Kembali ke iOS setelah bertahun-tahun menggunakan Android

Kembali ke iOS

Kembali ke iOS setelah bertahun-tahun menggunakan Android, IPhone terakhir yang saya miliki adalah 3GS - sudah selama itu. Saya ingat itu adalah warisan dari saudara perempuan saya, yang memberikannya kepada saya setelah menggunakannya selama 2 tahun, jadi itu tidak terlalu canggih bahkan pada saat itu, dan itu adalah satu dekade yang lalu .

Sekarang, saya mendapatkan iPhone 13 Pro - perangkat keras terbaik yang dimiliki Apple dalam faktor bentuk yang ringkas. Bagaimana saya sampai di sini, dan bagaimana perasaan saya tentang hal itu? Yah, itu rumit.

Saya telah menggunakan ponsel Android - secara pribadi dan di tempat kerja selama bertahun-tahun - yang terbaik dari semuanya, sungguh. Saya selalu memiliki preferensi untuk perangkat berukuran lebih kompak. Baru-baru ini, saya menggunakan Galaxy S21 untuk sementara waktu setelah dirilis. Saya menghargainya karena ukurannya yang ringkas dan kamera yang mumpuni, yang selalu saya sukai daripada yang ada di S21 Ultra. S21 adalah ponsel solid yang baru saja berfungsi, tetapi cukup tidak menarik sehingga saya terus mencari di tempat lain. Dan karena beruntung bekerja di tempat saya bekerja, pilihan sudah tersedia.

Pada satu titik, saya akhirnya mencoba Mi 11 Ultra untuk ukuran - tidak terlalu kompak tetapi menarik dengan cara yang tidak bisa dilakukan Galaxy. Mi 11 Ultra mungkin memiliki build dan in-hand feel terbaik dari perangkat apa pun yang telah ditangani oleh pengulas ini dan sistem kamera yang tidak ada duanya. Namun pada akhirnya, tidak butuh waktu lama bagi saya untuk menyadari bahwa saya terlalu terbiasa dengan cara Samsung saya, dan ada hal-hal tentang Mi yang tidak ingin saya tahan. Hal-hal kecil, dan tidak banyak dari mereka, tapi itulah seberapa banyak saya bersedia untuk berkompromi.

Kembali ke Galaxy S21 dulu, tapi mata saya terbuka untuk calon pengganti. Saya juga memberi kesempatan pada Find X3 Pro, tetapi itu tidak lebih dari sebuah hubungan asmara yang saya tahu tidak akan bertahan lama. Bisa ditebak, tidak, tapi kali ini saya bahkan belum mereset S21, jadi saya melompat kembali seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Ponsel lipat Samsung tiba di akhir musim panas, dan itu memberi saya harapan - saya bisa tetap berada dalam keluarga Galaxy Galaxy tetapi mendapatkan sesuatu yang lebih seksi. Saya memulai dengan Z Flip3 hanya untuk berakhir tidak terkesan oleh kameranya yang secara objektif tidak mengesankan, kecewa dengan penggunaan tampilan kedua yang buruk, dan umumnya merasa baik-baik saja tentang apa yang saya anggap sebagai faktor bentuk yang sempurna untuk selera saya.

Masuk akal saat itu bahwa saya mencoba faktor bentuk lipat lainnya , dan saya mengalihkan barang-barang saya ke Z Fold3 . Secara fisik kebalikan dari S21, Fold berat dan besar, tetapi memiliki layar besar untuk ditampilkan dan berhasil bertahan selama beberapa minggu. Tidak ada gunanya saya menyimpannya secara permanen karena Samsung bukan perusahaan yang mengganti layar pada ponsel Review secara gratis, dan saya yakin tidak mau menghadapi tagihan penggantian layar yang rusak senilai... apa itu, $500/€ 600... hanya karena pemakaian normal. Seperti yang terjadi pada unit Review Fold2 kami setelah satu tahun penggunaan. Saya benar-benar tidak percaya perangkat ini dapat diandalkan seperti telepon biasa, setidaknya belum. Jadi sekali lagi, ini tidak berlangsung lama.

Pada saat itu, kami sudah berada di musim iPhone. Dan Apple, betapa nyamannya, telah membuatnya seperti yang saya inginkan. 13 Pro kecil (-ish), dan bahkan jika beratnya sama dengan non-Apple yang besar, itu mencentang kotak 'kompak' untuk saya. Juga, yang sangat penting, sekarang hadir dengan kamera berspesifikasi tinggi, tidak seperti generasi ke-12 di mana non-Max ditolak. Saya sudah kehabisan alasan untuk tidak mendapatkan iPhone.

Jadi, saya punya iPhone. Dan saya membayarnya dari kantong saya sendiri. Itu bukan sesuatu yang baru saja saya ambil dari tumpukan telepon yang kami simpan di rak kantor kami. Diakui, kami tidak memiliki iPhone yang mengumpulkan debu di rak di kantor - segalanya mungkin akan berbeda jika kami melakukannya.

