Daftar Nasdaq Kemungkinan Untuk ARM, Kata Bos Softbank

Kekecewaan bagi pemerintah Inggris, setelah kepala Softbank Jepang menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat kemungkinan besar menjadi tujuan listing publik ARM Holdings.

Pendiri dan Kepala Eksekutif SoftBank Masayoshi Son pada hari Jumat menegaskan kembali bahwa konglomerat Jepang kemungkinan besar akan mendaftarkan unit perancang chip yang berbasis di Inggris di Nasdaq. Namun dia menekankan bahwa belum ada keputusan nyata yang dibuat, Reuters melaporkan.

"Sebagian besar klien ARM berbasis di Silicon Valley dan ... pasar saham di AS akan sangat senang memiliki ARM," kata Son kepada para pemegang saham pada rapat umum tahunan perusahaan.

daftar AS

Pemerintah Inggris diketahui sangat tertarik untuk mendaftarkan ARM yang berbasis di Cambridge di London, atau bahkan melakukan pencatatan ganda di London dan New York.

Pemerintah Inggris tentu saja menginginkan perusahaan teknologi terbesar dan terbaiknya untuk mendaftar di tanah airnya, tetapi ada sedikit keraguan bahwa pencatatan AS lebih menarik, karena perusahaan cenderung mencapai valuasi yang lebih tinggi di Nasdaq atau Bursa Efek New York dibandingkan dengan yang lain. pertukaran.

Putra Softbank mengakui ada juga permintaan untuk mendaftarkan ARM di London tanpa menjelaskan dari mana asalnya, lapor Reuters.

Pengusaha tersebut tidak mengatakan apakah konglomerat tersebut sedang mempertimbangkan listing sekunder untuk ARM di London.

Namun, komentarnya seharusnya tidak mengejutkan.

Pada bulan Februari tahun ini, dia mengindikasikan bahwa Nasdaq adalah tujuan listing yang paling mungkin untuk ARM setelah runtuhnya penjualan Nvidia.

ARM dibentuk pada tahun 1990 ketika dikeluarkan dari Acorn Computers, dan desain chipnya digunakan di 95 persen smartphone yang digunakan saat ini karena konsumsi dayanya yang rendah.

Alih-alih memproduksi prosesor, ia melisensikan desain ke perusahaan lain seperti Qualcomm dan MediaTek.

Upaya Nvidia

Softbank Jepang telah mengakuisisi ARM seharga $32 miliar pada tahun 2016.

Sebelum itu, ARM sebenarnya terdaftar ganda di London dan New York hingga 2016, ketika SoftBank mengakuisisinya – sebuah akuisisi yang disambut baik oleh pemerintah Inggris pada saat itu, meskipun ada kekhawatiran ARM jatuh ke tangan entitas asing.

Daftar tersebut muncul setelah penjualan ARM Holdings senilai $40 miliar ke pembangkit tenaga GPU Nvidia dibatalkan pada bulan Februari tahun ini, karena “tantangan peraturan yang signifikan”.

Kesepakatan itu runtuh setelah beberapa penyelidikan antimonopoli di seluruh dunia, tetapi yang paling mendesak adalah pemerintah Inggris, yang telah memerintahkan penyelidikan Fase dua penuh atas kesepakatan tersebut, di tengah tanda-tanda kuat bahwa pemerintah akan memblokir kesepakatan tersebut dengan alasan keamanan nasional.

Pembatalan itu dipandang dengan lega oleh banyak orang di industri teknologi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up