IBM Menutup Operasi Rusia, Memberhentikan Staf

IBM telah memberi tahu tenaga kerjanya di Rusia bahwa mereka sedang melakukan “penghentian bisnisnya secara teratur di Rusia, dan telah mulai memberhentikan staf lokal.

Big Blue pada bulan Maret menangguhkan semua operasinya di Rusia, begitu pula Microsoft, Oracle, dan SAP. Sejak itu, banyak perusahaan teknologi, seperti SAP dan lainnya, menutup sepenuhnya operasi Rusia mereka.

IBM sampai sekarang terus menangguhkan operasinya, dan masih mempekerjakan staf Rusia di sana, berjumlah lebih dari 1.000 pekerja menurut data LinkedIn.

Keluar Rusia

Tetapi tulisan itu tertahan untuk tenaga kerja IBM Rusia, setelah CEO Arvind Krishna pada Mei mengatakan dia tidak yakin berapa lama perusahaan dapat terus membayar staf di Rusia, karena meningkatnya sanksi terhadap negara paria.

Sekarang Reuters memperoleh surat dari Arvind Krishna dikirim ke staf IBM Rusia minggu lalu, yang menyebut sanksi sebagai salah satu alasan utama keputusan untuk keluar dari Rusia.

Dia menegaskan bahwa IBM mengakhiri semua pekerjaan di negara itu dan telah mulai memberhentikan staf.

“Karena konsekuensi perang terus meningkat dan ketidakpastian tentang konsekuensi jangka panjangnya tumbuh, kami sekarang telah membuat keputusan untuk melakukan penghentian bisnis IBM secara tertib di Rusia,” tulis Krishna kepada karyawan.

“Rekan-rekan kami di Rusia, bukan karena kesalahan mereka sendiri, mengalami tekanan dan ketidakpastian selama berbulan-bulan… Saya ingin meyakinkan mereka bahwa IBM akan terus mendukung mereka dan mengambil semua langkah yang wajar untuk memberikan dukungan dan membuat transisi mereka teratur mungkin. ,” tulis Krisna.

Seorang juru bicara IBM mengatakan kepada Reuters bahwa ada beberapa ratus karyawan di Rusia.

Biru Besar juga memiliki kantor di Moskowyang kemungkinan sekarang ditutup secara permanen.

Hingga Rabu sore, the situs web khusus IBM Rusia tidak lagi tersedia.

pintu keluar lainnya

Invasi Rusia ke Ukraina telah membawa kecaman di seluruh dunia dan beberapa sanksi paling berat dan luas yang pernah ada, yang mencakup sebagian besar industri teknologi.

IBM bukan satu-satunya perusahaan teknologi yang benar-benar keluar dari Rusia.

Nokia telah menangguhkan bisnisnya di negara itu tanpa batas waktu, dan ada laporan bahwa Microsoft membuat 'pemotongan substansial untuk bisnisnya di Rusia'.

Raksasa komputer HP, yang pada bulan Februari telah menangguhkan operasi dan pengirimannya ke Rusia, minggu lalu mengumumkan selama panggilan pendapatan triwulanannya bahwa ia akan menghentikan semua operasinya di Rusia.

“Mempertimbangkan lingkungan saat ini dan prospek jangka panjang untuk Rusia, kami telah memutuskan untuk menghentikan aktivitas kami di Rusia dan telah memulai proses untuk sepenuhnya menghentikan operasi kami di sana.”

Sebuah pernyataan dari HP mengatakan perusahaan mempekerjakan sekitar 200 orang di Rusia dan bahwa perusahaan "berkomitmen untuk mendukung mereka selama proses ini".

"Kami ... memikirkan orang-orang Ukraina," kata CEO Enrique Lores. “Lebih dari tiga bulan berperang dengan Rusia, kehancuran dan penderitaan di seluruh Ukraina sulit untuk dipahami… kami terus memobilisasi sumber daya untuk mendukung (rakyat Ukraina).”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up