Bagaimanapun, pada beberapa halaman berikutnya, saya akan membagikan bagaimana peralihan ini berjalan untuk saya dengan semua pasang surut. Ada hal-hal yang tidak saya hargai dan hal-hal yang saya sukai darinya. Tidak ada yang membuat pengulas lebih dari menggerutu tentang teknologi, jadi mari kita mulai dengan itu, oke?

iOS

Serius, bagaimana mungkin tidak ada pengaturan volume terpisah untuk alarm? Tentu, ada penggeser jika Kamu mengatur alarm dari utilitas Tidur, tetapi utilitas itu adalah cara yang kikuk dan terlalu rumit untuk melakukan rutinitas tidur/bangun Kamu, saya pikir. Saya menginginkan alarm sederhana yang tidak akan memberi tahu saya kapan harus tidur atau mengganti layar kunci, tetapi saya masih menginginkan setidaknya beberapa tingkat kontrol. Kurangnya pengaturan untuk interval tunda lebih mudah untuk dijalani tetapi juga tidak ideal.

Hal-hal kecil semacam ini, gangguan daripada masalah aktual, yang harus saya pelajari untuk menerima dan menjalaninya. Saya telah diberitahu itu hanya cara iOS - mudah untuk suatu kesalahan. Itulah yang memungkinkannya menjadi begitu cepat dan lancar dan semua itu, dan sementara saya menghargai kelancarannya, titik keseimbangan dapat didorong ke beberapa penyesuaian ekstra, mungkin?

Saya harus menunjukkan di sini bahwa saya membuat iPhone sangat menyadari keanehan perangkat lunaknya dan sepenuhnya berharap akan ada konsesi yang akan dibuat dalam hal fungsionalitas. Saya menginginkan perangkat kerasnya, dan itu adalah harga yang bersedia saya bayar. Karena itu, sejak awal, saya mencoba membatasi perangkat lunak Apple dalam hidup saya - tidak ada iCloud, tidak ada Safari, tidak ada Siri, bahkan tidak ada aplikasi Foto mereka.

Salah satu hal yang tidak dapat saya hapus dari iPhone adalah keyboard, dan ini adalah salah satu kemunduran terbesar iOS - ia menawarkan fungsionalitas terbatas dan opsi minimal untuk mengubahnya. Pertama, tidak ada cara untuk menampilkan baris angka setiap saat. Titik nyeri lama dari metode input default iOS, ini dapat dielakkan dengan menggunakan Gboard - keyboard Google setidaknya memungkinkan Kamu memiliki digit yang dapat diakses dengan menekan lama pada tombol baris atas. Saya sudah terbiasa dengan cara menekan lama untuk memasukkan simbol di Android, fungsi yang tidak ada di keyboard Apple dan Google.

Saya dulu mengeluh tentang kurangnya pengaturan untuk memiliki simbol koma yang tersedia setiap saat (saya sedikit ngotot untuk tanda baca). Namun, seiring berjalannya waktu, saya mengadopsi metode swipe-in ​​untuk simbol, dan menurut saya itu adalah kompromi yang layak. Merupakan wahyu untuk mengetahui bahwa Gboard juga mendukungnya, setelah saya terbiasa dengannya di keyboard asli.

Pikiran Kamu, saya tidak menyukai segala jenis pelengkapan otomatis, dan koreksi otomatis, dan apa pun otomatis untuk pengetikan saya, jadi saya dapat membayangkan pengalamannya mungkin berbeda jika Kamu membiarkan ponsel melakukan beberapa pengetikan untuk Kamu. Bukan aku.

Kesengsaraan pengetikan saya berlanjut ke navigasi di sekitar bidang input teks. Pengguna iPhone yang lebih berpengalaman di kantor telah mencoba membuat saya menggunakan ketukan pada bilah spasi dan metode geser ke sekeliling dan itu berhasil dengan baik. Hanya itu yang berfungsi dengan baik di keyboard asli, sementara implementasi Gboard memiliki masalah sendiri seperti tidak dapat bergerak secara vertikal.

Tapi itu masalahnya - Gboard memiliki fitur lain yang menurut saya penting seperti solusi baris nomor yang telah saya sebutkan, tetapi juga umpan balik haptic pada penekanan tombol - Apple sendiri tidak melakukan itu. Saya menghargai saran untuk keyboard yang lebih baik yang dapat melakukan semua yang saya inginkan, karena perburuan App Store saya untuk keyboard terbaik telah mengembalikan banyak sekali upaya penuh warna yang mengerikan dan tidak ada yang masuk akal secara praktis.

