Ketegangan China 'Serius' Menantang TSMC

Ketua pembuat chip Taiwan TSMC telah mengarungi ketegangan yang sedang berlangsung antara Taiwan dan Amerika Serikat di satu sisi, dan China di sisi lain.

Taiwan Semiconductor Manufacturing Co (TSMC) tentu saja pembuat chip kontrak terbesar di dunia, dan sekarang ketuanya telah menyatakan meningkatnya ketegangan geopolitik antara kedua belah pihak telah membawa tantangan "lebih serius" untuk industri semikonduktor, Reuters melaporkan.

Ini bukan pertama kalinya ketua TSMC Mark Liu mengarungi masalah ini. Segera setelah Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan pada bulan Agustus, China memulai latihan angkatan laut yang provokatif di dekat garis pantai Taiwan.

Komentar invasi

Saat itu Pelosi juga bertemu dengan ketua TSMC Mark Liu, di mana kedua tokoh tersebut membahas CHIPS and Science Act yang baru saja disahkan di AS.

Setelah kunjungan itu, ketua TSMC memperingatkan tentang kemungkinan dampak pada pasokan semikonduktor dunia, jika China menginvasi Taiwan.

Jika China menginvasi Taiwan, pabrik chip tercanggih di dunia akan dianggap "tidak dapat dioperasikan," kata Ketua TSMC Mark Liu kepada CNN pada saat itu.

“Tidak ada yang bisa mengendalikan TSMC dengan paksa,” kata Liu. “Jika Kamu mengambil kekuatan militer atau invasi, Kamu akan membuat pabrik TSMC tidak dapat beroperasi,” kata Liu. “Karena ini adalah fasilitas manufaktur yang canggih, itu tergantung pada koneksi waktu nyata dengan dunia luar, dengan Eropa, dengan Jepang, dengan AS, dari bahan hingga bahan kimia hingga suku cadang hingga perangkat lunak dan diagnosis teknik.”

“Perang tidak membawa pemenang, semua orang kalah,” kata Liu saat itu.

Liu membandingkan potensi konflik di Taiwan dengan invasi Rusia ke Ukraina, mengatakan bahwa meskipun kedua konflik tersebut sangat berbeda, dampak ekonomi ke negara lain akan serupa.

Dia mendorong para pemimpin politik untuk mencoba menghindari perang.

“Perang Ukraina tidak baik bagi salah satu pihak, ini adalah skenario kalah-kalah-kalah,” kata Liu pada bulan Agustus lalu.

Liu juga mengatakan invasi ke pulau itu akan menyebabkan kekacauan ekonomi bagi China, Taiwan, dan negara-negara Barat.

Tantangan serius

Selain menjadi pembuat chip terbesar di dunia, TSMC juga merupakan perusahaan paling bernilai di seluruh Asia.

Itu juga merupakan perusahaan paling berharga kesepuluh di dunia.

Sekarang Ketua TSMC Mark Liu kembali berbicara tentang isu geopolitik yang tegang ketika berbicara di konvensi tahunan Asosiasi Industri Semikonduktor Taiwan.

“Konflik perdagangan AS-Tiongkok dan meningkatnya ketegangan lintas-Selat telah membawa tantangan yang lebih serius bagi semua industri, termasuk industri semikonduktor,” kata Liu.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah China "tidak pernah berhenti mempromosikan industri semikonduktor dalam negerinya", termasuk desain chip, manufaktur, dan pengemasan, katanya seperti dikutip Reuters.

Amerika Serikat juga telah mengesahkan Undang-Undang CHIPS untuk mendukung penelitian dan pengembangan serta manufaktur lokal, kata Liu.

Liu mengatakan dia menantikan industri, pemerintah, dan akademisi Taiwan mengembangkan "langkah-langkah yang lebih konkrit dan konstruktif" pada kebijakan industri terkait dengan inovasi, penelitian, pendidikan bakat, dan retensi "untuk mempertahankan keunggulan industri semikonduktor Taiwan yang paling kritis".

TSMC kemungkinan akan menjadi salah satu penerima manfaat dari tindakan CHIPS AS, sebagai hasil dari pabrik chip senilai $12 miliar yang rencananya akan dibangun di Arizona.

Liu mencatat bahwa tahun ini "nilai industri" sektor chip Taiwan diperkirakan telah meningkat seperlima dibandingkan dengan tahun 2021, bahkan dengan dampak gesekan perdagangan China-AS dan masalah geopolitik.

Meskipun Liu tidak menyebutkannya secara langsung, serangkaian kontrol ekspor yang diumumkan oleh Amerika Serikat bulan ini, yang bertujuan memperlambat kemajuan China dalam pembuatan chip tingkat lanjut, diperkirakan juga berdampak pada pembuat chip Taiwan.

Aturan baru mengharuskan perusahaan AS untuk berhenti memasok pembuat chip China dengan peralatan untuk membuat chip yang relatif canggih, meskipun Washington telah memberikan lisensi satu tahun kepada beberapa perusahaan non-China yang beroperasi di China.”

“Kesulitan kali ini akan menjadi tantangan yang sangat besar,” kata Nicky Lu, ketua perusahaan desain chip Taiwan Etron Technology kepada wartawan menjelang acara tersebut. "Tidak ada yang akan lolos dari dampaknya."

Frank Huang, ketua Powerchip Semiconductor Manufacturing Corp, dikutip oleh Reuters mengatakan bahwa sektor tersebut terjebak dalam situasi yang sulit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up