Internet Korea Utara Dimatikan Secara Offline

Internet Korea Utara untuk sementara dimatikan, menurut seorang peneliti keamanan siber Inggris.

Junade Ali memantau berbagai server web dan email Korea Utara yang berbeda, dan dia memberi tahu Reuters pada hari Kamis bahwa Internet negara Asia mengalami pemadaman terbesar dalam beberapa bulan, setelah gangguan layanan serupa pada bulan Januari disalahkan atas dugaan serangan dunia maya.

Seperti dugaan serangan pada bulan Januari, pemadaman Kamis dilaporkan terjadi di tengah peningkatan peluncuran rudal dan kegiatan militer lainnya oleh Korea Utara, yang dikutuk oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

Rudal balistik

Pada bulan Oktober Korea Utara meluncurkan rudal balistik antarbenua (ICBM) jenis baru yang diduga terbang di atas Jepang, memicu peringatan darurat di Jepang utara untuk berlindung di dalam ruangan.

Peluncuran tersebut tampaknya merupakan eskalasi yang disengaja oleh Korea Utara untuk menarik perhatian Tokyo dan Washington.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada saat itu mengatakan peluncuran itu "keterlaluan dan benar-benar tidak dapat ditoleransi", dan Jepang telah mengajukan protes langsung ke Pyongyang melalui Beijing.

Namun Korea Utara tidak berhenti di situ.

Pyongyang juga menembakkan 25 rudal dari berbagai jenis – termasuk yang mendarat di dekat perairan Korea Selatan.

Ini adalah pertama kalinya sejak pembagian semenanjung tahun 1945 senjata Korea Utara mendarat begitu dekat dengan Korea Selatan.

Ketika salah satu rudal Korea Utara itu terbang ke arah pulau Korea Selatan yang berpenduduk, itu memicu sirene serangan udara dan memaksa penduduk setempat untuk mengungsi.

Korea Selatan menanggapi dengan meluncurkan rudal udara-ke-permukaan yang dipandu dari jet tempur di atas perbatasan laut dengan Korea Utara.

pemadaman internet

Sekarang hampir sebulan setelah debu mengendap pada peluncuran rudal tersebut, Internet Korea Utara dilaporkan telah dimatikan untuk sementara waktu.

Menurut Reuters, akses internet sangat terbatas di Korea Utara dan tidak diketahui berapa banyak orang di sana yang memiliki akses langsung ke internet global, tetapi perkiraan umumnya menempatkan angka tersebut pada sebagian kecil – jauh di bawah 1 persen – dari populasi sekitar 25 juta.

Reuters mengutip peneliti dunia maya Junade Ali yang mengatakan bahwa setidaknya dua gelombang pemadaman melanda internet negara yang terisolasi selama sekitar 2,5 jam, memuncak dengan lonjakan tekanan jaringan yang membuat seluruh internet Korea Utara tidak dapat dijangkau.

“Ini tidak seperti satu server web yang offline,” kata Ali, mengutip catatan pemantauan yang dia bagikan dengan Reuters. “Tekanan jaringan sangat besar sehingga server Domain Name System (DNS) mereka telah dibuat offline dan akhirnya router utama memungkinkan lalu lintas masuk dan keluar negara sepenuhnya.”

"Dari pengalaman saya dan apa yang saya lihat sebelumnya dari memantau jaringan mereka, saya akan terkejut jika ini bukan serangan," kata Ali.

Situs web Kementerian Luar Negeri Korea Utara dan Naenara, yang merupakan portal resmi untuk pemerintah Korea Utara, tampaknya melihat dampak dari serangan yang diduga, sebelum menjadi begitu hebat sehingga seluruh internet dimatikan, kata Ali dikutip oleh Reuters. .

Situs web utama lainnya yang terpengaruh termasuk maskapai penerbangan nasional Air Koryo dan server email internal utama.

Internet Korea Utara telah dimatikan sebelumnya.

Pada tahun 2015 AS mengakui bahwa pemadaman internet di Korea Utara adalah sebagai balas dendam atas peretasan Sony Pictures Entertainment yang sebelumnya menghancurkan negara itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up