Kekurangan Chip Global Belum Berakhir, Peringatkan IDC

Kekurangan chip global belum berakhir, dan pengeluaran TI, terutama di sektor konsumen, menunjukkan tanda-tanda resesi.

Ini menurut seorang analis senior di IDC, yang diwawancarai oleh CNBC “Squawk Box Asia” pada hari Selasa minggu ini.

Dunia telah berjuang untuk menghadapi kekurangan chip untuk sementara waktu, yang berdampak buruk pada industri tertentu seperti manufaktur mobil. Ini, ditambah dengan gangguan rantai pasokan besar yang disebabkan oleh pandemi virus Corona dan perang ilegal Rusia di Ukraina, telah menambah masalah.

Kekurangan chip

Berbicara kepada CNBC, direktur riset Asia-Pasifik International Data Corporation Vinay Gupta, memperingatkan bahwa kekurangan chip global belum berakhir, dan perang di Ukraina terus membebani pasokan suku cadang penting yang dibutuhkan.

“Pasokan semikonduktor tidak akan segera meningkat. Ada banyak bahan mentah, gas, yang dibutuhkan untuk produksi semikonduktor tersebut,” kata Gupta seperti dikutip.

Mengutip tantangan rantai pasokan karena perang Rusia di Ukraina, Gupta mengatakan kedua negara merebut sebagian besar pangsa pasar, dengan Rusia dan Ukraina menjadi pengekspor kripton terbesar – gas yang digunakan dalam produksi chip.

Ukraina juga dikenal sebagai pemasok Neon terkemuka di dunia, penting untuk proses pembuatan chip dan digunakan untuk laser, yang dikenal sebagai litografi, di mana mesin mengukir pola ke potongan-potongan kecil silikon

Memang, setengah dari pasokan Neon dunia dikatakan berasal dari Ukraina, dan pada bulan Maret dua pemasok neon utama Ukraina (Ingas dan Cryoin) menghentikan operasi mereka di tengah agresi Rusia yang tidak beralasan di negara tersebut.

Gas tersebut, produk sampingan dari pembuatan baja di Rusia, dilaporkan dimurnikan di Ukraina sebelum diekspor.

pembelanjaan TI

Gangguan rantai pasokan dan kenaikan biaya juga akan berarti "harga jual rata-rata perangkat akan naik dan vendor infrastruktur kemudian akan meneruskannya ke pelanggan," tambah Gupta dari IDC.

Dan Gupta juga menambahkan bahwa kenaikan inflasi dan ekspektasi pengetatan moneter lebih lanjut telah menyebabkan "perlambatan yang dipimpin konsumen."

“Belanja TI, terutama belanja TI konsumen, menunjukkan tanda-tanda resesi,” kata Gupta kepada CNBC.

Sementara pengeluaran untuk TI perusahaan – yang mencakup layanan perangkat lunak, cloud, dan layanan TI – masih bertahan, inflasi telah mendorong bisnis untuk "melindungi anggaran TI mereka saat ini".

Ditambah dengan kenaikan suku bunga di seluruh dunia, perlambatan ini “akan menggigit,” tambahnya.

“Tetapi harapannya adalah ini akan menjadi pelambatan yang dangkal, karena pemerintah dan bank sentral berusaha menyeimbangkan kenaikan inflasi dan … suku bunga,” tambah Gupta.

Kekhawatiran ekonomi

Peringatan dari Gupta IDC muncul di tengah tanda-tanda bahwa perusahaan teknologi mulai memperketat ikat pinggang fiskal mereka, di tengah kekhawatiran terhadap ekonomi global.

Awal pekan ini Bloomberg melaporkan bahwa Apple memperlambat perekrutan dan pengeluaran pada tahun 2023 untuk tim tertentu.

Sementara itu CEO Google Sundar Pichai minggu lalu dalam sebuah email kepada staf memperingatkan bahwa Alphabet berencana untuk memperlambat perekrutan dan mengkonsolidasikan investasi hingga tahun 2023.

Microsoft baru-baru ini mengkonfirmasi telah mulai memangkas kurang dari 1 persen pekerjaan sebagai bagian dari penyesuaian struktural, setelah memperingatkan manajemen divisi Windows dan Office pada bulan Mei untuk mengadopsi pendekatan yang lebih konservatif dalam mempekerjakan orang baru.

Platform Meta induk Facebook awal bulan ini mengurangi targetnya untuk menambah insinyur perangkat lunak tahun ini dari 10.000 menjadi sekitar 6.000 hingga 7.000.

Tesla sementara itu sudah merestrukturisasi operasinya dan sedang dalam proses memberhentikan 10.000 pekerjaan, setelah Elon Musk mengumumkan dia memiliki "perasaan yang sangat buruk" tentang ekonomi dan berencana untuk memangkas jumlah karyawan sebesar 10 persen dan "menghentikan sementara semua perekrutan di seluruh dunia."

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up