Cisco Predictive Networks Untuk Mengenali Pemadaman

Cisco Systems mengklaim bahwa teknologi barunya dapat membantu bisnis dan organisasi meningkatkan waktu aktif jaringan perusahaan mereka.

Cisco diumumkan 'teknologi terobosan' yang mengikuti uji coba pelanggan, telah menunjukkan bahwa tim TI dapat memprediksi dan menghindari masalah jaringan perusahaan dengan 'akurasi tinggi'.

Ini adalah teknologi lain yang menarik dari Cisco, setelah diluncurkan pada bulan Maret peningkatan ke solusi kerja hybridnya di platform Webex-nya, karena kolaborasi menjadi komponen penting di tempat kerja setelah pandemi virus Corona.

Jaringan Prediktif Cisco

Cisco mengatakan telah membangun dan menguji mesin perangkat lunak prediktif selama dua tahun terakhir; dan “percobaan pelanggan awal menunjukkan teknologi Cisco dapat memprediksi masalah dengan akurasi tinggi, membantu tim TI untuk meningkatkan pengalaman terhubung secara drastis.”

Memang, Cisco menguji teknologi tersebut dengan sekitar 15 pelanggan, termasuk Phillips 66 dan Schneider Electric.

Raksasa jaringan tersebut mengatakan bahwa hingga saat ini, sulit untuk membangun jaringan yang dapat memprediksi masalah sebelum terjadi, tetapi langkah maju telah diambil dengan 'Jaringan Prediktif Cisco.'

Cisco mengatakan pihaknya menyatukan "teknologi prediktif baru dengan portofolio luas dari teknologi observasi, visibilitas, dan kecerdasan untuk meningkatkan keandalan dan kinerja di semua skenario operasional."

Perusahaan jaringan tersebut mengatakan bahwa selama dua tahun terakhir, mereka telah mengerjakan mesin analitik prediktif, yang telah disetel dan diuji dengan pelanggan di berbagai segmen industri. Solusinya menggabungkan "analitik canggih dan teknik pembelajaran mesin untuk memungkinkan presisi yang lebih tinggi dan kemudahan penggunaan."

Cara kerja jaringan prediktif Cisco adalah dengan mengumpulkan data dari sejumlah sumber telemetri. Setelah data ini terintegrasi, solusi mempelajari pola menggunakan berbagai model dan mulai memprediksi masalah pengalaman pengguna, memberikan opsi penyelesaian masalah.

Pelanggan tampaknya dapat memutuskan seberapa jauh dan luas mereka ingin menghubungkan mesin di seluruh jaringan, memberi mereka opsi fleksibel untuk memperluas sesuai kebutuhan.

Jaringan penyembuhan diri

“Masa depan konektivitas akan bergantung pada jaringan self-healing yang dapat belajar, memprediksi, dan merencanakan,” kata Chuck Robbins, Ketua dan CEO Cisco.

cisco
CEO Cisco Chuck Robbins

“Penelitian kami untuk jaringan prediktif telah diuji dan dikembangkan dengan pelanggan, dan pengadopsi awal melihat manfaat besar menghemat waktu dan uang mereka.”

Ini, Cisco berharap, akan membantu departemen TI yang terbebani yang sudah berjuang dengan mengelola ancaman keamanan siber, pekerjaan hibrid, cloud hibrid, dll.

Pada saat yang sama, departemen TI diharapkan memberikan pengalaman jaringan terbaik bagi karyawan dan pelanggan.

Dan ini berarti waktu aktif 24/7 sangat penting.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up