Chip Mentransmisikan Semua Lalu Lintas Internet Dalam Sedetik

Rekor kecepatan transmisi data sekali lagi dipecahkan oleh para peneliti di Denmark dan Swedia.

Para peneliti menggunakan satu sumber cahaya dan chip optik untuk mengirimkan data dengan kecepatan 1,84 petabit per detik (Pbit/s), yang hampir dua kali lipat lalu lintas internet global per detik.

Mencapai 1,84 Pbit/s cukup luar biasa. Untuk memahami seberapa cepatnya, sebagian besar rumah orang di Inggris terkadang dapat mencapai kecepatan hingga 240 Mbps (megabit per detik). Beberapa yang beruntung, misalnya yang terhubung ke proyek B4RN atau koneksi serat penuh, dapat mencapai kecepatan hingga 1Gbps atau terkadang bahkan 10Gbps.

Rekor dunia

Untuk konteksnya, 1 petabit setara dengan 1 juta gigabit.

Jadi siapa yang mencapai ini? Mungkin tidak mengherankan jika para peneliti di Technical University of Denmark (DTU) di Denmark, bersama para peneliti dari Chalmers University of Technology (di Gothenburg, Swedia).

Minggu lalu mereka mengumumkan mereka telah mencapai kecepatan transmisi data yang memusingkan.

Mereka mengatakan bahwa mereka adalah yang pertama di dunia yang mengirimkan lebih dari 1 petabit per detik (Pbit/s) hanya dengan menggunakan satu laser dan satu chip optik.

Dalam percobaan tersebut, para peneliti berhasil mentransmisikan 1,8 Pbit/s, yang setara dengan dua kali total lalu lintas Internet global.

Dan ini hanya dibawa oleh cahaya dari satu sumber optik. Sumber cahaya adalah chip optik yang dirancang khusus, yang dapat menggunakan cahaya dari laser inframerah tunggal untuk menciptakan spektrum pelangi dengan banyak warna, yaitu banyak frekuensi, kata para peneliti.

Dengan demikian, satu frekuensi (warna) dari satu laser dapat dikalikan menjadi ratusan frekuensi (warna) dalam satu chip.

Semua warna ditetapkan pada jarak frekuensi tertentu satu sama lain – seperti gigi pada sisir – itulah sebabnya disebut sisir frekuensi.

Setiap warna (atau frekuensi) kemudian dapat diisolasi dan digunakan untuk mencetak data. Frekuensi kemudian dapat dipasang kembali dan dikirim melalui serat optik, sehingga mentransmisikan data. Bahkan sejumlah besar data, seperti yang ditemukan para peneliti.

Para peneliti mengatakan bahwa demonstrasi eksperimental menunjukkan bahwa satu chip dapat dengan mudah membawa 1,8 Pbit/s, yang – dengan peralatan komersial mutakhir – akan membutuhkan lebih dari 1.000 laser.

“Apa yang spesial dari chip ini adalah menghasilkan sisir frekuensi dengan karakteristik ideal untuk komunikasi serat optik – chip ini memiliki daya optik yang tinggi dan mencakup bandwidth yang luas dalam wilayah spektral yang menarik untuk komunikasi optik tingkat lanjut,” Victor Torres Company, seorang profesor di Chalmers University of Technology, yang mengepalai kelompok riset yang telah mengembangkan dan memproduksi chip tersebut.

Lebih cepat Vicar?

Yang cukup menarik, chip tersebut tidak dioptimalkan untuk aplikasi khusus ini, catat para peneliti.

“Faktanya, beberapa parameter karakteristik dicapai secara kebetulan dan bukan karena desain,” kata Perusahaan Victor Torres. “Namun, dengan upaya di tim saya, kami sekarang mampu merekayasa balik proses dan mencapai microcomb dengan reproduktifitas tinggi untuk aplikasi target di bidang telekomunikasi.”

Para peneliti membuat model komputasi untuk memeriksa secara teoritis potensi dasar transmisi data dengan satu chip yang identik dengan yang digunakan dalam percobaan.

Perhitungan menunjukkan potensi yang sangat besar untuk meningkatkan solusi, kata para peneliti.

“Perhitungan kami menunjukkan bahwa – dengan satu chip yang dibuat oleh Chalmers University of Technology, dan satu laser – kami akan dapat mentransmisikan hingga 100 Pbit/dtk,” kata Profesor Leif Katsuo Oxenløwe, Kepala Pusat Keunggulan untuk Silikon Photonics untuk Komunikasi Optik (SPOC) di DTU.

“Alasannya adalah karena solusi kami dapat diskalakan – baik dalam hal menciptakan banyak frekuensi maupun dalam hal membagi sisir frekuensi menjadi banyak salinan spasial dan kemudian memperkuatnya secara optik, dan menggunakannya sebagai sumber paralel yang dapat digunakan untuk mengirimkan data, kata Profesor Oxenløwe.

“Meskipun salinan sisir harus diperkuat, kami tidak kehilangan kualitas sisir, yang kami gunakan untuk transmisi data yang efisien secara spektral,” kata Profesor Oxenløwe.

Catatan sebelumnya

Rekor baru ini merupakan peningkatan kecepatan yang sangat besar dari rekor sebelumnya.

Ingat, baru pada tahun 2012 para peneliti di Jerman mengatakan bahwa mereka telah memecahkan rekor kecepatan transmisi data, ketika mereka mengirim data pada 512Gbps dari Berlin ke Hanover dan sebaliknya.

Namun sebelumnya, 26TBps tampaknya ditetapkan oleh sebuah tim di Karlsruhe Institut fur Technologie di Jerman pada tahun 2011.

Kemudian pada tahun 2014 para peneliti di Technical University of Denmark (DTU) merebut kembali rekor dunia mereka untuk transfer data dengan satu laser dengan menetapkan tolok ukur baru sebesar 43Tbps.

Pada Juli 2021, para insinyur dari Institut Nasional Teknologi Informasi dan Komunikasi (NICT) Jepang mencetak rekor dunia ketika mereka mendemonstrasikan transmisi data jarak jauh dengan kecepatan 319Tbps dalam jarak 3.001 km (1.864 mil).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up