Aspek navigasi lain yang terwujud dalam pengetikan, tetapi lazim di seluruh UI, adalah ketidakmampuan untuk hanya mengetuk dan membuat kursor Kamu muncul di sana . Selama bertahun-tahun mengetik dan mengedit, saya menjadi cukup akurat dalam memposisikan kursor di tempat yang saya inginkan hanya dengan satu ketukan, tetapi pada iPhone, yang terbaik yang akan Kamu dapatkan adalah awal atau akhir kata - tentu saja tidak di tengah karena tidak melakukan itu. Jadi ketuk untuk mendapatkan kata, lalu ketuk dan tekan untuk pindah ke tengah, dan pada titik ini, Kamu lebih baik mengundurkan diri untuk menghapus semuanya dari akhir ke tempat Kamu perlu mengedit dan mengetik ulang sisanya.

Perilaku serupa juga hadir untuk semua slider. Kamu berada di ujung bawah penggeser kecerahan dan ingin naik ke atas - Kamu tidak bisa hanya mengetuk di bagian atas; Kamu harus menyentuh penggeser dan menyeretnya ke arah yang Kamu inginkan. Atau bilah kemajuan dalam video - Kamu tidak dapat langsung melompat ke suatu titik, Kamu harus melakukan setidaknya beberapa geser pada bilah kemajuan untuk membuatnya bergerak.

Semua ini mungkin terdengar seperti basa-basi, dan saya tahu saya akan membaca banyak komentar yang mengatakan saya tidak mengerti atau saya salah menggunakannya. Dua bulan ke dalamnya, bagaimanapun, saya belum benar-benar menginternalisasi konsep ini, dan saya akan mati membela bukit bahwa itu hanya UI yang bodoh.

Lebih banyak iOS

Ada contoh lain dari UI bodoh di iOS di luar yang sudah saya cantumkan di halaman sebelumnya. Kurangnya gerakan punggung universal dibuat untuk kurva belajar yang curam di hari-hari awal saya di iPhone. Di Android, saya terbiasa dapat mundur dari mana saja dan ke layar beranda tetapi itu tidak berfungsi di sini. Dan itu tidak berfungsi karena berbagai alasan tergantung pada jenis layar yang Kamu gunakan.

Gerakan kembali, di mana memang ada, hanya ada dari sisi kiri telepon. Itu sebenarnya bukan alasan untuk mengeluh dalam penggunaan khusus saya karena saya kidal dalam hal smartphone, dan kebetulan berada di sisi yang nyaman. Saya bisa membayangkan saya akan asin tentang ini juga jika saya menggunakan telepon saya dengan tangan kanan saya.

Jadi... pengguna iPhone lama mungkin mengetahui semua ini secara naluriah, tetapi mari kita cepat memecah berbagai jenis tindakan 'keluarkan saya dari sini' yang perlu Kamu gunakan. Setelah Kamu kehabisan langkah untuk kembali ke dalam aplikasi, jalur Kamu ke layar beranda adalah sapuan ke atas dari bawah - setidaknya, solusi universal langsung ke rumah.

Jika Kamu telah menarik ke bawah pusat kendali atau elemen UI lain yang memiliki latar belakang buram, mengetuk suatu tempat di area buram akan membuat Kamu keluar dari sana. Jika Kamu berada dalam skenario tampilan gambar apa pun dan memiliki foto di layar Kamu, menggesek gambar adalah 'kembali'.

Lalu ada jendela tertentu yang hanya bisa Kamu keluarkan dengan mengetuk tombol 'tutup', dan tombol itu selalu berada di ujung layar. Ah, betapa saya mengingatnya di 3GS saya sepuluh tahun yang lalu. Pikiran Kamu, yang satu itu memiliki layar 3,5 inci.

Jenis 'kembali': Gesek ke dalam dari tepi kiri • Ketuk pada buram • Ketuk tombol di bagian atas • Seret foto ke bawah

Setelah mengatakan semua itu, navigasi tidak sepenuhnya omong kosong. Pengalih tugas sangat apik, animasinya sangat lancar, gesekan samping di bilah bawah berfungsi dengan baik untuk beralih di antara aplikasi terbaru. Bukan hal-hal yang inovatif, tetapi setidaknya bukan hal-hal yang sengaja dibiarkan ketinggalan zaman, tidak intuitif, atau kontra-produktif.

Termasuk dalam semua kategori tersebut sekaligus adalah pengaturan ikon homescreen. Menyelaraskan aplikasi ke atas adalah sisa waktu yang lebih sederhana ketika layar lebih kecil, tetapi sangat tidak dapat disentuh saat ini. Dengan munculnya widget di iOS 14 pada tahun 2020 (apakah ada gunanya mengolok-olok pengembangan tepat waktu itu?), Kamu dapat memasukkan beberapa widget di atas layar beranda Kamu untuk mendapatkan bantalan ekstra yang diperlukan untuk menurunkan ikon Kamu, tetapi ayo.

