Inggris Membela Ukraina Cyberattacks | Berita Teknologi Inggris Silikon

Pemerintah Inggris telah secara resmi mengakui bahwa mereka telah secara aktif membantu Ukraina melindungi infrastruktur nasionalnya yang penting dari serangan dunia maya Rusia.

Pemerintah dikonfirmasi 'Program Cyber ​​​​Ukraina' Inggris telah beroperasi dalam kemitraan dengan industri, dan bertujuan untuk mencegah "aktor jahat Rusia mengakses jaringan vital dan memberikan kemampuan forensik kepada otoritas Ukraina."

Program Inggris senilai £6,35 juta “dimobilisasi tak lama setelah invasi Putin pada bulan Februari untuk melindungi dari peningkatan serangan dunia maya Rusia. Program tersebut belum dipublikasikan hingga sekarang untuk melindungi keamanan operasionalnya,” katanya.

Dalam gambar dari video yang disediakan oleh Kantor Pers Kepresidenan Ukraina dan diposting di Facebook Selasa pagi, 15 Maret 2022, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy berbicara di Kyiv, Ukraina. (AP kredit)

Perlindungan dunia maya Inggris

Bantuan dunia maya Inggris diungkapkan oleh Menteri Luar Negeri James Cleverly, yang mengonfirmasi bahwa Inggris juga telah “memanfaatkan keahlian penyedia keamanan dunia maya terkemuka dunia.”

Sampai saat ini, Program Siber Ukraina Inggris Raya memiliki:

  • Memberikan dukungan respons insiden kepada entitas Pemerintah Ukraina, melindungi mereka dari serangan dunia maya yang merusak, termasuk malware seperti Industroyer2. Ini mencegah aktor jahat mengakses informasi penting yang relevan dengan upaya perang.
  • Akses penyerang terbatas ke jaringan vital dan mendukung Ukraina untuk memperkuat infrastruktur penting mereka terhadap serangan di masa depan.
  • Menghadirkan perangkat keras dan perangkat lunak keamanan dunia maya garis depan termasuk: firewall untuk mencegah serangan terjadi; Perlindungan DDoS untuk memastikan warga negara Ukraina dapat terus mengakses informasi penting; dan kemampuan forensik untuk memungkinkan analis Ukraina memahami sepenuhnya kompromi sistem.

“Serangan Rusia terhadap Ukraina tidak terbatas pada invasi daratnya yang mengerikan. Itu juga terus-menerus berusaha untuk menyerang dunia maya Ukraina, mengancam informasi, layanan, dan infrastruktur penting,” kata James Cleverly.

“Dukungan Inggris untuk Ukraina tidak terbatas pada bantuan militer – kami memanfaatkan keahlian terkemuka Inggris di dunia untuk mendukung pertahanan dunia maya Ukraina,” kata Menteri Luar Negeri. Bersama-sama, kami akan memastikan bahwa Kremlin dikalahkan di setiap bidang: di darat, di udara, dan di dunia maya.”

NCSC bangga telah berperan dalam mendukung para pembela dunia maya Ukraina,” tambah Lindy Cameron, CEO Pusat Keamanan Siber Nasional. “Mereka telah memasang pertahanan yang mengesankan melawan agresi Rusia di dunia maya, seperti yang telah mereka lakukan di medan perang fisik.”

Ancaman tetap nyata dan paket dukungan Inggris tidak diragukan lagi memperkuat pertahanan Ukraina lebih lanjut, kata Cameron.

agresi Rusia

Inggris mengatakan tempo serangan dunia maya Rusia terhadap Ukraina telah meningkat secara signifikan setelah invasi ilegalnya pada Februari 2022, karena berusaha merusak kedaulatan Ukraina dan keuntungan strategis dalam perang.

Inggris juga menyoroti sejarah panjang permusuhan dan aktivitas destabilisasi Rusia terhadap Ukraina, yang meliputi:

Operasi ofensif

Pengakuan Inggris membantu Ukraina di dunia maya, muncul setelah pemerintah AS pada Juni tahun ini mengakui bahwa peretas militer Amerika telah melakukan 'serangkaian operasi' untuk mendukung Ukraina.

