Google Cloud Mengadopsi Chip berbasis ARM

Google Cloud Alphabet telah mengumumkan yang pertama VM berbasis ARM (mesin virtual) menggunakan chip dari perusahaan chip server AS Ampere Computing.

Google Cloud di a posting blog mengungkapkan bahwa beberapa pelanggan mencari opsi berarsitektur ARM untuk memberikan kinerja yang sangat baik per efisiensi watt.

“Di Google Cloud, kami juga senang menggunakan chip ARM untuk beban kerja cloud-native skala besar generasi berikutnya,” tulis manajer produk Subra Chandramouli dan Jamie Kinney.

ARM Google Cloud

Kedua eksekutif tersebut menunjukkan bahwa pada tahun 2021 Google Cloud telah menambahkan Tau VM ke Compute Engine.

“Hari ini kami sangat senang mengumumkan rilis Pratinjau dari keluarga VM pertama kami berdasarkan arsitektur Arm, Tau T2A,” tulis mereka. “Didukung oleh prosesor berbasis Ampere Altra ARM, T2A VM memberikan kinerja single-threaded yang luar biasa dengan harga yang menarik.”

Ampere Computing telah menjadi partner utama untuk Google Cloud dan menghadirkan VM ini.

“VM Tau T2A hadir dalam beberapa bentuk VM yang telah ditentukan sebelumnya, dengan hingga 48 vCPU per VM, dan memori 4 GB per vCPU,” tulis mereka. “Mereka menawarkan bandwidth jaringan hingga 32 Gbps dan berbagai opsi penyimpanan yang terhubung ke jaringan, membuat VM Tau T2A cocok untuk beban kerja berskala besar termasuk server web, layanan mikro terkontainer, pemrosesan pencatatan data, transcoding media, dan aplikasi Java.”

Artinya, pelanggan dan developer Google Cloud sekarang memiliki opsi untuk memilih VM Google Cloud berbasis ARM untuk menguji, mengembangkan, dan menjalankan beban kerja mereka pada arsitektur yang optimal untuk beban kerja mereka.

Baik AWS dan Azure sudah menawarkan VM berbasis ARM.

“Prosesor Ampere Altra Cloud Native dirancang dari bawah ke atas untuk memenuhi tuntutan aplikasi cloud modern,” kata Jeff Wittich, chief product officer di Ampere Computing.

“Kolaborasi erat kami dengan Google Cloud telah menghasilkan peluncuran instans Tau T2A baru yang dioptimalkan dengan kinerja harga, yang memungkinkan penerapan skala besar yang menuntut diterapkan dengan cepat dan efisien.”

Selain VM berbasis ARM yang ditambahkan sebagai bagian dari Google Cloud Compute Engine, Google sekarang juga mendukungnya sebagai bagian dari Google Kubernetes Engine.

“Mulai hari ini, pelanggan GKE dapat menjalankan beban kerja terkontainerisasi mereka menggunakan arsitektur ARM di T2A,” tulis kedua eksekutif Google Cloud tersebut. “ARM node hadir dengan fitur utama GKE, termasuk kemampuan untuk berjalan dalam mode GKE Autopilot untuk pengalaman hands-off.”

AMD, kompetisi Intel

Langkah ARM oleh Google Cloud akan diawasi dengan ketat di Intel dan Advanced Micro Devices (AMD), setelah ARM pada tahun 2018 mulai menawarkan teknologi untuk chip yang digunakan di pusat data – benteng tradisional AMD dan Intel.

Pada Desember 2020 dilaporkan bahwa Microsoft sedang merancang sendiri prosesor berbasis ARM untuk digunakan di server Azure-nya.

Setahun kemudian Samsung juga dilaporkan menyiapkan chip server berbasis ARM berdaya rendah.

Sekarang teknologi ARM digunakan di pusat data di seluruh dunia, termasuk AWS, Azure, dan Oracle, dan masih banyak lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up