Saya terbiasa memiliki semua aplikasi yang saya gunakan dalam satu baris folder di atas 'dok' (baris ikon paling bawah yang tidak berubah saat Kamu menggeser ke samping di antara layar beranda) dan membiarkan sisa layar tetap kosong, jadi saya bisa mengagumi wallpaper harian saya dan, sungguh, memiliki layar beranda yang rapi. Saya tidak bisa melakukannya di sini - saya harus mengemas widget di bagian atas, atau hanya menyebarkan aplikasi yang lebih sering saya gunakan dan memasukkan sisanya ke dalam folder. Bagaimanapun, saya tidak akan melihat banyak wallpaper saya. Kemudian lagi, tidak ada solusi langsung untuk mengotomatiskan perubahan wallpaper setiap hari, jadi sebaiknya saya menutupinya dengan ikon dan melupakannya.

Selanjutnya, satu hal yang saya lewatkan di iPhone 13 Pro adalah fungsionalitas tampilan yang selalu aktif. Saya mengandalkan fungsi ini di Android untuk memeriksa waktu atau notifikasi dengan cepat tanpa membangunkan telepon, jadi tidak memilikinya di sini memerlukan beberapa penyesuaian.

Saya kira ada hikmahnya karena saya sekarang mungkin kurang cemas tentang mendapatkan pesan baru dan hanya memeriksanya ketika saya mengambil telepon saya, daripada terus-menerus mengawasinya. Meskipun saya mungkin akan terjebak pada kebiasaan buruk saya untuk terus-menerus memeriksa notifikasi dan membalas secara instan jika saya memiliki AoD, saya berpendapat bahwa memiliki opsi untuk itu lebih baik daripada tidak memilikinya.

Pada akhirnya, seperti yang diharapkan atau, lebih tepatnya, seperti yang direncanakan, saya bukan penggemar iOS. Saya telah belajar untuk hidup dengannya, dan tentu saja ada bagian-bagian yang saya sukai. Namun, pada akhirnya, saya menikmati iPhone saya, dan saya tetap menggunakannya terlepas dari sistem operasinya. Karena itu benar-benar memiliki sisi positifnya. Ikuti bersama di halaman berikutnya untuk akun saya tentang itu.

Bangun dan 'bagaimana perasaan Kamu'

Kualitas build adalah salah satu alasan utama untuk mendapatkan iPhone. 13 Pro memiliki perpaduan yang agak unik antara kemewahan, ukuran kecil, dan internal kelas atas yang pada dasarnya menghindari setiap ponsel lain yang tersedia.

Galaxy S21 memiliki komponen yang tepat dan dapat dikantongi dengan baik (juga jauh lebih ringan daripada 13 Pro) tetapi berbahan plastik di bagian belakangnya dan sangat tidak dapat dibedakan dari Samsung lainnya sehingga tidak mengganggu ego saya dengan cara apa pun.

Bagian belakang keramik Xiaomi Mi 11 Ultra dan tepi melengkung di sekelilingnya membuatnya terlihat dan terasa sangat mahal. Di sisi lain, tonjolan kamera raksasa segera mengidentifikasinya sebagai model khusus ini bagi mereka yang tahu, dan semua kecuali jaminan bahwa mereka yang tidak tahu akan bertanya. Ini adalah aspek penting dari ponsel Kamu jika Kamu berkecimpung dalam bisnis Review ponsel - kami senang membicarakannya. Kami menyukai telepon yang membuat kesan. Tapi untuk semua yang baik tentang Mi 11 Ultra, itu terlalu besar untuk kebaikannya sendiri.

Lipat kemudian. Baik Flip dan Fold memiliki faktor wow untuk digunakan, tetapi masing-masing dilengkapi dengan trade-off - kamera Flip dan masa pakai baterai berada di tengah jalan, sedangkan Fold sangat besar di kedua negara bagian.

IPhone 13 Pro cukup besar untuk tidak terlalu kecil. Saya bermain-main dengan ide untuk mendapatkan mini tetapi menolaknya dengan alasan perangkat keras kamera, dan saya senang saya melakukannya - mini mungkin terlalu kompak untuk kebaikannya sendiri. Ukuran layar 6,1" dari 13 Pro cukup untuk YouTube, situs nyaman untuk dibaca, lebarnya bagus untuk mengetik tanpa masalah di keyboard - ukurannya pas.

Ini telepon yang berat, tidak dapat disangkal lagi. 204 gram iPhone 13 Pro adalah segelintir lebih banyak daripada ukuran penuh 6,7" Galaxy S21+. Namun, dalam gaya pemilik iPhone pada umumnya, saya akan mengatakan bahwa itu adalah hal yang baik. Ada hubungan psikologis antara berat (atau, pada kenyataannya, kepadatan) dan mahal, dan itu cukup kuat dengan iPhone.

Rangka baja berkontribusi pada perasaan premium subjektif itu dalam dua cara. Yang pertama tidak langsung, berkat bobotnya. 13 Pro lebih berat 30g daripada 13, dan dengan sebagian besar hal yang identik di antara keduanya, itu tergantung pada kamera tambahan dan rangka baja untuk menjelaskan perbedaannya. Saya pikir yang terakhir dapat mengambil tanggung jawab untuk sebagian besar, saya pikir - bingkai aluminium non-Pro harus lebih ringan.

