Intel, Chip E2000 Pusat Data Google

Google Cloud dan Intel telah mengungkapkan chip pusat data mereka yang disebut E2000, yang dirancang bersama oleh kedua perusahaan.

Intel diumumkan pengembangan pada hari Selasa menyebutnya "tonggak penting dalam memberikan platform yang dapat diprogram end-to-end."

Google Cloud rupanya telah menerapkan seri mesin C3 barunya, yang menampilkan prosesor Intel Xeon dalam pratinjau pribadi dan meluncurkan unit pemrosesan infrastruktur Intel E2000 (nama kode Mount Evans), yang dirancang bersama oleh Google dan Intel.

GAMBAR: Unit pemrosesan infrastruktur yang dapat diprogram menawarkan peningkatan keamanan kepada mitra dan pelanggan Intel, pengurangan biaya overhead, dan peluang untuk membebaskan kinerja CPU. (Kredit: Perusahaan Intel)

Chip E2000

Intel mengklaim bahwa berkat pendekatan arsitekturalnya yang unik, “instance mesin C3 memberikan peningkatan kinerja yang kuat hingga 20 persen dibandingkan instans C2 generasi sebelumnya, memungkinkan komputasi performa tinggi dan beban kerja intensif data.”

Dikatakan bahwa mesin Google Cloud C3 juga membuka jalan untuk masa depan di mana unit pemrosesan infrastruktur (IPU) diintegrasikan ke dalam pusat data, mempercepat infrastruktur cloud, dan memaksimalkan kinerja.

“Kami senang telah merancang unit pemrosesan infrastruktur ASIC pertama dengan Google Cloud, yang kini telah diluncurkan dalam seri mesin C3 baru,” kata Nick McKeown, VP senior Intel, Intel Fellow dan manajer umum Grup Jaringan dan Edge.

“Yang pertama dari jenisnya di cloud publik mana pun, VM C3 akan menjalankan beban kerja pada prosesor Intel Xeon Scalable Generasi ke-4 sementara mereka membebaskan pemrosesan paket yang dapat diprogram ke IPU secara aman dengan kecepatan baris 200 gigabit per detik,” tambah McKeown.

“Kolaborasi Intel dan Google ini memungkinkan pelanggan melalui infrastruktur yang lebih aman, fleksibel, dan berperforma baik,” kata McKeown.

Google Cloud telah merincinya Seri mesin C3 di sini.

Perkembangan chip

Ini bukan pertama kalinya Google meminjamkan keahliannya pada desain chip.

Google secara historis terkenal sangat tertutup ketika membahas teknologi yang digunakannya dan bahkan desain pusat datanya.

Tetapi perusahaan telah lama bereksperimen dengan chipnya sendiri.

Pada tahun 2013 misalnya dilaporkan sedang mempertimbangkan untuk mengembangkan rangkaian mikroprosesor servernya sendiri, dan bahkan memperdebatkan kemungkinan pengembangan chip smartphone.

Dan pada tahun 2016 Google mengungkapkan bahwa mereka sedang membuat chipnya sendiri, yang dirancang khusus untuk pembelajaran mesin atau kecerdasan buatan (AI).

Kemudian pada Agustus 2017 detail mulai muncul dari chip keamanan Google (Titan) untuk Google Cloud Platform (GCP), yang sebagian besar merupakan perangkat perlindungan perangkat keras.

Pada Juli 2022 Google Cloud mengumumkan VM (mesin virtual) berbasis ARM pertamanya yang menggunakan chip dari perusahaan chip server AS, Ampere Computing.

Google pada saat itu mengatakan beberapa pelanggan mencari opsi arsitektur ARM untuk memberikan kinerja yang sangat baik per efisiensi watt.

Baik AWS dan Azure sudah menawarkan VM berbasis ARM.

Tetapi baru-baru ini Departemen Perdagangan AS dan Google pada bulan September tahun ini mencapai kesepakatan penelitian dan pengembangan kerja sama, untuk menghasilkan chip yang dapat digunakan oleh para peneliti dan pemula untuk mengembangkan perangkat nanoteknologi dan semikonduktor baru.

Google pada dasarnya akan membiayai biaya awal untuk menyiapkan produksi dan akan mensubsidi proses produksi pertama chip tersebut, yang akan diproduksi oleh SkyWater Technology di pabrik pengecoran semikonduktor Bloomington, Minnesota.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up