akan berdampak pada lebih dari 400 karyawan lokal.

Muncul pada hari yang sama ketika IBM menutup operasinya di Rusia dan memberhentikan ratusan stafnya, dan Taiwan melarang sebagian besar ekspor chip ke Rusia, memperparah kekurangan teknologinya.

Memperkecil

"Sebagai akibat dari perubahan prospek ekonomi dan dampaknya terhadap bisnis kami di Rusia, kami telah membuat keputusan untuk secara signifikan mengurangi operasi kami di Rusia," kata perusahaan itu dalam pernyataan email, Bloomberg melaporkan.

“Kami akan terus memenuhi kewajiban kontrak kami yang ada dengan pelanggan Rusia sementara penangguhan penjualan baru tetap berlaku,” katanya.

Keputusan Microsoft untuk melakukan pemotongan substansial pada bisnisnya di Rusia, mencerminkan sejumlah perusahaan lain yang mengurangi eksposur mereka atau menarik diri dari negara itu sama sekali setelah invasi ilegal Rusia ke Ukraina.

Namun Microsoft mengatakan akan memenuhi kewajiban kontrak yang ada dengan pelanggan Rusia, sementara penangguhan penjualan baru yang diumumkan awal Maret tetap berlaku.

Bloomberg News mengatakan lebih dari 400 karyawan akan terpengaruh.

Perbandingan SAP

Keputusan Microsoft untuk mempertahankan sebagian dari operasinya di Rusia untuk memenuhi kewajiban kontraktual yang ada dengan pelanggan Rusia, dan tidak memilih penarikan total seperti yang lain, akan diteliti di beberapa tempat.

Ini adalah masalah yang sama yang dihadapi raksasa perangkat lunak perusahaan SAP ketika sedang mempertimbangkan untuk beralih dari penangguhan operasinya di Rusia, menjadi penarikan total dari negara tersebut.

Pada bulan April SAP mengkonfirmasi penarikan total dari pasar Rusia, dan tidak hanya menghentikan penjualan ke negara paria, berdampak pada 1.200 stafnya di Rusia.

Ini termasuk menutup bisnis cloud SAP di Rusia dan menghentikan operasi dukungan untuk perangkat lunak penting bisnisnya.

SAP juga mengatakan pada saat itu bahwa perusahaan Rusia tidak akan memperbarui kontrak mereka setelah berakhirnya masa berlangganan saat ini.

Raksasa perangkat lunak Jerman itu juga mengatakan akan mentransfer data pelanggan Rusia kepada mereka sebelum keluar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up