Aspek lain dari kualitas bingkai yang dirasakan agak sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata tetapi sekali lagi terkait dengan perdebatan baja vs. aluminium. Aluminium adalah logam 'default' untuk bingkai ponsel cerdas, dan baja pada iPhone Pro membedakannya dari yang lain. Dan jika hanya model Pro di salah satu jajaran ponsel paling mahal yang dapat memilikinya, itu harus lebih unggul. Membaca ini, kesadaran yang menakutkan tenggelam bahwa saya mungkin sedang dalam perjalanan untuk menjadi fanboy Apple. Atau mungkin baja memang terasa lebih baik. Mari berharap itu yang terakhir.

Saya akan menjadi orang pertama yang mengakui bahwa baja tidak selalu terlihat lebih baik. Lapisan mengkilap mengkilap pada iPhone Pro baja akan mengambil sidik jari apa pun yang bersentuhan dengannya, sedangkan non-Pro matte jauh lebih baik dalam menutupinya. Beberapa orang mengatakan bahwa jalur warna Perak dengan permukaannya yang praktis seperti cermin adalah yang terburuk dalam hal ini, yang mungkin harus saya akui benar. Saya suka telepon putih, jadi tidak ada ruang untuk musyawarah di sini.

Saya juga telah diperingatkan bahwa itu akan menjadi yang paling mudah untuk menggaruk dan menunjukkan bantingan, tetapi saya belum melihatnya dua bulan kemudian. Saya tidak ceroboh saat menangani ponsel saya, tetapi saya juga tidak terlalu protektif - yang satu ini tidak memiliki casing sepanjang masa pakainya, dan terlihat sempurna.

Ada aspek lain dari memiliki iPhone, dan itu sangat dangkal. Itu tidak selalu muncul sebagai orang yang lebih baik untuk memikirkannya, apalagi memasukkannya ke dalam tulisan, tetapi iPhone mengilhami perasaan superioritas elitis atas ponsel merek lain. 'Ya, tentu saja, Galaxy Kamu bagus, tapi itu bukan tipe iPhone.

Ada sedikit putaran yang lebih dalam untuk itu, saya ingin berpikir, dan memiliki iPhone terbaru membebaskan Kamu dari terus-menerus memikirkan untuk meningkatkan atau beralih ke model yang berbeda. Mereka hanya mengeluarkan satu iPhone Pro per tahun (dalam dua ukuran, tapi bukan itu intinya), dan tidak akan ada yang lebih baik selama setahun penuh. Secara alami, itu bukan masalah yang dimiliki banyak orang, tetapi itu telah menjadi masalah dalam realitas saya (diakui, hak istimewa) selama beberapa tahun sekarang, dan saya tampaknya telah lolos darinya.

Ini bukan hanya tentang keangkuhan dan rasa tidak aman, meskipun - ada beberapa pro yang objektif, terukur, dan diterima secara universal untuk menggunakan iPhone.

Daya tahan baterai

Saya terbiasa mengisi daya setiap hari, apakah itu Galaxy (salah satunya, sungguh) atau Mi 11 Ultra. Galaxy S21 akan, kadang-kadang, berjuang untuk mencapai waktu tidur, sementara Mi 11 Ultra bernasib jauh lebih baik, tetapi saya masih tidak akan merasa nyaman memulai hari berikutnya di 30-an rendah dalam indikator persentase baterai.

IPhone telah menghilangkan kecemasan baterai hampir sepenuhnya. Itu bertahan lebih lama dari apa pun yang saya gunakan dalam beberapa tahun terakhir (tidak ada iPhone di sana, tetapi Apple mengatakan itu harus lebih baik daripada iPhone sebelumnya, dan pengujian kami tampaknya mengkonfirmasinya) dan melakukannya terlepas dari apakah saya telah sering memainkannya atau hanya duduk diam di sudut. Saya tidak memiliki rutinitas pengisian semalam di tempat sekarang, dan itu berubah menjadi lebih banyak pengisian setiap hari pada waktu acak dalam sehari, yang berfungsi dengan baik untuk pekerjaan meja.

Aspek lain yang mengurangi kecemasan dari iPhone adalah bahwa mereka tidak suka memberi tahu Kamu berapa banyak baterai yang mereka miliki kecuali jika Kamu secara khusus bertanya. Jika itu adalah ponsel Android, persentase baterai saya akan ditampilkan di bilah status dan juga di AoD. Di iPhone, juga tidak mungkin, dan sekarang saya menjalani kehidupan yang lebih baik, tidak tahu persis berapa banyak baterai yang tersisa, tetapi tidak khawatir itu juga tidak akan cukup. Ini mungkin terlihat seperti saya mencoba untuk membuat ringan fitur yang hilang dengan memutar ketidakhadiran mereka sebagai fitur itu sendiri, tapi saya ingin menyebutnya hanya berbagi pengalaman saya.

