Google Memutar Proyek Telekomunikasi Aalyria

Alphabet telah meluncurkan proyek telekomunikasi berkecepatan tinggi rahasianya yang disebut Aalyria, yang pada hari Selasa meluncurkan dirinya sebagai perusahaan independen.

Alphabet mengatakan bahwa awal tahun ini saya mentransfer teknologi, IP, paten, ruang kantor, dan aset lainnya selama hampir satu dekade ke Aalyria.

Termasuk dalam transfer ini adalah sisa-sisa Project Loon, proyek Google dan Alfabet terkenal yang berupaya menghadirkan konektivitas Internet berkecepatan tinggi ke lokasi terpencil melalui penggunaan balon cuaca di ketinggian.

spin-off Aalyria

Dalam pengumuman tentang spin-off, Aalyria mengatakan memiliki "misi untuk mengatur dan mengelola jaringan komunikasi yang sangat cepat, sangat aman, dan sangat kompleks yang menjangkau darat, laut, udara, dan luar angkasa."

Ia berharap untuk mencapai ini melalui jaringan canggih dan teknologi komunikasi laser Aalyria yang “mampu mengatur dan mengelola jaringan paling kompleks di dunia, dan memperluasnya ke tempat-tempat di mana tidak ada infrastruktur konektivitas – pada skala dan kecepatan yang jauh lebih besar daripada apa pun yang ada saat ini.”

Dapat dipahami bahwa Aalyria menggunakan teknologi laser cahaya, yang disebutnya "Tightbeam," dan yang diklaim dapat menjaga data "utuh melalui atmosfer dan cuaca dan menawarkan konektivitas di mana tidak ada infrastruktur pendukung."

Perusahaan baru akan mengkomersialkan teknologi ini dengan mitra sektor swasta dan pemerintah.

Memang, mereka telah mendapatkan kontrak awal senilai $8 juta dengan Defense Innovation Unit (DIU) untuk membantu mengembangkan konektivitas internet yang aman di seluruh domain ruang angkasa untuk pelanggan sektor swasta dan publik.

Proyek luar angkasa

CNBC melaporkan bahwa Aalyria memulai kehidupannya sebagai proyek rahasia dengan nama sandi “Minkowski” di dalam Google, dan bahwa platform perangkat lunak Aalyria telah digunakan di berbagai proyek jaringan kedirgantaraan untuk Google (yaitu Project Loon).

Dilaporkan bahwa pembuatan Aalyria terjadi ketika induk Google, Alphabet, berurusan dengan perlambatan dalam pengeluaran iklan, dan berusaha untuk memajukan atau menghentikan proyek eksperimental.

Itu sebagian berarti mencari pendanaan eksternal untuk beberapa proyek yang telah diinkubasi selama bertahun-tahun, CNBC melaporkan.

Itu menunjuk pada bisnis seperti perusahaan ilmu hayati Verily dan pembuat mobil self-driving Waymo telah mengumpulkan uang dari investor luar, sementara Alphabet telah menutup inisiatif seperti Makani, yang membangun layang-layang pembangkit listrik, dan bisnis balon berseri-seri internet Loon.

Perusahaan baru tersebut akan dipimpin oleh CEO Chris Taylor, seorang pakar keamanan nasional yang telah memimpin perusahaan lain yang pernah bekerja sama dengan pemerintah AS.

Dewan penasihat Aalyria mencakup sejumlah mantan karyawan dan eksekutif Google terkenal serta Vint Cerf, kepala penginjil internet Google yang dikenal sebagai salah satu bapak web.

Google tampaknya akan mempertahankan saham minoritas di Aalyria, tetapi menolak untuk mengatakan berapa banyak yang dimilikinya dan berapa banyak dana dari luar yang telah dikumpulkan perusahaan.

Proyek Loon

Harus diingat bahwa Alphabet telah menutup proyek moonshot-nya, yang dikenal sebagai Project Loon, pada Januari 2021.

Project Loon telah dikembangkan oleh Google sejak 2011, dengan tujuan memancarkan koneksi internet berkecepatan tinggi ke wilayah besar yang belum terhubung melalui balon di atmosfer bagian atas.

Namun setelah sembilan tahun, Google mengonfirmasi telah menutup proyek moonshot, meskipun akhirnya mendapat persetujuan dari pemerintah Kenya pada Juli 2020 untuk menyediakan konektivitas 4G ke daerah pedesaan yang luas di Kenya.

Pada Mei 2020, divisi Loon juga menandatangani kesepakatan dengan operator seluler Afrika Selatan Vodacom untuk mengirimkan internet berkecepatan tinggi ke dua provinsi pedesaan di Mozambik dari atmosfer atas.

Proyek itu kemudian disimpan.

Sebelumnya, Project Loon digunakan oleh operator telekomunikasi Amerika untuk menyediakan konektivitas ke lebih dari 250.000 orang di Puerto Rico setelah badai pada tahun 2017.

Project Loon juga digunakan untuk memulihkan Internet di Peru setelah gempa di sana pada tahun 2017 dan juga telah diuji di negara-negara seperti Sri Lanka dan Indonesia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up