Kedaulatan Data Hybrid Cloud, Skala

Perusahaan perangkat lunak penyimpanan objek, file, dan cloud, Scacity, telah mencatat dampak peraturan kedaulatan data pada lingkungan cloud.

Perusahaan yang berbasis di San Francisco menerbitkan hasil survei pembuat keputusan TI di Prancis, Jerman, Inggris Raya, dan AS tentang strategi kedaulatan data mereka.

Ditemukan bahwa strategi kedaulatan data telah dianut oleh hampir semua pembuat keputusan TI di Eropa dan AS. Memang, 98 persen organisasi sudah memiliki kebijakan atau memiliki rencana untuk menerapkannya.

Kedaulatan data

Dan ini berdampak pada penggunaan cloud publik murni.

Untuk mencapai kedaulatan data, 49 persen pembuat keputusan TI menggunakan cloud hybrid atau penyedia layanan cloud regional sebagai alternatif dari cloud publik.

Scacity mencatat bahwa sejauh ini 137 dari 194 negara di dunia memiliki undang-undang perlindungan data dan privasi. Akibatnya, organisasi harus mematuhi panduan residensi data dan peraturan lokal yang diperlukan untuk pengumpulan dan pemrosesan data.

Menurut survei – yang dilakukan oleh firma riset pasar Vanson Bourne – sebagian besar organisasi di keempat negara memiliki peraturan atau kebijakan kedaulatan untuk menyimpan data mereka di lokasi tertentu (80 persen) atau memiliki rencana untuk melakukannya (18 persen ).

Kedaulatan data skala

Laporan tersebut mengungkapkan perbedaan minimal antara Prancis (di mana 81 persen responden memiliki kebijakan), Jerman (79 persen), Inggris (82 persen), dan AS (78 persen).

Hanya 2 persen responden di seluruh dunia mengatakan mereka tidak memiliki kebijakan kedaulatan, juga tidak berencana untuk menerapkannya.

Scacity mencatat bahwa teknologi cloud akan mendapat manfaat dari tren ini, dengan tim TI menggunakan sejumlah strategi penyimpanan data untuk mencapai kedaulatan. Di empat wilayah geografis, organisasi yang memiliki kebijakan atau rencana kedaulatan:

  • 40 persen terutama (akan) menyimpan data mereka di cloud publik yang besar, seperti penawaran regional oleh AWS, Azure, atau Google Cloud
  • 36 persen responden (akan) menerapkan solusi gabungan cloud lokal/publik, yaitu cloud hybrid
  • 13 persen (akan) menyimpan data mereka dengan penyedia layanan cloud regional
  • 11 persen (akan) menggunakan pusat data lokal.

Sementara beberapa penyedia cloud publik besar menawarkan opsi untuk menyimpan data di wilayah tertentu, ini tidak cocok untuk banyak organisasi yang memiliki data yang sangat sensitif, atau yang ingin menghindari penguncian vendor dan akses data yang tinggi atau biaya jalan keluar.

Awan hibrida

Penelitian menyimpulkan bahwa kedaulatan cloud hibrid muncul sebagai strategi yang layak untuk memenuhi peraturan kedaulatan data ini.

Memang, 36 persen responden memilih solusi yang menggabungkan cloud lokal atau pribadi dengan cloud publik. Scacity mencatat bahwa pendekatan cloud hybrid ini memberikan fleksibilitas dan kontrol untuk menyimpan data secara lokal untuk residensi dan kedaulatan data sambil memberikan kebebasan untuk memigrasikan data dengan mudah ke platform yang berbeda kapan saja.

Kedaulatan data skala

“Sangat menggembirakan melihat begitu banyak organisasi di AS dan Eropa yang menganggap serius kedaulatan data dan memiliki rencana, termasuk perubahan signifikan menuju strategi cloud hybrid,” kata Paul Speciale, kepala pemasaran di Skala.

“Hal ini tentunya dapat membantu organisasi mencegah cloud lock-in dan memberikan keamanan dalam menyimpan data secara lokal atau di beberapa lokasi,” kata Speciale. “Hasil yang sangat tinggi di AS bisa jadi karena meningkatnya kekhawatiran mengenai kekuatan China dalam pengembangan teknologi.”

Menelusuri penelitian untuk pembaca Inggris, temuan utama dari survei Skala di Inggris meliputi:

  • 82 persen responden Inggris telah mengadopsi kebijakan kedaulatan data, dan 13 persen memiliki rencana untuk melakukannya; 5 persen tidak berencana menerapkannya, dan kemungkinan besar berasal dari organisasi berukuran lebih kecil (1.000-2.999 karyawan)
  • Di Inggris, organisasi dari sektor TI, teknologi, dan telekomunikasi (92 persen), sektor layanan bisnis dan profesional (90 persen), dan sektor jasa keuangan (88 persen) kemungkinan besar sudah memiliki kebijakan.
  • Organisasi manufaktur secara signifikan berada di belakang rata-rata Inggris sebesar 82 persen, dengan 62 persen memiliki kebijakan, sementara 31 persen memiliki rencana untuk menerapkannya
  • Untuk menerapkan kebijakan kedaulatan data, 33 persen responden Inggris (akan) menggunakan layanan cloud publik besar, 42 persen cloud hybrid, 14 persen penyedia layanan regional, dan 12 persen pusat data lokal
  • Responden Inggris Raya dari organisasi yang lebih kecil (1.000-2.999 karyawan) dibandingkan dengan organisasi yang lebih besar (3.000+ karyawan) secara signifikan lebih cenderung memilih layanan cloud publik (45 persen vs 25 persen), dan cenderung tidak memilih cloud hybrid (32 vs 49 persen).
Kedaulatan data skala

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up