Saya harus mengakui bahwa saya belum pernah bepergian ke mana pun sejak saya mendapatkan iPhone, jadi itu belum diuji dalam skenario jenis turis - navigasi konstan dan pengambilan gambar, semuanya pada kecerahan maksimal dan jauh dari kenyamanan selalu pengisi daya yang dapat diakses, jadi saya tidak yakin bagaimana cara menanganinya, tetapi saya tidak ragu itu akan baik-baik saja. Saya mungkin tidak akan pernah tahu, meskipun - pariwisata tidak benar-benar didorong akhir-akhir ini, bukan?

Menampilkan

Berbicara tentang kecerahan maksimum, layar iPhone 13 Pro memiliki banyak hal. Ini adalah salah satu dari sedikit ponsel yang dapat melampaui 1000nits dalam pengujian standar kami (banyak yang dapat melakukannya untuk patch kecil saat menampilkan konten HDR - itu berbeda). Ia berhasil mempertahankan akurasi spektakuler di seluruh rentang kecerahan.

Saya tidak melakukan apa pun yang kritis terhadap warna pada ponsel saya, jadi sedikit akurasi bukanlah prioritas utama, selama layar tidak memiliki warna dingin (yang sebenarnya tidak). Saya telah mengaktifkan True Tone, sesuatu yang saya akan mengolok-olok orang sebelum saya mendapatkan iPhone. Sekarang saya berada di sisi argumen ini, saya masih berjuang untuk mempertahankan penggunaannya dengan alasan rasional. Ini aktif secara default, saya tetap seperti itu, dan saya tidak pernah kecewa dengan hasilnya. Jadi saya kira itu hanya bekerja?

Saya sangat senang dengan perilaku kecerahan otomatis, yang selalu tampak membuat layar bersinar seterang yang saya inginkan dan membuat penyesuaiannya dengan kehalusan yang hampir tidak terlihat. Dalam situasi yang sangat gelap, mungkin memerlukan sentuhan intervensi manual untuk menurunkan kecerahan lebih lanjut, tetapi saya telah diberi tahu bahwa layar saya terlalu redup, jadi masalahnya bisa jadi adalah persepsi saya. Mungkin ponsel pada akhirnya akan belajar dari input saya dan meredup serendah yang saya inginkan. Atau tidak, itu tidak cukup sering terjadi untuk menjadi masalah besar.

Kecepatan refresh 120Hz, yang pertama untuk iPhone tahun ini, adalah perkembangan yang disambut baik dan terlambat tetapi hampir tidak ada yang perlu dikagumi - Saya tidak asing dengan menggunakan layar HRR di sisi lain dari pembagian OS. Penggemar Apple mungkin bersikeras bahwa ini adalah implementasi terbaik, tetapi saya tidak punya kuda dalam perlombaan ini - saya hanya menikmati kelancaran dan daya tanggap saya.

Saya memiliki perasaan yang lebih kuat tentang takik, tetapi tidak benar-benar dari sudut pandang penampilan atau kegunaan - Kamu menatap ponsel Kamu selama berjam-jam setiap hari, dan takik hampir tidak mencatat. Sentimen lebih sejalan dengan 'mereka seharusnya sudah menemukan solusi sekarang'.

ID Wajah

Saya penggemar apa yang memungkinkan, namun . Saya tidak pernah benar-benar memahami daya tarik FaceID ketika melihat dari perspektif Galaxy saya, tetapi sekarang setelah saya benar-benar menggunakannya untuk sementara waktu, saya memilih untuk tidak kembali.

Tentu, pengenalan wajah adalah sesuatu yang dimiliki Android juga, dan beberapa bahkan menggunakan teknologi pemetaan 3D yang mirip dengan milik Apple. Tapi sepertinya saya selalu lebih menyukai pengalaman 'taktil' dari pemindaian sidik jari, dengan implementasi ultrasonik Galaksi sebagai favorit saya. Peringatan bahwa pengenalan wajah tidak seaman itu tidak membantu, bahkan jika saya tidak benar-benar memiliki barang sensitif untuk dilindungi di ponsel saya.

Tidak diberi pilihan untuk menggunakan sidik jari sekarang dan terpaksa mengandalkan mug saya untuk otentikasi, saya datang untuk menikmati kedekatan FaceID dan kualitasnya yang selalu berfungsi. Saya pasti akan menghargai solusi TouchID di bawah layar selain FaceID, kapan pun mereka merasa teknologinya 'matang' dan 'siap', tetapi saya mungkin masih akan tetap menggunakan FaceID. Kemudian lagi, mereka mungkin akan menghapus FaceID saat TouchID kembali... Saya akan senang notch akan hilang, tapi saya pasti akan merindukan FaceID.

dompet Magsafe

Daya tarik aksesori Magsafe snap-on kecil yang tidak memiliki dompet adalah salah satu faktor pendorong dalam keputusan saya untuk beralih ke iPhone. Saya benci membawa barang-barang yang tidak perlu di sekitar saya sepanjang hari dan terus-menerus mencari untuk meminimalkan kunci dan isi dompet. 'Dompet' Magsafe sangat membantu di area terakhir itu.

