Intel 'Bermain Politik' Di Atas Pabrik Chip Ohio

Keputusan Intel untuk menunda pembangunan pabrik chip di Ohio mendapat reaksi dari gubernur Republik di negara bagian AS tersebut.

Itu kembali pada bulan Januari tahun ini ketika Intel mengumumkan akan membangun kompleks manufaktur silikon terbesar di dunia di dekat Dayton, Ohio.

Intel memperkirakan pembangunan fasilitas tersebut akan menelan biaya hingga $100 miliar (£73 miliar) selama sepuluh tahun, dan investasi awal sebesar $20 miliar.

Pabrik manufaktur yang diusulkan Intel di Ohio. Kredit gambar: Intel

Penundaan pabrik Ohio

Tapi bulan lalu Intel mengisyaratkan bahwa pabrik chip Ohio dapat ditunda, atau bahkan diskalakan kembali, karena pembuat chip tersebut menunggu Kongres AS untuk memutuskan Undang-Undang Chip AS.

Intel membatalkan upacara peletakan batu pertama 22 Juli di situs Ohio.

Undang-Undang Keripik AS telah disetujui oleh Senat AS pada bulan Maret tahun ini, tetapi belum ditandatangani menjadi undang-undang.

The Chips Act menyisihkan $52 miliar untuk secara signifikan meningkatkan produksi dan penelitian semikonduktor Amerika selama lima tahun.

Berdasarkan CNBCPemimpin Minoritas Senator Mitch McConnell baru-baru ini mengancam hambatan baru untuk pengesahan Chips Act.

Dan publikasi yang sama melaporkan wawancara eksklusifnya dengan Gubernur Ohio Mike DeWine, yang mengatakan penundaan Intel untuk pabrik chip adalah tentang mendapatkan 'pengaruh' dengan Kongres AS.

Meskipun demikian, Gubernur DeWine masih memiliki harapan besar bahwa Intel akan melanjutkan pabrik tersebut.

“Saya benar-benar percaya bahwa ini adalah waktu Midwest. Saya percaya ini saatnya Ohio, ”kata laporan DeWine.

“Gagasan untuk menunda pengumuman seremonial, ini menyebalkan,” kata CEO Intel Patrick Gelsinger kepada Sara Eisen dari CNBC saat tampil di Aspen Ideas Festival hari Rabu.

Tapi Gelsinger mengatakan tanpa undang-undang – dan bantuan – tidak masuk akal untuk bergerak maju.

“Ini adalah sinyal besar bagi industri, komunitas teknologi, dan dunia bahwa AS serius membangun industri ini di tanah Amerika,” kata Gelsinger.

Taktik negosiasi?

Tetapi DeWine dari Ohio dilaporkan menyarankan penundaan itu adalah taktik negosiasi oleh Intel untuk meloloskan undang-undang tersebut.

"Saya tidak berpikir mereka ingin berada dalam posisi di mana mereka akan berkata kepada Kongres, kami sedang melakukan terobosan, dan Kongres masih belum meloloskan Chips Act," katanya. "Saya pikir ini mungkin sedikit pengaruh atau sedikit, hei, mari kita perhatikan ini."

DeWine dilaporkan mengatakan dia telah menerima jaminan dari mantan rekannya di kedua sisi lorong bahwa undang-undang tersebut akan segera disahkan.

Dan dia mengatakan Intel selalu memberi tahu pejabat negara bahwa ruang lingkup proyek bergantung pada pendanaan Chips Act.

DeWine mengatakan Intel memberi tahu timnya bahwa pendanaan Chips Act akan menjadi perbedaan antara proyek senilai $20 miliar yang dibangun selama beberapa tahun, dan investasi $80-100 miliar "dalam waktu yang relatif singkat".

“Tetapi mereka juga berkata, 'Lihat, jika kami tidak memiliki Chips Act, kami tidak dapat melakukannya. Kami datang ke Ohio, tetapi kami tidak akan bergerak secepat itu.'”

investasi Eropa?

Gelsinger dari Intel sementara itu mengkonfirmasi bahwa raksasa chip itu masih berkomitmen untuk Ohio, tetapi dia mengatakan ruang lingkup proyek tergantung pada apakah undang-undang itu disahkan.

“Ketika kami melakukan pengumuman, kami mengatakan kami akan menjadi lambat dan kecil, atau kami akan menjadi besar dan berani,” katanya dilaporkan.

Di Aspen, Gelsinger mengindikasikan lebih banyak investasi dapat dialihkan ke Eropa jika Undang-Undang Keripik AS tidak disahkan, yang akan menjadi musik di telinga Uni Eropa.

Salah satu batu sandungan potensial bagi Intel di Ohio, terutama bagi anggota staf wanitanya, adalah fakta bahwa negara bagian AS ini memiliki larangan ketat terhadap aborsi setelah enam minggu kehamilan, yang ditandatangani menjadi undang-undang oleh Gubernur DeWine pada tahun 2019.

Dengan keputusan Mahkamah Agung baru-baru ini yang secara kontroversial membatalkan Roe vs. Wade, larangan aborsi di Ohio kini berlaku.

Menurut CNBC, Intel menolak mengomentari undang-undang tersebut, kecuali untuk menegaskan kembali komitmennya untuk membayar perjalanan ke luar negara bagi karyawan yang membutuhkan perawatan reproduksi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up