Kongres AS Mengesahkan $52 Miliar Chips Act

Amerika Serikat telah mengesahkan undang-undang yang akan memberikan subsidi miliaran dolar untuk mendorong pembuat chip membangun lebih banyak kapasitas produksi semikonduktor di negara tersebut.

Itu terjadi setelah kekurangan chip global selama beberapa tahun terakhir selama pandemi Covid-19, yang membuat Amerika Serikat dan Eropa bertindak untuk menghindari kekurangan chip global di masa depan.

Itu kembali pada Mei 2021 ketika Pemimpin Senat Demokrat AS Chuck Schumer pertama kali meluncurkan undang-undang bipartisan yang direvisi yang kemudian dikenal sebagai US Chip Act, yang menyisihkan $52 miliar untuk secara signifikan meningkatkan produksi dan penelitian semikonduktor Amerika selama lima tahun.

Para pemimpin Samsung Foundry Business dan Semiconductor R&D Center mengacungkan tiga jari sebagai simbol 3nm merayakan produksi proses 3nm pertama perusahaan dengan arsitektur GAA.

Undang-Undang Keripik dan Sains

Undang-undang menghabiskan bagian terbaik dari satu tahun terkunci dalam politik internal AS, sebelum Senat AS pada bulan Maret menyetujuinya.

Sejak saat itu, Chips and Science Act menunggu persetujuan DPR AS, yang pada Kamis mengesahkan undang-undang tersebut, dengan dukungan bipartisan (dengan suara 243-187).

Dua puluh empat Republikan bergabung dengan 218 Demokrat dalam mendukung tindakan tersebut.

Mengesahkan Undang-Undang tersebut adalah suatu kemenangan bagi para demokrat AS, dan undang-undang tersebut baru sekarang menunggu tanda tangan Presiden Joe Biden (yang diharapkan terjadi minggu depan).

Undang-undang 'Keripik dan Ilmu Pengetahuan' adalah terobosan besar yang jarang terjadi ke dalam kebijakan industri AS oleh politisi Amerika, dan RUU tersebut menyediakan sekitar $52 miliar subsidi pemerintah untuk produksi semikonduktor AS.

Ini juga mencakup kredit pajak investasi untuk pabrik chip yang diperkirakan bernilai $24 miliar.

Undang-undang tersebut juga akan mengotorisasi $200 miliar selama 10 tahun untuk mendorong penelitian ilmiah AS agar lebih bersaing dengan China.

Namun Kongres AS masih perlu mengesahkan undang-undang alokasi terpisah untuk mendanai investasi tersebut.

Perlu diingat bahwa perusahaan chip biasanya memerlukan insentif uang tunai atau keringanan pajak yang besar, sebagai imbalan untuk membangun pabrik chip yang mahal di lokasi tertentu.

Langkah strategis

Richard Barnett, kepala petugas pemasaran di bingkai pasokanseorang spesialis rantai pasokan elektronik, mencatat bahwa semikonduktor telah menjadi sangat strategis bagi masa depan AS – dan dunia – sehingga orang-orang dari berbagai perbedaan politik berkumpul untuk mencoba menghidupkan kembali pembuatan chip AS.

“Ini adalah tanda lain dari meningkatnya pengakuan bahwa kita perlu beralih dari sangat reaktif ke tantangan rantai pasokan untuk mengatasinya dengan strategi jangka panjang,” kata Barnett.

Richard Barnett di Supplyframe

“Tidak ada perbaikan cepat di sini,” kata Barnett. “Undang-undang CHIPS tidak mungkin mengubah ketersediaan chip, setidaknya untuk beberapa tahun ke depan – karena akan membutuhkan waktu yang signifikan untuk meningkatkan operasi pembuat chip yang kompleks, dan perusahaan chip akan memfokuskan pabrik baru hanya pada produk dengan margin tertinggi. ”

“Jadi masih akan ada kendala, terutama untuk produk yang tidak se-seksi di kancah otomotif, otomasi industri, dan medis,” kata Barnett.

“Sementara itu, permintaan semikonduktor dari industri otomotif, pusat data, dan area lainnya tetap sangat sehat dan membuat perusahaan di banyak industri hilir berebut untuk menemukan komponen elektronik yang mereka butuhkan untuk bergerak maju dan memposisikan diri untuk meraih pasokan sebanyak mungkin sedini mungkin,” pungkas Barnett.

langkah Eropa

Seperti yang dicatat oleh Barnett dari Supplyframe, Amerika Serikat tidak sendirian dalam upaya membangun kemampuan produksi chip domestiknya.

Komisi Eropa pada bulan Februari meluncurkan Undang-Undang Keripik multi-miliar euro untuk meningkatkan daya saing benua di sektor ini.

Itu terjadi setelah Uni Eropa di bawah rencana Kompas Digital 2030 mengumumkan ingin memproduksi setidaknya 20 persen semikonduktor mutakhir dunia pada akhir dekade ini.

CEO Intel Pat Gelsinger awal tahun ini berbicara tentang pentingnya strategis pabrik fabrikasi semikonduktor (fabrikasi).

Dia menunjukkan bahwa chip akan memainkan peran sentral dalam hubungan internasional dalam beberapa dekade mendatang, dan sekarang sama pentingnya dengan cadangan minyak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up