Kapasitasnya kecil, benar, dan saya harus menemukan cara untuk menyesuaikan dengan batas 3 kartunya. Beberapa kartu loyalitas harus tetap berada di dalam mobil bersama dengan SIM saya (penyimpanan kontekstual - hanya dengan saya ketika saya menggunakannya), sementara yang lain tetap di rumah kecuali saya tahu pasti saya akan membutuhkannya hari itu. Uang tunai mendapat saku jeans belakang, koin yang saya coba hindari untuk dibawa. Beberapa orang akan mengatakan itu terlalu banyak kompromi, tetapi ini adalah kantong saya, dan untuk kebutuhan saya, kombo dompet iPhone+ telah bekerja dengan baik.

Saya tidak tertarik berdebat dengan orang-orang di internet, jadi saya hanya akan menggunakan kesempatan ini untuk menyatakan bahwa dompet itu menempel dengan kekuatan yang tepat. Itu tidak pernah berpisah dengan telepon secara tidak sengaja, dan itu tidak menarik saku saya ketika saya meletakkan telepon. Saya memang, harus diakui, punya kebiasaan melebarkan kantong dengan jari telunjuk, dompet atau tanpa dompet. Saya juga dapat dengan mudah mengeluarkan dompet dari telepon di dalam saku saya dan hanya mengeluarkan dompet itu sendiri jika situasinya mengharuskan itu.

Keuntungan lain memiliki dompet magnet termasuk kemampuan untuk menempelkannya ke sisi lemari baja di sebelah meja saya di kantor atau menempelkannya ke keranjang baja yang saya miliki di dekat pintu rumah. Selain itu, dompet berfungsi sebagai bentuk perlindungan saat meletakkan ponsel di permukaan yang keras, tanpa menjadi 'kotak'. Itu juga menghilang di telapak tangan saya ketika di telepon - itu ada, tetapi itu tidak benar-benar membuat telepon terasa lebih tebal.

Itu sempurna. Aku tidak tahu bagaimana aku hidup tanpanya.

iOS

Saya telah mencoba menjelaskan bahwa saya tidak menyukai iOS - hampir membencinya dengan penuh semangat. Itu tidak berarti saya tidak menikmati beberapa bagiannya. Jika keluhan saya tentang itu terdengar sepele, hal-hal yang saya sukai akan terasa lebih sepele, tetapi ini beberapa.

Airplay hanya bekerja. Saya tidak pernah bisa mentransmisikan sesuatu ke TV saya dari aplikasi apa pun dengan mudah di ponsel Android saya. Bisa jadi saya tidak pernah repot-repot mencarinya, tetapi bahkan itu sendiri merupakan kemenangan bagi implementasi Apple - sangat sederhana sehingga saya tidak perlu memikirkannya.

Tangkapan layar tidak harus disimpan - bayangkan itu! Kamu mengambil tangkapan layar, memotongnya, membubuhi keterangan, mengirimkannya ke mana pun Kamu akan mengirimnya dan menghapusnya, semuanya dari layar yang sama. Saya memiliki banyak tangkapan layar yang tidak berguna dari Android saya di masa lalu hanya duduk di server yang mengacaukan Foto Google saya - tetapi tidak lagi.

Google Chrome memiliki bilah navigasi di bagian bawah. Safari mungkin bagus dan semuanya, tetapi tidak disinkronkan dengan desktop saya, dan itu adalah fungsi penting bagi saya, jadi saya menggunakan Chrome. Hal baiknya adalah Google telah menyesuaikan versi iOS browsernya agar menyerupai Safari dan bilah navigasinya ada di bagian bawah. Ini adalah opsi eksperimental di menu bendera di Chrome untuk Android sesekali, tetapi yang diperlukan hanyalah pembaruan agar bendera dimatikan, atau dihapus seluruhnya (seperti yang disukai Google), dan itu masih hilang Android terakhir kali saya periksa. Saya sangat berharap mereka akan mengembalikannya karena, dari pengalaman saya di iOS, ini berfungsi dengan baik.

Kamera

Saya mengajukan ini dalam kategori 'tidak di sini, juga tidak di sana'. IPhone 13 Pro memiliki kamera yang sama dengan Pro Max, yang berperan penting untuk memungkinkan perasaan terbaik yang bisa Kamu dapatkan di generasi ini - paritas fitur kurang di Pro tahun lalu. Ini yang terbaik yang bisa Kamu dapatkan di iPhone ; namun, dan Android memiliki alternatif yang baik atau lebih baik, jadi kamera bukanlah argumen utama yang mendukung 13 Pro ketika saya mempertimbangkan untuk mendapatkannya. Itu sebaliknya - kamera bukan pemecah masalah, tidak seperti 12 Pro.

Secara alami, ini memiliki spesifikasinya sendiri, dan saya tidak selalu setuju dengan semua yang dilakukan Apple. Misalnya, saya akan mengambil mode Malam yang lebih agresif - jika tidak dalam status otomatis, setidaknya di ujung maksimum penggeser.

