Berbagi Data 'Cloud Act' Dimulai AS, Inggris

Amerika Serikat dan Inggris Raya minggu ini telah memulai perjanjian berbagi data penting, yang menurut mereka akan membantu penegakan hukum di kedua negara memerangi terorisme dan perdagangan manusia.

Dijuluki 'Cloud Act', perjanjian tersebut mulai berlaku pada hari Senin dan DoJ AS menggambarkannya sebagai "kesepakatan pertama dari jenisnya, memungkinkan penyelidik masing-masing negara untuk mendapatkan akses yang lebih baik ke data penting untuk memerangi kejahatan serius dengan cara yang konsisten dengan standar privasi dan kebebasan sipil."

Di bawah Perjanjian Akses Data, "penyedia layanan di satu negara dapat menanggapi perintah yang memenuhi syarat dan sah untuk data elektronik yang dikeluarkan oleh negara lain," tanpa "menabrak pembatasan pengungkapan lintas batas."

UU Awan

Kedua belah pihak menggembar-gemborkan Perjanjian Akses Data sebagai akses yang lebih tepat waktu dan efisien untuk data elektronik yang diperlukan dalam penyelidikan yang bergerak cepat.

Mereka mengklaim ini akan sangat meningkatkan kemampuan Amerika Serikat dan Inggris Raya untuk "mencegah, mendeteksi, menyelidiki, dan menuntut kejahatan serius, antara lain termasuk terorisme, kejahatan terorganisir transnasional, dan eksploitasi anak."

Kedua belah pihak mengatakan Perjanjian Akses Data menetapkan banyak persyaratan yang harus dipenuhi oleh otoritas AS atau Inggris untuk meminta Perjanjian tersebut.

Misalnya, perintah yang diajukan oleh otoritas AS tidak boleh menargetkan orang yang berlokasi di Inggris Raya dan harus terkait dengan kejahatan serius.

Demikian pula, perintah yang diajukan oleh otoritas Inggris Raya tidak boleh menargetkan orang AS atau orang yang berada di Amerika Serikat dan harus terkait dengan kejahatan serius.

Otoritas Inggris dan Amerika juga harus mematuhi persyaratan, batasan, dan ketentuan yang disepakati saat memperoleh dan menggunakan data yang diperoleh berdasarkan Perjanjian Akses Data.

Pengawasan perjanjian

Amerika Serikat dan Inggris Raya juga telah memilih Otoritas yang Ditunjuk yang bertanggung jawab atas penerapan Perjanjian Akses Data untuk setiap negara.

Untuk Amerika Serikat, Otoritas yang Ditunjuk adalah Kantor Urusan Internasional Departemen Kehakiman (OIA), dan untuk Inggris adalah Unit Kekuatan Investigasi dari Kantor Dalam Negeri Inggris.

Sementara itu AS sedang mencari untuk menempa perjanjian serupa dengan negara lain.

Dilaporkan telah menandatangani kesepakatan dengan Australia dan memasuki negosiasi dengan Kanada.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up