AS Akan Sanksi Hikvision China

Amerika Serikat ingin menekan lebih jauh nama besar di industri CCTV, yaitu yang berbasis di China.

Hikvision membuat kamera pengawasan (CCTV) dan digunakan secara luas di seluruh dunia baik oleh bisnis maupun konsumen untuk kebutuhan pengawasan mereka.

Memang, menurut Top10VPNlebih dari 1.000 kota memasang kamera Hikvision, dengan pasar teratas adalah AS, Inggris, Brasil, Meksiko, dan Vietnam.

Sanksi Hikvision?

Tapi sekarang menurut Financial Timespemerintahan Biden bergerak untuk menjatuhkan sanksi pada Hikvision, setelah menuduh perusahaan tersebut memungkinkan pelanggaran hak asasi manusia.

Hikvision sudah masuk dalam Daftar Entitas Amerika Serikat, bersama dengan banyak perusahaan China lainnya.

Berada di Daftar Entitas melarang perusahaan-perusahaan ini mengamankan teknologi AS yang dibuat di Amerika.

Namun menurut FT, mengutip empat orang yang mengetahui diskusi internal tersebut, pemerintahan Biden sedang meletakkan dasar untuk melangkah lebih jauh dan menerapkan sanksi terkait hak asasi manusia pada Hikvision.

Meskipun keputusan akhir belum diambil, Gedung Putih dilaporkan ingin menargetkan Hikvision, yang merupakan pertama kalinya AS memberlakukan sanksi seperti itu pada raksasa teknologi China yang besar.

Langkah AS akan memiliki konsekuensi yang luas karena sejumlah besar perusahaan dan pemerintah yang telah berurusan dengan Hikvision, berpotensi berisiko melanggar sanksi AS.

Menurut FT, dua orang yang mengetahui situasi tersebut mengatakan bahwa pemerintahan Biden telah mulai memberi pengarahan kepada sekutu tentang niatnya, karena tindakan apa pun akan berdampak pada lebih dari 180 negara yang menggunakan kamera perusahaan.

“Jika diberlakukan sanksi ini merupakan perkembangan seismik,” kata Sophie Richardson, direktur China di Human Rights Watch seperti dikutip oleh FT. “Kami telah lama menyerukan agar teknologi pengawasan diatur sehingga tidak digunakan oleh pemerintah yang kejam. Penelitian kami menunjukkan bahwa represi Beijing yang ditingkatkan teknologi meluas baik di dalam maupun di luar China.”

Gedung Putih dan Departemen Keuangan AS, yang akan menjatuhkan sanksi, tidak berkomentar.

Hikvision juga dikabarkan menolak berkomentar.

Hak asasi Manusia

Tapi apa sebenarnya yang telah dilakukan oleh raksasa CCTV yang berbasis di Hangzhou untuk menimbulkan kemarahan Washington?

Sepertinya Hikvision diduga memasok pemerintah China dengan kamera pengintai yang memfasilitasi penindasan terhadap 1 juta orang Uighur yang telah ditahan di kamp-kamp di wilayah barat laut Xinjiang.

Pemerintahan Biden mengikuti pemerintahan Trump dengan menuduh Beijing melakukan "genosida".

China pada bagiannya telah membantah menganiaya warga Uyghur di wilayah tersebut.

Harus diingat bahwa pada bulan Januari tahun ini, Tesla dikritik keras karena membuka showroom dealer di wilayah Xinjiang, terlepas dari tuduhan Barat atas pelanggaran China di provinsi terpencil tersebut.

Dan Intel mengeluarkan permintaan maaf publik setelah reaksi di China, ketika menulis kepada pemasok, memperingatkan mereka untuk tidak mengambil produk atau tenaga kerja dari wilayah Xinjiang di negara itu.

Undang-Undang Magnitsky Global

FT mencatat bahwa Kongres AS meloloskan Undang-Undang Magnitsky Global pada tahun 2016, yang memberi pemerintah Amerika lebih banyak kekuatan untuk menjatuhkan sanksi terhadap entitas yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia.

Departemen Keuangan bertanggung jawab untuk menempatkan perusahaan yang melanggar hukum pada daftar Warga Negara yang Ditunjuk Secara Khusus dan Orang yang Diblokir.

Pejabat keamanan nasional AS juga khawatir China dapat menggunakan kamera Hikvision untuk terlibat dalam kegiatan spionase.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Go up