Juga, semua ini dengan gaya fotografi membuat saya gelisah sepanjang waktu. Apakah saya menggunakan yang benar? Mungkin saya menyukainya sekarang, tetapi bagaimana jika saya ingin mengubahnya nanti? Apakah saya akan lupa mengembalikannya ke posisi 'standar' setelah saya selesai menggunakannya? Apakah saya mengembalikannya ke posisi 'standar' terakhir kali saya menggunakannya? Haruskah saya memilih hanya satu gaya dan tetap menggunakannya?

Beberapa keanehan UI kecil juga mengganggu saya, seperti sedikit pergeseran jendela bidik saat Kamu membuka menu pengaturan cepat. Dan fakta bahwa pengaturan lain tidak ada di dalam aplikasi kamera itu sendiri, tetapi di menu pengaturan utama. Tapi saya rasa saya baru saja menerima bahwa iOS adalah iOS, dan hanya itu. Setidaknya mereka sekarang membiarkan Kamu menonaktifkan mode makro otomatis, yang beralih dari kamera utama ke kamera ultrawide saat Kamu terlalu dekat dengan subjek - yang merupakan sumber utama frustrasi pada awalnya.

Sebuah fitur yang diperkenalkan Apple dengan iOS 14, Back Tap, berarti saya dapat meluncurkan kamera tanpa input sentuh. Saya selalu menghargai ponsel yang dapat membuka kamera dengan, katakanlah, tekan dua kali pada tombol daya karena itu memungkinkan Kamu mengoperasikannya dengan sarung tangan dan meluncurkannya dari keadaan ponsel apa pun - terkunci, tidak terkunci, dalam aplikasi. Itulah yang terjadi dengan iPhone, dan Back Tap telah bekerja sangat andal untuk saya. Sekarang, kalau saja itu bisa berubah di antara kamera entah bagaimana.

Semua hal dipertimbangkan, saya menikmati menggunakan kamera, sedikit seperti yang sebenarnya saya lakukan - ketika tidak pergi ke suatu tempat, Kamu ditinggalkan dengan kucing Kamu sebagai subjek, dan Kamu hanya dapat mengambil begitu banyak gambar kucing Kamu.

Kesimpulan

Saya telah bolak-balik antara ponsel Android yang berbeda tahun ini dengan intensitas tertentu - kurang lebih seperti yang terjadi setelah Galaxy Note 10, tetapi 2021 sangat sulit. Meskipun saya menghabiskan sebagian besar waktu dengan Galaxy S21, itu tidak pernah terasa benar. Jadi dengan Android yang cukup berbeda di antara mereka untuk membuat saya kesal tetapi tidak cukup istimewa untuk membuat saya melihat kekurangan mereka, masuk akal untuk melakukan reboot total dan beralih ke iOS.

Artinya, beralih ke iPhone karena saya berpendapat bahwa iOS adalah alasan yang ketinggalan zaman dan terbelakang untuk OS seluler. Ada pilihan UI yang benar-benar bodoh yang terjebak di masa lalu dan menghalangi penggunaan sehari-hari, bahkan jika Kamu akhirnya terbiasa dengannya. Tapi itu adalah OS yang menyertai telepon, dan saya menerima yang buruk dengan yang baik.

IPhone 13 Pro sendiri adalah ponsel yang cukup hebat. Ini adalah ukuran yang tepat untuk saya, dan itu adalah penawaran paling premium dalam jejak itu. Daya tahan baterai yang luar biasa dan tampilan berkualitas tinggi juga mudah disukai, sementara FaceID dan bahkan takiknya praktis tidak membutuhkan waktu untuk membiasakan diri. Sementara itu, Dompet Magsafe telah menjadi gamechanger sejati untuk EDC saya.

Saya akan menjadi orang pertama yang mengakui bahwa sebagai staf GSMArena, kami memiliki hak istimewa dan bahkan dimanjakan jika Kamu mau. Bahkan ketika mengangkat telepon baru, Kamu sudah dapat mendengar pertanyaan di benak Kamu, "Tidak apa-apa, tetapi ke mana Kamu akan pergi setelah telepon ini tidak lagi membuat Kamu bergairah?" Saya hampir merasa terdorong untuk menulis bagian ini sebagai cara untuk menjelaskan bahwa, untuk sekali ini, saya senang di mana saya berada, hanya untuk bertemu dengan komentar seperti 'artikel seperti ini yang membuat Kamu mengevaluasi kembali pilihan Kamu, dan Kamu akan mengganti iPhone itu dalam waktu singkat." Tapi saya rasa saya tidak akan - tidak kali ini. Januari 2022 tampaknya akan berat pada pengumuman telepon baru, tetapi saya tidak melihat apa pun di cakrawala yang berpotensi mengubah pikiran saya. Sampai itu terjadi, tentu saja. Tetap disini!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up