Ericsson Memberikan Dukungan Rusia | Berita Teknologi Inggris Silikon

Ericsson telah mengakui bahwa mereka masih menawarkan beberapa layanan ke Rusia, sebagai tanggapan atas media Swedia yang melaporkan telah melanjutkan ekspornya.

Raksasa telekomunikasi Swedia itu mengatakan pada Jumat bahwa pihaknya hanya menyediakan peranti lunak dan dukungan teknis kepada klien Rusia dan belum menjual peralatan telekomunikasi apa pun kepada operator seluler di sana sejak perang Ukraina dimulai. Reuters melaporkan.

Perlu dicatat bahwa pada awal April Ericsson mengatakan telah menangguhkan semua pengiriman ke pelanggan di Rusia, dan akan menangguhkan bisnisnya yang terpengaruh dengan pelanggan di Rusia tanpa batas waktu.

Kantor pusat Ericsson di Swedia. Ericsson

Penarikan Rusia

Langkah itu mengikuti pembuat peralatan telekomunikasi pesaingnya, Nokia, yang mengatakan akan sepenuhnya menarik diri dari pasar Rusia sebelum akhir 2022.

Namun Nokia sejak itu mengakui bahwa mereka membatasi pemeliharaan jaringan penting untuk memenuhi kewajiban kontrak dan kemanusiaannya

Pada bulan Agustus Ericsson menindaklanjuti pengumuman bulan April, ketika dikatakan akan keluar dari negara itu dalam beberapa bulan mendatang. Itu mencatat biaya 900 juta mahkota Swedia ($ 81 juta) dan membuat 400 staf diberhentikan di negara itu karena menghentikan operasinya di sana.

Media Rusia melaporkan pada saat itu bahwa beberapa staf pendukung Ericsson akan pindah ke perusahaan baru yang akan didirikan oleh manajer puncak di Rusia.

Tetapi sekarang media Swedia melaporkan minggu ini bahwa Ericsson melanjutkan ekspor ke Rusia, tetapi perusahaan tersebut membantah mengekspor perangkat keras apa pun, sambil mengakui bahwa perangkat lunak dan dukungan teknis sedang berlangsung.

Sveriges Radio Ekot melaporkan bahwa Ericsson telah mengajukan 12 izin untuk pembebasan sanksi dari Inspektorat Produk Strategis Swedia – dan diberikan tujuh.

Daftar sanksi oleh otoritas Swedia mencakup perangkat lunak dan teknologi yang terkait dengan telekomunikasi. Itu tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Ericsson mengatakan izin itu untuk perangkat lunak dan bantuan teknis.

Layanan dukungan

Menyusul pengakuan tersebut, saham perusahaan turun 4,6 persen pada perdagangan pagi, Reuters melaporkan.

"Sesuai dengan sanksi, kami menyediakan perangkat lunak dan bantuan teknis untuk produk-produk yang telah kami kirim sebelum invasi sehingga memungkinkan untuk menarik sementara memenuhi kewajiban kontrak," kata seorang juru bicara yang dikutip oleh Reuters.

“Ketika sanksi diumumkan, kami menghentikan pengiriman ke pelanggan di Rusia,” katanya dilaporkan.

“Meskipun telepon seluler untuk penggunaan sipil, lisensi ekspor diperlukan terutama karena teknologi enkripsi canggih yang tertanam dalam produk kami, dan ini berlaku untuk semua negara,” kata juru bicara Ericsson.

“Produk Ericsson dirancang untuk penggunaan sipil, bukan militer,” pungkasnya.

Invasi Rusia

Hampir semua perusahaan teknologi barat (dengan beberapa pengecualian) telah menarik diri dari Rusia karena agresinya yang tidak beralasan di Ukraina.

Namun Universitas Yale memelihara daftar yang menunjukkan beberapa pengecualian, dan mencatat bahwa sebagian besar perusahaan teknologi China masih berdagang dengan Rusia.

Perusahaan China yang masih berdagang dengan Rusia termasuk ANT Group (memiliki usaha patungan dengan Russian Sovereign Wealth Fund); China Mobile (bisnis seperti biasa); Kehormatan (bisnis seperti biasa); Oppp (bisnis seperti biasa); Semiconductor Manufacturing International Corp (Yale menuduhnya menentang sanksi AS dengan terus mengekspor ke Rusia); Tencent (memiliki investasi besar di VK); dan terakhir ZTE (bisnis seperti biasa).

Perusahaan Eropa yang teridentifikasi termasuk AnyDesk Software (berbasis di Jerman, yang masih memberikan layanan ke Rusia tetapi tidak diungkapkan kepada publik); Eutelsat (berbasis di Prancis, masih menyediakan layanan TV satelit ke Rusia); dan Philips (berbasis di Belanda, dan penjualan online masih tersedia di Rusia).

Perusahaan Amerika termasuk Cloudflare (yang menurut Yale melanjutkan penjualan dan layanan di Rusia); dan Match Group (yang terus beroperasi di Rusia termasuk Tinder).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up