Seorang Jenderal senior AS (kepala Komando Siber AS Jenderal Paul Nakasone), mengatakan bahwa peretas militer AS telah melakukan operasi ofensif untuk mendukung Ukraina.

“Kami telah melakukan serangkaian operasi di seluruh spektrum; ofensif, defensif, [and] operasi informasi,” kata Jenderal Nakasone kepada Sky News.

Jenderal menolak untuk menjelaskan operasi tersebut.

Sebelum invasinya, Rusia terlibat dalam praktik biasa perang hibrida atau asimetris, dan meluncurkan bermacam-macam serangan dunia maya untuk mengacaukan komunikasi dan menyebarkan kebingungan saat pasukannya menginvasi wilayah tersebut.

Tapi begitulah kemarahan global atas agresi terbuka Rusia, sehingga kelompok peretas seperti Anonymous melawan dan melakukan banyak serangan dunia maya terhadap target Rusia, termasuk saluran TV negara Rusia.

Dan Jenderal Nakasone mengkonfirmasi kesimpulan Microsoft pada bulan April tahun ini, bahwa serangan dunia maya Rusia terhadap Ukraina jauh lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya.

Jenderal Nakasone tidak setuju dengan beberapa komentator yang menyarankan operasi dunia maya Rusia melawan Ukraina telah dibesar-besarkan, dan dia memuji pemerintah dan pembela Kyiv atas ketangguhan mereka.

Spesialis keamanan siber yang berbasis di Slovakia ESET dan Tim Tanggap Darurat Komputer Ukraina (CERT-UA) mengonfirmasi pada bulan April bahwa peretas militer Rusia dari GRU telah mencoba dan gagal untuk menyerang (siber) infrastruktur energi Ukraina.

Pada bulan Mei, pejabat intelijen AS dan Inggris mengonfirmasi bahwa Rusia bertanggung jawab atas serangan dunia maya pada sistem komunikasi Viasat yang berbasis di AS, yang dimulai satu jam sebelum Rusia menginvasi Ukraina secara ilegal pada 24 Februari 2022.

posisi AS/Inggris

Setelah peretas yang terkait dengan Rusia melakukan sejumlah serangan dunia maya profil tinggi terhadap target AS dalam beberapa tahun terakhir, Presiden Joe Biden mengangkat masalah serangan dunia maya dengan Vladimir Putin pada Juni 2021, dan memperingatkannya bahwa infrastruktur penting AS tertentu harus "terlarang" untuk serangan dunia maya .

Memang, Presiden Biden memperingatkan Putin tentang 'pembalasan' dan 'tanggapan agresif' jika Rusia menyerang daftar 16 industri 'kritis' di Amerika.

Kemudian pada Juli 2021, Presiden Biden menggarisbawahi betapa seriusnya serangan siber yang dilakukan AS, ketika dia mengakui serangan itu dapat menyebabkan 'perang penembakan yang nyata' dengan 'kekuatan besar'.

Sejak 2011, Amerika Serikat mengatakan berhak untuk membalas dengan kekuatan militer terhadap serangan dunia maya dari negara yang bermusuhan.

Pada bulan Mei tahun ini, Jaksa Agung Inggris saat itu Suella Braverman (sekarang Menteri Dalam Negeri) mengonfirmasi bahwa Inggris dapat secara legal meluncurkan serangan dunia maya terhadap negara-negara yang bermusuhan.

Itu terjadi setelah pemerintah Inggris mengkonfirmasi pada April 2018 bahwa mereka telah melakukan serangan dunia maya terhadap kelompok teroris ISIL atau Negara Islam.

Dan pada Oktober 2021 Inggris mengungkapkan markas besar National Cyber ​​​​Force (NCF) di Samlesbury, Lancashire.

NCF menggabungkan personel dari badan intelijen, dunia maya dan keamanan GCHQ, Kementerian Pertahanan, Secret Intelligence Service (MI6) dan Defense Science and Technology Laboratory (DSTL), di bawah satu komando terpadu untuk pertama kalinya.

Tugasnya adalah melakukan operasi siber yang ofensif, yang “dapat mengganggu aktivitas negara yang bermusuhan, teroris dan penjahat yang mengancam keamanan nasional Inggris – mulai dari melawan plot teror hingga melakukan operasi militer.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up